Tokyo Dai Roman

Tokyo Dai Roman

By:  Hani Santika W.  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
40 ratings
59Chapters
5.1Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Awalnya, Hasumi tak percaya bahwa satu kejadian dapat mengubah hidupnya. Akan tetapi, setelah ibunya meninggal, kehidupannya benar-benar berubah. Tokyo, kota asing nan gemerlap telah mempertemukannya dengan Tanizaki Arata, pria mabuk yang lamarannya baru saja ditolak. Dengan alasan membahagiakan keluarga, Arata menyeret Hasumi pada suatu kebohongan yang kemudian berujung pada hubungan rumit yang disebut dengan ‘perjanjian kedelapan’.

View More
Tokyo Dai Roman Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
user avatar
Sora Takahashi
Fun facts sudah di up ya, sekalian menjawab hal-hal yang mungkin kurang jelas di cerita utamanya. Maaf agak lama, cerita Yurika sama Mori pun kayaknya bakal ketunda lama :' Harap maklum dan selamat membaca!
2022-03-27 18:23:38
3
user avatar
Sora Takahashi
Terima kasih banyak buat para pembaca setia novel ini. Mohon maaf kalau ada kata2 atau bab yang dirasa kurang berkenan, penulis masih dalam proses belajar. Oh ya fun facts part 2 sama cerita Yurika nyusul beberapa hari lagi ya, penulis mau rehat dulu bentar=D mudah2an part terakhir bisa menghibur^^
2022-03-20 21:14:48
3
user avatar
FETER GAMING
kenapa setiap melihat kebahagian arata aku ngerasa sdkt ada rasa sakit y. smga aja ini hnya perasaanku saja rapi aku tajin hasumi sdh bnar2 rela melepaskan sensei dan bner2 menyukai senpai. ah ga sabar nunggu next thor
2022-03-20 14:00:58
1
user avatar
FETER GAMING
aduhhhhh, siapa itu cewe yg mau d bwa plng. jd penasaran. makasi updatenya thor. ah ga kerasa udh mau udahan aja hiks... hiks.... hiks....
2022-03-18 19:25:31
1
user avatar
FETER GAMING
semangat hasumi meskipun LDR itu sulit aku berharap kisah kalian bsa happy ending. makasih thor updatenya. d tunggu next nya y. btw katanya bakalan ada fun fact part 2 ?
2022-03-16 20:52:36
1
user avatar
FETER GAMING
makasih thor updatenya luvvvv.... kasian hasumi thor, knp setiap mulai mencintai dg sungguh selalu begini akhirnya Hiks... hiks... hiks...
2022-03-14 21:09:53
2
user avatar
FETER GAMING
ah thor, knp sekalinya update malah bkin mewek sih hiks hiks hiks. next y thor
2022-03-13 10:21:54
3
user avatar
FETER GAMING
mengesedih, aku bner2 nangis bombay d bab kali ini. ah hasumi knp malang bner nasib kamu. makasi updatenya thor. d tunggu next nya
2022-03-07 14:26:20
2
user avatar
FETER GAMING
mana nih update nya thor, d tunggu y. mangat..........
2022-03-02 20:15:38
6
user avatar
Sora Takahashi
Perjalanan Hasumi mulai memasuki babak akhir! Rencananya mau author tamatin biar bisa fokus bikin skripsweet. Ikutin terus ya, setelah cerita intinya tamat akan ada part tambahan yang nyeritain romansa percintaan karakter lain. Akan ada juga fun fact lanjutan yang kemarin. Mudah2an gak keteteran:D
2022-02-27 19:36:33
2
user avatar
Sora Takahashi
Hari ini author gak update dulu ya, mau ngurusin dulu skripsweet. Insyaa Allah besok update :'D
2022-02-25 17:42:30
1
user avatar
FETER GAMING
ah, baru smpet bca. ternyata ibu sama anak kelakuannya mirip. semoga hasumi bsa bertahan n ga menyerah. semangat hasumi. terimakasih thor buat update nya
2022-02-24 22:54:09
1
user avatar
FETER GAMING
masi sakit kah thor? gws y biar bsa update lg. hampa rasanya ga denger kabar hasumi dr kmren. semangat thor speedy recovery
2022-02-23 21:37:35
2
user avatar
Sora Takahashi
Hari ini izin gak update dulu ya, badan lagi kurang fit dan bab selanjutnya masih progress. Insyaa Allah besok update lagi. Makasih banyak ......
2022-02-22 14:29:27
1
user avatar
FETER GAMING
agak deg-degan pas bca judul bab nya. mau ga d lanjutin bca sampai habis penasaran tapi liat judulnya bkin nyesekkk. ah hasumi knp baru saja merasakan indahnya cinta halangannya bgtu bsar
2022-02-21 20:51:58
4
  • 1
  • 2
  • 3
59 Chapters
DUKA DI HARI KELULUSAN
SMA Hourai, Tsuruga, Fukui   Dari lubuk hati yang terdalam, aku ucapkan terima kasih kepada teman-teman semua. Aku tahu waktu 3 tahun terasa masih kurang untuk saling mengikat hati kita. Namun, aku sangat bersyukur kita mampu berjuang sejauh ini. Melewati masa-masa indah bersama, ada yang sempat putus asa dan ada juga yang kebingungan dalam menentukan masa depannya. Namun, kesulitan dan kebingungan yang kita rasakan pastilah merupakan salah satu langkah menuju dewasa. Aku harap, kita akan dipertemukan lagi dalam kesehatan yang baik, keadaan yang baik, dan masa depan yang cerah seperti cerahnya kelopak sakura. Sekali lagi, aku ucapkan selamat atas kelulusan kita semua.       Suara lembut itu berhenti terdengar, menyisakan riuh tepuk tangan yang menggema memenuhi ruangan. Yoshide Hiroto, sang perwakilan pun turun dari podium diiringi pandangan kagum dari setiap orang. Ahh.. ker
Read more
KEDATANGAN TAK TERDUGA
    Dengan tangan gemetar hebat, Hasumi melangkah masuk ke ruangan yang ditunjukkan oleh Kinoshita. Nenek berusia 60 tahun itu merangkul bahu Hasumi, menuntun langkahnya memasuki ruangan serba putih di mana tampak seseorang tengah tertidur lelap. Wajahnya pucat, dari dada hingga bawah tubuhnya tertutup dengan kain yang juga berwarna putih.   Seketika, air mata membanjiri pipi Hasumi. Dadanya terasa sakit. Sangat sakit. Baru saja ia berbincang dengan perempuan itu tadi pagi. Namun kini, sosok itu sudah tak berdaya melawan takdirnya sendiri. Ia benar-benar pergi, meninggalkan putrinya sendiri di dunia yang keras ini.   “I-ibu..” suara Hasumi terpatah, menahan sesak yang kian menjalar hingga membuat tenggorokannya perih.   “Hasumi chan.. ibumu sudah tidak sakit lagi.” Kinoshita mengelus-elus punggung Hasumi.   “Jangan tinggalkan aku sendiri..” “Kumohon.. jangan pergi.”   &
Read more
PRIA BERJAS DI KOLONG BANGKU
    Jam menunjuk ke angka 7 saat Hasumi turun dari kamarnya dan melangkah menuju dapur. Mata yang tadinya setengah terpejam seketika langsung membelalak saat melihat Hirotaka tengah berdiri di depan kompor seraya memasak telur dengan memakai pakaian kantornya.   Melihat kehadiran putrinya, Hirotaka pun tersenyum.   “Ohayou.” Sapanya pada Hasumi.   Hasumi sempat terdiam beberapa detik sebelum kembali menjawab sapaan ayahnya. Aneh, kenapa hatinya merasa begitu asing dengan suara ayahnya sendiri? padahal ini bukan pertama kalinya ia mendengar suara itu. Dan kenapa di sisi lain ia merasa senang sekaligus bingung? Bukankah ia sudah membuat keputusan tentang ajakan kemarin?   Manusia memang punya perasaan yang membingungkan.   “Tunggu sebentar lagi ya, sarapannya akan segera siap.”       Suara Hirotaka membuat Hasumi beralih memandanginya. Pria
Read more
PERJANJIAN KE-8
Hasumi berdiri dengan mulut ternganga. Sementara Arata tampak mulai merapikan rambutnya yang agak berantakan. Jas hitam yang sedari tadi  dijinjing pun sudah ia kenakan. Ia menoleh pada Hasumi yang masih menganga sejak sampai di depan rumahnya.   “Kenapa? Mulutmu terbuka lebar tuh, seperti orang bodoh saja.” sindir Arata.   Hasumi tersadar dan langsung menutup mulutnya.   “I-ini benar rumahmu? Kita tidak nyasar, kan?” tanya Hasumi sembari menoleh ke kanan kiri. Rumah pagar hitam dengan panjang 10 meter itu masih membuat Hasumi tak percaya. Apa benar orang yang ia pikir pengemis ini orang kaya? A-atau dia mau menjual Hasumi pada orang kaya ini? seketika Hasumi jadi deg-degan. Gawat, harusnya ia tak ikut ke sini.   Tiba-tiba, pandangan Hasumi terpaku pada kanji yang tertulis di pagar. “谷崎”. “Tanizaki.” Katanya reflek membaca. “Itu nama keluargaku.” Sahut Arata.   “Oh b
Read more
BISAKAH INI DISEBUT TAKDIR?
Terkadang, takdir bisa dibilang nakal dan tak masuk akal. Padahal setiap manusia melakukan upaya seperti apa yang mereka harapkan. Ingin lulus ujian dengan belajar, ingin kaya dengan menabung, dan ingin menikah dengan menjalin cinta. Tetapi, mengapa takdir membawanya pada hasil yang berbeda? Tak masuk akal. Memangnya apa yang kurang? Memangnya apa yang salah? Mengapa hasilnya jadi berbeda dan tak sebanding dengan usaha kita? Mengapa takdir bisa senakal itu? Dan.. mengapa ini terjadi padaku? Hasumi menenggelamkan wajahnya di atas bantal. Kini ia sedang berbaring di kamar serba pink yang Hirotaka siapkan untuknya. Setelah malam itu, Hasumi yang masih shock dengan kata-kata Misaki tentang wanita yang ditakdirkan atau apalah itu langsung meminta Arata untuk mengantarnya pulang. Tapi mereka sama sekali tak bicara saat di dalam mobil. Arata pun langsung pulang setelah mengantar Hasumi sampai stasiun. Tak menyapa Hirotaka atau
Read more
AKU, KAMU, DAN OSAKA
 Tinggal beberapa minggu lagi sebelum musim perkuliahan dimulai. Setelah kedatangannya ke Tokyo, Hasumi masih sulit mencerna semua yang terjadi. Segala yang terjadi kemarin bagai mimpi yang tak pernah Hasumi lihat sebelumnya. Sama seperti pagi ini, ia juga memimpikan sesuatu yang tak pernah ia lihat selama masih di Fukui. Di jalan penuh bunga sakura yang selalu ia lewati setiap menuju ke sekolah, Hasumi dan Yoshide tengah berhadapan. Yoshide menatap Hasumi penuh tanda tanya. “Jadi, apa yang mau kau bicarakan?” “Aku.. aku menyukaimu, Yoshide-kun!”Yoshide terdiam sesaat. Pandangan matanya benar-benar berbeda dari biasanya. Mata lembut yang selalu menatap setiap orang dengan rendah hati itu bagai kehilangan kilaunya, berganti dengan kedua mata yang menatap rendah siapapun, termasuk pada Hasumi kali ini yang ditatapnya dengan sinis. “Ha? Kau mempermainkanku ya? kau pikir aku
Read more
JAWABAN
Gemerlapnya lampu-lampu toko menghiasi jalanan di sepanjang sungai Dotonburi, dihiasi deretan papan iklan raksasa yang menjadi pemandangan khas kota Osaka. Dunia malam memang tak pernah ada habisnya, sama seperti distrik ini yang selalu dibanjiri ratusan manusia.   Seumur hidupnya, Hasumi belum pernah mengunjungi Osaka. Karena itulah ia begitu terpana tatkala menikmati indahnya gemerlap cahaya di sana. Dari kejauhan, Hasumi juga bisa melihat jembatan Ebisubashi yang selalu dipadati orang-orang untuk bisa berfoto dengan latar papan iklan produk cemilan terkenal.   “Waaa! indahnya!” kata Hasumi seraya terus berjalan menelusuri kawasan Dotonburi bersama Yurika. Beberapa meter dari belakang mereka, Arata dan Mori juga sedang berjalan sembari mengambil beberapa foto.   “Sudah berapa tahun ya Tanizaki-san tidak ke sini?” tanya Mori. “Em.. mungkin 2 tahun. Tapi tak banyak yang berubah ya.” “Ya begitulah. Tapi te
Read more
MAHASISWA BARU
Hasumi baru saja selesai mengikatkan pita pada rambut pendeknya yang dikuncir sebagian dan membiarkan sebagiannya lagi diurai. Sembari menatap cermin, Hasumi pun tersenyum setelah menghela napas panjang. “Yosh!” katanya mantap. “Ibu, aku berangkat dulu.” ujarnya berpamitan pada foto Reiko yang dipajang di meja belajar. Tak lupa, ia pun menyimpan cincin pertunangannya dengan Arata di dalam kotak yang disimpan dalam laci. Ia lebih suka mengenakan cincin pemberian ibunya. Kemudian, Hasumi menuruni tangga dengan ceria. Hirotaka tampak sedang sibuk menata sarapan di meja makan. “Ohayou, ayah.” kata Hasumi penuh semangat. “Ah, ohayou.” Hirotaka duduk begitu selesai menata makanan. “Kau terlihat senang sekali hari ini.” “Ya begitulah.” Hasumi tersenyum lantas menelungkupkan tangan di depan dada. “Itadakimasu.” katanya sebelum menyantap sarapan dengan nikmat. Hirotaka sempat terdiam heran melihat sikap putrinya, kemudia
Read more
PERJALANAN
 Sesuai kesepakatan, Hasumi akan mengantar Arata menemui ayahnya hari ini. Sejak jam 8 pagi, mobil Arata sudah terparkir rapi di depan rumah Hasumi. Tapi sayangnya, hari ini gadis itu bangun kesiangan dan Arata sudah menunggu selama hampir 30 menit di ruang tamu bersama Hirotaka.“Maaf ya, biasanya dia tidak selama ini kok.” ujar Hirotaka seraya menuangkan teh untuk Arata. Sudah 3 gelas ia minum teh, dan sebenarnya sudah agak mual. Tapi Arata tak kuasa menolak jamuan Hirotaka. Ia pun balas menuangkan teh untuk Hirotaka seraya tersenyum ramah.“Tidak apa-apa, kok. Aku bisa memaklumi karena dia masih sangat muda.”Hirotaka memasang raut wajah lega. Dalam hati, ia bersyukur karena keputusan Hasumi untuk menerima pertunangan itu tepat. Meski sebagian hati kecilnya merasa cemburu, karena harus rela membiarkan puterinya bersama laki-laki lain dan tak sempat menikmati kebersamaan yang telah hilang selama bertahun-tahun.&ldq
Read more
PEMANDANGAN DARI ATAS BUKIT
Sejak kembali dari Fukui, Hasumi jadi banyak memikirkan Arata. Ia masih tak mengerti dengan perasaan yang ia rasa akhir-akhir ini. Entah kenapa ia merasa kesal tiap melihat Arata, dan hal itu membuat Hasumi jadi agak menghindar setiap kali bertemu dengannya. Bahkan ketika ia mendapat pesan dari Arata tentang perayaan ulang tahun Gouto yang akan digelar hari Sabtunanti pun, Hasumi merasa enggan untuk membalasanya. Hingga membuat Chika yang sedang makan bersamanya di kantin heran lantaran HP Hasumi terus-terusan bergetar. “Wah ada apa ini? kenapa aura di sini suram sekali?” Shin tiba-tiba muncul dan duduk di depan Hasumi sambil meletakkan nampan makan siangnya. Ryuuga yang sedang bersama Shin terpaksa duduk di depan Chika, membuat wajah gadis itu cerah seketika. “Dan tiba-tiba jadi agak cerah.” Cibir Shin melihat Chika yang kegirangan sambil menatapi Ryuuga yang sedang makan. Ryuuga sendiri merasa risih, ia merubah posisinya jadi agak menyamping dan meletakkan tangan k
Read more
DMCA.com Protection Status