Suami Pengangguranku Izin Poligami

Suami Pengangguranku Izin Poligami

Oleh:  Nanaz Bear  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
106Bab
4.6KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Abel adalah seorang istri yang sangat tabah. Sejak dia menikah, dia tidak pernah di nafkahi oleh suaminya. Beban hidupnya makin bertambah saat ia kedatangan ibu mertua dan adik iparnya yang ikut menumpang di rumahnya. Suatu siang saat dia memutuskan untuk pulang kerja lebih awal, dia ternyata memergoki suaminya sedang bercinta dengan wanita lain. Mirisnya perbuatan bejat suaminya di dukung oleh ibu mertua dan adik iparnya. "Siapa wanita ini, Mas? Kenapa kamu tega berselingkuh dengannya padahal keadaanku sedang hamil?" Abel bertanya dengan penuh kemarahan. Airmatanya tak mau berhenti menetes. "Ini Dita, calon madumu. Tolong terima kehadirannya, Mas janji akan adil pada kalian berdua!" jawab Putra, suami Abel. "Keadilan seperti apa yang Mas tawarkan sedangkan untuk makanmu dan keluargamu saja aku yang menanggung?" teriak Abel mengeluarkan semua unek-unek dalam hatinya. "Selama kamu melahirkan tidak ada yang mencari nafkah. Dita kaya raya, kita dan bayi kita tidak akan sampai kelaparan selama ada dia!" jawab enteng Putra tanpa rasa malu.

Lihat lebih banyak
Suami Pengangguranku Izin Poligami Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
106 Bab
Kepergok Selingkuh
Namaku Abel, umurku 25tahun. Aku bekerja sebagai staff administrasi di perusahaan cukup ternama di kotaku. Biaya hidup membuatku menjadi pekerja keras. Aku bekerja banting tulang sendirian menghidupi suamiku yang pengangguran beserta Ibu dan adiknya. Baru satu tahun menikah dengan suamiku badanku menjadi kurus kering karena banyak tekanan. Dulu saat pernikahanku menginjak 7bulan aku sempat kabur dari rumah karena sudah tidak kuat dengan keluarga benalu ini. Aneh bukan? aku kabur dari rumahku sendiri. Rumah peninggalan kedua orangtuaku yang sudah meninggal. Seharusnya mereka yang pergi, tapi berkali-kali ku usir, tetap saja mereka tak mau pergi. Aku yang frustasi dengan keluarga muka tembok ini memilih pergi. Berharap setelah kepergianku dari rumah, mereka merasa tahu diri kemudian menyusul pergi jauh-jauh dari rumahku. Namun takdir berkata lain, saat sedang semangat-semangatnya ingin menggugat cerai suamiku, aku terpaksa mengurungkan niat karena hamil. Kini aku masih aktif bekerja
Baca selengkapnya
Calon Maduku Kaya Raya
"Hey pelakor! apa kau yakin mau masuk dalam keluarga benalu ini? Kau tak takut nasibmu sama buruknya sepertiku? Lihat nasibku sekarang, sudah diperas habis-habisan kemudian diduakan!" Wanita yang berumur 20tahun itu mulai berani menatapku. Aku ingin tahu jawaban apa yang akan keluar dari mulutnya. Usianya masih terlalu muda untuk jadi seorang pelakor. Meski aku sangat membencinya, aku tak mau dia terjerumus ke dalam kejamnya keluarga benalu ini."Aku cinta mas Putra apa adanya. Aku siap menerima semua resikonya. Ayahku kaya, uang bukan masalah bagiku."Aku tertawa geli mendengar ucapan wanita labil itu. Uang memang bukan masalah baginya karena selama ini semua kebutuhannya masih dicukupi orangtuanya. Cinta telah membutakan mata dan akal sehatnya. Aku jadi penasaran, bagaimana perasaan orangtuanya jika tahu anak perempuan kebanggaannya mau menjadi istri kedua seorang suami pengangguran seperti Mas Putra."Aku kira, akulah satu-satunya wanita bodoh yang mau dengan suami tak bergunaku
Baca selengkapnya
Keluarga Benalu Kelaparan
Setelah selesai makan, sengaja ku buang bekas bungkusan dari makanan yang sudah kuhabiskan ke dalam tong sampah didapur. Berharap setelah ibu mertua melihatnya darah tingginya langsung kumat dan langsung dibawa ke rumah sakit. Itu caraku mengusirnya secara halus. Jika tidak mempan juga, aku akan gunakan cara kasar. Tapi sepertinya aku ingin bermain-main dengan keluarga benalu ini sebentar lagi. Biar mereka tersiksa sama tersiksanya sepertiku selama setahun tinggal bersama mereka. 3 Langkah...2 Langkah...1 Langkah..."Dasar menantu kurangajar, makan sendiri enak-enak. Buat suami dan mertua cuma sayur sisa tadi pagi!" belum juga langkahku berhasil keluar dari dapur sudah mendapat omelan dari ibu mertua. Senyumku mengembang melihat ekspresi wajah marahnya. Imut sekali!"Bersyukur saja deh, Bu. Dapat makanan geratis. Dari pada tak makan." balasku santai. Dulu aku tak berani sekasar ini dengannya, namun makin lama sikapnya padaku makin semena-mena. "Aku nggak butuh sayur sisa!" Ibu mer
Baca selengkapnya
Pernikahan Putra Dan Dita
Keesokan paginya aku sudah bersiap. Sisil bilang, akan menjemputku. Dia menyuruhku membawa barang-barangku pagi ini juga, tak perlu menunggu pulang dari pengadilan Agama.Demi aku, Sisil dan suaminya izin tak berangkat kerja. Sahabatku itu sangat baik padaku. Sudah sejak lama dia menasehatiku untuk keluar dari rumah ini namun aku bandel. Untuk sementara dia juga melarangku mengontrak rumah. Karena dia takut keluarga benalu ini akan menggangguku di kontrakan. Aku menurut untuk tinggal dirumahnya untuk sementara waktu.[Bel, aku sudah ada didepan rumahmu!] ucap Sisil lewat panggilan telepon.[Ok, aku keluar sekarang!][Aku bantu angkat barang-barangmu, ya!] ucap Sisil.[Tidak perlu. Aku cuma bawa baju seperlunya saja, kok] balasku, kemudian mematikan telepon.Ku edarkan pandanganku ke setiap sudut ruangan kamarku. Banyak sekali kenanganku di kamar ini. Jujur aku sangat tak tega menjual rumah peninggalan orangtuaku ini. Banyak sekali kenanganku bersama mereka. Mataku basah saat sadar aku
Baca selengkapnya
Curiga Dengan Keluarga Menantu Baru
Pov Ibu MertuaNamaku Tuminah. Orang di kampungku kebanyakan memanggil aku Situm. Aku seorang janda beranak dua yang ditinggal menikah lagi oleh suamiku sejak anak Pertamaku 'Putra' masih berumur 10tahun.Menjadi Janda tak punya rumah dan tak punya penghasilan tetap, membuatku sangat tersiksa saat itu. Aku selalu hidup berpindah-pindah tempat, numpang rumah dan numpang makan mengharap belas kasihan saudara-sauadaraku. Tak jarang aku akan berkelahi dengan pemilik rumah karena mereka cerewet sekali yang protes bajuku numpuk belum dicucilah, kamar yang aku tempati berantakanlah. Beginilah nasib orang yang numpang, selalu disalahkan dan tidak bisa hidup bebas. Aku benci kehidupan yang seperti ini.Saat Putra mulai dewasa ku paksa dia kerja. Namun susah sekali membujuknya merantau. Aku sudah sangat risih melihatnya menganggur, pergi ngluyur tidak jelas bersama teman-temannya. Bahkan dia sering pulang dalam keadaan mabuk.Karena ulah Putra yang sering pulang mabuk, kami diusir oleh keluarga
Baca selengkapnya
Strategi Baru Putra
Pov PutraTok...tok...tok...Suara ketukan pintu terdengar, aku enggan beranjak dari tempat tidur. Dita sangat liar di ranjang membuatku cukup kewalahan. Aku cape, aku ingin istirahat. Hanya dengan melayani Dita aku berharap bisa mendapatkan semua yang ku inginkan. Wanita haus sentuhan itu pasti akan memberikan semua hartanya untukku pelan-pelan.Dita bangkit memakai bajunya kemudian membuka pintu kamar."Iya, Bu. Ada apa?" suara lembut Dita terdengar menyapa ibuku."Ibu cuma mau minta uang. Stok makanan didapur habis semua.""Owh uang, ya? Aku jarang bawa uang cash, Bu. Soalnya orang kaya sepertiku selalu bawanya kredit card kemana-mana. Aku nggak suka bawa uang cash karena takut kerampokan."Jawaban Dita membuatku terbelalak kaget. Rasa kantukku jadi hilang. Bisa-bisanya setelah kupuaskan dia malah pelit banget sama ibuku. Nggak ada niatan sema sekali dia balas budiku. Awas kamu, Dita!"Masa uang 100ribu pun tak ada?" Ibuku masih memaksanya memberikan uang. Kasihan ibuku, dia pasti
Baca selengkapnya
Lima Lelaki Berbadan Kekar
Pov Author"Mas, Putra!"Suara teriakan Dita seakan menimbulkan gempa bumi di rumah yang keluarga benalu itu tempati. Putra enggan beranjak dari tempatnya, dia tahu kesalahannya yang telah mencuri perhiasan milik istri barunya."Mas Putra!"Suara Dita makin keras, membuat emosi sang mertua."Kenapa diam saja. Istrimu panggil itu. Sakit telinga ibu mendengar teriakannya. Baru sehari jadi istrimu tapi sudah berani-beraninya teriak-teriak seperti itu. Harusnya yang boleh teriak cuma ibu. Ibu yang paling berhak dirumah ini, bukan anak ingusan itu!"Kepala Putra makin mau pecah mendengar repetan ibunya."Dita pasti sudah tau perhiasannya aku curi, Bu. Gimana ini?""Owh, kamu tak menyahut panggilannya karena takut dia marah. Tadi gaya-gayaan mau rampok rumahnya, sekarang baru denger teriakannya saja nyalimu sudah ciut seperti ini. Geli ibu lihat tingkahmu! kamu lelaki mental kerupuk!" oceh Situm."Bukan aku takut dia marah, Bu. Tapi kita kan masih butuhin dia. Pelit-pelit gitu dia masih ada
Baca selengkapnya
Melabrak Abel
Pov Abel"Kamu yakin akan menjual rumahmu? kamu tak sayang, rumah itu kan satu-satunya kenanganmu bersama orangtuamu?" tanya Sisil ketika kami makan siang bersama di rumahnya. Sisil kurang setuju jika aku harus menjual rumah peninggalan orangtuaku."Tidak ada cara lain untuk membuat para benalu itu keluar rumah, Sil. Meskipun nantinya aku berhasil mengusir mereka, mereka akan tetap kembali jika tahu aku yang masih memiliki rumah itu." jawabku frustasi."Kamu tak perlu menjualnya, Bel. Kamu kontrakin saja rumah itu pada orang lain. Nanti para benalu itu pikir pasti kamu sudah menjualnya dan enggak akan pernah berani datang lagi ke rumah itu." Mas Heru ikut menyahut obrolan kami."Tapi bagaimana caranya aku mengusir mereka. Mereka terlalu bandel dan keras kepala. Bukan sekali dua kali aku usir mereka, sudah puluhan kali. Tapi enggak mempan sama sekali.""Kamu percayakan saja semua urusan itu padaku kali ini, Bel. Aku akan menyewa pereman untuk mengusir para benalu itu." ucap Mas Heru ke
Baca selengkapnya
Putra Memeras Heru
Pov HeruSudah hampir maghrib, keributan terjadi di depan rumah. Aku, istriku dan Abel sudah bisa menebak siapa yang datang. Satu jam lalu aku menyuruh pereman mengusir para benalu dirumah Abel. Agaknya mereka tak terima kemudian langsung menuju ke rumahku.Sesuai dugaan, yang datang benar-benar ibu mertua Abel. Tapi perempuan yang bersamanya tak kusangka ikut muncul di depan pagar rumahku. Kenapa bisa dia ada bersama mertua Abel? Apa dia pelakor yang diceritakan Abel, hingga Abel memilih keluar dari rumahnya?"Mas Heru?""Dita?"Keributan tertunda karena semua mata fokus padaku dan Dita. Seolah meminta penjelasan padaku kenapa bisa aku mengenal perempuan bernama Dita itu."Siapa wanita itu? kenapa kamu mengenalnya, Mas?" Sisil mulai menodongku dengan sebuah pertanyaan yang membuatku gugup."Dia anak salah satu peminjam dikoprasi milik, Mas." jawabku lancar. Untunglah istriku percaya begitu saja."Owh, gitu. Kirain siapa tadi.""Kamu masuk sekarang, ya. Bawa Abel kedalam. Orang hamil
Baca selengkapnya
Kontrakan Putra Di Bakar
Pov AbelSudah sebulan lamanya aku tinggal dirumah Sisil. Berbagai alasan aku gunakan untuk bisa keluar dari rumahnya. Namun hasilnya nihil, baik Sisil maupun suaminya tak mengijinkanku keluar dari rumah mereka. Aku akan mencari cara lagi agar bisa keluar dari rumah sahabatku ini. Perlakuan Sisil sangat baik padaku. Bahkan tiap hari dia menyuruh pembantunya untuk menyiapkan makanan sesuai seleraku. Bukan seleranya.Suatu ketika Sisil disuruh lembur oleh atasan kami. Karena kandunganku mulai membesar aku tidak disuruh ikut lembur. Malas sekali rasanya pulang tanpa Sisil karena dirumah akan bertemu dengan Mas Heru. Perhatian dia yang berlebihan membuatku sangat risih. Meski aku tahu dia takan berbuat macam-macam padaku karena aku tengah hamil besar tetap saja aku tak suka caranya memperlakukanku."Sil, aku tak langsung pulang kerumah, aku mau mampir dulu ke sepurmarket. Mau beli barang-barang kebutuhanku." pamitku pada Sisil ketika jam kerjaku habis. Itu satu-satunya caraku menghindar
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status