Ditikam CInta 2

Ditikam CInta 2

Oleh:  FlOwerKEy  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
98Bab
1.5KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Kasus Plagiat yang di sandang Aarav selama 10 tahun telah berakhir, dan saat ini Aarav sudah mendapat kehidupannya sebagai Pelukisnya kembali. Namun Karir Aarav sebagai Pelukis masih dalam bahaya karena Josep tidak segan segan akan menghancurkan Karir Aarav seperti dia menghancurkan Karir Aarav saat itu. Namun Bora memohon kepada Josep untuk tidak menghancurkan karir Aarav dan Josep pun menyanggupinya dengan syarat. Bora akhirnya menyanggupi syarat Josep dimana ia harus menikah dengan Elard namun Bora meminta waktu hingga Aarav benar benar mampu berdiri dan bersinar di tempatnya. Aarav ingin melamar Bora namun sayangnya Bora menolak Lamaran Aarav dan mengatakan bahwa Bora sudah tidak mencintai Aarav dan mengejutkannya lagi Aarav mengetahui bahwa Bora menikah dengan Elard disaat beberapa bulan ia menyudahi hubungannya. Aarav benar benar terpukul dengan apa yang sudah Bora lakukan kepadanya. Akanhkah Aarav dapat mempercayai cintanya karena sudah dua kali cintanya Ditikam oleh wanita yang ia cintai. Ditikam Cinta Bagian 2 Hadir untuk Kalian…

Lihat lebih banyak
Ditikam CInta 2 Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
98 Bab
Prolog
Setelah Perjuangan Aarav mengembalikan Nama baiknya berjalan dengan lancar berkat Bantuan Bora dan Elard ternyata badai Utama langsung menghadang Aarav kembali dimana saat memperingati Hari jadi yang ke 1 tahun mereka“Maukah kau menikah denganku?” Tanya Aarav yang menyodorkan Cincin dan ia melamar Bora, Bora hanya terdiam dan ia mengingat perjanjian yang dibuat oleh Bora dan Josep‘Sepertinya perjanjian tersebut harus di percepat, dimana aku tidak bisa melanjutkan hubungan ini ke tahap yang serius.’ Ujar Bora dalam hati. Aarav tersenyum kearahnya namun“Aku tidak mau menikah denganmu.” Ujar Bora, Senyuman Aarav seketika sirna karena penolakan Bora“Ayo, Kita putus.” Ujar Bora, lalu Bora meninggalkan Aarav sendiri di Ruang Auditorium yang Aarav siapkan untuk dirinya. Setelah Mereka Putus, Aarav hendak menanyakan sebab dan akibat Kenapa Bora memutuskan dirinya, “Maaf Tuan Bu Bora tidak ada di ruangan.&r
Baca selengkapnya
Tragedi
Sebuah Mobil terus mengklakson klakson supaya Aarav menghindar dan Saat itu Aarav berhenti ditengah jalan sambil memandangi mobil yang melaju kencang kearahnya.‘Apa aku masih berdiri di posisi semula saat aku di Khianati Glesa dulu.’ Ujar Aarav dalam hati yang memejamkan matanya. Namun seorang wanita langsung menarik Tangan Aarav dan Aarav langsung menyingkir dan Ia langsung menatap kearah wanita yang menarik salah satu tangannya . Ternyata Wanita itu adalah Chika, “Kau?” Tanya Chika“Sedang apa kau ditengah jalan, jika aku tidak melihatmu maka kau sudah tertabrak tadi.” Ujarnya“Untuk apa aku hidup jika aku jatuh kelubang yang sama untuk kedua kalinya.” Ujar Aarav sambil menghempaskan tangannya dari Tangan Chika “aku tidak tahu bagaimana masa lalumu, namun kau berpikir dengan logis. Gunakan Otakmu.” Ujar Chika,Aarav memandanginya, “Ada yang aneh dengan pernikahan Elard dan B
Baca selengkapnya
Semakin Intim
Diruang Operasi, Bora sedang di tangani oleh Team Medis yang sangat berpengalaman, Di alam bawah sadar Bora hanya berdiri di kegelapan dimana Ia memakai Baju Putih dengan rambut terurai, ‘Apa semua tindakanku benar, apa tindakanku untuk membantu Aarav secara diam diam adalah keputusan yang benar.’ Ujar Bora dalam hati“Apa aku sudah Pergi, Apa ini akhir dari hidupku.” Ujar Bora sambil melihat kedua tangannya. Waktu berjalan mundur dimana kembali ke 2 tahun yang lalu saat setelah Kompetisi selesai, Aarav terus mendapatkan tawaran Wawancara dan ia sekarang sudah bergabung dengan Galery E Malik Art Studio menjadi pelukis Utama di Galery tersebut. Hari pertama Aarav menjadi pelukis di Galery tersebut di sambut hangat oleh para Staf yang ada disana. “Selamat Datang Pelukis Aarav.” Ujar Para Staf yang menyambut Aarav di pintu depan Galery. Aarav tersenyum dan ia menatap kearah Bora yang berada di hadapannya. Bora berjalan kearah Aarav dan mengulu
Baca selengkapnya
Tuhan Tidak Tidur
Diruang Operasi, Bora sedang di tangani oleh Team Medis yang sangat berpengalaman, Di alam bawah sadar Bora hanya berdiri di kegelapan dimana Ia memakai Baju Putih dengan rambut terurai, ‘Apa semua tindakanku benar, apa tindakanku untuk membantu Aarav secara diam diam adalah keputusan yang benar.’ Ujar Bora dalam hati“Apa aku sudah Pergi, Apa ini akhir dari hidupku.” Ujar Bora sambil melihat kedua tangannya. Waktu berjalan mundur dimana kembali ke 2 tahun yang lalu saat setelah Kompetisi selesai, Aarav terus mendapatkan tawaran Wawancara dan ia sekarang sudah bergabung dengan Galery E Malik Art Studio menjadi pelukis Utama di Galery tersebut. Hari pertama Aarav menjadi pelukis di Galery tersebut di sambut hangat oleh para Staf yang ada disana. “Selamat Datang Pelukis Aarav.” Ujar Para Staf yang menyambut Aarav di pintu depan Galery. Aarav tersenyum dan ia menatap kearah Bora yang berada di hadapannya. Bora berjalan kearah Aarav dan mengulu
Baca selengkapnya
Berdiri di atap yang sama
“Aku Ingin bertanya kepadamu, apa kau memiliki Hubungan dengan Tuan Aarav?” Tanya WikaBora terkejut mendengar pertanyaan yang di layangkan Wika kepadanya.“Kenapa Kau bertanya mengenai hal tersebut?”  Ujar Bora“Ahhh tidak hanya saja saat anda menyambut Tuan Aarav pertama kali ke Galery ini, sepertinya aura kalian sangat berbeda.” Ujar Wika“Aura?” tanya Bora“Hmm Aura seperti seorang Teman atau lebih.” Ujar WikaBora langsung tertawa mendengar perkataan Wika, Wika hanya terdiam saat Bora tertawa mendengar perkataannya. “Kau tahu bahwa aku dan Aarav sangat dekat, bukankah aku ke bandung untuk meyakinkannya berbuah hasil dimana aku dan Aarav menjadi semakin lebih dekat.” Ujar BoraWika terdiam dan ingat bahwa Bora tinggal di Bandung Hampir 2 bulan, “Ahhh iya aku melupakan hal tersebut.” Ujar Wika“Aku dan Tuan Aarav memang memiliki hu
Baca selengkapnya
Meraih Posisi Teratas
Bora dan Aarav bertemu, dimana mereka makan bersama di salah satu Kedai di pinggir jalan, “Apa tidak masalah kita makan disini.” Ujar Aarav “Tentu saja tidak masalah, lagian aku suka kita makan disini.” Ujar Bora, Aarav tersenyum mendengar apa yang Bora katakan. Tak lama kemudian Makanan yang mereka pesan tiba dan Bora begitu gembira melihat Kepiting Saus Padang sudah terhidang di hadapannya. “Nampaknya kau sudah mulai lapar.” Ujar Aarav “Tentu saja, aku sangat suka makan.” Ujar Bora “Akhir Akhir ini kau suka sekali makan, apa jangan jangan.” Ujar Aarav Bora terdiam dan menatap kearah Aarav, “Jangan Jangan apa.” Ujar Bora “Ahhh tidak bukan apa apa, sekarang ayo kita makan.” Ujar Aarav, lalu Aarav mengambilkan Penjepit untuk membuka Cangkak Kepiting dan Perkataan Aarav tadi membuat Bora terdiam dan tidak bisa berkata kata. Setelah mereka selesai makan Bora langsung terkapar dimana ia tidak bisa melanjutkan ronde kedua dimana Aarav sudah memesan
Baca selengkapnya
Hamil
Bora sudah tiba di Depan Sebuah Apotik yang tak jauh dari Kediamannya, Bora terus terdiam  di tempatnya seakan ia ragu untuk masuk kedalam. ‘Sejujurnya Aku takut untuk masuk kedalam sana, Namun.’ Ujar Bora dalam hati, lalu Bora mengingat saat Aarav mengatakan bahwa Ia akhir akhir ini sering makan. ‘Akhir Akhir ini aku juga merasa nafsu makanku sangat berlebih ditambah.’ Ujar Bora dalam hati, lalu Bora mengingat Terakhir kali Hubungan Dengan Aarav ia tidak memakai alat pengaman. Bora langsung masuk kedalam dan ia ingin membeli Sebuah Tes Kehamilan. Setelah ia membeli Tes Kehamilan, ia langsung balik ke mobil dan setelah ia didapam ia melihat kearah Testpack ada di tangannya, ‘Semua akan ketahuan saat aku sudah mengetahui semuanya.’ Ujar Bora dalam hati. Setelah ia sampai dirumah, Bora bergegas langsung ke Kamar mandi dan mengetes apakah dia hamil atau tidak. Perlahan lahan Bora membuka Salah satu tangannya yang menutupi Testpack dan Ia hanya terdiam saat
Baca selengkapnya
Meminta Bantuan
Setelah Bora mengantarkan Aarav ke bandara,  Bora langsung menuju ke Galery dimana Ia masuk ke ruangannya dan Meletakan Surat Pengunduran dirinya. Setelah ia meletakan Surat pengunduran dirinya ia langsung bicara dengan Wika dan murni mengenai ia tidak akan menjadi Kreator di Galery. “Apa anda serius mengenai hal ini.” Ujar Wika“Benar, untuk kedepan kau yang akan mengambil tugas tugas ku.” Ujar Bora“Bu Bora, Saya hanya Asisten anda. Bagaimana aku bisa menjadi kepala Kreator.” Ujar Wika“Sebenarnya kenapa kau sangat terburu buru, padahal Pak Elard sedang keluar negeri menemani Pelukis Aarav.” Ujar Murni“Apa beliau sudah mengetahui niatmu untuk keluar dari sini?” Tanya Wika“Belum, namun aku akan memberitahukannya setelah ia sudah sampai Di Paris.” Ujar Bora“Aku akan bergabung dengan perusahaan ayahku.” Ujar Bora“Jadi, Jika kalian butuh a
Baca selengkapnya
Mengulurkan Tangan
Wina langsung terdiam dan memandangi Bora, “Kakak kau.” Ujar Wina“Benar, Aku sedang hamil saat ini.” Ujar Bora sambil menatap kearah Wina yang berada di hadapannya.“Kakak, selamat apa Kak Aarav tahu?” Tanay Wina“Tidak, dia tidak boleh tahu.” Ujar Bora“Kenapa?” Tanya Wina,“Jika dia tahu maka ayah akan.” Ujar Bora, Wina langsung terdiam saat tahu apa yang akan terjadi jika Josep tahu Bora mengandung anak dari Aarav.“Untuk hal itu kakak mau minta bantuanmu.” Ujar Bora sambil menatap kearah WinaLalu Wina langsung pulang dimaana Josep sedang membaca Majalah di taman belakang, “Ayah aku ingin memberitahumu sesuatu.” Ujar Wina“Kenapa?” Tanya Josep“Aku berencana akan menikah dengan Vian, apa boleh.” Ujar WinaJosep terdiam saat Wina dengan mendadak ingin menikah dengan Vian, “Apa katamu?&r
Baca selengkapnya
Rindu Setengah Mati
Clea melangkah kearah Josep yang sedang melakukan Meeting Zoom dengan Clientnya. “Josep..” UJar Clea yang terus melangkah kearah Josep, dimana Josep langsung menatap kearah Clea yang sudah berdiri di hadapannya“Kau tidak lihat aku sedang meeting dengan Clientku.” Ujar Josep “Apa kau sudah ada kabar dari Wina, Bagaimana kau bisa membiarkan anak itu pergi setelah ia menyerahkan semua uang hingga mobilnya.” Ujar Clea “Apa yang harus aku lakukan, itu sudah menjadi pilihannya.” Ujar Josep “Lagian aku tidak perlu khawatir karena Bora ada disana.” Ujar Josep “Kau sama sekali tidak ada rasa simpati kepada Wina, padahal dia anakmu.” Ujar Clea “Apa karena dia bukan anak emasmu makanya dia.” Ujar Clea Josep langsung menutup Laptopnya sambil menatap Clea dengan tajam “Sekali lagi kau mengatakan hal itu, akan aku buat kau menyesal.” Ujar Josep Clea terdiam saat Josep mengatakan hal tersebut, Clea langsung pergi dan meninggalkan Josep. S
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status