Detektif Janeta : Memburu Pembunuh Madu Tua

Detektif Janeta : Memburu Pembunuh Madu Tua

Oleh:  Neliwati Nelisaja  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
90Bab
4.1KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Detektif Janeta, mendapat tugas untuk menyelidiki kematian seorang pemilik butik ternama. Korban bernama Lusy dan ia adalah istri Tuan Fidel yang juga memiliki seorang istri muda yang bernama Shania. Nyonya Lusy ditemukan tergeletak bersimbah darah di halaman butik miliknya. Tidak ada saksi dan bukti yang bisa ditemukan di tempat kejadian. Kecurigaan mengarah kepada Nyonya Shania yang merupakan madu muda Nyonya Lusy. Tapi selain Nyonya Shania, Janeta justru menemukan banyak orang yang patut dicurigai. Apalagi sebulan setelah kematian Nyonya Lusy, Pak Warno, paman Nyonya Lusy juga menyusul kepergian keponakannya itu dengan cara yang cukup mencurigakan. Lalu siapakah pembunuh Nyonya Lusy sebenarnya ? Apakah orang yang sama dengan pembunuh Pak Warno? Simak petualangan mendebarkan seorang detektif yang harus menghadapi berbagai tantangan mengerikan dalam menjalankan tugasnya. Selamat membaca. Salam hangat penulis Neliwati Nelisaja.

Lihat lebih banyak
Detektif Janeta : Memburu Pembunuh Madu Tua Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
90 Bab
Bab 1. Janeta Dan Pembunuhan Pemilik Butik.
Janeta, seorang detektif yang usianya tidak terlalu muda. Wanita yang berumur 28 tahun tersebut masih betah hidup melajang karena hidupnya frustasi semenjak kedua orang tuanya menjadi korban pembunuhan oleh orang tak dikenal (OTK) sekitar 10 tahun yang lalu. Pelaku pembunuhan tidak berhasil ditemukan polisi karena minimnya bukti yang didapatkan pada tubuh korban serta tidak adanya saksi yang melihat kejadian itu.Sampai saat ini, Janeta masih ingin memburu pembunuh kedua orang tuanya itu dan menyeretnya ke penjara. Untuk itu Janeta mengabdikan hidupnya menjadi seorang detektif swasta yang di bentuknya bersama pamannya Rusmidi seorang polisi yang sudah memasuki masa pensiun. Sepak terjang mereka sukses membantu tugas polisi dalam menyibak banyak kasus pembunuhan yang rumit. Dengan menemukan pelaku kejahatan, Janeta merasa puas bisa memberikan keadilan pada korban dan keluarganya.*Malam mulai larut, jarum jam sudah menunjukkan pukul 22.15 wib. Janeta memacu sepeda motornya
Baca selengkapnya
Bab2. Perawat Tanaman Hias Nyonya Shania
Shania mematut tanaman kecil yang unik dalam sebuah pot kecil yang baru saja di terimanya dari tangan Janeta.“Hm, ini tanaman hias yang tidak mudah untuk berkembang biak. Berasal dari gunung Cedarberg yang ada di Afrika Selatan. Tanaman ini sungguh langka dan sangat sulit di temukan keberadaannya dan konon kabarnya mempunyai daya magic yang mampu memberikan perlindungan.” gumam Shania dengan wajah berseri menggantikan rona kusut yang sebelumnya terlihat jelas.“Hmm..he..hmm.” gumam Janeta tidak jelas. Shania ternyata lebih mengetahui secara detail tentang tanaman hias yang sedang ia tawarkan itu.“Aku akan membayarnya dan sekali gus membayar jasamu untuk merawat tanaman ini! Kamu harus datang ke rumahku setiap hari dan usahakan tanaman ini bertunas dalam waktu secepat mungkin!” sederetan perintah keluar begitu saja dari bibir seksi wanita cantik berkulit putih bersih itu.“Taa.. tapi.. Nyonya!” Janeta tidak menerus
Baca selengkapnya
Bab 3. Ada Apa Dengan Hari Selasa?
Jarum jam sudah menunjukkan angka 11.27 Wib hampir tengah malam. Janeta duduk melamun di sudut kamarnya yang temaram. Ia menduduki sebuah kursi yang menghadap ke sebuah meja di mana sebuah laptop nampak menyala.“Ini cek kontan senilai 55 juta rupiah, kamu boleh pergi sekarang ke bank untuk mencairkan uang ini dan jangan lupa kembali besok pagi untuk memulai tugasmu! Dan kamu hanya libur satu hari dalam seminggu yaitu di hari Selasa!”Kata-kata Shania siang tadi di ucapkan Janeta berulang kali sehingga ia hafal kalimat itu dengan sempurna.“Hari Selasa..!??”“Ada apa dengan hari Selasa?”“Mengapa Shania memintaku libur pada hari Selasa? Mengapa Shania tidak memilih libur pada hari Minggu sebagai hari libur Nasional bahkan dunia?”“Ooh, pasti ada cerita di balik peristiwa. Tapi apa ya?” Janeta memijit pelipisnya tanda ia tengah berfikir keras. Puluhan pertanyaan menyerang otaknya. Tangannya lalu
Baca selengkapnya
Bab 4. Pertengkaran Tuan Fidel Dengan Shania.
Sesosok bayangan terlintas di ruang tamu. Janeta melihat Shania bangkit dari duduknya dan masuk ke dalam rumahnya. Janeta meneruskan pekerjaannya merawat tanaman walau perhatiannya utuh tertuju pada seluruh gerakan yang terjadi di dalam keluarga Shania.“Sudah mau berangkat, Pa?” terdengar suara Shania mungkin kepada suaminya. Janeta makin menyaringkan pendengarannya namun dengan gaya yang tidak mencurigakan.“Yah, aku mungkin akan langsung ke Surabaya dan empat hari di sana.” terdengar jawaban Tuan Fidel dengan suara berat dan nge-bass.“Lho, kok ke Surabaya sih Pa? Bukankah besok ada pengajian dari semua karyawan dan karyawati Kak Lusy. Masa Papa nggak kelihatan di acara itu.” Shania membantah suaminya.“Pengajian itu akan tetap berjalan ada atau tiada aku. Bukankah kamu bisa mengaturnya sendiri. Bik Imah juga bisa membantu kamu.” sanggah Tuan Fidel.Janeta memiringkan kupingnya mencoba membayangkan ekpresi w
Baca selengkapnya
Bab 5. Pembacaan Perubahan Surat Wasiat.
"Hm, saya juga sedikit pun tidak menyangka Tuan, Nyonya Lusy pergi dengan sangat tiba-tiba.” Tuan Morat menghela nafas prihatin. Wajahnya kusut dan sedih.“Padahal, baru satu bulan ia datang ke kantor saya. Lalu saya mendengar berita yang sangat memilukan ini.” sambung Tuan Morat makin prihatin.“Lusy menemui Tuan Morat sebulan yang lalu?” Tuan Fidel mengangkat wajahnya yang masih basah oleh air mata.Janeta menghentikan gerakan tangannya mencongkel tanah di dalam pot yang berisi tanaman talas. Keningnya berkerut dan ia semakin mempertajam insting pendengarannya.“Yah, Nyonya Lusy datang agak sore ketika itu. Saya baru saja akan meninggalkan kantor namun Almarhumah meminta saya untuk menunggu. Saya memenuhi permintaan Almarhumah dan kami bertemu selama hampir 2 jam.” jawab Tuan Morat menjelaskan.“Ooh, lalu apa yang di sampaikan oleh istri saya sehingga ada pertemuan hampir 2 jam di kantor Tuan Morat? Apakah is
Baca selengkapnya
Bab 6. Shania Dan Lelaki Brewok
Hari ini adalah hari Selasa. Hari yang di tetapkan sebagai hari libur Janeta oleh Shania.“Apa yang di lakukan Shania hari ini? Aku kok jadi kepikiran terus dan semakin penasaran.” Janeta membolak-balik badannya di atas pembaringan. “Oh, sudah pagi.” desah Janeta ketika ia melirik jam di dinding kamarnya yang menunjukkan pukul 5 pagi. Rasa kantuk yang belum usai membuat Janeta menguap berkali-kali.“Sepertinya aku harus mamantau Shania lebih pagi. Aku tahu Shania adalah tipe wanita yang selalu rutin memulai aktivitasnya di pagi hari. Jam 7 aku sudah harus sampai di sana.”Janeta bangun dari pembaringan dan mengingsut langkahnya menuju kamar mandi. Beberapa saat kemudian ia sudah  keluar dengan segar hanya menggunakan handuk yang melilit dari atas dada sampai ke atas lutut. Rambutnya yang panjang sebahu berwarna agak merah bata terlihat basah. Janeta sebenarnya sungguh cantik walaupun ia jarang menonjolkan kecantikann
Baca selengkapnya
Bab 7. Awas Kau, Guk Guk !
Dengan wajah pucat pasi Janeta berusaha menjinakkan si guk guk. Ia memberikan senyuman termanis yang ia miliki yang bahkan kepada cowok terganteng sedunia pun belum pernah ia berikan.“Heloo ganteng..! Jangan marah dulu. Kita kan belum berkenalan.” ucap Janeta mencoba merayu si guk guk yang masih saja memandang sangar ke arahnya.Bukannya merubah wajah sangarnya menjadi lebih ramah, si guk guk malah menggeram sambil memamerkan taringnya yang aduhai menyeramkan.“Iii...” Janeta bergidik. Ia mencoba melafal beberapa doa namun tidak mampu jua menurunkan frekwensi kegarangan si guk guk.“Guuk..guuuk..guuk..!” Anjing itu mulai menyalak lagi. Matanya dengan tajam memandang Janeta yang meringkuk di bawah pohon katuk yang cukup rimbun.Tiba-tiba Janeta melihat ada sebuah batu sebesar kepalan tangan tak jauh dari tempatnya duduk berjongkok. Janeta langsung teringat bahwa ia pernah membaca artikel tentang cara menanggulangi anjing g
Baca selengkapnya
Bab 8. Foto Penuh Teka-Teki
“Kalau memang Pak Warno adalah pembunuh bayaran, mengapa justru keponakannya sendiri yang menjadi korban pembunuhan?”“Ataauuu...  Ooh, tak mungkin. Tidak mungkin Pak Warno yang membunuh keponakannya sendiri.” Janeta berjalan mondar-mandir di ruang tengah rumah kontrakannya. Ia sibuk berdebat dengan dirinya sendiri.Pertemuan tak sengaja dengan si Ibu pemilik gubuk di tengah sawah, membuat Janeta semakin penasaran atas kematian Lusy, madu tua Shania tersebut. Semuanya menjadi semakin mencurigakan termasuk Pak Warno, paman korban sendiri. Yang jelas, Lusy pasti di habisi oleh orang yang mempunyai kepentingan dengannya. Dugaan Lusy di rampok, itu jauh dari kemungkinan.“Tapi..., Mengapa Shania bertemu dengan Pak Warno diam-diam?” Janeta terus memutar otaknya. Ia memijit pelipisnya yang mulai berdenyut.“Ataaau, jangan-jangan ada konspirasi di antara mereka berdua.” gumam Janeta menerka-nerka.“Rasanya
Baca selengkapnya
Bab 9. Foto Dibalik Bingkai.
Sebuah kertas agak tebal berlipat yang jatuh dari balik bingkai foto pernikahan Lusy dengan Tuan Fidel, kini berada dalam genggaman Janeta. Janeta segera membuka lipatan kertas itu dan ternyata adalah sebuah foto yang nampak di ambil dari jarak yang cukup jauh dan di malam hari yang di tandakan dengan cahaya lampu yang nampak tidak begitu terang.Dalam foto itu terlihat Tuan Fidel tengah merangkul seorang wanita yang membelakangi kamera. Wajah Tuan Fidel nampak jelas namun wanita yang berdiri memunggung ke kamera tersebut terlihat membalas pelukan Tuan Fidel, hanya terlihat busananya saja.“Siapa wanita ini?” tanya Janeta di dalam hati sambil menatap foto itu. Nampaknya foto itu masih baru. Yang terlihat jelas hanyalah gaun yang dikenakan wanita di dalam foto itu agak kembang selutut  berwarna orange cerah dan berhias kembang putih, high hills putih susu dan sebuah selendang berwarna putih polos yang menjuntai di punggungnya.“Sebaiknya ini aku
Baca selengkapnya
Bab 10. Selendang putih.
Sesampai di rumah Shania sudah lewat jam makan siang. Jarum jam menunjukkan pukul dua lebih dua belas menit. Cacing-cacing di dalam usus Janeta mulai berdemontrasi menuntut haknya.Janeta memarkirkan mobil majikannya dengan hati-hati di garasi. Ia turun dari mobil itu lalu bersiap untuk mendekati sepeda motornya yang juga terparkir di halaman yang luas itu. Namun sebelumnya Janeta menunggu Shania turun untuk berpamitan kepadanya.“Nyonya, saya langsung pulang sekarang?” tanya Janeta memastikan dulu kepada Shania.“Apakah kamu tidak lapar?” tanya Shania sambil merapikan roknya.Dari dalam rumah Janeta mendengar suara seorang perempuan yang sedang mengajarkan Ricana putri Shania, membaca. “Oh, ada makhluk lain di rumah ini. Aku tidak boleh pulang dulu.” ucap hati Janeta. Ia berfikir mencari cara agar tetap berada di sana.“Saya lapar sekali Nyonya. Rasanya sudah tidak kuat ke warung makan.” ucap Janeta
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status