Honey Baby

Honey Baby

Oleh:  fishycattos  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
155Bab
34.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Harap bijak dalam memilih bacaan! Cerita ini mengandung banyak konten dewasa! . . . Aku adalah seorang wanita yang lahir dari kekecewaan akan cinta pertamaku. Aku lelah merasakan rasa sakit yang teramat sangat karena pengkhianatan. Kini aku berjanji tidak akan pernah lagi mau jatuh cinta. Tapi apa jadinya setelah kejadian menyedihkan dan janji itu, aku malah di kelilingi oleh para pria dewasa yang tampan secara fisik maupun finansial? Dan tanpa kusadari merekalah yang menolongku bangkit dalam jurang traumaku tapi aku malah kembali terikat oleh jeratan yang lainnya! Selamat datang di ceritaku, seorang wanita berusaha bangkit dari rasa trauma atas cinta pertama yang kandas dan malah menjadi Sugar Baby dari para Sugar Daddyku.

Lihat lebih banyak
Honey Baby Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
155 Bab
Honey Baby - 01
"Kalau kau memang mencintaiku, kau akan memberikan kehormatanmu padaku sebagai buktinya." Tuntut Jerry, cinta pertamaku. Usiaku baru menginjak 16 tahun waktu itu. Usia yang cukup naif untuk mengerti betapa mengerikannya cinta dan terlalu mudah dibodohi oleh janji manis dengan iming-iming cinta sebagai imbalannya. Namun ketika kau berpacaran dengan penuh perasaan dan merasa dunia ini sudah milik kalian berdua, di situlah logika kalian sudah tertutup. Dengan mudahnya kalian akan memberikan apapun demi mendapatkan perasaan yang semu dan rapuh itu. Pada akhirnya dengan sedikit pertimbangan, kuiyakan kemauan Jerry pada saat itu. Aku ingin membuktikan padanya bahwa perasaan dan kata-kataku yang tulus mencintainya memang benar adanya. Jadi ku tepis segala keraguan yang masih mengganggu hati dan pikiranku, karena bagiku dia adalah cinta pertamaku. Dan seperti certa yang berkembang di luar sana setiap cinta pertama akan selalu berakhir dengan happy ending. Tapi tentu saja, itu hanya dongeng.
Baca selengkapnya
Honey Baby - 02
Aku semakin meliriknya kesal saat mulutnya tidak berhenti mengeluh dan menyalahkan aku. Baru saja aku menemuinya selama 2 hari dan dia mengambil keputusan sepihak seperti itu? Kemana janjinya yang akan bertemu denganku seminggu penuh ini? Sudah hampir 6 bulan lamanya kami tidak bertemu dan memutuskan komunikasi karena aku sudah mencurigainya memiliki kekasih lain di sana. "Besok. Aku akan memberikanmu jawaban besok. Sekarang antarkan aku pulang." Balasku cuek. Malam itu menjadi makan malam terakhir bagi kami karena aku memutuskan untuk tidak meneruskan hubungan yang tidak sehat ini. Persetan dengan semua janji manis dan sikapnya yang ternyata penuh dengan tipu muslihat. Yang dia butuhkan hanya seseorang untuk melampiaskan nafsu bejatnya yang tidak ada habisnya itu. Dan dengan bodohnya aku selalu tertipu. Tapi malam ini, kuputuskan untuk tidak lagi jatuh di lubang yang sama. Cukup. Aku muak dengannya. Kubiarkan air mataku jatuh semalaman penuh untuk menyelesaikan rasa sakit yang me
Baca selengkapnya
Honey Baby - 03
Setiap hari aku harus terus sabar menjalani rutinitasku. Pagi bekerja sebagai pegawai teladan dan malamnya harus membuat atasanku senang dengan performaku yang lain. Tentu tidak masalah bagiku, tapi rasanya lumayan bosan juga kalau harus terus melakukan aktivitas yang sama setiap hari.Tapi, sabar Anna.Menjalankan sesuatu dengan rasa sabar pasti akan membuahkan sesuatu yang baik. Aku hanya perlu sabar menunggu hingga pengunguman itu keluar supaya bisa keluar dari rutinitas yang membosankan ini. Mau sampai kapan aku harus terus membuat bos mesum itu senang? Kenapa harus aku yang terus menuruti kemauannya? Apa sih kerja istrinya, sampai-sampai orang ini setiap hari terus mencariku?Rasanya ingin berteriak tapi aku tidak bisa. Aku terlalu capek kalau hanya ingin sekedar mengeluh. Malampun menjelang dan seperti biasa, aku menyetir menuju ke salah satu mall terbesar di kotaku dan memarkirkan mobilku tempat yang menjadi titik pertemuan kami setiap hari. Aku kemudian keluar dan berjalan men
Baca selengkapnya
Honey Baby - 04
Aku menghembuskan nafasku kasar karena kaget akan sikap Liam yang tiba-tiba berubah menjadi menyebalkan."Tidak. Pulanglah. Nanti aku bayarin ongkos taksinya, maaf mereporkanmu dan terima kasih sudah menemaniku." Ucapku tersenyum."Oh aku sangat suka ekspresi terkejutmu itu." Tawanya."Baiklah kalau begitu. Terima kasih juga sudah memanggilku. Senang bisa menemani malammu, Anna." Tambahnya sambil mulai mengambil barang bawaannya."Okay, See you." Ucapku tersenyum dan memencet tombol pembuka kunci pintu dari sisi kanan mobilku.Sebelum benar-benar turun, Liam tersenyum ke arahku sambil merentangkan kedua tangannya. Aku yang mengerti lalu segera membalas pelukannya. Liam akhirnya memelukku dengan sangat erat sambil sesekali mengelus pungggungku.Aku tersenyum."Kau sudah berjuang sangat keras" Bisiknya.Tentu saja mendapatkan perlakuan hangat seperti ini mampu membuatku merasa bahagia. Meski hanya sesaat.Namun tidak kusangka Liam mendekatkan wajahnya untuk mencium bibirku. Dan entah ap
Baca selengkapnya
Honey Baby - 05
"Kamu sepertinya belum pulang hari ini. Penampilanmu dengan pakaian kantor di jam segini sepertinya menunjukkan kalau seseorang baru saja meenggelamkan dirinya di kolam penuh alkohol." Ucapnya mulai mengimitasi. Aku mulai mengangkat sikuku dan mengendus sendiri bau yang menempel di pakaianku. Tapi sialnya seluruh indra penciuman dan perasaku sedang mati rasa karena alkohol sialan itu. "Maaf, saya tidak mencium apa-apa, Pak. Sekali lagi maaf kalau bau badan saya sudah mencemari udara di sekitar Bapak." Aku menunduk meminta maaf pada pimpinan utama perusahaan ini. "It's Okay, Anna. Oh, please... Panggil Rayes saja kalau kita sedang berdua begini. Lagi pula ini sudah bukan jam kantor. Jadi tidak perlu sungkan." Ucapnya santai sambil memasukkan kedua tangannya ke saku celananya. Jujur saja, melihat pria dengan baju kemeja yang kancing atasnya terlepas dan lengan panjangnya yang terlipat terlihat sangat seksi di mataku. Netraku tidak berhenti berbinar menatapnya. Oleh karena itu aku leb
Baca selengkapnya
Honey Baby - 06
Oh iya, telepon. Kamar mewah seperti ini pasti punya telepon. Aku berlari mencari telepon itu di ruang tamu dan mendapati meja tamu yang penuh dengan makanan yang masih terbungkus rapi, lengkap dengan beberapa biji obat dan secarik kertas. 'Jangan lupa makan dan minum obatnya. Setelah itu duduk manislah dan tunggu saya.' Siapa? Aku? Ohhh tidak akan. Aku harus keluar dari sini secepat mungkin. Aku mendapatkan telepon tepat di meja kecil di ruang tamu dan segera memencet nomor receptionist. Tidak butuh waktu lama aku segera mendapatkan balasan. "Good Morning. May I help you, mam?" Loh? Bagaimana bisa dia tau kalau perempuan yang berbicara? Padahal aku belum mengeluarkan suara sama sekali. "Halo mbak, saya terkunci di kamar ini. Sepertinya pintunya rusak tidak bisa di buka dari dalam. Bisa tolong panggilkan teknisi untuk membantu memperbaiki pintu saya?" Pintaku. "Baiklah, tunggu sebentar. Saya akan mengabari teknisinya segera mungkin. Maaf atas ketidak nyamanannya. Terima kasi
Baca selengkapnya
Honey Baby - 07
Jantungku berdetak kencang seketika. "Apa yang sudah saya lakukan tadi malam Tuan?" Tanyaku penasaran Apa yang sudah kulakukan pada Rayes? Astaga, Anna... Siap-siaplah menjadi pengangguran sekarang! Rayes tersenyum. Dan itu semakin membuatku ketakutan. "Kamu memanggil nama saya dengan sangat santai. Tidak apa, karena itu memang yang saya mau. Selama ini saya memang memperhatikanmu karena mencurigai kamu sudah mempunyai suatu hubungan yang sepertinya, sudah di luar kewajaran." DEG!! Jantungku kembali berdetak kencang. "Menjadi selingkuhan Manajer Marketingmu? Dan melakukannya di kantor? Apa kau serius??" Mati aku! MATI!!!! "Awalnya saya mencurigai kamu melakukan itu semua demi kenaikan jabatanmu saja. Tapi setelah saya telusuri yang saya dapatkan, kamu memang berhak atas jabatan itu. Pekerjaanmmu sangat rapi dan tersusun, juga tepat waktu. Dan sepertinya kamu tipe yang tekun dan ulet. Tapi saya bingung, kira-kira apa alasannya sampai kamu mau menjadi selingkuhan orang semaca
Baca selengkapnya
Honey Baby - 08
"I-iya? Ada apa, Rayes?" Tanyaku penasaran. "Apa saya masih terlihat seksi di matamu?” "Hah?" Aku mengedipkan mataku berkali kali mendengarkan pertanyaannya barusan yang tidak pernah kusangka akan keluar dari mulut seorang pimpinan utama perusahaanku. Aku menelan ludahku kasar dan menutup mataku sebelum menarik nafas dalam dalam. "Tentu, Rayes." Senyumku menatapnya. "Tentu. Anda sangat seksi." Tambahku berbohong. Berbohong? Well, seorang pria dengan kemeja yang tidak terkancing rapi dengan lengan yang dilipat itu memang terlihat menarik perhatianku. Tapi bagaimana kalau yang memakainya itu orang seperti Rayes? Maksudku memang wajahnya masuk dalam kategori tampan untuk pria matang seusianya. Tapi apakah aku sopan baru saja menyebut pria dewasa yang mempunyai anak dan istri ini sebagai pria seksi? "Serius? Apa saya lebih seksi ketimbang atasan langsungmu itu?" Tanyanya dengan tatapan yang menyindir. "Tentu saja. Jangan menyamakan diri anda dengan bawahan anda seperti itu. Anda s
Baca selengkapnya
Honey Baby - 09
Ekspresi Rayes terlihat sedikit kaget namun ia terlihat berusaha menutupinya. "Oh, kamu sudah melihatnya. Yah, itu... Bagaimana ya menjelaskannya." Aku mempunyai firasat tidak enak. "A-apa kita me-melakukan itu? Rayes?" Tanyaku ragu. Rayes melotot menatapku. Firasatku semakin tidak enak. Rayes lalu mengusap tengkuknya yang kusadari tidak gatal sama sekali. Dia mencoba menyembunyikan sesuatu, atau sedang mencoba untuk menjelaskan sesuatu? "I-itu... Hm, begini..." Aku memperbaiki postur tubuhku untuk mendengarkan penjelasannya dengan baik. "Baiklah. Begini, waktu kita sudah sampai di apartemen ini... Kamu... Memuntahkan isi perutmu karena katanya kamu mual mencium wewangian di ruangan ini. Dan begitulah ceritanya kenapa pakaianmu berakhir di tempat laundry." Jelas Rayes sambil menahan tawanya. Wajahku merona padam karena malu. Segera kuambil bantalan sofa yang ada di sampingku lalu menutupi wajahku yang semakin panas ini. "Belum selesai Anna. Tolong dengarkan saya. Setelah puas
Baca selengkapnya
Honey Baby - 10
Kenapa Rayes berlebihan seperti itu? Oh astaga betapa bodohnya aku. Saking kagetnya aku melihat pakaian baru nan mahal ini, aku berlari pada Rayes tanpa mempedulikan tampilanku yang hanya terbungkus handuk putih dengan rambut basah sempurna berjalan begitu saja ke hadapannya dengan pakaian mahal pemberiannya itu di tanganku. Tentu saja Rayes akan menyemburkan air yang baru saja masuk memenuhi mulutnya itu sebelum mengomeliku dengan eksresi terkejutnya. "Ma-maaf, bukan begitu maksudku. Tapi ini?" "Ambil saja. Kamu berhak itu. Anggap saya yang sudah membuat pakaianmu menjadi kotor, okay? Lagi pula kemeja yang kamu pakai dan jas yang kamu ikat untuk menutupi pahamu tadi itu harganya melebihi pakaianmu sekarang. Jadi anggap saja itu hadiah, Anna." Pintanya. "Tapi saya-" Aku masih sangat tidak enak! "Anna, tolong." Rayes mulai berjalan mendekatiku. "Itu dari pemberian seorang teman. Okay?" Ucapnya menyentuh bahuku dengan kedua tangannya. Ada sensasi hangat yang menggeliat melalui ta
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status