Maaf Mas, Aku Tega!

Maaf Mas, Aku Tega!

Oleh:  Dyah Ayu Prabandari  Baru saja diperbarui
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
73Bab
2.0KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Anita memutuskan bercerai karena suaminya berselingkuh. Dia berusaha kuat berdiri di atas kakinya sendiri. Hingga suatu saat ia bertemu dengan Nadia, gadis kecil yang kehilangan ibunya. Pertemuan itu membuat Anita dekat dengan ayahnya. Disaat bersamaan cinta pertama Anita datang membawa harapan. Pada siapa cinta Anita akan berlabuh?

Lihat lebih banyak
Maaf Mas, Aku Tega! Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
73 Bab
Bab 1
DEEEERRRR...!! Suara pintu dibanting, kutoleh sumber suara.Ah... Ibu lagi ... ibu lagi, bosan rasanya setiap hari selalu dan selalu begini. Ingin rasanya pergi dalam sekejap memakai pintu kemana sajanya Dora***n, tapi sayang hanya ada di televisi saja. Ibu mertuaku memang selalu begini saat Mas Deni tak ada di rumah. Menurutnya aku seperti benalu, yang menumpang makan dan tidur tanpa melakukan apapun. Padahal dulunya dia begitu baik dengan aku, kami seperti anak dan ibu kandung. Namun setelah aku resign, dan memilih menjadi ibu rumah tangga sesuai keinginan Mas Deni agar aku bisa segera hamil. Tiba-tiba juga ibu berubah 180°. Tidak ada angin, tidak ada hujan selalu marah-marah padaku. Atau memang ini watak aslinya, Entahlah... "Ada apa bu?" tanyaku selembut kapas, tapi hatiku jangan tanya pengen teriak rasanya. Sabar, sabar Nit. Kusemangati diriku sendiri. Kalau bukan aku siapa lagi? "Kamu itu ya gak guna banget! Sudah gak kerja, gak pinter masak. Bisanya apa sih? Makan do
Baca selengkapnya
Bab 2
Allahu Akbar...Allahu Akbar...Aku terbangun, tidak terasa hampir dua jam aku tertidur. Sekarang badan dan pikiran menjadi lebih fresh. Aku buka pintu kamar, sepi, tak ada tanda-tanda orang di rumah. Kulihat ke teras, masih tak ada orang. Bahkan mobil Mas Deni pun tak ada, mungkin mereka pergi. Ah... Bodo amatlah.Rumah menjadi damai tanpa mereka semua. Kulangkahkan kaki menuju kamar mandi, sekalian wudhu dan menunaikan ibadah shalat ashar. "Ya Allah, yang Maha Penyayang berikan hambamu ini kesabaran dalam menghadapi ujian rumah tangga. Ya Robb... Engkau yang mampu membolak balikan isi hati, tunjukanlah pada suami hamba kebenaran yang sebenarnya. Hamba lelah Ya Allah, beri hamba petunjuk untuk menjalani semua ini. Aamiin Ya Robbal Alamin." Lega rasanya mencurahkan segala keluh kesah pada Sang Pencipta.Setelah mencurahkan isi hati kepada Sang pemilik hati, kulanjutan aktifitas sore,mulai dari menyapu rumah dan halaman. Gerah dan bau asem, kulangkahkan kaki menuju kamar,kututup pi
Baca selengkapnya
Bab 3
Drrrttt... Drrrttt... Ponselku bergetar, kuambil benda pipih yang ada di atas ranjang. Kubuka ternyata pesan dari Indah, sahabat terbaikku semasa kuliah dulu. Kita sudah seperti saudara kandung. Segera kubuka pesan yang Indah kirimkan. DEG!Foto Mas Deni dan seorang wanita duduk dengan tangan mas Deni merangkul pundak wanita itu,terlihat Mas Deni tersenyum bahagia. Wanita itu cantik dan seksi. Pantas saja Mas Deni kecantol. Bagai di tusuk seribu belati, rasanya sakit sekali. Ya Allah... Inikah alasan mereka tak mengizinkanku ikut ke pesta? Siapa sebenarnya wanita itu?Kenapa dia tega merebut Mas Deni? [Nit, tadi kulihat suamimu pergi ke pesta bersama mertuamu, Rani dan seorang wanita. Deni sangat mesra bersama wanita di foto itu. Maaf ya Nit, bukan maksudku memanas-manasi kamu. Aku hanya tak ingin kamu disakiti Deni. Sabar ya sayang, kamu pasti kuat] Kubaca pesan dari Indah. Air mata masih terus menetes, napasku terasa sesak. Rasa marah, kecewa dan benci jadi satu. Aku harus ba
Baca selengkapnya
Bab 4
Rumah tangga itu ibarat sebuah rumah,Nit. Dalam sebuah rumah harus ada tiang untuk menopang agar rumah itu tetap kuat dan kokoh. Kalau tiangnya saja keropos, mana mungkin rumah itu akan berdiri kokoh. Begitu pula dalam sebuah rumah tangga.Kejujuran,kepercayaan dan kesetiaan adalah tiang penyangga dalam sebuah rumah tangga. Kalau tiangnya saja rapuh atau tidak ada. Hanya menunggu waktu saja, rumah tangga itu akan hancur dengan sendirinya. Pesan ibu masih terngiang- ngiang jelas di telingaku. Ya, ini menggambarkan keadaan rumah tanggaku saat ini. Bukan hanya tiangnya saja yang rapuh. Tapi... Keluarga Mas Deni pun sudah tak menghargai dan mengganggapku sebagai menantu. Terbukti ibu dan Rani mengizinkan dan mendukung Mas Deni untuk menikah lagi. Sama seperti ibuku dulu, hanya bedanya ibu bertahan karena ada aku di dalam hidupnya. Beliau tak ingin aku terpuruk akibat menjadi anak broken home. Lha aku, anak saja belum punya, jadi tak ada alasan untukku bertahan dipernikahan yang menyiks
Baca selengkapnya
Bab 5
Pov DeniAda meeting di kantor, tapi aku belum juga sampai. Jalan ibu kota hari senin begini, MasyaAllah macetnya. Sampai di kantor, aku bergegas berlari ke ruangan meeting. BRUUGG"Aw ...," teriak seorang wanita kesakitan saat tak sengaja aku menabraknya."Maaf mbak...." Kubereskan berkas-berkasnya yang berantakan. Ku berikan berkas itu. "Deni ya? Deni Permana," ucap wanita itu,kuinggat-inggat siapa gerangan wanita cantik nan seksi ini?Mataku sampai tak berkedip melihat body nya yang, aduhai. Bikin hasratku naik saja. Hahahahaa... "Iya siapa ya?" Mataku tak bisa lepas darinya. Dag dig dug, jantungku malah semakin berdetak. "Lupa ya? aku Kamila, teman sekelas kamu waktu SMA dulu," Jelasnya.Ku ingat-ingat, bukannya Kamila dulu yang suka mengejarku, si gendut tapi sekarang duh bodynya...Hemmm. Aku sampai menahan air liur menatapnya. "O,ya aku ingat," ku berikan kartu namaku,"aku buru-buru, lain waktu kita ngobrol lagi." Kutinggalkan dia, bergegas melangkah ke ruang meeting. ***
Baca selengkapnya
Bab 6
Tok... Tok... "Nita buka pintunya!"Kudengar suara orang memanggil, seperti ibu. Kulihat dari balik jendela.Ow,ternyata ibu tapi dengan seorang wanita. Siapa gerangan?Kubuka pintu, lalu meberikan seulas senyum.Senyum palsu tepatnya. Namun tak dihiraukan ibu, wanita itu masuk begitu saja."Nita, itu tas Mila bawakan masuk!" ucapnya seraya menunjuk dua tas besar di teras. "Mila ayo masuk!"DEG! Tunggu, Mila? Bukannya itu nama maduku? Kutoleh wanita itu, benar saja itu Mila, sama persis di foto yang Indah kirim padaku tempo hari. Astaghfirullahalazim... Kuelus dada, mencoba menahan emosi yang semakin memuncak. Bisa-bisanya Mas Deni mengizinkan pelakor itu tinggal di rumah ini. Memang benar ini rumah orang tua Mas Deni, tapi setidaknya hargai aku sebagai istrinya.Ya Allah, kuatkan Aku! Kubawa masuk tas-tas itu ke dalam kamar tamu.Ah, malang benar nasibku, seperti jadi babu simpanan suamiku.Sabar-sabar Nita, demi mobil kembali ke tangan.Kusugesti diriku sendiri.Aku tak boleh men
Baca selengkapnya
Bab 7
Aku siapkan sarapan pagi di meja, teh hangat pun sudah tersedia. Mas Deni sudah duduk di kursi biasanya. Mila keluar dari kamarnya, ditariknya kursi di dekat Mas Deni.Tunggu dulu, tak akan ku lbiarkan itu terjadi. Dengan cepat kilat kududuki kursi itu. "Lho mbak, aku kan mau duduk di sini!" protesnya sambil menyilangkan kedua tangan di dada."Oh, kukira kamu mempersilahkan aku duduk. Inikan tempat biasanya aku duduk," jawabku santai. "Hemm, istri kamu tu mas nyebelin!" adunya."Udah, kamu duduk dekat ibu saja sana,lagian ini juga tempat duduk Nita." Mas Deni membelaku.Semakin di tekuk muka Mila, tambah sinis dia melihatku.Kupindahkan nasi dan ayam goreng ke piring Mas Deni, tak lupa sambal pete dan lalapan. Mas Deni paling suka ayam goreng dengan sambel pete.Sarapan kali ini, dengan suasana hening tanpa suara.Seperti biasa, selesai makan kuantar Mas Deni ke depan. Lho, lho, kok Mila ikut-ikutan ke depan sih?"Mas berangkat dulu ya,Dek, Mila ayo!" hendak ku cium tangan Mas Deni,
Baca selengkapnya
Bab 8
Suara mobil memasuki halaman rumah, Mas Bayu baru saja pulang dari kantor. Kuintip dia dari balik jendela.Ih ... menjijikkan! Mas Deni dan Mila saling berhadapan,tangan Mila melingkar di leher Mas Deni. Aku tahu apa yang mereka lakukan di dalam mobil. Walau tak begitu jelas,aku yakin mereka melakukan hal terlarang. Setelah mereka cukup puas, keluarlah dua insan tak memiliki urat malu dari mobil. Tangan Mila bergelayut manja di tangan Mas Deni. "Assalamuallaikum,Dek.""Wa'alaikumsalam," jawabku jutek,tak kucium tangan mas Deni. Kutinggalkan lelaki itu begitu saja mereka."Mbak, buatin minum dong! Haus nih!" perintah Mila."Kamu punya kaki dan tangan kan? Sana buat sendiri! Aku bukan babumu!" jawabku ketus, kutinggalkan mereka berdua."Tu mas, istri kamu gak tau apa, aku lagi hamil.""Huss, jangan keras-keras, nanti Nita dengar."Walau sudah di dalam kamar, aku masih bisa mendengar percakapan mereka. Mila hamil? Ya Allah Ya Robb. Drama macam apa ini?Bulir bening jatuh membasahi pipi
Baca selengkapnya
Bab 9
"It--itu mobil mobil Nita,Buk," jawabnya tergagap. "Tetap mobil itu tak akan kuberikan padamu, anggap saja itu bayaran kami tinggal di sini." Ibu tak mau kalah. "Sekarang kamu tinggalkan rumah ini, aku tak sudi punya mantu macam kamu...!""Jangan usir Nita Bu, Deni mohon.""Buat apa sih mas kamu pertahanin wanita mandul kayak Nita. Lagian sudah ada aku yang jelas-jelas sedang hamil anak kamu!" Mila tersenyum mengejak ke arah ku. Ku seka air mata yang jatuh, berlari ke kamar. Akan ku beresi barang-barangku dan pergi dari sini.DEERKubanting pintu kamar, kubuka koper, kutata baju-baju agar muat di dalam koper besar. Ternyata satu koper besar tak muat menampung pakaianku. Belum lagi hijab dan yang lain. Kumasukkan lagi baju-baju dan beragam hijab ke dalam ransel besar. Tinggal sepatu, tas, alat kosmetik. Tapi bagaimana aku membawa semua ini?Aku ingat masih punya tiga tas karung yang biasanya untuk laundry. Kucari di dalam almari.Alhamdulillah ketemu, kumasukan bermacam model tas, d
Baca selengkapnya
Bab 10
Pov AnitaAku bangun saat azan subuh berkumandang, mandi pagi dan kulanjutkan aktivitas pagi dengan beres-beres rumah. Barang bawaan, kubiarkan begitu saja, tak kusentuh. Biar nanti saja kutatasetelah sarapan pagi. Kubuka kulkas,zonk. Tak ada apapun, hanya ada air putih saja. Ya Allah... Kok aku bisa sampai lupa, kalau di rumah tak ada bahan makanan. Beras apalagi. Kuambil hijab di dalam almari, tak lupa kaos kaki. Kusambar tas dan ponsel yang ada di atas ranjang. Kemudian aku keluarkan motor. Tak lupa kukunci rumah terlebih dahulu. Aku nyalakan motor, lalu melajukan perlahan menuju pasar tradisional. Sengaja aku memilih berbelanja di pasar tradisional, bukan tanpa alasan selain harga yang lebih miring, sayur dan buah pun lebih segar.Dua puluh menit, akhirnya aku pun sampai di pasar tradisional. Aku mulai membeli beras 10 kg, telur 1kg, ayam 1 kg,dan bumbu dapur dari kecap, garam, gula merica dan lain sebagainya. Kini tinggal membeli sayur dan buah,kuputar arah,kembali ke parki
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status