KURUNGAN CINTA CEO KEJAM

KURUNGAN CINTA CEO KEJAM

Oleh:  Ra_ca  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Belum ada penilaian
29Bab
3.1KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Seorang nona muda yang bergelimbang harta, jatuh miskin hanya dalam semalam. Aurora, terpaksa harus menandatangani sebuah kontrak pernikahan, demi menyelamatkan nyawa ayahnya, dan juga perusahaannya. Akan tetapi, dibalik itu semua ada sebuah dendam dan luka lama dari seorang Xavier Alexander Hubungan seperti apa antara Aurora dan Xavier di masa lalu. Apakah itu sebuah cinta, atau justru hanya sebuah pembalasan dendam semata.

Lihat lebih banyak
KURUNGAN CINTA CEO KEJAM Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
29 Bab
Bab 01: Kematian
"Tidak. Ibu ... kumohon bangunlah! jangan tinggalkan Aurora." Tangis Aurora pecah dalam sebuah kamar rumah sakit, tepat di mana sang ibu dilarikan. Ibunya yang mempunyai penyakit serangan jantung, tiba-tiba terjatuh saat mendengar perusahaannya akan bangkrut, dan mendapatkan kabar bahwa sang suami akan segera di penjara. Wanita itu segera di larikan ke rumah sakit terdekat tidak jauh dari rumahnya. Akan tetapi, sungguh naas, saat baru saja tiba, nyawanya sudah tidak dapat tertolong lagi. "Ibu bangun! jangan pergi bu! jangan tinggalkan aku. Apa yang harus aku lakukan jika tanpa ibu?" tangisnya kembali menyeruak, menggema dalam sebuah kamar rumah sakit, tepat di mana ibunya menghembuskan napas terakhir. "Nona, kuatkan dirimu. Nona harus kuat, supaya ibu anda tidak sedih melihatnya," ujar seorang wanita paruh baya yang menjadi kepala pengurus di rumahnya saat itu mencoba menenangkannya. "Tapi, Bi. Berita seperti apa yang telah ibu dapatkan, sehingga membuat penyakitnya kambuh, jelas
Baca selengkapnya
Bab 02: Xavier Alexander
Aurora dan petugas penyelidik, membawa ayahnya ke rumah sakit terdekat.Mereka akhirnya sampai di sebuah rumah sakit di mana ibunya Aurora berada. Ayahnya langsung mendapat penanganan dari dokter. "Tolong semua menunggu di luar!" ucap salah satu dokter yang akan menangani ayahnya. "Tolong lakukan yang terbaik dokter." Ucap Aurora memohon. "Tentu saja Nona." Sahut dokter tersebut dan menutup pintu ruangan perawatan. ...........................................................................................................................Aurora menunggu dengan cemas, ia mondar mandir tidak bisa menenangkan dirinya. "Nona, apa yang harus kita lakukan?" ucap sekretaris Susan yang menemaninya bertanya. "Aku tidak tahu, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan sekarang." Ia memeluk Susan dengan erat dan penuh ketakutan. Susan mengelus kepala Aurora dengan lembut, berusaha untuk menenangkannya. "Tuan pasti baik-baik saja Nona." Ujar Susan
Baca selengkapnya
Bab 03: Pemakaman dan pertemuan
Beberapa saat kemudian, mobil untuk menjemput jenajah ibunya tiba di rumah sakit. "Nona, mobil sudah sampai, apa kita akan pergi sekarang untuk membawa Nyonya?" ujar Bibi pengurus rumah menghampiri Aurora dan Susan. "Apa tempat untuk pemakaman ibu sudah disiapkan?" tanya Aurora kepada Bibi pengurus rumah. "Tentu Nona, semua telah siap dan tinggal menunggu Nona." "Baiklah, ayo!" Aurora bergegas meninggalkan rumah sakit untuk segera melakukan pemakaman, karena hari juga sudah mulai sore. Sesampainya di rumah, mereka segera berganti pakaian dengan warna hitam, semua anggota keluarganya tidak ada yang hadir, pemakaman hanya dihadiri oleh orang-orang terdekatnya dan para pegawainya saja, beberapa karyawan ayahnya juga hadir untuk mengantar kepergian istri dari atasan mereka. ...........................................................................................................................Keadaan Aurora terlihat begitu lemah dan menyedihkan,
Baca selengkapnya
Bab 04: Jatuh dalam perangkap
Di sisi lain, Xavier yang tengah berada dalam mobil miliknya, dia terpikir untuk menuju rumah sakit, di mana ayahnya Aurora tengan dirawat saat ini."Tuan, kita akan pergi kemana?" tanya Lucas seraya sedikit melirik Xavier dari kaca spion mobil."Pergi ke rumah sakit!" jawab Xavier tenang dan datar. "Baik Tuan." Lucas menjawan dan tetap pokus dengan kemudi mobil. "Hei Lucas, menurut kamu ... apa yang akan dilakukan wanita itu?" tanya Xavier kepada Lucas mengenai Aurora. "Mungkin seperti yang anda inginkan, Tuan." Lucas bisa menebak apa yang akan terjadi, karena pada awalnya, Xavier tidak bermaksud untuk menyita rumah mereka. Tidak lain dia hanya ingin kalau Aurora memohon pertolongan kepadanya, karena wanita itu secara berani menghindari tuannya.Bagi Xavier, itu adalah sebuah penghinaan, tidak pernah ada wanita yang berani mengabaikannya dengan status dia saat ini.Wanita itu bahkan berani menjawab setiap pertanyaan darinya dengan enteng. Tanpa di suruh, wanita lain akan melempark
Baca selengkapnya
Bab 05: Kontrak Pernikahan
Lucas yang sebagai asisten pribadinya, ia meninggalkan tempat parkir mobil milik Tuannya, bergegas masuk kelantai rumah sakit, dimana ayah Aurora akan melakukan operasi. Ia segera mengurus mengenai segala hal pembayaran untuk perawatan ayah Aurora. "Tuan, Nona Aurora?" ujar Susan bertanya kepada Lucas, yang saat itu menghampiri mereka. "Dia sedang berbicara dengan tuan Xavier, tidak perlu khawatir!" Sahut Lucas penuh peringatan. Ia bahkan langsung pergi untuk menemui dokter, agar segera melakukan operasi kepada ayah Aurora. "Dok, lakukan yang terbaik, ini perintah tuan Xavier!" Tegas Lucas dengan nada serius. "Baik Tuan, kami akan berusaha." Sahut dokter tersebut. "Kalian boleh kembali, tuan Xavier telah mengutus anak buahnya untuk berjaga disini." Tegas Lucas kepada kepala penyidik kasus Ayahnya Aurora. "Masalah ini, biar nanti Tuan Xavier yang mengurusnya setelah keadaan Tuan Jordy stabil!" Semua mengerti bahwa ucapan Lucas itu, mengandung peringatan dan perintah mutlak dari s
Baca selengkapnya
Bab 06: Pakai atau Ayahmu mati!
Aurora yang merasa sangat lelah dengan apa yang telah terjadi kepadanya, ia memutuskan untuk membersihkan dirinya terlebih dulu, namun betapa terkejutnya, setelah ia selesai mandi dan akan berganti pakaian, ia mengerutkan dahinya bingung, melihat isi lemari, yang ada hanya tersedia beberapa pakaian tidur sexi, bahkan sangat menggoda. "Apa-apaan semua baju tidur ini? Apa aku harus memakai baju sexi seperti ini?" Ucap Aurora yang tertegun bingung, ia bingung memilih baju tidur mana yang akan ia kenakan. "Aku harus membawa baju aku yang lain dari rumah." Tegasnya seraya menghela napas dalam. Ia memberanikan diri untuk bertanya kepada Lucas. Ia berjalan keluar dari kamarnya, dan segera bergegas menghampiri arah kamar tidur Lucas. Tok...tok...tok. "Tuan, apa anda sudah tidur?" tanya Aurora setelah mengetuk pintu kamar Lucas. Mendengar sebuah ketukan pintu, Lucas bergegas bangkit dari tempat duduknya dan segera membukakan pintu kamar, "Apa ada yang bisa saya bantu nona?" "Itu, Tuan, a
Baca selengkapnya
Bab 07: Pagi hari
Kehidupan indah yang ia jalani selama ini, kebanggaan terhadap dirinya sendiri harus musnah begitu saja, ia meratapi nasibnya sendiri dalam keheningan malam yang sunyi sepi. Di sebuah kamar yang sangat luas, sebuah kediaman megah bak istana kerajaan, tanpa seseorang yang ia sayangi, tanpa keluarga terkasihnya, semua telah sirna begitu saja dari hidupnya. Setelah ia selesai membaca semua aturan yang terdapat dalam isi kontrak tersebut. Inilah sebuah awal kehidupan, dimana penderitaannya akan dimulai, akan ia jalani dengan menundukkan kepala, tanpa penenang, tanpa penyemangat sang ibu yang selama ini menemaninya, ia hanya bisa pasrah dengan jalan hidup yang ditakdirkan tuhan kepadanya. Ditengah malam yang panjang dalam tangisnya, ia membuka sebuah jendela kamar, menatap langit yang dipenuhi oleh bintang, ia menatap betapa indahnya malam saat ini, seolah-olah tengah menertawakan dirinya yang tengah rapuh. "Langit malam yang sangat indah, ditemani bintang yang berkelip,
Baca selengkapnya
Bab 08: Aturan dari Xavier
Xavier telah berada ditempat makan terlebih dahulu, ia terdiam dengan sedikit geram, menunggu kehadiran Aurora yang belum memperlihatkan batang hidungnya sama sekali. "Dasar lelet!" ujar Xavier menggertakkan giginya. "Saya akan memanggilnya, Tuan." Sahut Lucas yang melihat Xavier sudah menunjukkan ekspresi geramnya. "Tidak perlu!" tegas Xavier"Hah?" Lucas berkerut sedikit bingung. "Maaf, Tuan. Saya terlambat." Ujar Aurora yang sedikit berjalan lebih cepat kearah Xavier. Pria itu hanya menatapnya dengan tajam, dengan ekspresi wajah yang bermusuhan. "Lakukan tugasmu dengan benar!" ujar Xavier menunjuk piring makannya. "Baik, Tuan." Aurora segera memindahkan makanan ke piringnya Xavier, Setelah selesai menyajikan makanannya, tanpa bergerak lagi, ia hanya berdiam diri disamping kursi Xavier tanpa berbicara sepatah katapun. "Apa kau akan terus berdiri seperti patung?" tanya Xavier langsung meletakan sendok makannya dan melirik kearah Aurora ber
Baca selengkapnya
Bab 09: Teruslah seperti itu!
Malam hari, pukul 09.00. Aurora memegangi perutnya yang saat ini tengah keroncongan, ia hanya sempat sarapan pagi ketika bersama Xavier saja. Tok! Tok! Tok!"Iya, sebentar!" Aurora segera bangun dari kasurnya, ia melangkahkan kaki untuk membuka pintu kamarnya. "Pak, apa ada yang harus saya kerjakan lagi?" tanya Aurora kepada pak Nan. Pak Nan yang sebagai kepala pengurus rumah di kediaman Xavier, memang bertugas untuk membagikan apapun yang harus dikerjakan oleh Aurora, dan beberapa pelayan dikediaman tersebut. "Nona, sebentar lagi tuan muda sampai, pergilah untuk menyambut kepulangan tuan muda!" ujar pak Nan mengingatkan. "Baik pak." Mendengar sebuah kata, nama Xavier, bulu kuduknya bergidik, rasa takut itu kembali menghampirinya. Aurora segera bergegas mengikuti langkah kaki pak Nan, dari belakang. "Tuan, selamat malam," ujar Aurora dan pak Nan dengan sopan. "Ya." Xavier menjawab dengan ekspresi datar di wajahnya, seraya ia memberikan tas kerjanya kepada Aurora. "Ikuti aku
Baca selengkapnya
Bab 10: Makan malam
Tanpa diduga, perutnya yang sudah sangat keroncongan akhirnya mengeluarkan bunyi, Xavier sontak langsung menoleh kearah dirinya. "Apa wanita ini belum makan malam?" ujarnya dalam hati seraya menatap Aurora dengan tajam. "Dasar perut tidak tahu diri, bisakah tidak berbunyi disaat seperti ini?" ia mengutuk perutnya sendiri dalam hati. "Apa kau belum makan malam?" "Ya, Tuan." jawabnya tanpa ragu.Bodoh amat, intinya aku sudah tidak kuat lagi, aku sangat lapar sekali."Kenapa?" tanya Xavier bangung. "Anda belum kembali, Tuan." sahut Aurora menjawab dengan tegas. "Oh. Kalau begitu, pergilah makan malam, suara perutmu mengganggu telingaku." jawab Xavier dengan ketus. "Apa anda sudah makan malam, Tuan?" tanya Aurora spontan. "Ya, tadi di kantor, pergilah!" sahut Xavier seraya memasang wajah dingin. "Baik, Tuan. kalau begitu saya permisi." Aurora segera melangkah pergi dari kamar Xavier dengan hati yang sangat kesal. "Dasar keterlaluan,
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status