Dear Joy

Dear Joy

By:  Xerin  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
88Chapters
3.7Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Kata orang, sebuah nama adalah cerminan diri. Menurutku mungkin benar saja. Sama seperti seorang teman yang aku kenal. Joy, ya namanya adalah Joy. Joy gadis yang sangat ceria, sebelum ia terjebak dalam cinta yang salah. Ini kisah tentang Joy. Aku menulisnya sebagai rasa sayangku dan juga rasa rinduku.

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
88 chapters
Prolog
Aku menulis kisah ini sebagai rasa sayangku padanya. Sungguh, aku sama sekali tidak bermaksud membuka aib atau menceritakan kesalahanya pada banyak orang. Aku ingin mengatakan pada dunia bahwa aku mengenal seorang gadis cantik yang periang dan penuh cinta. Bukan sebuah cinta yang berakhir bahagia karena aku tahu Joy menemui maut karena mencintainya.Joy Febriana seorang gadis cantik yang sangat ramah dengan semua orang. Kami adalah teman semenjak SMA, siapa yang menyangka bila akhirnya kami masuk di Universitas yang sama. Aku dan Joy bukanlah sahabat karib, kami hanya saling mengenal. Mungkin … karena ia adalah tetanggaku. Jujur, aku tidak begitu memerhatikan Joy, sampai suatu saat ia datang padaku dan menceritakan semuanya.Hari ini, aku tertunduk lesu memandangi tubuh kaku Joy. Joy sudah t
Read more
1. Setelah Kamu Pergi
 Air mataku jatuh dengan lancangnya begitu Joy menghembuskan napas terakhirnya. Aku berada di ruangan berukuran tiga kali empat meter dengan dinding berwarna putih. Setelah dokter dan perawat meninggalkanku bersama tubuh kaku Joy, aku meluapkan semuanya. Tangis pun tak cukup untuk mengakhiri semua ini. Lalu, bagaimana dengan putri kecil itu? Apa yang akan terjadi padanya? Joy bahkan belum sempat memberikan sebuah nama untuk putri kecinya. Jangankan nama, melihatnya saja belum."Apa sekarang kita akan mengadakan upacara pemakaman tanpa kehadiran orang tuanya?" Samar-samar aku mendengar suara itu, sebuah suara yang aku yakini milik Cintia. Mungkin karena sering bersama, jangankan suara, bahkan derap langkah gadis itu pun aku kenal.

Read more

2. Pahlawan Kesiangan
 Bunyi sirene ambulans terdengar lagi, aku yakin kali ini pasien yang diantar adalah paman dan bibinya Joy. Aku, Muti serta Cintia bergegas menuju Unit Gawat Darurat untuk memeriksanya. Benar saja, sesampainya di sana, aku bisa melihat wajah sang bibi. Memang, aku baru bertemu dengan beliau dua kali namun aku masih mengingat wajah itu. Aku kembali mengambil tanggung jawab, aku mengatakan pada para perawat dan dokter di sana bila aku adalah keluarganya. Kalian pasti akan berpikir manusia sepertiku terlalu banyak ikut campur dengan urusan orang lain atau lebih tepatnya suka melibatkan diri sendiri. Tidak apa-apa, karena aku tahu untuk urusan ini, aku benar."Mel," panggil Muti pelan sambil menarik lengan bajuku.Aku memand
Read more
3. Awal Mula
Selesai membaca pesan itu, aku langsung menyimpan ponselku dalam tas. Aku tidak menjawab pertanyaan dari bibi dan langsung mengambil posisi duduk di dalam ruangan. Bibi itu hanya menatapku dan memilih tidak bertanya lagi. Ia juga mengambil posisi nyaman di tempat tidur dan mulai merebahkan tubuhnya. Jujur aku merasa sedikit tidak enak mengacuhkan pertanyaan Bibi. "Nak Amel pasti lelah hari ini. Istirahatlah, kita sambung ceritanya besok saja." Bibi itu lalu menutup matanya setelah menyelesaikan kalimatnya.Lalu, apakah aku bisa tidur? Tentu tidak. Aku memikirkan bagaimana keadaan selanjutnya. Saat ini, aku yakin ibuku sedang menanti kabar dariku. Ah, aku pikir aku akan menghubunginya bila keadaannya lebih tenang. Aku juga mengingat kembali kisah tentang Joy yang akhirnya ia bagikan padaku.Joy, aku harap kamu tenang di sana. Kamu sudah mengalami hidup yang berat. Ini kisah Joy dan beginilah asal mula pertemuannya dengan Bima.12 Agustus 2010Joy,
Read more
4. Aku Tidak Ingin Berbohong
 Apa yang harus aku lakukan sekarang? Haruskah aku menjawab yang sebenarnya? Mengapa aku terlibat dalam urusan ini sekarang? Arrgggh!!! Joy! "Nak Amel kenapa? Apa ada sesuatu?" tanya Tante Carla yang melihatku kelagapan. Aku benci situasi seperi ini, bukan aku yang salah, namun seperti aku yang menanggung semuanya. Apa aku boleh saja mengatakan kenyataannya?"A ... tidak," jawabku pelan. Aku sungguh tidak ingin Joy dalam masalah sekarang. Rasanya aku ingin sekali pergi menarik Joy untuk menjawab pertanyaan orang tuanya sendiri.Taxi bergerak dengan lambat. Bisa kutebak ada kemacetan saat melewati Jl. Boulevard. Oh sungguh, saat itu aku ingin sekali kabur dari mobil dan hilang."Amel ... Amel," panggilnya lagi dengan pelan."Maaf Tante, aku kurang tahu ... kalau boleh jujur aku tidak menanyakan hal pribadi pada Joy." Aku cuma bisa memberikan jawaban yang aman baik buatku dan juga Joy.Aku lihat ekspres
Read more
5. Malam Itu
 Tangan, sentuhan, panggilan ... apa ini? Suara ini ..."Amel," panggil Bibi itu dengan lembut. Sepertinya ia berusaha membangunkanku sedari tadi. Samar-samar aku bisa mendengar isak tangisnya. "Nak, Bibi keluar sebentar ...." Bibi itu lalu berjalan meninggalkanku.TUNGGU!Aku baru menyadari beberapa saat setelah nyawaku terkumpul sepenuhnya dari alam mimpi. Bibi itu saat ini sedang dalam perawatan. Aku segera berjalan menyusulnya."Bi ... Bibi mau kemana?" tanyaku sambil membantunya berjalan perlahan.Ia menatapku sendu sebelum kemudian menjawab pertanyaanku. "Bibi mimpi buruk, Bibi harus melihat suami Bibi."Aku juga bermimpi yang panjang. Entah itu hanya ingatan atau memang aku memimpikan semua kejadian tentang Joy yang telah berlalu. Kami lalu berjalan mendekati ruang ICU. Di dalam sana ada seorang pria yang dicintai Bibi ini. Aku merasa kasihan dengan semua ini. Apa ini takdir yang terlalu beruntun
Read more
6. My Joy
 "Amel ..."Aku berusaha tidur sekarang. Saat kakiku melangkah ke tempat tidur penjaga pasien, aku seolah tak bisa bergerak.Oh Shit! Ada apa ini?"Amel ..."Lagi dan lagi, aku mendengar suara kecil memanggil namaku. Suara itu tak asing di telingaku. Suara yang pernah aku dengar sebelumnya. Aku masih terus berusaha sampai akhirnya aku pasrah. Beberapa detik kemudian aku merasa embusan angin yang sangat dingin. Tubuhku merinding. Pupil mataku membesar, aku terkejut dan juga sedikit takut. Sosok Joy muncul di hadapanku dengan senyumnya."J-Joy," ucapku sedikit terbata.Joy mengangguk tanda menjawab. Aku masih tidak bisa bergerak. Kulihat Joy perlahan mendekatiku. Jantungku berdegup kencang. Mau bagaimana lagi? Sosok Joy yang dihadapanku bukanlah lagi makhluk yang sama denganku. Lidahku berat untuk mengeluarkan sepatah kata pun. Jangan tanyakan bagaimana kondisiku. Rasanya aku ingin berteriak sekencang-kencangnya namun tak
Read more
7. Tuan Rumah
 Muti tiba-tiba tertawa dengan sekeras-kerasnya."Heh!""Hahaha! Amel, kamu harus lihat wajahmu itu. Kamu sangat ketakutan saat aku mengatakan aku melihat Joy.""Muti!" Aku meneriakinya dan juga mencubit tumpukan lemak di area perutnya."Akh!""Rasakan!"Muti masih terus tertawa."Mut, ini sama sekali enggak lucu." Aku lalu diam setelahnya. Kesal, marah dan juga tidak habis pikir dengan kelakuan gadis di sampingku ini.Muti memutar musik agar menghilangkan keheningan di antara kami. Aku bisa merasakan, ia sedang berusaha membuka percakapan agar tidak terasa aneh. Ia sadar bila hal yang dilakukannya tadi memang sepertinya sedikit berlebihan."Lain kali jangan seperti itu ya. Bagaimana kalau Joy memang tiba-tiba muncul di hadapan kita?""Iya, iya aku tahu. Tapi ... Mel, aku ingin mengatakan ini dengan serius. Semalam, aku melihat sesosok yang mirip dengan temanmu, Joy.""Ha? Seriusan?"Mob
Read more
8. Melepasmu untuk Selamanya
 Aku bangun dengan terkejut. Setelah sarapan, aku sepertinya tidur dengan pulas di rumah Muti. Ah, ini sangat keterlaluan. Aku langsung teringat dengan BiBi yang sedang berada di rumah sakit. Apa semuanya sedang baik-baik saja?Muti memandangiku yang sama terkejut."Tenanglah, semua sudah diurus. Kalau nyawamu sudah terkumpul, kita bisa segera ke lokasi pemakaman."Pemakaman ya? Artinya Jenazah Joy memang dikuburkan tanpa orang tua. Pedih rasanya mengingat kejadian itu. Di masa terakhirnya, ia seorang diri tanpa keluarga. Bila itu aku, aku bisa saja menjadi hantu penasaran, mungkin."Apa tadi katamu?""Semua sudah di urus. Kamu tidur terlalu lama.""Kenapa tidak memabngunkanku tadi, Mut?" tanyaku. Aku masih duduk sambil 'mengumpulkan nyawa' dari alam mimpi."Tidurmu begitu pulas, mana tega aku bangunkan. Semalam pasti kamu tidak tidur." Muti menjelaskan. "Tadi aku ke rumah sakit, buat jaga-jaga saja siapa tahu ada hal pen
Read more
9. Tentang Joy
Aku mengajak Muti duduk di depan ruang perawatan bayi. Aku ingin menceritakan bagaimana Joy yang aku kenal padanya dan juga bayi mungil itu. Aneh, bahkan mungkin sang bayi tidak mendengarkannya karena terhalang kaca tebal."Sebentar, aku butuh minum dan beberapa makanan ringan. Aku rasa cerita ini akan sangat panjang." Muti lalu meninggalkanku dan menuju suatu tempat. Sepertinya aku tahu, ia akan ke Indoapril atau toko sejenisnya.Sementara menunggu Muti kembali aku melihat bayi mungil joy dari balik kaca. Perawat di sana juga melihatku dan membalas respons atas kehadiranku dengan senyuman."Halo bayi kecil, apa kabarmu hari ini? Ini hari yang berat ya, Mamamu sudah benar-benar tenang di sana sekarang. Ah, aku masih tidak tahu harus memanggilmu atau memberimu nama apa. Apa aku punya hak untuk memberikannya?" Aku melontarkan pertanyaan pada bayi mungil itu. Seperti orang bodoh yang berharap bayi mungil itu bisa memberi respons.Ting!Sebuah pesan ma
Read more
DMCA.com Protection Status