Mengejar Mantan

Mengejar Mantan

Oleh:  Salju yang Ternoda  Baru saja diperbarui
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel4goodnovel
9
Belum ada penilaian
1462Bab
648.7KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Enam tahun lalu, dia dijebak oleh saudara perempuannya yang jahat dan ditinggalkan oleh suaminya saat dia hamil.Enam tahun kemudian, dia memulai hidup baru dengan identitas yang berbeda. Anehnya, pria yang sama yang meninggalkannya di masa lalu tidak berhenti mengganggu di pintu depan rumahnya. ”Nona Gibson, apa hubungan Anda dengan Tuan Lynch?"Dia tersenyum dan menjawab dengan acuh tak acuh, "Aku tidak mengenalnya." "Tetapi sumber mengatakan bahwa Anda pernah menikah."Dia menjawab sambil menyelipkan rambutnya, “Itu hanya fitnah. Aku tidak buta, Anda tahu itu. ”Hari itu, dia dihimpit ke dinding saat dia melangkah di pintunya. Ketiga bayinya bersorak, “Ayah bilang mata ibu buruk! Ayah bilang dia akan memperbaikinya untuk ibu!"Dia meratap, "Tolong lepaskan aku, sayang!"

Lihat lebih banyak
Mengejar Mantan Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
1462 Bab
Bab 1
Luna Gibson sedang hamil.Dia pulang dengan gembira dengan laporan tes di tangannya, sambil merenungkan bagaimana menyampaikan berita itu kepada suaminya, Joshua Lynch, sebagai kejutan. Dia telah berada di luar negeri dalam perjalanan bisnis selama lebih dari setengah bulan, dan dia akhirnya akan kembali ke rumah besok.Namun, saat memasuki rumahnya, dia melihat sepasang sepatu wanita yang bukan miliknya. Dia pun mengerutkan kening.Dia mengenali sepatu tersebut. Itu milik saudara perempuannya, Aura Gibson, dan dia baru saja membelinya belum lama ini.Bukankah dia sedang dalam perjalanan bisnis bersama Joshua?Saat itulah dia mendengar suara seorang wanita yang bergema dari lantai atas.Suara itu… adalah saudara perempuannya, suara Aura!Luna menggigit bibirnya saat tubuhnya bergetar secara tidak sengaja. Pria mana lagi jika bukan suaminya?Secara naluriah, dia mengangkat kakinya dan berjalan ke atas. Semakin dekat dengan kamar itu, semakin keras suara pria dan wanita yang keluar dari
Baca selengkapnya
Bab 2
Saat mendengar nama putra sulungnya itu, hati Luna terasa sakit.Dia tersenyum pahit. “Seseorang merawatnya di sana. Kita mungkin tinggal sedikit lebih lama kali ini.”Dia harus mengurusi beberapa masalah.Enam tahun lalu, Joshua dan Aura berkolusi dan membunuhnya, meskipun dia hamil tiga bulan. Setelah berita kematiannya diumumkan ke publik, Aura bahkan tanpa malu-malu mengeluarkan apa yang disebut sebagai wasiatnya sebagai bukti Luna bunuh diri.Alasan dia bunuh diri adalah karena dia mengkhianati Joshua dan merasa bersalah.Konyol sekali. Pengkhianat sejati telah hidup bahagia sementara dia harus membawa label ‘pengkhianat’ bahkan hingga ke dalam kematiannya. Untuk semua hal yang membuat mereka berutang padanya, dia akan membuat mereka membayarnya dengan darah mereka!Tentu saja, ada juga tubuh Nigel.Wanita itu menghela napas berat saat dia berbalik ke arah Anne. “Bagaimana lowongan pekerjaan yang aku minta untuk kau lihat?”Anne terlihat sedikit canggung. “Aku meminta seseorang un
Baca selengkapnya
Bab 3
Dini hari, suasana di Grup Lynch terasa serius dan dingin. Semua anggota staf berdiri dalam barisan yang rapi saat mereka dengan hormat menunggu kedatangan bos besar mereka.Saat jam menunjukkan pukul delapan pagi, sebuah mobil mewah berhenti di depan pintu masuk. Seorang pria yang tampak seperti kepala pelayan bergegas turun dari kursi penumpang dan membuka pintu belakang.Dengan ekspresi dingin, Joshua mengangkat kakinya yang panjang terbungkus celana hitam keluar dari pintu dan meletakkan kakinya di tanah untuk keluar dari mobil. Dia terlihat apatis dan arogan, dan auranya begitu mendominasi sehingga semua orang di sekitarnya hampir tidak bisa bernapas.Pria itu melihat ke depan dan menaiki tangga.“Ayah!” suara kekanak-kanakan yang lucu tiba-tiba menerobos atmosfer yang berat, dan semua orang buru-buru mengangkat pandangan mereka untuk melihat ke arahnya.Seorang gadis kecil yang tampaknya muncul entah dari mana menaiki tangga dengan canggung. Dia mengenakan gaun bergaya putri mera
Baca selengkapnya
Bab 4
“Ya, Vila Teluk Biru. Itu milik Tuan Lynch.”Suara pria di ujung telepon terdengar putus asa, “Putri Kecil sangat membutuhkan seseorang untuk membantunya mandi dan dia segera memilihmu. Cepatlah datang!”Setelah itu, pria itu menutup telepon.Luna mengerutkan keningnya saat dia mengangkat kepalanya dan menatap Neil di depannya. “Ini adalah pekerjaan yang kau temukan untukku?”Bocah itu mengangguk ketika dia pergi ke arahnya dan memegang tangannya. “Bu, aku tahu kau kembali karena suatu alasan. Akan lebih mudah bagimu untuk mendekati Joshua Lynch di rumahnya dibandingkan di kantornya, bukan begitu?”Luna menghela napasnya. Dia tahu itu. Dia tidak bisa menyembunyikan apapun dari orang-orang kecil yang licik ini. Dia pun berlutut. “Kau benar, tapi …”“Bu, jangan khawatir!” Neil menatapnya dengan matanya yang cerah. “Putri Kecil mudah ditangani!”Luna tersenyum tak berdaya, membasuh wajahnya, dan merapikan dirinya.“Oh, di mana Nellie?” dia bertanya sambil memakai sepatunya.Selimut kecil
Baca selengkapnya
Bab 5
Joshua mengerutkan keningnya dan menyuruh Nellie keluar. “Lucas, bawa dia untuk membeli makanan penutup.”Setelah pintu ditutup, dia masuk ke kamar mandi.Meski dia bilang Nellie bisa memilih pelayannya sendiri, dia masih anak-anak. Kemampuannya menilai orang tidak setajam orang dewasa. Joshua yang khawatir sengaja pulang untuk melihatnya.Di kamar mandi, Luna merapikan wastafel dan berbalik lalu menyadari bahwa hanya ada handuk putih di rak. Dia berbalik dan membuka lemari untuk menemukan handuk merah muda dan menggantungnya di rak.Nellie menyukai warna pink.Kamar mandi dipenuhi dengan uap dan kabut, dan sosok rampingnya berjalan di sekitar kamar mandi dengan akrab saat dia menyibukkan dirinya.Sosok dan gerakannya membuat Joshua merasa seperti sedang bermimpi.“Lulu …” tanpa sadar dia mengucapkan nama dua suku kata itu, dan Luna langsung menegang.Setelah beberapa saat, dia berbalik dan menatap Joshua dengan senyum di wajahnya. “Halo, Tuan Lynch.”Fitur dan suara wanita yang tidak
Baca selengkapnya
Bab 6
Di apartemen sewaan.Luna berbaring di sofa dengan senyum dingin di wajahnya saat melihat pria yang sibuk di dapur.Saat itu ketika mereka bersama, setiap kali Joshua mengatakan dia lapar, Luna pasti akan bangun untuk memasak untuknya tidak peduli waktu, bahkan jika itu jam dua di tengah malam.Dia tidak pernah memasak sebelumnya. Dia bahkan tidak pernah berjalan ke dapur. Namun tiba-tiba, dia memasak dengan sangat serius, semua untuk Nellie yang dia temui kurang dari sehari yang lalu.Luna menutup matanya.Tampaknya selama ini Joshua bisa memasak, namun karena dirinya tidak sepadan dengan usaha yang Joshua lakukan, maka dia tidak pernah memasak untuknya. Untungnya, sikapnya terhadap Nellie cukup baik.Setidaknya, dia tidak berdarah dingin dan kejam seperti kepada dirinya pada saat itu,.***Vila Teluk Biru.Saat duduk di kursi anak-anak, Nellie menatap piring yang tampak menyedihkan di depannya dan diam-diam menyeret kue yang dibuat Luna di depannya. “Aku tidak terlalu lapar lagi, Ay
Baca selengkapnya
Bab 7
Bibir Luna berubah menjadi kerutan tidak percaya. “Tuan Lynch, apa kau mempermainkanku? Seorang wanita sepertiku, yang berperilaku mencurigakan terhadapmu, bahkan namaku sama dengan nama mantan istrimu, apakah kau yakin ingin mempekerjakanku?”Joshua tahu bahwa Luna telah memperlakukannya sebelum mengejeknya.Pria itu sedikit menyipitkan matanya.Jika bukan karena Nellie baru saja pulang dan dia tidak mengerti temperamen anak itu, dia tidak akan menurunkan harga dirinya dan mempekerjakan wanita yang meragukan ini.Dia telah membaca tentangnya dalam perjalanan ke apartemennya.Sebagai seorang wanita yang baru saja kembali dari luar negeri, dia tidak memiliki masalah keuangan, namun pekerjaan pertama yang dia lamar setelah kembali ke rumah adalah sebagai pelayan di Vila Teluk Biru?Jika bukan dia dan bukan Grup Lynch, apa targetnya?“Wow.”Tepat ketika mereka berdua terkunci di jalan buntu di ambang pintu, seruan kejutan dari tetangganya melayang dari koridor. “Dia ... Tuan Lynch, kan?”
Baca selengkapnya
Bab 8
“Jaga Nellie, aku akan segera pulang.”Joshua menutup telepon dan berdiri untuk segera pergi.“Tunggu tunggu!”Mendengar dia menyebut Nellie, Luna buru-buru berdiri. “Apa yang terjadi dengan Nellie?”Tangannya yang memegang gagang pintu sedikit bergetar. Dia menoleh dan mengamati wajah Luna dengan dingin.Menghadapi matanya yang curiga, Luna menarik napas dalam-dalam. “Aku pelayan pribadi Nellie. Merawatnya adalah pekerjaan yang harus aku lakukan.”Pria itu membuka pintu dan melangkah ke lorong. “Ayo pergi.”Dalam perjalanan ke Vila Teluk Biru, Luna mencoba menanyakan keadaan Nellie.Joshua meliriknya dan melemparkan kontrak padanya, “Kau belum menjadi pelayan pribadinya.”Luna mengerutkan bibirnya, menandatangani kontrak, dan menyerahkannya padanya. “Bisakah kau memberi tahuku tentang apa yang terjadi pada Nellie, Tuan Lynch?”Joshua sedikit mengernyit. “Aura datang untuk mencari Nellie.”Luna merasa hatinya jatuh ke jurang yang dalam hanya dengan mendengarkannya.Aura pergi mencari N
Baca selengkapnya
Bab 9
“Dia yang memukulnya.”Aura sedikit cemberut dan melanjutkan, “Saat dia memasuki ruangan, dia menuduh Nellie menyinggungku lalu menamparnya. Aku tidak bisa menghentikannya tepat waktu.”Dia bahkan memalsukan ekspresi tertekan saat dia berlutut dan mengulurkan tangan untuk menyentuh wajah Nellie. “Pasti sangat sakit, ya?”Nellie memelototinya, matanya penuh permusuhan, saat dia menepis tangan Aura dan menggeliat keluar dari pangkuan Joshua. Dia berlari ke arah Luna dan mengaitkan jari-jarinya dengan jarinya. “Kau … kau baik-baik saja?”Luna menegakkan punggungnya, meski rasa sakit akibat tendangan itu masih terasa. “Aku baik-baik saja.”Aura mencurahkan seluruh kekuatannya ke dalam tendangan itu dan Luna masih membawa luka lama dari kecelakaan enam tahun lalu. Tendangan itu hampir membuatnya tidak bisa berdiri.Nellie tahu hal itu dengan sangat baik. Dia menarik jari Luna dengan cemas dan mendudukkannya di sudut sofa. “Apakah itu menyakitkan?”Suara dan sikap khawatir gadis kecil itu me
Baca selengkapnya
Bab 10
“Apakah masih sakit?”Di kamar tidur kecil di lantai atas, Luna berlutut di depan Nellie saat dia dengan hati-hati mengoleskan salep pada gadis kecil itu dengan kapas.“Sakit!” Nellie menatap Luna sambil berlinang air mata. “Mama, sakit.”“Diamlah.” Luna mengerutkan keningnya dan mengangkat satu jarinya dan meletakkannya di bibirnya. “Hati-hati dengan ucapanmu. Aku pelayanmu, jadi panggil aku Bibi.”“Oh.”Nellie menyeka air matanya saat sepasang matanya yang besar dan berembun dipenuhi dengan kesedihan. “Bibi, ini pertama kalinya seseorang memukuliku seperti ini sejak aku lahir.” Tubuh kecilnya gemetar karena isak tangisnya.Hati Luna mengepal kesakitan saat ujung hidungnya berubah menjadi berwarna merah muda.Itu semua salahnya.Dia seharusnya tidak meninggalkan Nellie di vila ini sendirian agar Joshua tidak terlalu curiga padanya.Sambil menarik napas dalam-dalam, Luna memegang tangan Nellie dan matanya penuh dengan ekspresi menyalahkan dirinya sendiri. “Itu bukan salahmu. Itu semua
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status