Kisah Cinta Si Ahli Membuat Batasan

Kisah Cinta Si Ahli Membuat Batasan

Oleh:  KAi  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel12goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
25Bab
902Dibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

“Jatuh cinta dengan cowok tukang modus atau cowok PHP (Pemberi Harapan Palsu)? Itu tak boleh terjadi.” Sayangnya prinsip tersebut tak mampu dipertahankan Masayu dalam kisah percintaannya. Cewek dingin yang dikenal ahli membuat batasan dengan lawan jenis itu tak bisa mencegah perasaannya untuk tak tertarik dengan cowok bernama Bayu. "Sadar! Gunakan akal sehatmu! ... Kepastian? Kamu ngarepin kepastian sama cowok seperti itu? Bener-bener salah sasaran.” *** Tahun demi tahun berlalu, Masayu masih menunggu Bayu. Disisi lain Aji, ketua angkatan dan mahasiswa paling aktif di kampus tiba-tiba bersikap super perhatian dan super manis pada cewek dingin itu. Masayu mendadak populer dan jadi bahan perbincangan karenanya. Tapi ucapan dan sikap Aji yang mengambang, selalu membuat Masayu bimbang. Dua cowok itu pun membuatnya pusing dalam menentukan pilihan. *** Pada akhirnya, siapakah yang akan dipilih Masayu? Bayu, cowok terkeren di sekolah kakaknya yang telah menjadi cinta pertamanya? Atau Aji, cowok populer di kampus yang selalu berusaha mencari perhatiannya? *** Sebuah kisah yang membuat hati berdebar-debar, berbunga-bunga, terbawa perasaan, geregetan, kesal, benci, hingga rindu, yang disuguhkan dalam komedi seru.

Lihat lebih banyak
Kisah Cinta Si Ahli Membuat Batasan Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
25 Bab
Prolog
Mencintai orang yang salah? Aku? Kutahan tawaku, menutup mulut dengan telapak tangan saat memikirkan hal konyol seperti itu. Namaku Masayu. Aku bukan tipe orang yang mudah jatuh cinta. Terlebih aku dikenal cuek, dingin, tak berekspresi, dan terkesan kejam. Itulah yang membuat orang-orang akan berpikir dua kali sebelum mendekat. Alih-alih sapaan dan pujian, ejekan dan sindiran lebih akrab di telingaku. Tak masalah, kuanggap saja hal itu sebagai proses seleksi alam yang akan menunjukkan mana orang yang benar-benar tulus dan yang tidak sama sekali. Jadi, masih ada yang berani main-main denganku? Rasanya tak mungkin. *** “Kalau kamu, Yu? Kamu pernah punya cowok atau orang spesial, gitu? Cerita dong! Kan aku pengen tahu,” tanya Dini penasaran. “Emmm ....” Kutelengkan kepala, melirik ke atas sambil menopang dagu dengan sebelah tangan. “Entahlah. Kayaknya nggak ada.” “Kok pake 'kayaknya' sih? Pasti ada dong? Coba in
Baca selengkapnya
Bab 1 – Kurang Terkenal
Bel tanda jam perkuliahan dimulai berbunyi. Kukeluarkan buku dan alat tulis, bersiap untuk menerima materi hari ini. Beberapa teman maju ke depan untuk memulai presentasi mereka. Proyektor sudah dinyalakan, laptop sudah disambungkan, dan seluruh mahasiswa sudah memasuki ruangan. Seseorang tiba-tiba berdiri di depan tempat dudukku. Aku yang sedang asyik membaca buku, tak menghiraukan hal itu. “Mbak, mbak,” panggilnya kemudian. Tak merasa dipanggil, aku tetap fokus membaca buku. Tak lama kemudian, orang di hadapanku kembali memanggil tanpa sebutan nama sembari menepuk pelan bahuku. “Mbak,” sebutnya lebih lantang. Kudongakkan kepala lalu menatapnya lekat tanpa suara. Nana, orang yang berdiri di hadapanku itu tiba-tiba membeku. Matanya bergetar saat pandangan kami bertemu. Dengan segenap tenaga yang susah payah ia kumpulkan, akhirnya Nana mengatakan sebuah permintaan. “Aku boleh pinjam bukunya, nggak?” katanya sambil tersenyum selebar mung
Baca selengkapnya
Bab 2 – Sengaja Cari Masalah
Aku tiba di rumah sekaligus warung tempat ibu mencari nafkah, setelah kuseberangi jalanan di depan kampus. Dari kejauhan kak Sinta sudah memelototiku, mengambil ancang-ancang untuk menyerangku dengan omelannya. “Sin, ibu mau antar ini. Kamu jaga warung sebentar, ya?” kata ibu, siap meninggalkan tempat dengan bungkusan di tangan. “Eeeh ... Biar aku aja!” sahutku segera, mengambil alih bungkusan yang dibawa ibu. “Kamu nggak capek? Makan dulu sana,” kata ibu. “Nggak perlu. Aku antar ini dulu. Deket kok!” “Tunggu!” Kak Sinta memeriksa alamat yang tertera dalam kertas yang kubawa. “Ini kan ... Jangan-jangan, kamu masih mau ketemu–“ Kak Sinta tak menyelesaikan ucapannya. “Aku cuma mau bantu ibu anter pesanan kok!” balasku membela diri. Kucium telapak tangan ibu dan berpamitan padanya sebelum pergi menuju tempat tujuan dengan mengendarai sepeda motor. Sebuah rumah bercat putih berhiaskan kursi dan meja kayu di depan teras, tampak tak
Baca selengkapnya
Bab 3 – Tiba-Tiba Sok Akrab
“Kembalikan! Kembalian sekarang! Ini tasnya Dini! Jangan macam-macam kau, Pencuri!” Tak ada angin, tak ada hujan, seseorang datang dan menyebutku sebagai pencuri. Dari belakang, ditariknya tas bahu berwana pink yang bertengger di bahu kiriku. Sekuat tenaga, kupertahankan tas itu agar tak terlepas dari genggamanku. Geram akan kelakuannya, aku tak punya pilihan lain selain melawannya. “Aaw! Sakiiit!” Orang itu langsung terjatuh setelah kutendang sekali tanpa menoleh. “Ka-kamu?!” ucap si penuduh terbata-bata saat melihat wajahku. Mataku terbelalak kala mengenali orang yang sedang mengerang kesakitan itu. Aji?! Seribu kali berpikir, aku tetap tak mengerti penyebab dia bertindak demikian. Jelas-jelas, Aji tidak sedang bercanda tadi. Dia tidak mengenaliku?! Waaah! Padahal baru saja kita ketemu di ruang ujian dengan pakaian dan tas yang sama. Daya ingatnya memang payah nih orang, simpulku dalam hati. “Ma-maaf! Dari belakang
Baca selengkapnya
Bab 4 – Penampilan Baru
Malam menjelang. Kupandangi layar ponsel untuk waktu yang lama, menunggu kabar dari seseorang. Setelah Dini melarangku untuk datang ke kosnya tadi siang, ia belum menghubungiku juga sampai sekarang. Pesan-pesan yang kukirim pun tak kunjung direspon olehnya.Empat jam lalu, “Udah siap semuanya, Din? Hati-hati di jalan, ya!”Tiga jam lalu, “Keretanya udah berangkat?”Dua jam lalu, “Udah sampai mana, Din? Semoga lancar sampai tujuan, ya!”Satu jam lalu, “Din, udah sampai rumah?”Kekhawatiran menghinggapi hati dan pikiranku. Khawatir akan adanya bahaya yang menimpa teman terdekatku. Aku tak bisa hanya menunggu. Maka kusentuh layar ponselku, memeriksa setiap aplikasi media sosial yang kupunya untuk mengetahui kabar terbaru tentang Dini. Geser, geser, geser, mata dan tangan bersinergi untuk mencari. Hingga akhirnya aku menemukan sesuatu.“Home sweet home! Setelah sekian lama, akhirnya
Baca selengkapnya
Bab 5 – Gara-Gara Mode Pesawat
Masa liburan berlangsung. Meski begitu, tak banyak perubahan dalam rutinitasku. Tak ada tempat wisata, tak ada juga kawan bercengkrama. Hari-hari kuhabiskan sepenuhnya di rumah. Pagi sampai sore kubantu ibu dan kakak di warung. Malamnya, kunikmati waktu luangku sejenak menonton acara televisi lalu bersiap untuk tidur. Tinggal beberapa hari lagi, batinku, menghitung hari dalam kalender yang sudah kutandai. Kubaringkan badan di atas kasur lalu menutupinya dengan selimut. Kupejamkan mata sambil mengucap doa dan harapan, hingga akhirnya aku tertidur. *** “Halo, Kak! Akhirnya diangkat juga. Apa kabar?” “Mmm ... Ayu,” jawab kak Bayu terdengar lesu. “Kakak kenapa? Lagi sakit?” “Enggak. Kamu nggak usah khawatir. Ngomong-ngomong, kamu udah kelas berapa? Kelas dua SMA, ya?” “Iya. Aku udah kelas du–“ “Belajar yang giat ya! Sebentar lagi, kamu udah ujian. Aku juga ... udah
Baca selengkapnya
Bab 6 – Ahli Silat Lidah
“Halo?” Tak ada jawaban. Panggilan telepon itu diputus setelah kujawab. Ini kali kedua nomor tersebut mematikan teleponnya setelah mendengar suaraku. Kecurigaan mulai muncul di dalam otakku. Faktor kesengajaan bisa jadi penyebab di balik semua itu.  “Siapa sih? Nggak jelas banget.” *** “Yu!” Kepalaku bergerak mencari sumber suara. Ternyata bukan namaku yang dipanggil olehnya. Orang itu tengah menyapa seseorang yang tak sengaja ditemuinya di salah satu lapak penjual dekat sekolahku. Seketika itu mataku membulat, mengenali orang yang disapa barusan. Kak Bayu?! Dia ... Tapi .... Tak habis pikir aku dibuatnya, saat mengetahui kak Bayu berada di tempat itu. Padahal baru semalam, ia melarangku untuk menghubunginya lagi dan sepakat untuk fokus pada pendidikan masing-masing. Tapi sekarang, ia masih sempat-sempatnya berkeliaran di sini. Masih punya waktu luang rupanya. Aku kira, udah nggak sempet p
Baca selengkapnya
Bab 7 – Mengenal Lebih Dekat
“Ayu ...,“ panggilnya lembut. Ditatapnya mataku lekat-lekat. Didekatkannya wajahnya perlahan.Tunggu! Dia mau apa? “Aku mau mengenalmu lebih dekat,” bisiknya di telingaku.Mataku terbelalak mendengarnya. Sekujur badanku kaku karena itu. Apa?! Orang di dekatku mendengus sambil tersenyum melihat responku. Dia bahkan tak sungkan lagi menggodaku. “Gemes,” ungkapnya kegirangan sambil mencubit sebelah pipiku. Tak ingin dipermainkan, maka kuperingatkan ia dengan tatapan tajam dan ekspresi geram. Aji pun gentar. Dijauhkannya segera tangannya dari pipiku, berdehem lalu mengalihkan pandangan ke sebarang arah.Kurapikan tas berisi oleh-oleh pemberian Dini. “Aku harus pulang.”“Aaa!” Aji merangkul lenganku erat sambil berteriak. Kepalanya ditumpukannya di atas lenganku seenaknya sendiri.“Ji, lepas,” perintahku, “lepas selagi kuberi tahu baik-baik,&r
Baca selengkapnya
Bab 8 – Misteri Bubur Gratis
Kududuk di pinggiran tempat tidur sambil merentangkan kedua tangan ke udara. Tak ingin bermalas-malasan, segera kurapikan seprai yang membungkus kasur, bantal, guling, juga selimut. “Nggak perlu ke pasar, Yu! Bahan-bahan sudah diantar penjualnya semalam,” ujar ibu sesaat setelah kubuka pintu kamarku. “Sip!” Kutunjukkan senyum terbaikku padanya. “Habis ini aku ke taman ya, Bu!” “Iya, hati-hati!” Aku siap untuk pergi. Kugunakan pakaian nyaman nan hangat, mempersiapkan diri untuk menghadapi cuaca di luar ruangan. Pemandangan pagi buta menyambutku saat kubuka pintu rumahku. Matahari belum sepenuhnya terbit, udara yang berhembus pun dingin rasanya. Letak rumah yang strategis membuatku cepat sampai ke tempat tujuan. Hatiku senang, langkah kakiku makin ringan. Suasana di taman masih sepi, belum ada orang yang berlalu lalang di sana. Aku makin kegirangan sebab bisa berkeliling dengan nyaman. Kutarik napas dalam-dalam sebelum memulai pemanasan.
Baca selengkapnya
Bab 9 – Hadiah Ulang Tahun
“Aku ganti baju dulu Kak, gerah.”Kakak mengangguk, mengiyakan. Dilanjutkannya obrolannya dengan Aji tanpa merasa keberatan. “Jadi kamu ikut Ayu olahraga tadi, Ji?”“Ya, begitulah Kak,” jawab Aji tanpa beban.“Olahraga? Nggak salah?” timpalku, tak terima dengan pengakuan Aji.“Iya, lain kali aku pasti ikut olahraga juga kok. Ajak-ajak ya, kalau mau pergi. Oke?” balasnya sambil menjentikkan jari. Ditunjukkannya sikap sok akrabnya lagi.Tak kugubris omongan Aji. Aku hanya mendengus, berlalu menuju kamar seperti ucapanku tadi. Sampai kamar, kupilih baju ganti yang tertata dalam lemari. Kubuka tempat pakaian yang terbuat dari kayu dengan hati-hati. Kugerakkan jari tanganku dari atas sampai bawah, menelusuri beberapa potong pakaian yang kumiliki. Setelah berpikir sejenak, pilihanku jatuh pada kaus dan celana panjang berwarna navy.Lelah dan gerah setelah berolahraga, membuatku i
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status