Tante, mau kan jadi Mamaku?

Tante, mau kan jadi Mamaku?

Oleh:  Amih Lilis  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.9
Belum ada penilaian
53Bab
405.8KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Aku Intan Mulia Mardani. Mahasiswi tengah semester, tiba-tiba punya tetangga seorang duda yang gantengnya gak kaleng-kaleng. Mahardika Akbar Fahreza. Sayangnya, tuh duda punya anak nakalnya naudzubillah, yang tiap hari bikin aku naik darah. Ratu Isabella namanya. Membuat aku mikir 1000x untuk sekedar menggoda Ayah gantengnya. Karena aku gak mau mati muda menghadapi Si Bella ini. Meski ternyata Bella sudah menargetkan aku menjadi ibu sambungnya. Aku tetap bersikeras menolak, demi masa depanku yang masih panjang. "Tante, mau kan jadi Mamaku?" "Ogah!" "Papa?! Kita cari dukun yuk, buat pelet Tabte Intan!" Eh, apa-apaan itu, di kira aku ikan Lele apa pake di kasih pelet segala? Ikuti terus kisahku melawan Bella di sini, yang pasti penuh perjuangan. Happy reading .... Note: Cerita ini sudah tersedia dalam bentuk cetak dan ebook.

Lihat lebih banyak
Tante, mau kan jadi Mamaku? Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
53 Bab
Bab 1
*Happy Reading* "Bohong, Om! Tante Intan banyak pacarnya. Jangan mau di jadiin cadangan!!" Aku langsung mendengkus sebal. Ketika suara cempreng itu tiba-tiba saja menggelegar dari samping rumahku. Sialan!! Dasar bocah tengik!! Badan seupil aja, reseknya minta ampun. Awas aja kamu, bocah sialan!! "Anak itu, yang sering kamu ceritain?" tanya Guntur. Cowok yang baru saja akan pulang dari rumahku. Guntur ini tuh gebetan aku di kampus. Dia itu ganteng, pinter, humble dan ... pokoknya paket komplit di mata aku.  Makanya, aku seneng banget pas akhirnya dia mau respon aku. Udah ke tahap mau anter jemput lagi. Kan, gimana aku gak jejingkrakan, coba? Namun aku lupa, kalo aku tuh punya tetangga reseknya naudzubillah. Ah, ralat. An
Baca selengkapnya
Bab 2
“Tanteee …!”Bruk“Akh!”Hahahahahahaha ....“Bellaaa …!”Tawa Bella pun semakin membahana penuh kemenangan, mendengar kekesalanku pagi itu.Dasar anak kutil! Masih pagi udah ngerecokin orang aja!“Awas kamu, Bel! Sini Tante cubit ginjalmu!” marahku seraya bangkit dari lantai dan mengejar anak sialan itu.Baca selengkapnya
Bab 3
Gara-gara mulut tanpa saringannya si Bella. Aku pun dengan refleks menyilangkan tangan di depan dada, untuk menutupi bagian yang Bella sebutkan tadi. Sebelum akhirnya menjerit histeris dan lari ke lantai atas, kembali ke kamarku.Sumpah demi neneknya Tapasya yang jahat. Aku malu banget!Tentu saja! Tadi itu ‘kan ... Astaga! Mau ditaruh di mana mukaku setelah ini?Oke! Aku akui, memang yang dikatakan si Bella itu benar adanya. Aku memang terbiasa tidur tanpa dalaman apapun. Hanya daster rumahan yang panjangnya selutut. Namun, oh … ayolah! Aku rasa yang punya kebiasaan seperti itu bukan cuma aku, bahkan kuyakin 90% wanita memang suka tidur tanpa benda-benda sialan yang sering bikin n
Baca selengkapnya
Bab 4
“Tanteee …!”Astagfirullah ...Aku langsung meloncat kaget, saat seruan itu menggema begitu saja dari belakangku. Saking kagetnya, bahkan donat yang sedang aku makan pun, melompat dari tanganku dan meluncur mulus ke arah got di sebelahku.Ya salam! Sarapan aku, tuh!Tak ayal karena hal itu, aku pun langsung melirik cepat dengan sinis ke arah belakang. Tepatnya pada mobil Range rover sportBaca selengkapnya
Bab 5
Teman-temanku ngakak so hard, sampai guling-guling di tengah lapangan ketika aku selesai menceritakan kejadian tadi. Eh, canda. Nggak sampai guling-guling ke tengah lapangan kok. Cuma terpingkal-pingkal aja. Itu, sih, emang akunya aja yang lebay.Maklum, aku memang punya motto hidup, kalau 'nggak lebay itu, gak indah' dari dulu. Karena hidupku terlalu monoton kalau nggak lebay. Makanya butuh diwarnai sama pensil warna si Bella yang sering nyelip di pouch make up aku, sampai kadang aku salah pakai pensil alis sama pensil warna anak
Baca selengkapnya
Bab 6
Menurut kalian, apa yang harus kulakukan setelah disiram tak manusia seperti itu? Apalagi dengan Air yang aromanya busuk sekali.Mengamuk.Tentu saja! Memangnya aku harus diam saja diperlakukan seperti itu? Oh ... maaf. Aku nggak sebaik itu dan tidak salah. Jadi, tidak ada alasan untukku mengalah. Betul?Aku mengamuk, aku berteriak marah dan menerjang si cewek gila itu. Tadinya aku menjambak rambut cewek itu, tapi dia membalasku sambil meraup wajahku. Ya, sudah. Aku juga ikutin aksinya, meraup wajahnya yang penuh dempulan.Tak hanya itu, aku juga sengaja membasahi tanganku dengan tetesan air di baj
Baca selengkapnya
Bab 7
'Sayang'Hanya karena satu kata itu, aku langsung linglung seketika. Blank dan haluku membumbung tinggi.Serius!Saking linglungnya, setelah itu aku sampai tidak tau bagaimana perdebatan Pak Dika dengan Guntur. Aku hanya ingat mereka memang sempat berdebat sebentar, sebelum Pak Dika menggiringku pergi dari sana.Anehnya, Pak Dika tidak membawaku ke parkiran atau tempat mobilnya terparkir, melainkan ke sebuah warung rokok yang ada di dekat kampusku. Warung ya
Baca selengkapnya
Bab 8
“Papa nggak ada!”“Masa, sih, Bel? Itu mobilnya masih ada kok?”“Bella bilang nggak ada, ya gak ada! Udah tante pergi sana!”“Ih, Bella. Kok nggak sopan, sih? Gini-gini Tante calon Mama kamu, loh. Belajar hormat sama Tante, Sayang!”“Ogah! Bella nggak mau punya Mama kaya Tante.”“Eh, Bella. Kok ngomongnya gitu? Tante bisa loh jadi Mama yang baik buat kamu. Plus ngasih kamu adik-adik yang lucu, terus— arghhh ... Bella! Kok Tante disiram, sih? Jadinya basah baju Tante nih?”Baca selengkapnya
Bab 9
“Kiri-kiri, Sist. Di sini aja.” Aku menepuk pundak Nur, yang hari ini tumben baik hati mau nganterin aku pulang.Nurhayati tepatnya, karna Nurbaiti sedang tidak masuk hari ini. Si Nur pun mencebik kesal dan menoyorku yang tadi iseng memperlakukannya seperti kang ojeg.“Kunyuk! Ngelunjak emang lo ya? Udah gue anterin bukannya makasih, malah bikin gue kaya kang ojek aja,” omelnya membuat aku terbahak saja.“Abis lo mirip banget sama kang ojek jaman nowBaca selengkapnya
Bab 10
“Tunggu deh, Pak!” Aku akhirnya menarik tangan Pak Dika, setelah kami lumayan jauh dari mantan istrinya.Ya! Setelah pernyataan sepihaknya itu. Pak Dika memang langsung menyeretku lagi, hingga aku tidak bisa berkilah untuk ucapannya tadi. Namun, walau pun begitu, tetap saja ini harus diluruskan. Semua karena wanita selalu membutuh kepastian. Iya ‘kan?“Kenapa, Tan?” tanya Pak Dika akhirnya. Ia menurut untuk menghentikan langkahnya. “Itu, Pak. Sebelum kita lanjut cari si Bella. Saya mau tanya dulu. Tadi itu ... maksud Bapak apa men
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status