Bercak Darah di Seprai Adikku

Bercak Darah di Seprai Adikku

Oleh:  Ida Saidah  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
50Bab
26.0KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Awalnya, Velly berpikir kalau bercak darah di seprai adiknya itu flek darah menstruasi. Namun, ketika ia perhatikan, ada bercak putih cairan khas laki-laki yang membuat jantungnya mendadak berdegup tidak karuan. Terlebih lagi, saat melihat ada dalaman pria di keranjang baju kotor Imelda, adiknya. Velly semakin penasaran, siapa yang sudah mengambil keperawanan Imelda, sebab selama ini tidak pernah ada satu orang pria pun yang masuk ke dalam rumahnya, selain Bima--suaminya.

Lihat lebih banyak
Bercak Darah di Seprai Adikku Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
50 Bab
Part 1
“Kamu kenapa, Mel. Kok jalannya kaya aneh gitu?” tanyaku kepada Imelda adikku, sebab melihat cara dia berjalan yang terlihat sangat aneh. Seperti ada sesuatu yang mengganjal di antara kedua kakinya, dan ketika duduk dia juga meringis kesakitan.“Nggak apa-apa, Mbak. Perasaan cara jalan aku biasa-biasa aja!” Dia menjawab tanpa berani menatap wajahku, seperti ada yang sedang dia sembunyikan.Tidak lama kemudian Mas Bima keluar dari kamar dan bergabung bersama kami. Dan entah mengapa, wajah Imelda langsung terlihat berbeda ketika bersitatap dengan suamiku.“Loh, Mas. Nggak sarapan?” tegurku ketika Mas Bima hanya meneguk teh hangat yang terhidang di atas meja dan segera pergi. Dia tidak menyahut, tapi malah terlihat sibuk memainkan ponsel.Sementara Imelda, wanita berusia dua puluh tiga tahun yang sudah kubesarkan dengan penuh kasih itu juga bergegas pergi kerja, tanpa sepatah kata terucap dari mulutnya.Ah, ada apa dengan para penghuni rumah ini?Ketika sedang membereskan meja makan tiba
Baca selengkapnya
Part 2
“Mas Bima?” lirihku sambil menahan air mata yang sudah menggelayut di pelupuk, dan tanpa sengaja menjatuhkan ponsel milik adikku.Apa diam-diam Imelda menusukku dari belakang, bermain api dengan Mas Bima, bahkan sampai melakukan hal sejauh itu?“Mbak Velly buka-buka ponsel aku?” Aku terkesiap ketika tiba-tiba perempuan dengan blazer merah muda itu sudah berdiri di hadapanku dengan wajah murka.“Kenapa sih, sekarang Mbak lancang banget? Kemarin kamar aku digeledah. Sekarang handphone aku dibuka-buka!” rutuknya lagi.“Tadi ada pesan masuk dan bahasa tidak sopan. Makanya Mbak buka ponsel kamu, karena kebetulan layarnya belum terkunci.” Menatap netra dengan iris cokelat perempuan yang sudah aku biayai sekolahnya hingga perguruan tinggi itu.“Aku ini udah gede, Mbak. Jangan dicurigai terus seperti anak kecil!”“Tapi kamu masih tanggung jawabnya Mbak.”“Lama-lama aku nggak betah tinggal di rumah ini!”“Siapa laki-laki itu, Imel? Kamu tidak mengkhianati Mbak ‘kan? Apa dia Mas Bima?”“Mbak it
Baca selengkapnya
Part 3
“Velly, tolong jangan cari masalah. Ini masih pagi!” katanya kemudian, sambil meraup sesendok nasi lalu memasukkannya ke dalam mulut.Sementara Imelda, aku lihat perempuan berkulit bersih itu terus memandangi suami, merasa menang karena Mas Bima telah membelanya.“Aku akan terus menyelidikinya, Mas. Tidak akan kubiarkan ada ulat bulu mengganggu rumah tangga kita!”Bruk!Aku terkesiap ketika tiba-tiba Mas Bima menggebrak meja. Dia lalu beranjak dari tempat duduknya, masuk ke dalam kamar kemudian kembali dengan membawa ponsel dan menyuruh Imelda menghubungi nomor laki-laki itu.Tersambung, akan tetapi memang ponsel Mas Bima tidak berdering sama sekali. Tapi meskipun begitu, entah mengapa aku belum merasa puas dengan jawaban mereka, apalagi semalam adik serta suamiku sama-sama telat pulang ke rumah.“Puas kamu sekarang? Makanya jangan kebanyakan baca novel sama nonton sinetron yang isinya tentang perselingkuhan setiap hari. Jadi istri itu yang berguna sedikit. Coba kamu contoh Imel. Dia
Baca selengkapnya
Part 4
“Apa-apaan, ini, Imel? Tolong jangan peluk-peluk!” Mas Bima mendorong tubuh Imelda menjauh, membuat perempuan berambut sebahu itu langsung melebarkan mata seperti tidak percaya. Pun dengan diriku saat melihat adegan itu. Apakah sekarang ini Mas Bima sedang bersandiwara seolah-olah tidak mau disentuh oleh adikku, ataukah memang di antara mereka tidak ada hubungan spesial seperti yang selama ini aku tuduhkan? Sepertinya aku tidak boleh langsung percaya begitu saja dengan apa yang dilihat saat ini. Tidak boleh gegabah juga mudah tertipu. Biasanya para pengkhianat itu licik dan penuh tak-tik. “Ini, kenapa koper Imel ada di luar semua, Vel?” Kini mata elang laki-laki yang menyandang gelar suami itu terpantik ke wajahku. “Aku ingin dia keluar dari sini, Mas. Pokoknya, mulai hari ini aku tidak lagi mengizinkan dia tinggal seatap dengan kita. Sudah cukup kasih sayang serta perhatian yang aku berikan selama ini. Dia sudah besar, mempunyai gaji lumayan juga. Jadi, sekarang saatnya dia hidup
Baca selengkapnya
Part 5
Memang aku akui belum sempat membersihkan diri sejak pagi. Bukan karena malas dan tidak mau terlihat cantik di depan suami. Tetapi anakku tidak mau turun dari gendongan. Pundak saja rasanya sudah mau lepas saking pegalnya.“Danis rewel seharian, Mas!”“Anak terus dijadikan alasan. Coba kamu lihat istrinya Pak Ramon. Anaknya empat dan masih kecil-kecil. Tapi dia tetap kelihatan masih kaya ABG. Nggak kaya kamu. Umur masih tiga puluh tiga tahun, sudah seperti nenek-nenek!”“Wajar dia cantik kaya ABG. Dia itu selalu perawatan. Pembantunya aja ada lima di rumah. Dia nggak pernah pegang kerjaan sama sekali. Kerjaannya Cuma nyalon. Beda sama aku yang udah kaya b4bu di rumah ini!”Lelaki berkemeja slim fit itu tidak menjawab. Dia segera mengayunkan kaki lebar-lebar masuk ke dalam, dan kembali berteriak ketika melihat rumah yang masih berantakan. Apalagi saat dia hendak makan malam dan belum ada makanan tersedia di atas meja makan.“Kamu itu kerjanya Cuma ngapain, sih, Velly? Pasti seharian in
Baca selengkapnya
Part 6
Aku menghela napas dalam-dalam ketika melihat seisi rumah yang terlihat begitu berantakan. Mainan berserakan dimana-mana, pun dengan bantal sofa yang teronggok sembarangan di sudut-sudut ruangan.“Mama...,” teriak Dariel ketika melihat kedatanganku.Aku melekuk senyum, merentangkan tangan menyambut pelukan jagoan kecil itu.Sementara Mas Bima, wajah suamiku itu terlihat begitu kacau. Dia berkacak pinggang, menarik kasar lenganku lalu menyeretku masuk ke dalam kamar.“Kamu benar-benar keterlaluan, Velly. Istri durhaka. Kamu itu tugasnya ngurus anak dan rumah. Bukan ngelayap seperti ini. Dasar bebal!” omelnya sambil menunjuk wajahku dengan mimik geram.“Lepas! Nggak usah kasar sama perempuan. Jangan sampai anak-anak aku mengikuti tabiat buruk ayahnya. Kasar, temperamental, egois, juga nggak punya hati!” Menepis kasar cengkeraman lelaki berstatus suami itu.“Aku kasar seperti ini karena kamu, Velly. Kamu itu susah diatur. Tidak bisa dikasih tahu. Ngelawan terus sama suami!”“Kamu itu seb
Baca selengkapnya
Part 7
"Vel, kamu lagi ngapain sih? Dipanggil-panggil dari tadi nggak nyaut?" Leticia berjalan menghampiri diriku yang masih berdiri memaku menatap ponsel rahasia Mas Bima."Velly!" Dia menepuk pundakku."Coba kamu lihat, Ci." Menyodorkan benda pipih persegi berukuran tujuh inci itu kepada Leticia."Astaga. Bener-bener si ulet bulu itu. Padahal tadinya aku berharap kalau dugaan kita salah. Ternyata, kamu sudah memelihara macan di rumah ini. Diberikan limpahan kasih sayang, giliran sudah besar dan tumbuh taring malah menerkam. Awas saja dia. Aku nggak bakalan diam saja melihat sahabat aku diperlakukan seperti ini. Aku akan memastikan kalau perempuan gatel itu akan hancur!" sembur wanita bergaun soft pink dengan emosi berapi-api.Aku segera men-screeshot pesan yang dikirim adikku ke ponsel Mas Bima, juga mengirimkan foto-foto tidak berbusananya untuk berjaga-jaga jika dia bertindak semakin keterlaluan. Aku tidak akan segan-segan menyebarluaskan foto tersebut ke sosial media."Sudah, nggak usah
Baca selengkapnya
Part 8
“Menjijikkan. Jadi selama ini kamu memang benar-benar ada main dengan ulet bulu itu, bahkan sudah melakukan zina di rumah ini. Berapa kali kamu melakukannya dengan dia Mas? Sekali, dua kali, atau, bahkan sudah tidak terhitung lagi?!”Wajah lawan bicaraku yang tadinya memerah karena sudah dikuasai amarah mendadak pucat saat aku menunjukkan bukti perselingkuhan mereka. Kali ini dia tidak akan bisa mengelak lagi karena buktinya sudah jelas.“Kenapa diam? Kenapa kamu tega melakukan itu sama aku, Mas? Apa kurangnya aku selama ini? Aku selalu berusaha menjadi istri yang baik. Apa pun kemauan kamu selalu dituruti. Tapi seperti ini balasan kamu?!” Susah payah merangkai kata agar air mata tidak menetes di depan lelaki pengkhianat itu. Air mataku terlalu berharga untuk menangisi dia.“Aku khilaf, Vel. Maaf!”“Mudah banget kamu bilang maaf. Apa kamu tidak pernah memikirkan perasaan aku? Apa kamu tidak takut kena karma, Mas? Kamu punya adik perempuan. Bagaimana perasaan kamu nanti jika adik kamu
Baca selengkapnya
Part 9
“Dariel, Danis, ayo bangun jagoannya Mama. Sudah siang. Mama mau berangkat kerja dulu.” Membangunkan kedua malaikat kecil yang masih terlelap di atas peraduan.“Dariel nggak mau Mama kerja. Dariel maunya Mama di rumah nemenin Dariel main,” rengek bocah berusia empat setengah tahun itu manja, membuat hati ini mencelos hingga ke dasar. Sedih karena harus selalu berjauhan dengan anak-anak.“Sayang, Mama harus bekerja. Cari uang buat Abang Dariel sama dedek Danis.” Menggendong tubuh gembul anakku, membawanya ke kamar mandi lalu mengguyur tubuhnya perlahan menggunakan air hangat.“Mama, Mama, masa Tante Imel waktu masih tinggal di sini suka manja kaya dedek Danis. Minta dipangku sama Papa. Abang sama dedek aja kalau minta dipangku sama Papa malah dicubit.”“Kapan, Sayang?”“Setiap kali Mama belanja di pasar dan Papa libur kerja.”Aku menggelengkan kepala mendengar penuturan anakku. Ternyata selama ini Mas Bima suka bermesraan di depan anak-anak jika aku tidak ada di rumah. Sungguh keterlal
Baca selengkapnya
Bab 10
“Ayo, Vel. Jangan ladeni mereka. Kasihan anak-anak kalau harus liat ibu dan tantenya berkelahi,” ajak Pak Bahrudin seraya menarik tanganku menjauh dari dua insan menjijikkan itu.Aku terus mengikuti langkah pria berusia empat puluh delapan tahun itu, dan sesekali menoleh ke arah Mas Bima yang masih berdiri mematung sambil menatap kami. Bisa kulihat juga Imelda tengah marah-marah tetapi karena apa aku kurang tahu.Biarlah. Sudah bukan urusanku lagi sekarang. Terserah, mulai detik ini aku tidak akan pernah lagi peduli. Anggap saja mereka itu orang asing dalam hidupku.“Pak, maaf ya, atas ucapan saya tadi. Saya hanya kesal saja sama suami dan adik saya yang sudah mengkhianati saya, jadi berkata seperti itu di depan mereka. Sekali lagi saya minta maaf!” ucapku ketika kami sudah berada di stand gamis karena merasa tidak enak hati kepada Pak Bahrudin. Takut dia berpikir yang tidak-tidak tentang diriku karena ucapanku tadi.“Ucapan yang mana, Vel?” Dia malah balik bertanya.“Soal Bapak punya
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status