Ternyata Kaya Tujuh Turunan

Ternyata Kaya Tujuh Turunan

Oleh:  Serenity  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.3
Belum ada penilaian
433Bab
1.5MDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Bosan dengan hidupnya yang penuh dengan kemewahan dan kemudahan, Narendra memutuskan untuk mengikuti keinginan gilanya, mencoba menjadi orang biasa. Terdengar aneh dan absurd tetapi ide ini menarik untuk anak bungsu keluarga Widjaja.Dengan persetujuan Sang Papa dan taruhan yang dilakukan saudara-saudaranya, Narendra mencoba menjadi orang biasa selama tiga bulan. Tinggal di kontrakan petak yang tidak lebih luas dari kamar kucing orang tuanya, menjajal makanan yang selama ini tidak pernah diketahui keberadaannya, sampai...bertemu dengan seorang gadis yang menghadirkan getar di hatinya, Agnia. Berhasilkan Si Anak Milyader menjalani kehidupan orang biasa?

Lihat lebih banyak
Ternyata Kaya Tujuh Turunan Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
433 Bab
Dia yang Bernama Narendra
Widjaja Group.Narendra membaca tulisan berwarna keemasan yang menghias bagian depan gedung pencakar langit 77 lantai. Ini bukan pertama kalinya dia mengunjungi gedung yang pernah menjadi gedung tertinggi di negara ini, tetapi baru kali ini dia menyadari kalau aura gedung ini begitu angkuh dan mengintimidasi siapa pun yang melihatnya.Pelan dia memutar pandangan. Memperhatikan orang yang berlalu lalang di sekitar. Mereka yang menggunakan lanyard dengan logo W dan tulisan Widjaja Group terlihat begitu percaya diri dan penuh kebanggaan. Sementara yang lain menatap gendung ini dengan pandangan iri campur mendamba.Sebenarnya ini bukan hal yang aneh. Hampir semua penduduk negara ini ingin menjadi bagian dari Widjaja Group. Bayangkan saja, korporasi terbesar di seluruh Asia Tenggara tentu gaji dan fasilitas yang ditawarkan adalah yang terbaik. Bahkan ada anekdot yang mengatakan ID card pegawai Widjaja Group lebih mumpuni dari paspor negara ini.
Baca selengkapnya
Pembalasan Manis
“Akh…” Narendra tidak dapat menahan desah penuh kepuasan ketika menyesap kopi Jamaican Blue Mountain Coffee-nya. Satu-satunya hal yang dirindukan sejak seminggu lalu memutuskan untuk menjadi orang biasa adalah berbagai hal dengan kualitas terbaik yang biasa selalu menemaninya. Hal-hal yang dulu dia pikir biasa tetapi ternyata itu adalah hal yang luar biasa. Kopi ini contohnya. Sekarang dia baru percaya kualitas hampir selalu ditentukan oleh harga. Ketukan pelan di pintu diikuti dengan Rania, salah seorang sekretaris Abimana, memasuki ruangannya, “Permisi, Pak.” “Ya?” Narendra tertawa ketika Rania berusaha menyembunyikan keterkejutakannya melihat penampilan Narendra saat ini, “Sorry,  belum sempat ganti baju. Emangnya jelek banget, ya?” “Bukan jelek, Pak. Nggak pantas,” Rania mengulaskan senyum sambil meletakkan sebuah tablet di meja Narendra, “Dari Pak Abimana, katanya ini baru permulaan.” Narendra hanya melirik sekilas layar tab
Baca selengkapnya
Token Listrik itu… Apa?
Tiit… Tiit… Tiit ….TIIIITTTT!!! “Demi Tuhan! Apa lagi ini?!” Narendra bersungut kesal. Dia baru tiba di kontrakan petaknya beberapa menit menjelang pukul 12 malam dan baru saja dia akan tertidur bunyi menyebalkan itu terdengar. “Bunyi apa, sih, itu?!” Dia memaksa diri untuk beringsut dari kenyamanan tempat tidur dan mengecek setiap ruangan dan benda elektronik yang dimilikinya. Tidak ada yang menjadi sumber suara statis menyebalkan itu. Tiit… Tiit… Tiit ….TIIIITTTT!!! Mungkin hanya perasaannya tetapi Narendra merasa kalau intensitas suara itu semakin cepat dan kuat. Narendra hampir membanting TV yang tergantung di dinding ruang tamu merangkap ruang santai dan ruang makan ketika dia menyadari ada satu tempat yang belum diperiksanya. Teras! Tanpa berpikir panjang, Narendra segera keluar dari rumah kemudian memeriksa teras mungil kontrakannya petaknya. Tidak ada alat elektronik di sana, hanya ada sepasang kursi rotan yang sudah ad
Baca selengkapnya
Bubur Ayam Sepuluh Ribu
“Bos,” Badi menyapa Narendra yang sedang santai di sofa kontrakan petaknya, “Pesanannya, nih.” “Bubur?” Narenda segera menegakkan punggung. “Iya, sama teh tawar,” bodyguard itu menjawab sambil berjalan ke dapur dan bersiap memindahkan bubur ayam ke mangkuk. “Teh tawar?” Dia mengernyit bingung, “Apa hubungannya bubur sama teh tawar?” “Di sini kalau beli bubur ayam biasanya dikasih teh tawar hangat, Bos. Gratis.” “Gitu? Memangnya makan bubur pakai teh?” Sepertinya sejak tinggal di kontrakan petak ini kecerdasan Narendra menurun drastis. “Ya nggak, Bos. Tapi habis makan seret, kan? Ya minumnya teh tawar.” “Oh gitu,” pria berkaos itu menggaruk tengkuknya, “Buburnya mana? Udah laper banget. Mana tadi malam …” tanpa sadar dia terus menyerocos menceritakan kejadian token listrik yang terus berbunyi dan kebingungannya. Sesekali ceritanya akan terpotong karena Badi tidak mampu menahan tawanya. Badi sudah menjadi bod
Baca selengkapnya
Gagal Kenalan, Tetangga Bertindak
“Jadi,” Bang Ucok tidak menunggu Narendra menjawab pertanyaannya, “Kubilang sama kalian, he, dengar baik-baik kalian berdua,” lagi, sesendok besar bubur masuk ke mulutnya, “Jangan sampai kalian berdua naksir sama Agnia. Ingat itu, ya?!”“Memangnya kenapa, Bang?” Badi yang bertanya. Setelah menghabiskan teh tawar dia tidak memiliki hal lain untuk dilakukan selain menyimak percakapan Bang Ucok dengan bosnya.“Bang Ucok naksir, iya, kan?” Narendra yang kali ini buka suara.“Jelaslah! Mana ada cowok normal yang nggak naksir sama cewek macam Agnia?” Bang Ucok terbahak, “Nggak cuma cantik muka aja, dia itu juga cantik hatinya.”“Masa, Bang?” Narendra terlihat semakin tertarik untuk mencari tahu tentang tetangganya.“Macam mana, nggak percaya pula kau sama aku?!” Bang Ucok membersihkan sudut bibirnya, “Kubilangin, ya, sejak pindah ke sini ngga
Baca selengkapnya
Ketika Orang Kaya Kepo
Jika Narendra dibesarkan untuk menjadi seorang pemimpin, maka Abimana dibesarkan untuk menjadi seorang tangan kanan yang sempurna. Pria itu hanya membutuhkan waktu kurang dari satu jam untuk mengumpulkan seluruh informasi tentang Agnia dan mengirimkannya kepada Narendra. Dalam dokumen sepuluh halaman itu Narendra dapat menemukan semua yang ingin diketahuinya. Mulai dari latar belakang keluarga, pendidikan sampai pekerjaan yang pernah ditekuni oleh gadis itu. “Samahita Agnia,” Narenda mengucap nama gadis itu lembut. Sangat lembut hingga nyaris terdengar seperti bisikan, “Nama yang manis. Cocok dengan orangnya.” Narenda melanjutkan melahap dokumen tersebut sambil bersantai di sofa ditemani secangkir kopi yang rasanya tidak seperti kopi. Terlalu encer dan terlalu manis. Tapi dia tidak ingin menyusahkan Badi lebih jauh hingga memilih untuk tidak mengeluarkan komentar apapun.   “Enak kopinya, Bos?” Badi yang merasa aneh melihat Narendra yang tidak ber
Baca selengkapnya
Saya Mau Fitting!
Setelah melewati perjalanan yang melelahkan akhirnya Narendra dan Badi sampai di salah satu mal di pusat ibukota. Mal ini terkenal dengan prestige-nya karena hampir seluruh gerai yang ada di sini merupakan luxury brand. Perjalanan ini melelahkan bukan karena letak mal ini jauh dari kontrakan petak mereka melainkan karena Narendra yang tidak berhenti mengeluarkan komentar ajaib.Sejak melihat mobil taksi daring yang menjemput mereka Narendra sudah berkomentar. Terbiasa dengan mobil berukuran besar selama tinggal di Boston, dia cukup kaget melihat low cost green car yang berukuran kecil. Bukan komentar buruk melainkan ketertarikan karena ini pertama kalinya dia menaikinya.Di sepanjang perjalanan, pria itu juga tidak berhenti berceloteh. Persis seperti anak kecil yang senang diajak jalan-jalan oleh orang tuanya di akhir pekan. Badi dengan sabar menjawab semua pertanyaan dan mendengarkan komentar bos yang harus dijaganya sejak beberapa tahun lal
Baca selengkapnya
Cara Terbaik "Menampar" Seseorang
“Lo masih lama?” Narendra terdengar menuntut.“Udah di depan. Lagi mau valet, kenapa?” Abimana menjawab sambil turun dan menyerahkan kunci mobil pada petugas valet, “Kelaperan?”“Buruan. Gue tunggu di The Tailor,” dia tidak mempedulikan candaan yang dilontarkan sepupunya, “Lo bawa pesanan gue?”“Bawa. Buat apaan? Tumben banget lo minta cash. Udah nyerah dan mau balik jadi Pak Sabda?”“Nanti juga lo tahu,” tanpa menunggu jawaban Abimana dia memutus sambungan telepon.  Narendra tidak perlu menunggu lama. Tidak sampai lima menit Abimana sudah keluar dari lift. Penampilan pria itu khas penampilan para eksekutif muda yang hilir mudik di distrik bisnis ibukota. Suits dari salah satu rumah mode dipadu kemeja beraroma duit, ini istilah Badi untuk barang mewah dengan harga tidak masuk akal, dipadu sepatu kulit yang meneriakan salah satu brand
Baca selengkapnya
Pesta Martabak? Siapa Takut!
“Aku capek!” Keluhan itu keluar dari mulut Narendra ketika mereka turun dari taksi daring di depan gang kontrakan petak.Selesai fitting dan makan siang, Abimana merayu Narendra untuk ke kantor dengan janji makan malam. Narendra, yang masih tidak habis pikir dengan harga makan di sekitar kontrakan petaknya, memilih untuk setuju dengan tawaran Abimana. Sesampai di kantor, Narendra segera berhadapan dengan berbagai pekerjaan yang mengalir tanpa henti. Abimana benar-benar memanfataan keberadaan Narendra di kantor dengan baik.Pekerjaan itu baru berhenti pukul tujuh dan berganti dengan makan malam yang dipesan Abimana dari salah satu restoran kesukaan sepupunya. Makanan itu berhasil membungkam Narendra yang sebelumnya sudah siap dengan berbagai keluhan.“Kalau aku kenyang, Bos,” Badi tertawa, “Enak banget memang nemenin Bos sama Pak Abi.”“Kamu enak, makan doang. Aku?” Narendra bersungut kesal, “H
Baca selengkapnya
Senyumnya Lebih Manis dari Martabak
“Pesta martabak?” Agnia berdiri di ambang pintu kontrakan petak Narendra sambil tertawa kecil, “Aku boleh ikutan?”Rasa lelah yang sedang tadi menggelayuti Agnia seketika lenyap ketika tetangga kontrakan petaknya menyapa. Hari ini cukup melelahkan untuknya. Dia pikir jadwalnya akan brakhir cepat. Hanya dia jadwal, mencoba riasan untuk salah satu pemotretan dan reading untuk film terbarunya, tetapi dia salah.Proses reading memakan waktu berjam-jam. Bukan kesalahannya melainkan karena kesalahan memilih pemeran utama. Aktris itu sama sekali tidak mampu berakting sama sekali. Ini baru reading entah apa yang akan terjadi saat proses syuting nanti.“Boleh, lah! Ini sengaja udah kubelikan martabak telur. Dari tadi kujaga dari dua orang ini. Kalau nggak bisa-bisa udah habis sama mereka.”“Enak aja,” Badi menikmati potongan martabak keju terakhir, “Kita nggak bakalan ngabisin, paling
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status