CHAPTER 35 : IKATAN DAN MEMAR

Aroma anyir dan apek serta hawa dingin yang menusuk menjadi hal pertama yang menyambut indra seorang wanita berambut mahoni. Maggie tampak kacau, tidak ada penampilannya yang selalu stylish dan trendy. Sebaliknya ia justru seperti seekor kucing kampung di jalanan. 

Pandangannya masih mengabur ketika ia terbangun dari mimpi indah singkatnya. Kepalanya seperti habis dihantam batu besar dengan keras, samar-samar ia dapat melihat beberapa pria dan seorang wanita berada di hadapannya. Rasa perih dan nyeri di tubuhnya membuat ibu dua anak itu meringis kesakitan.

“Akhirnya kau sudah bangun dari tidurmu, wahai putri salju.” Sebuah suara yang terdengar familiar menyapa Maggie. Perlu waktu selang beberapa detik sebelum akhirnya ia merespon sapaan hangat tersebut dengan

Locked Chapter
Continue to read this book on the APP

Related chapters

Latest chapter

DMCA.com Protection Status