Dendam Saudara Kembar

Dendam Saudara Kembar

Oleh:  Jernita S. Nita  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
18Bab
1.0KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

"lepaskan aku ! Kalian sudah gila" ucap seorang wanita cantik sambil berusaha melepaskan tangannya dari genggaman dua wanita cantik yang tidak ia kenal. "Tutup mulutmu wanita jalang. Beraninya kamu kembali ke rumah ini" sahut salah satu wanita yang berambut pendek. "Aku bukan wanita jalang, bagaimana kamu bisa menyebutku wanita jalang, sedangkan kita tidak saling kenal" bantah wanita cantik yang memiliki rambut panjang, tubuh yang tinggi, kulit putih mulus dan mata abu-abu cerah. "Walaupun penampilanmu berubah 100 persen ! Tetapi wajahmu masih sama seperti yang dulu" cibir salah satu wanita itu.

Lihat lebih banyak
Dendam Saudara Kembar Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
18 Bab
Bab 1. Ternyata kamu masih hidup
“Aw......” jerit seorang wanita cantik, tubuh tinggi, kulit putih mulus di sebuah kamar yang berukuran 7 kali 8 persegi. Dia adalah Helena Yesseline yang saat ini baru berusia 25 tahun. Ini pertama kalinya ia menginjakkan kaki di Indonesia setelah 25 tahun berlalu. Namun kedatangannya ke Indonesia saat ini kurang beruntung, ia terjebak masuk ke dalam sarang serigala. “Ternyata kamu masih hidup ! aku pikir kamu sudah mati dan aku tidak menyangka kalau kamu masih berani untuk datang ke rumah ini. Dasar jalang” cibir seorang wanita paruh baya yang rambutnya sudah mulai memutih sambil menarik rambut Helena dengan kasar. “Kamu sudah gila. Bagaimana kamu bisa memanggilku jalang sedangkan kita baru pertama kali bertemu” bantah Helena. Tentu saja ia tidak mau disebut jalang, karena dia adalah wanita baik-baik dan terhormat. Bahkan seluruh pengusaha di Amerika mengenalnya dengan baik. Hahahaha.... kedua wanita itu tertawa terbahak-bahak “Helea, Helea. Kamu tidak perlu berpura-pura seperti
Baca selengkapnya
Bab 2. Tuan jangan hukum aku
Satu hari satu malam Helena terkurung di dalam gudang tanpa makan dan minum. Ia sudah berkali-kali mendobrak pintu dengan sekuat tenaga dan berteriak meminta tolong. Tetapi tidak satupun yang mendengar dan membuka pintu. Helena hanya bisa pasrah dan berdoa di dalam sana untuk meminta pertolongan dari yang kuasa. Rasa lelah membuat Helena tertidur di dalam gudang hanya beralaskan kain bekas yang sudah tidak digunakan lagi. Matanya baru saja terpejam, tetapi tiba-tiba telinganya mendengar suara pintu terbuka. Ia refleks membuka mata untuk melihat siapa yang datang. Tetapi wajahnya kembali kesal setelah melihat Michella berdiri di bibir pintu. "Hay, bagaimana tidurmu satu malam ini ? Apa kamu merasa nyaman bersama para tikus dan kecoak ?" ucap Michella untuk mencibir Helena. "Dasar wanita gila" Helena bangkit dari lantai, ia melangkah menuju pintu, tetapi langkahnya terhenti karena seorang pria bertubuh tinggi dan gagah berdiri di bibir pintu untuk menghalanginya ke luar. "Nyoya tid
Baca selengkapnya
Aku merindukan tubuhmu yang polos
Setelah membersihkan tubuhnya, Helena melangkah ke luar dari kamar mandi, ia sedikit bingung saat melihat sebuah bantal dan selimut terletak di atas sofa. "Kamu kenapa berdiri di situ ?" Tanya Richard dengan wajah dinginnya "minggir, aku mau masuk" lanjutnya. Helena memberikan jalan untuk Richard masuk ke dalam kamar mandi *sabar, sabar Helena. Sepertinya kamu harus bertahan untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi di rumah ini* ucap dalam batin Helena. Tadinya ia ingin segera bebas dari rumah itu, tetapi keinginannya berubah dalam sekejap saat mendengar Rati berbicara. Dengan santai Helena naik ke atas tempat tidur, ia baru saja membaringkan tubuhnya yang terasa remuk dan tidak berdaya itu ! Tetapi ia harus bangkit karena Richard mengusirnya. "Kamu kenapa tidur di sini ? Kamu tidur di sana" ucap Richard sambil menunjuk ke arah sofa. "Baik tuan" Helena menurunkan kedua kakinya dari atas tempat tidur, ia melangkah menuju sofa dan membaringkan tubuhnya. Waktu sudah menunjukk
Baca selengkapnya
Tidak, aku tidak bisa lama-lama tinggal di rumah ini
Satu Minggu telah berlalu, Helena belum juga mengetahui seperti apa perempuan yang disebut Helea itu. Justru ia dalam satu Minggu ini mendapat siksaan dari Michella dan Saras. Kedua wanita yang disebut serigala itu bersikap sesuka hati terhadap Helena karena sudah 5 hari Richard pergi ke luar kota. Rencana Helena selalu gagal karena Michella dan Saras, bahkan Helena tidak bisa ke luar dari rumah atau bertemu dengan para pelayan. Tentu hal itu membuat ia tidak mendapatkan apapun tentang Helea. Bibir Helena tersenyum saat melihat mobil sport berwarna hitam masuk dari gerbang. Mobil siapa lagi kalau bukan mobil Richard. Ia berlari menuruni anak tangga untuk menyambut Richard di pintu utama. "Tuan sudah pulang" ucapnya sambil meraih tangan Richard lalu mencium punggungnya. Ia bersikap layaknya seorang istri. Hal itu membuat para pelayan terkejut begitu juga dengan Richard. Selama dua tahun Helea menjadi istri dan tinggal di kediaman Gordon ! Wanita polos itu tidak pernah mencium tanga
Baca selengkapnya
Pergi, pergi, jangan ganggu aku
Sebelum matahari terbit, Helena sudah meninggalkan kediaman Gordon, ia meminta izin kepada security untuk bertemu dengan ibunya dan berjanji akan segera kembali sebelum penghuni mansion megah itu bangun dari tidurnya. Helena menaiki taksi menuju alamat yang sudah dikirimkan orang suruhannya. Ia sangat berharap bisa bertemu dengan Helea. Butuh waktu satu jam 30 menit untuk ia tiba di alamat itu. Setelah turun dari taksi, Helena melihat sebuah rumah sederhana dengan cat berwarna hijau muda tepat di hadapannya. Nomor yang menempel sempurna di dinding rumah itu sama dengan nomor yang ada di ponselnya. Helena yakin kalau ini adalah alamat yang ia cari. Sebelum melangkah mendekati rumah itu, ia terlebih dahulu mengenakan masker, dan kacamata berwarna putih bening, agar tidak ada yang mengenalinya.Tok....tok....tok... "Permisi, apa ada orang" ucap Helena sambil mengetuk pintu. Sudah beberapa kali ia mengetuk pintu, tetapi tidak ada jawaban. Namun Helena tidak langsung meninggalkan tempat
Baca selengkapnya
Bab 6. Dasar pembohong, kamu sama seperti ayahmu
Sepanjang perjalanan menuju kediaman Gordon, Helena tidak berhenti memikirkan Helea. Ia benar-benar bingung kenapa wajah mereka mirip dan bisa dikatakan sama. Detak jantungnya juga berubah saat di dekat Susanti, ia merasa nyaman dan tidak ingin jauh darinya. "Nona, kita sudah sampai" ucap sopir taksi yang membuat Helena sadar dari lamunannya. "Ha, iya pak" Helena meraih uang dari dalam tas lalu memberikannya kepada sopir taksi, ia berlari terburu-buru agar tidak ada yang melihatnya, karena waktu sudah menunjukkan pukul enam pagi dan sudah pasti penghuni mansion megah itu sudah bangun dari tidurnya. "Maaf pak, saya terlambat" ucap Helena kepada penjaga gerbang sambil berlari tanpa alas kaki, Helena sengaja membuka sendalnya agar lebih bebas untuk berlari. Ia masuk ke dalam rumah melalui pintu belakang khusus pelayan. "Nyonya dari mana ?" Tanya Rati saat melihat Helena masuk dari pintu. "A...a....aku habis dari luar menikmati angin pagi, bi" jawab Helena dengan gugup. "Oh iya, tadi
Baca selengkapnya
Bab 7. Sayang, malam ini kita tidur di kamar kan ?
Waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore, tetapi Helena tidak juga ke luar dari kamar, bahkan makan siangnya di antar Rati ke kamar. Luka di bibir dan bekas benturan di keningnya membuat tubuh wanita cantik itu meriang dan terbaring di atas tempat tidur. Par..... Tiba-tiba pintu kamarnya terbuka dengan kasar. Hal itu membuat Helena terkejut dan refleks bangkit dari tidurnya. "Apa aku membuat nyonya terkejut ?" Ucap Michella dengan nada yang mencibir sambil tersenyum jijik. Ia melangkah menghampiri Helena dan duduk di sisi ranjang. "Untuk apa kamu datang kemari ?" Ucap Helena. Ia melihat Michella dengan tatapan tajam. "Ow....santai saja nyonya. Aku datang kemari untuk melihat keadaan kamu. Aku tahu kalau kamu sedang tidak enak badan" sahut Michella sambil tersenyum lebar. Ia benar-benar puas melihat Helena yang terluka akibat kekerasan dari Richard. Memang inilah yang dia inginkan. Helena tersenyum sinis menanggapi ucapan Michella. Ia menurunkan kedua kakinya dari atas tempat tidur, la
Baca selengkapnya
Bab 8. Gila, kenapa wajah kecoak itu muncul di saat aku bercumbu dengan Michella
Malam yang sunyi dan cuaca yang dingin akibat hujan deras, sepasang suami istri sedang bercumbu di dalam sebuah kamar yang cukup luas. Keduanya saling bermandikan air keringat akibat pertempuran yang cukup lama dan luar biasa. Richard yang sedang berada di atas tubuh Michella ! Tiba-tiba menghentikan gerakannya."Ada apa sayang ?" Tanya Michella dengan nada yang mendayung."Tidak apa-apa" sahut Richard. Pria tampan itu kembali melanjutkan gerakannya. Tetapi hanya beberapa menit, ia kembali menghentikan gerakannya, bahakan ia bangkit dari atas tubuh Michella dan melangkah masuk ke dalam kamar mandi.Hal itu membuat Michella kesal dan marah, bagaimana ia tidak marah ? Hasratnya masih dalam perjalanan dari selatan menuju Utara, tetapi harus terhenti di Sumatera. Michella menghempas kaki sambil melangkah masuk ke dalam kamar mandi mengikuti Richard."Sayang kamu kenapa ?" Ucap Michella dengan lembut. Ia masih berusaha untuk membujuk Richard."Aku sedang tidak enak badan" sahut singkat Ric
Baca selengkapnya
Bab 9. Ini gawat, kita harus bisa menghentikannya.
Setelah mobil Richard tidak terlihat lagi ! Helena meraih ponsel dari saku celana jeansnya, ia segera menghubungi orang suruhannya yang ia minta untuk mengikuti mobil Michella. Karena sebelum ia dan Richard meninggalkan kediaman Gordon ! Helena sudah terlebih dahulu menghubungi orang suruhannya dan meminta untuk mengikuti mobil Michella."Bagaimana ?" Ucap Helena kepada seseorang melalui ponsel."Semuanya beres bos. Akan saya kirimkan lokasinya" jawab dari seberang sana."Baiklah. Jangan pergi sebelum aku tiba" perintah Helena."Siap bos"Setelah memutuskan sambungan teleponnya ! Helena mengenakan masker dan kaca mata putih bening. Lalu ia melangkah menuju rumah Helea. Tangannya baru saja terangkat, tetapi pintu tiba-tiba terbuka. Keduanya saling terperanjat karena terkejut."AW..." Jerit Helena dan Susanti secara bersamaan."Selama pagi buk ?" Sapa Helena terlebih dahulu."Pagi nak. Ada apa pagi-pagi datang kemari ?" Sahut Susanti sambil bertanya. Tentu ia bertanya untuk apa Helena d
Baca selengkapnya
Bab 9. Sudah, aku mohon tuan.
Helena duduk di kursi yang ada di balkon kamarnya, ia pusing memikirkan rencananya yang gagal mengikuti Michella hari ini. Tapi satu yang pasti, kalau Saras tidaklah sakit dan kontrol setiap Minggu ke rumah sakit.Ting-nong ting-nong. Suara dering ponsel menyadarkan Helena yang hayalannya."Iya pah" sahut Helena setelah mengusap layar ponselnya."Bagaimana kabarmu sayang ? Apa kamu sudah bertemu dengan ibumu" tanya dari seberang sana."Aku baik pah. Aku belum bertemu dengan ibu. Aku sudah pergi ke alamat ya papa berikan, tetapi warga di sana mengatakan, kalau ibu sudah lama pindah. Dan tidak ada satupun yang mengetahui alamat barunya" jawab Helena dengan jujur. Ia memang sudah pergi ke alamat yang diberikan ayahnya. Tetapi ternyata alamat itu adalah, alamat Susanti 20 tahun yang lalu."Bagaimana jika papa menghubungi teman papa yang ada di Indonesia, untuk membantu kamu menemukan ibumu ?""Enggak usah pah. Helena pasti bisa menemukan ibu. Terima kasih papa sudah perhatian kepada Helen
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status