Biarkan Aku Pergi!

Biarkan Aku Pergi!

By:  Selatan Dangkal  Updated just now
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel4goodnovel
9.7
Not enough ratings
2730Chapters
3.9Mviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

[Setelah secara tidak sengaja bermain-main dengan sang legenda, dia dengan putus asa meminta bantuan ke Internet.] Setelah dikhianati oleh seorang mantan pacar bajingan dan kakak perempuannya, Catherine bersumpah akan menjadi bibi yang tidak tahu malu bagi mereka! Oleh karena itu, dia mengambil keuntungan pada paman mantan pacarnya. Dia tidak menyadari ternyata sang Paman itu lebih kaya dan lebih tampan dibanding mantan pacarnya. Sejak saat itu, dia menjadi istri yang romantis untuk paman mantan pacarnya dan selalu menggodanya. Meskipun pria itu akan memberinya sikap dingin, dia tidak keberatan selama dia bisa mempertahankan identitasnya sebagai bibi dari sang mantan pacar. Suatu hari, Catherine tiba-tiba menyadari bahwa dia menggoda orang yang salah! Pria yang selama ini dia rayu habis-habisan ternyata bukan paman si bajingan itu! Catherine sangat marah.”Aku sudah selesai. Aku ingin bercerai!” Shaun suaminya kehilangan kata-kata. Betapa tidak bertanggung jawabnya dia! Jika dia ingin bercerai, maka itu hanya akan menjadi mimpinya saja.

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
2730 chapters
Bab 1
Plak! Tamparan keras mendarat di wajah Catherine Jones. “Kamu benar-benar mengecewakanku. Kakakmu mengalami masa sulit di luar sana selama lebih dari 20 tahun, dan kamu berencana untuk merebut pria itu darinya. Kamu sangat tidak tahu malu!" Menutupi bagian wajahnya yang sakit, Catherine menatap ibunya dengan tidak percaya. “Bu, Ethan adalah pacarku. Bagaimana kalian bisa begitu tidak masuk akal?” Catherine baru saja pulang setelah perjalanan bisnis, mendapati kakak perempuannya yang telah lama hilang—Rebecca Jones, duduk bersama pacarnya—Ethan Lowe, di sofa. Kakaknya yang kembali belum lama ini, memegangi lengan Ethan dan tampak akrab dengannya. Duduk di sisi lain sofa adalah kedua orang tua Rebecca dan Ethan yang sedang mengobrol menyenangkan satu sama lain. Faktanya, Ethan adalah kekasih masa kecil Catherine! Catherine mendatangi Rebecca untuk menanyainya. Namun, Catherine akhirnya ditampar oleh ibunya saat ini juga! "Bu, tolong berhenti memukul Cathy." Dengan ekspres
Read more
Bab 2  
Freya untuk sesaat tercengang. Dia kemudian langsung mengacungkan jempol pada Catherine. “Dia tinggi, memang sangat tinggi. Aku ada di pihakmu! Penampilan pamannya sempurna. Bahkan, Ethan tidak setampan pamannya. Kekayaan dan kekuasaan pamannya juga sebanding dengan keluarga Lowe." “Aku harus mengingatkanmu, bahwa kamu harus menemukan pasangan yang sangat luar biasa atau mungkin posisimu di Perusahaan Jones akan lebih rendah daripada Rebecca. Jadi, menurutku pamannya cocok untukmu!” Catherine bingung untuk sesaat. Freya mungkin berterus terang, tapi apa yang dia katakan itu benar. Jika Rebecca mendapat dukungan keluarga Lowe, posisi Catherine di Perusahaan Jones akan dipertaruhkan. “Oke, aku akan mendapatkan hatinya sekarang!” Catherine merampas dompet Freya karena ingin mencari lipstik dan alas bedak. Wajahnya yang polos segera tampak berseri. Freya berkedip. “Uh, apa kamu yakin bisa menghadapinya?” “Dia hanya seorang pria, bukan? Hah!” Catherine menyibakkan rambut
Read more
Bab 3  
Pergantian peristiwa yang mengejutkan terjadi begitu cepat sehingga Catherine curiga dia sangat mabuk. Pikiran seperti itu tetap ada sampai Freya menghampiri untuk menepuk bahunya. Freya berkata dengan simpatik, “Jangan terlalu sedih. Tidak mudah untuk mendapatkan hati seorang pria yang tinggi, kaya, dan tampan. Tetaplah—" "Tidak. Dia menyuruhku untuk menemuinya di pintu masuk kantor catatan sipil besok jam 10 pagi,” jawab Catherine dengan tatapan bingung. “...” Freya tetap diam sesaat sebelum dia tertawa terbahak-bahak. “Selamat, kamu akan menjadi bibinya Ethan!” Catherine bertanya, "Kamu percaya padanya?" Freya mencubit wajah lembut Catherine. "Kenapa tidak? Coba. Dengan penampilanmu yang natural, kamu dapat dengan mudah mengalahkan para wanita muda di industri hiburan. Jika aku seorang pria, aku akan jatuh cinta padamu pada pandangan pertama. Ayo dan minum untuk merayakan pernikahanmu." Catherine benar-benar penasaran seberapa banyak Freya minum anggur, saat dia tin
Read more
Bab 4  
Catherine naik taksi langsung ke rumah keluarga Jones. Saat ini, Tuan Jones sudah pergi bekerja. Dia bergegas ke lantai atas untuk mengambil akta kelahirannya. Tepat saat dia berjalan ke ruang tamu, dia melihat Rebecca keluar dari ruang kerja dengan setumpuk besar dokumen. Rebecca tampak sempurna dengan rambut hitam model bob dan wajah bersih.  “Akhirnya kamu kembali, Dik. Aku masih khawatir tentang apa yang terjadi kemarin.” Raut bersalah terlihat di wajah Rebecca. “Hanya saja Ethan benar-benar tidak menyukaimu. Kamu tidak bisa memaksa seseorang untuk mencintaimu." Catherine menatapnya dengan dingin. “Cukup sudah, cukup. Kamu bisa berhenti berakting, karena tidak ada orang lain di sini. Aku meremehkanmu sebelum ini." “Jangan perlakukan aku seperti ini.” Rebecca menggigit bibirnya, air matanya mengalir di wajahnya. “Aku akan menuruti permintaanmu di masa depan, oke? Aku tidak akan terlibat dalam hal-hal yang berkaitan dengan perusahaan. Aku akan memberikanmu dokumen-dokumen i
Read more
Bab 5  
Shaun membeku dan tetap diam. Juru kamera bersimpati dalam hati terhadap Shaun. Kasihan sekali, pria tampan seperti dia menderita kelumpuhan wajah. Setelah Shaun dan Catherine selesai berfoto, mereka menuju ke lantai pertama untuk mendaftarkan pernikahan mereka. Ketika Shaun mengeluarkan sertifikat kewarganegaraannya, Catherine akhirnya mengetahui nama aslinya—Shaun Hill. Namun, nama keluarga ibunya Ethan adalah Lyons. Dalam hal ini, nama keluarga pamannya Ethan seharusnya Lyons juga. Dengan bingung, Catherine bertanya, "Mengapa nama keluargamu Hill?" "Uh-huh." Saat Shaun menunduk untuk menandatangani dokumen, dia tidak peduli pada apa yang Catherine maksud. Dia dengan santai menjawab, "Aku memakai nama keluarga ibuku." “Oh.” Catherine akhirnya mengerti. Dia telah dipenuhi rasa takut sebelumnya, berpikir bahwa itu adalah kasus kesalahan identitas. Catherine menggodanya karena Shaun adalah pamannya Ethan. Namun, Catherine merasa ada sesuatu yang tidak beres. Sepulu
Read more
Bab 6  
Catherine tidak bisa berkata-kata. Shaun seharusnya menjelaskan ini sebelumnya. Catherine telah menghabiskan beberapa jam terakhir untuk mengkhawatirkan menjadi ibu tiri! Perasaan tidak berdaya melingkupi dirinya. Meski begitu, kucing gemuk dengan bulu bersih itu menggemaskan. Catherine melangkah maju, berniat untuk mencubit pipinya yang gemuk, tetapi kucing itu berlari ke kamar tidur utama dengan kecepatan kilat. Kamar tidur utama adalah tempat dia belum memenuhi syarat untuk melangkah masuk. Catherine mendesah karena penolakan itu. Kemudian, dia mengamati sekeliling rumah yang memiliki tiga kamar tidur dan dua ruang tamu. Ada satu kamar tidur utama, satu kamar tamu, dan satu ruang kerja. Interior rumah didekorasi dengan gaya minimalis modern dengan menggunakan warna hitam, putih, dan abu-abu sebagai skema warna utamanya. Itu menyenangkan untuk dilihat, tetapi memberikan getaran dingin dan tidak ceria pada saat yang bersamaan. Renovasi mungkin tidak menghabiskan banyak
Read more
Bab 7  
Shaun tidak tahu harus menjawab apa. Dia memijat area di antara alisnya dan menerima pesan tersebut. [Hubby, apakah kamu akan pulang untuk makan malam?] Catherine mengirim pesan lagi dalam beberapa detik. Shaun: [Tidak. Jangan panggil aku dengan sebutan itu.] Shaunerine: [Baiklah, aku akan memanggilmu Shaunny. Itu nama yang lucu.] Shaun tidak tahu harus berkata apa lagi. Apakah sudah terlambat untuk mundur dari pengaturan pernikahan? Beberapa saat kemudian pada malam ini. Sekelompok orang sedang menikmati makan malam di restoran bergaya halaman terbuka yang dirancang dengan menarik. Sekelompok pengacara bertukar pendapat tentang sejumlah kasus baru yang sedang ditangani oleh firma hukum saat ini. Shaun mendengarkan dengan linglung, ketika dia mendengar notifikasi di ponselnya lagi. Catherine mengirimkan sebuah foto. Di bawah penerangan lampu kuning lembut, kucing gemuk itu dimanjakan dirinya dengan suguhan kecil ikan kering. Shaunerine: [Shaunny, jangan khawatirka
Read more
Bab 8
”Suatu keharusan untuk menikmati pancake hangat dengan mentega berkualitas tinggi. Lalu, seteguk coklat panas untuk dinikmati bersama pancake.” Catherine melanjutkan pertunjukan makannya. Dia menikmati setiap gigitan makanan dengan sungguh-sungguh. Mempertimbangkan wajahnya yang cantik juga, penampilannya jauh lebih menghibur dan meyakinkan daripada acara siaran makan lainnya. Shaun tidak tahan lagi. "Meong." Pada saat yang sama, Fudge melompat ke meja makan sambil mengibaskan ekornya. Berpikir kucing itu pasti lapar, Shaun berjalan ke lemari. Dia kembali dengan sepiring makanan kucing dan meletakkannya di depan Fudge. Fudge mengendusnya selama beberapa detik, lalu memalingkan wajahnya. Ia menatap Catherine dengan mata serakah. Ekspresi canggung muncul di wajah pria itu. Catherine menekan keinginan untuk tertawa sebelum memberi makan kucing itu sepotong kecil cinnamon roll. Kucing itu melahapnya dalam hitungan detik. “Kucing yang baik.” Catherine menepuk kepala kuci
Read more
Bab 9  
Catherine merasa seolah-olah seseorang telah meninju dadanya. Rasa sakit yang hebat itu mencekik, terutama saat tatapan acuh tak acuh Ethan melewatinya tanpa berlama-lama. James bergegas menuju Rebecca. "Kantor Pusat telah memberikan perintah untuk menyerahkan proyek ini kepada Rebecca." Rasa tidak suka merasuki Catherine sebelum dia berbalik untuk menghadap ke Rebecca. “Cathy, jangan marah.” Rebecca terhuyung mundur seolah-olah dia benar-benar terkejut. Untungnya, tangan Ethan ada di punggungnya. Adegan ini semakin memperburuk situasi. “Rebecca, apa lagi yang kamu inginkan? Kamu telah merebut pacarku dan sekarang kamu mencoba merebut proyek yang telah menghabiskan begitu banyak waktu dan tenagaku. Apakah kamu benar-benar iri dengan semua yang aku miliki?” “Sungguh konyol! Sejak kapan Tuan Muda Lowe menjadi pacarmu?” James mendengus. “Kamu merasa cukup hebat, bukan? Kamu telah mengganggu Tuan Muda Lowe di masa lalu, tapi dia sama sekali tidak menunjukkan ketertarikan padamu
Read more
Bab 10  
Catherine memaksakan senyum mencela diri sendiri. Sejak bergabung dengan perusahaan, tidak sekali pun dia memanfaatkan jabatannya. Dia selalu bekerja dengan sangat hati-hati dan teliti. Dia akan menjadi orang terakhir yang meninggalkan kantor setiap hari, bekerja lembur dan memperlakukan orang lain dengan hormat setiap saat. Tidak disangka hal-hal itu akan berakhir seperti ini. Setelah meninggalkan perusahaan, dia berjalan di sekitar daerah itu sendirian tanpa memikirkan tujuan. Selama waktu ini, Ethan meneleponnya beberapa kali, tetapi Catherine tidak menjawab panggilan teleponnya. Catherine kembali ke Jadeite Bay setelah membeli beberapa makanan ringan dan bahan-bahan masakan dari swalayan. Begitu dia melangkah ke dalam rumah, Fudge maju untuk menyambutnya sambil mengibaskan ekornya di udara. Dia menepuk kepala kucing itu dan bergumam, "Fudge, kamu satu-satunya yang menyukaiku sekarang." "Meong," jawab kucing itu. Ia memejamkan matanya karena puas, memberikan izin pen
Read more
DMCA.com Protection Status