Belongs to The Billionaire Brothers [INDONESIA]

Belongs to The Billionaire Brothers [INDONESIA]

By:  Dreamer Queen  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
9.8
Not enough ratings
123Chapters
23.7Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Muda, tampan dan kaya raya. Julukan itu memang pantas diberikan kepada dua orang pemuda Archer bernama Kenedict dan Christian. Hanya saja, sebuah konflik menggiring mereka untuk memperebutkan seorang gadis. Ilona Audrey adalah gadis Indonesia yang menjadi korban penculikan gengster asal San Diego. Ia hampir saja dijadikan sebagai wanita penghibur. Namun, hidup Ilona beruntung oleh karena seorang pemuda kaya raya membelinya. Di sisi lain, ada seorang gadis bernama Hailey McAvoy. Paras yang sangat mirip dengan Ilona. Hidup Ilona dan Hailey berubah 180 derajat ketika mereka mengenal dua orang pria tampan yang ternyata sangat berbahaya. ____________________ “Tak ada satu pun yang bisa mengambil milik Kenedict Arhcer darinya.” “Kau harus membayar perbuatanmu. Beraninya kau mengusik seorang Christian Archer.” “Apakah seorang Ilona Audrey hanya menjadi wanita pemuas untukmu? Akankah berlutut di depan kakimu bisa membuatmu menjadi Tuhan?” “Namaku Hailey, Hailey McAvoy. Tak ada yang boleh mengasihani hidupku. Akan kuhancurkan mereka yang telah berani menjebakku.” ____________________ Dua orang wanita yang terjebak dalam hubungan tak biasa bersama dua orang pria tampan. Akankah ada akhir yang bahagia? Pastikan kalian menyimpan cerita ini di perpustakaan kalian :) Selamat membaca, semoga terhibur ;)

View More

Latest chapter

    Interesting books of the same period

    Comments
    No Comments
    123 chapters
    1 - The Incident
    Christian menarik tangan Ilona. Seolah takut kehilangan gadis itu. Ia membawa Ilona hingga ke beranda mansion. Di depan sudah ada seorang pria pertengahan empat puluh yang merupakan supir pribadi dari Christian. Pria itu langsung bergerak membuka pintu belakang mobil. “Selamat pagi, Mr. Chris," sapanya. Ia memutar pandangan menatap gadis di samping Chris dan sambil menundukkan kepala, ia pun menyapa Ilona, "Selamat pagi, Nyonya.” “Selamat pagi Louis,” sahut Chris. Ilona hanya tersenyum simpul. Christian memberikan senyuman. Ia berbalik menatap Ilona yang tampak begitu kaku di belakangnya. Wajah gadis itu benar-benar tegang. “Ayo,” ucap Chris sambil menggerakkan kepala menunjuk mobilnya. Ilona mengulum bibir sambil memilin jemarinya di belakang tubuh. Kedua lututnya begoyang gelisah. Ikut dengan Christian benar-benar bukan ide yang bagus. “Chris, sebenarnya ….” “Hahh, sudahlah.” Tak ingin mendengar alasan Ilona, Christian begitu saja menarik lengan gadis itu hingga kedalam mobil
    Read more
    2 - Woke Up in a Strange Places
    Archer’s Mansion08.22 PM______________Christian mengerjapkan mata. Kepalanya pening bagai terkena pukulan gada. Pria itu meringis sambil memegang kepala dengan kedua tangan. Kelopak matanya kembali terpejam saat sinar dari cahaya lampu menusuk netranya. Sambil mendesis panjang, pria itu mencoba mengingat apa yang telah terjadi padanya. Sontak ia menarik tubuhnya. Christian terduduk sempurna saat semua ingatannya telah terkumpul. “Ilona …,” gumam pria itu. Matanya langsung melebar saat melihat pemandangan di sekeliling. Ia menjatuhkan tatapan menatap dirinya kini yang tengah berbalut selimut tebal. “Arrrghhh ….” Chris kembali membanting punggung. Ia mengusap wajahnya dengan kasar. Pria itu ingat apa yang telah terjadi padanya. “Sial!” Christian mendengkus. Tenggorokkannya tersekat hebat. Ia meraih segelas air dari atas nakas lalu meneguknya dengan cepat. Chris kembali menghembuskan napas panjang. Rasa-rasanya dia ingin mati saja sekarang. Chris menarik kepalanya dengan kedua tanga
    Read more
    3 - Forced
    Kent memutar tubuh. Ada kekecewan di sana. Membentang luas dalam lubuk hati ketika bibirnya sendiri yang mengatakan janji itu. Memikirkan kembali apakah ia benar-benar telah siap melepas gadis yang belakangan ini mengisi hari-harinya. Apakah semuanya memang akan terlepas begitu saja ketika gadis itu bersedia bertelanjang dan menerima tubuh pria itu sepenuhnya. “Ayo,” ucap Kent. Ia kambali menoleh. Menjulurkan tangan yang kemudian di sambut oleh sang gadis. Berpegangan tangan namun entah mengapa kali ini Kent merasa berdebar-debar dalam hatinya. Kent berhenti tepat di samping kubikel sekertarisnya. “Layla, tolong batalkan semua rapatku hari ini. Termasuk wawancara dengan TV internasional,” ujar Kent. Layla mengerutkan dahi. Ia telah bekerja bertahun-tahun bersama Kent. Ia mengenal betul bagaimana sifat seorang Kenedict Archer. Pria itu tidak pernah membatalkan rapat apa pun selama ini. Dan hari ini, entah kenapa Kent jadi semakin aneh hanya karena seorang gadis kampungan bernama Ilon
    Read more
    4 - Run!
    “Aaaaarggh ….” Ilona menjerit. Suaranya menggema memenuhi ruangan ini. Ia berteriak. Menahan semua rasa sakit yang sedang diberikan oleh sang tuan. Tubuhnya bergetar sangat hebat. Jiwanya seolah ditarik ketika benda itu menyentuh biritnya. Kent kembali mengayunkan tangannya. Mengarahkan ikat pinggang berbahan kulit itu ke birit polos milik Ilona. Oh ya Tuhan, gadis itu kembali meringis, berteriak sambil mengepalkan tangan. “Berteriaklah.” Suara penuh dominasi itu terdengar begitu mengerikan. Pria itu seperti kesetanan. Murkanya meledak-ledak memerintah tangan kekarnya untuk terus terayun. TAAASSSHHH …. “Aaaarrgghhh!” Lagi-lagi Ilona berteriak. Gadis itu meremas seprai dengan kedua tangan yang terikat. Ia mengubur wajah kedalam kasur. Menggigit kain sutra tipis di bawahnya. Berusaha melampiaskan semua rasa sakit yang sedang ia alami. TAAASSSSHHH …. Sekali lagi. Kent mendaratkan pukulan terakhirnya. Ia ambruk. Tangannya bergetar dengan hebat. Rahangnya mengeras, di balut dengan ke
    Read more
    5 - Down Your Kneel
    Kenedict Archer, salah satu tamu VVIP Pub The Lion. Club malam yang terkenal hanya menerima tamu eksklusif dan satu-satunya yang termegah di San Diego bahkan di California. Tamu-tamu di sini kebanyakan adalah kalangan para eksekutif termasuk para miliarder dari berbagai tempat. Mereka datang ke night club ini untuk melepas lelah, mencari hiburan bahkan … sebagian dari mereka mencari sesuatu untuk di taklukan namun, bagi seorang Kenedict yang lebih nyaman di sapa Mr. Kent, mencari sesuatu sepertinya tidak di takdirkan untuknya sebab … dialah yang dicari oleh orang-orang.  Dia begitu muda. Begitu muda dan menarik, sangat menarik. Postur tubuh atletis dengan tinggi mencapai 183 CM, 
    Read more
    6 - I Want Her
    Kenedict kini berada di ruangan lain. Ia ditemani seorang asisten. Mereka tengah menunggu di ruangan terpisah dari ruangan VVIP yang biasanya menjadi tempat favoritnya. “Maaf membuatmu menunggu lama, Mr. Kent, aku harus benar-benar mengurus gadis itu,” ucap Scarlett. Ia muncul dari balik pintu sambil menundukkan kepalanya. Kent menarik satu sisi kerah jasnya. Tubuhnya berkeringat padahal pendingin ruangan ini sungguh sangat mampu membuatnya nyaman namun, gadis bermata bulat itu seperti menyemburkan api yang membuat Kent merasa terbakar. Pria itu sungguh tidak mengerti jika ada manusia seperti gadis bermata cokelat yang baru di temuinya. Ini untuk pertama kali dalam hidup seorang Kenedict Archer mendapat penolakkan dari seorang gadis dan ironinya gadis itu adalah seorang pelayan bar. “Jadi, berapa yang harus kubayar?" tanya Kent. Scarlet langsung bisa menebak maks
    Read more
    7 - Don't Act Stupid
    Archer's Mansion07.43 AM______________   Ilona mengernyit, kelopak matanya menekan kedalam dengan kuat ketika cahaya yang masuk seolah berubah menjadi pisau yang langsung menusuk ke matanya. “Auh ….” Ilona lanjut mendesis. Ia meremas kepalanya ketika merasakan pening yang hebat. Masih dengan posisi tengkurap, Ilona berusaha mengumpulkan kesadaran dan betapa kagetnya ia ketika otaknya langsung bergerak memberikan dia rekaman kejadian yang telah ia alami sebelumnya. Read more
    8 - Obey or be Punished
    “Hei, kubilang lepaskan aku!” Ilona terus meronta. Kent membalikan tubuh Ilona dengan paksa lalu dia mengangkat tubuh mungil itu dan dengan satu kali gerakan cepat, tubuh Ilona kini sudah berada di atas pundaknya. Ilona sadar jika kini Kent sedang menggendongnya seperti yang di lakukan Massimo anak buah Kent. “Diam!” kecam kent. Ia membawa tangannya lalu menampar birit Ilona membuat Ilona kembali meringis. “Dasar setan!” maki Ilona dengan bahasanya. Kent terus membawa Ilona. Ia menaiki lift kemudian menekan tombol ground. Ilona masih saja meronta-ronta dan Kent semakin tidak perduli. Kent kembali menampar bokong Ilona dan kali ini lebih keras dari sebelumnya. Ilona melawan. Dia menonjok-nonjok punggung Kent bahkan berani menggigit punggung itu tapi Kent menghiraukan rasa sakit yang tidak seberapa itu. Ketika pintu lift terbuka, Ilona pun
    Read more
    9 - Don't Be A Stupid
    Archer’s Residence, San DiegoJuly 2019 – 09.24 PM__________________   Crossover SUV mewah pabrikan otomotif Jerman kembali terparkir di halaman mewah mansion megah ini. Turun dari dalam mobil seseorang yang begitu tampak gagah masih sama seperti ketika ia meninggalkan rumah mewah ini, hanya saja dua kancing kameja bagian atas sudah tidak terpasang sempurna bersamaan dengan dasi berwarna hitam metalik yang kini telah melonggar di lehernya. “Selamat datang Mr. Kent,” Jane menyapa. Ia menunggu tuannya di pintu utama mansion. Kent hanya memberi satu anggukkan kepala lalu kakinya kembali melangkah memasuki rumah mewahnya, namun ketika kaki jenjangnya hampir menaiki satu anak tangga, tubuhnya kembali berputar. Ia berpaling dan menatap Jane lewat pundaknya. “Bagaimana keadaan gadis itu?” Jane menundukkan k
    Read more
    10 - Don't Gnaw Me !!
    Archer’s Mansion – 11.03 PM________________________ Kenedict tidak mengerti lagi dengan apa yang sedang terjadi dan apa yang sebenarnya di pikirkan oleh otaknya. Ia sedang berdiri, menyandarkan satu sisi tubuhnya di pintu sambil membawa tangan yang mengepal mengetuk-ngetuk bibirnya yang terkatup. Pria itu tampak serius memperhatikan seorang dokter yang sedang memeriksa tubuh gadis yang sedang berbaring di atas ranjangnya. Setelah melihat keadaan Ilona, Kent yang sempat menjadi panik langsung menyuruh kepala pelayan menghubungi dokter pribadinya. Sang dokter pun tampaknya terlalu enggan mengabaikan permohonan dari sang miliarder yang meminta dirinya untuk segera ke kediaman Archer. Kent mulai penasaran. Bahkan ia tidak peduli dengan kameja
    Read more
    DMCA.com Protection Status