Pernikahan Kontrak

Pernikahan Kontrak

By:  helloimironman  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
9.5
Not enough ratings
75Chapters
498.3Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

[Warning 18+] Sean dan Anjani terikat status tali pernikahan lewat perjodohan. Mereka yang asing disatukan hanya dalam satu kali pertemuan. Tidak saling mengenal apalagi mencintai. "Ini apa?" tanya Anjani setelah disodorkan selembar kertas oleh Sean. "Surat perjanjian. Kamu gak berpikir kalo kita nikah sungguhan kan?" Kening Anjani mengernyit tak paham, "Maksudnya?" "Saya sudah punya pacar. Dan saya tidak mencintai kamu. Pernikahan ini hanya sementara. Jadi silahkan tanda tangani surat perjanjian ini." Ternyata kisah mereka berdua tak semulus yang orangtuanya bayangkan. Pernikahan kontrak Sean cetuskan karena alasan Anjani bukanlah wanita yang ia cintai. Tapi apa mungkin akhir dari kisah mereka hanyalah perpisahan? Sebab Anjani jatuh cinta pada Sean, namun ketika Anjani berusaha merebut hati suaminya, laki-laki lain hadir menawarkan kehangatan untuknya, kehangatan yang tidak pernah Anjani dapatkan dari Sean.

View More
Pernikahan Kontrak Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
75 chapters
Prolog 1
"Ayah sudah menyiapkan calon istri untuk kamu Sean." Helaan nafas panjang Sean terdengar, pria itu merenggangkan dasinya yang terasa mencekik. Mendadak kepalanya berdenyut nyeri setelah mendengar ucapan Ayahnya barusan. "Ayah, aku bisa cari calon istri sendiri. Lagian Ayah tahu kan kalau aku ingin menikah dengan Yuna. Udah gak jaman Yah di jodoh - jodohin, udah bukan jaman Siti Nurbaya lagi." "Yuna sih selebriti itu? Dia tidak pantas menjadi istri mu, Sean. Dia terlalu sibuk mengurusi karirnya daripada melayani mu sebagai istri." balas Gusti Rangadi - Ayah Sean yang sering di panggil dengan sebutan Adi. "Siapa yang bilang? Yuna sangat perhatian padaku." Jawab Sean menentang. Adi berdecih, "Apa dia rela meninggalkan karirnya demi menjadi istrimu? Jika dia bisa seperti itu, Ayah izinkan kamu menikahinya." Sean menelan ludah,
Read more
Prolog 2
"Gak bisa nunggu sampai Anjani berumur 20 tahun?" Diandra berbicara dengan tenang dengan seseorang melalui telepon. "Sudah tidak ada waktu lagi, Di. Sean akan semakin tua jika kita terus menunda." jawab suara di sebrang sana. "Tapi anakku masih sekolah, Ad." Ya, Adi adalah lawan bicara Diandra. Mereka sedang membahas dengan serius permasalahan perjodohan putra - putri mereka. Tampaknya, Diandra sedang meminta Adi untuk menunda perjodohan anak mereka karena Anjani masih belum menyelesaikan sekolahnya. "Menikah dengan anakku bukan berarti menjual pendidikan anakmu, Di. Aku berjanji Anjani pasti akan tetap sekolah meski sudah menikah nanti, ia bahkan bisa menempuh pendidikan sampai S2." Diandra mengigit bibirnya, seketika ia menyesali perjanjian konyol yang ia buat dengan Adi. "Berapa umur Sean saat ini, Ad?" tanya Diandra. <
Read more
01. Wedding Day
Hari pernikahan Sean dan Anjani tiba. Tidak seperti pernikahan pada umumnya yang terlaksana karena cinta dari sang calon pengantin, pernikahan Sean dan Anjani terlaksana justru karena kehendak dari kedua orang tua mereka. Ya, pada akhirnya Sean dan Anjani harus menerima perjodohan yang orang tuanya rencana kan sejak dulu. Dua kepala yang tidak saling mengenal apalagi mencintai itu harus terikat janji pernikahan. Sean dan Anjani, mereka bahkan belum pernah bertemu sebelumnya, dan di pertemuan pertama mereka, mereka resmi menjadi sepasang suami dan istri. Ijab kobul sudah Sean ucapkan dengan lantang, kini para tamu undangan sedang menunggu pengantin wanita keluar dari kamarnya. Dengan balutan gaun pernikahan berwarna putih, Anjani tampak begitu cantik dan anggun, beberapa tamu undangan bahkan memuji wanita cantik itu secara terang - terangan. Tak luput juga dari perhatian Sean tentunya, mata Sean tidak lepas memandang Anjani yang sedang berjalan kearah di
Read more
02. Istri Bar-bar vs Pacar Lemot
Satu minggu menyandang status sebagai seorang suami, sebuah insiden tak terduga terjadi. Tepatnya pagi ini, ketika Sean bersiap untuk berangkat ke kantornya. "Jadi aku pergi ke sekolah tanpa pakai pembalut gitu, om?! Nanti kalo darahnya pada tembus gimana?! Ngadi - ngadi aja sih Om!" Anjani datang bulan, dan Sean tidak tau harus melakukan apa. "Sumpel dulu pakai tisu!” "Om kira vagina aku mimisan!" Sean menggeram, "Terus saya harus apa?" tanya Sean mencoba tenang, tapi percayalah, dadanya bergemuruh hebat karena emosi yang ia tahan. Anjani bersedekap dada, menatap jengkel kearah Sean yang tidak peka, "Beliin aku pembalut, yang ada sayapnya." "Hah?!" Mata Sean terbuka lebar, rahangnya jatuh saat itu juga setelah mendengar permintaan Anjani. Sean bertelak pinggang, memijat keningnya yang mendadak dilanda pening. Bayangkan saja, Sean sudah rapih dengan setelan kemeja dan jas kerjanya, masa i
Read more
03. Kecupan Pertama
"Om kok bisa sih pacaran sama Yuna?" tanya Anjani di tengah perjalanan menuju sekolahnya.. Sean yang tengah menyetir menoleh sekilas ke Anjani, "Pelet saya manjur." jawab Sean asal. Anjani berdecak, sama sekali tidak minat untuk tertawa. Habisnya Sean tidak mendalami lawakannya, masa iya ngelucu tapi mukanya judes banget kayak macan betina PMS. "Om, kalau aku gak mau cerai, hubungan Om sama mbak Yuna gimana?" tanya Anjani dengan wajah cueknya, padahal wajah cueknya itu hanya topeng untuk menutupi jantungnya yang berdetak tak sabaran. Anjani bertanya seperti itu karena ia sedikit berubah pikiran. Baru satu minggu berstatus istri Sean, tapi agaknya Anjani sudah terpanah dengan ketampanan suaminya yang memiliki pacar ini. "Ya sudah kamu saya madu karena saya akan tetap menikahi Yuna. Tenang saja, saya mampu kok menafkahi dua istri." jawab Sean dengan tenangnya. BUGH!!! Spontan Anjani melayangkan tinjuny
Read more
04. Rebutan
Wajah Anjani merengut sebal saat melihat Yuna sedang duduk manis diruang tengah apartemennya. Anjani yang tadinya ceria karena diantar pulang sama Sean berubah jengkel. "Kok kamu masih disini?" tanya Anjani dengan angkuh nya. Yuna tersenyum ramah, tangannya mengusap rambut Anjani sayang, "Aku nginap disini malam ini." jawab Yuna. Anjani terbelalak, ia berbalik badan menoleh kearah Sean yang sedang mengganti sepatunya dengan sendal rumah. "Gak boleh!" sentak Anjani, "kamu gak boleh nginep disini!" ujar Anjani sembari bertelak pinggang. Yuna yang masih mengusap rambut Anjani spontan berhenti, matanya menyendu merasa sedih tidak mendapatkan izin dari istri pacarnya. "Kenapa?" tanya Yuna pelan. Anjani mengangkat wajahnya sombong, "Gak boleh lah, itu namanya zinah! Zinah itu dosa, kamu mau masuk neraka?" kata Anjani menceramahi.&
Read more
05. Calon Pacar
Baru beberapa menit kakinya mendarat ditempat kelap-kelip, Anjani sudah merengek minta pulang. Ia merasa kecil dan tidak cocok berada di tempat itu, beda halnya dengan Jane yang sudah asik berjoget menikmati musik yang di mainkan DJ di atas forum. "Mamah.. Aku .au pulang..." lirih Anjani yang merengut ketakutan di pojok ruangan. Ia duduk di sofa sendirian. Jane meninggalkan Anjani di sana sendirian karena cewek itu terus merengek meminta Jane untuk mengantarnya pulang. Tentu saja Jane enggan, kakinya sulit beranjak keluar dari sana kalau telinganya sudah mendengar hentakan musik club malam. Anjani menatap sekeliling nya, orang-orang sedang sibuk dengan urusan. Ada yang berjoget, merokok, mengobrol sembari menegak minuman dan ada juga yang sedang bercumbu di pojokan. Happy happy apanya, yang ada Anjani menyesal karena tlah menerimaa ajakan Jane. Kalau saja Anjani tahu kalau Jane akan membawanya ketempat ladang dosa
Read more
06. Kiss Again
Langit tak berhenti tersenyum sedari tadi mengingat kejadian lucu yang dia alami beberapa menit lalu.Calon pacar?Langit tertawa lagi. Baru kali ini menemukan cewek aneh macam Anjani. Cewek yang Langit anggap aneh tapi sayang nya membuat dia penasaran.Seaneh apa sih Anjani?Langit menepikan mobilnya ke pinggir jalan, dia meraih hapenya. Mencari kontak bernama Jane Rubby lalu menempelkan benda canggih itu ke daun telinga.Langit menggigit bibirnya seraya menunggu sambungan telponnya. Tapi nihil, Jane mengabaikan panggilan dari Langit.Jane: ada apa? Di sini berisik, ketik aja. Buru-buru Langit mengetik balasan pesan untuk Jane.Langit: kirimin nomor AnjaniJane: buat apaan? Langit: mau PDKT* *
Read more
07. Pancake
Langit: pagiAnjani tersenyum kecut ketika membaca chat masuk dari Langit pagi ini. Cewek yang baru bangun dari tidurnya itu mendengus, merasa jengkel karena Langit mengabaikan chatnya kemarin malam, tapi bisa - bisanya cowok itu mengucapkan selamat pagi, itu tandanya Langit menghindar dari topik percakapan chat semalam. Apa benar kata Sean kalau Langit cuma main - main saja? Anjani berdecak, padahal Anjani baru mengenal Langit, tapi kenapa seolah dia mengharapkan sesuatu pada cowok itu? Anjani melempar ponselnya asal, cahaya matahari sudah menembus kaca jendela nya, itu tandanya Anjani harus segera bangkit dari tempat tidur lalu bergegas menuju kamar mandi. Berbeda dengan Anjani baru saja bangun tidur, Sean sudah rapih dengan setelah jas kerjanya. Sean melangkahkan kakinya menuju dapur, dia terbiasa memasak sarapan sendiri. Karena sedari dulu Sean tidak memakai jasa p
Read more
08. Call Me Sayang
Yuna: aku pulang minggu depan Yuna: tapi gak tau juga sih   Sean: yaudah gakpapa, nanti kalo sempet aku jemput kamu pulang   Yuna: yeayy Yuna: nanti aku kabarin ya   Sean: jangan lama-lama, sayang Sean: aku kangen   Yuna: aku jugaaaa Yuna: nanti aku chat lagi, aku mau take dulu by Yuna: kmu jngn sampe telat makan ya   Sean: hmm okey   Memiliki pacar yang berprofesi sebagai publik figur, Sean sudah biasa di tinggal Yuna keluar kota dalam waktu yang cukup lama. Beruntung, meskipun keduanya sama - sama orang sibuk, mereka tetap berusaha mencuri waktu untuk sekedar menanyakan kabar. Sepadat - padatnya jadwal Yuna, cewek itu tetap perhatian sama Sean. Itu lah mengapa Sean tetap mempertahankan Yuna walaupun Yuna kadang lebih sibuk daripada dirinya.    Sean melirik arloji yang melingkar di pergelangan
Read more
DMCA.com Protection Status