My Love Blows

My Love Blows

By:  Bukan Ardiyan  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
20Chapters
870views
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

"Vier.... lo kenapa bisa gini?" pekik Jeania melihat Xavier terkulai lemah terguyur ribuan air hujan. Xavier sudah kehilangan jalan hidupnya, orang yang dia sayang sudah tenang di sisi Tuhan dan orang yang ingin dimilikinya dengan segenap jiwa, kini sudah nyaman berada dipelukan orang lain. Kedatangan Jeania saat ini membuat hati Xavier samakin tersayat. Jeania mempunyai alasan mengapa ia harus berada di sisi Xavier sekarang kalaupun itu hanya bersifat sementara. Jeania merengkuh tubuh Xavier lalu mendekapnya dalam pelukan... hati Xavier seperti merasa tenang namun tetap ada sayatan yang datang. Siapakah Jeania sebenarnya?? Mengapa Xavier sampai begitu kehilangan arah hidupnya??

View More

Latest chapter

Interesting books of the same period

Comments
No Comments
20 chapters
Bab 1 || Kisah Buruk
Disaat semua orang menorehkan tinta bertemakan cinta, tidak begitu dengan Xavier Alexa. Cintanya sudah kalut bersama kebencian yang menjalar bersama jiwanya. Jika saja ada level di atas kebencian, mungkin kata itu lebih pantas untuk disematkan kepadanya.“Mas, dari mana kok baru pulang?” ujar wanita paruh baya yang terlihat kebingungan dengan raut wajah ketakutan, Adellia ibunda Xavier Alexa. Sekarang pukul 02.00 dini hari sudah sangat larut malam.Disana sudah ada Xavier yang mengawasi dari tangga, dan tangga itu membundar sehingga dengan mudah dia menyembunyikan tubuhnya saat diam-diam mengawasi kedua orang tuanya, percayalah Xavier sudah merasakan aura buruk yang menyentuhnya.“Gak usah banyak tanya kamu!” sergah pria dengan badan semampai dan urat yang terlihat begitu menonjol di tangannya,  itulah Daniel Aditiya, ayah keji, tidak berperasaan, dan banyak sifat buruk yang tidak patut untuk dikatakan sebagai manusia. Begit
Read more
Bab 2 || Bahagia
Perasaan Xavier sekarang sedang dirundung kebahagian. Bagaiamana tidak pasalnya ayah yang dia benci sedang pergi keluar kota, ini seperti pelangi yang datang setelah badai menghadang. Namun, entah apa yang dilakukan ayahnya dia tidak pernah tau dan tidak pernah ingin mengetahuinya. Yang terpenting bagi Xavier adalah ibundanya terjaga dari mara bahaya, dan ayahnya itulah sumber petaka menurutnya.Sepertinya Fano teman sebangkunya itu menyadari hati Xavier sedang berbunga-bunga.“Lo lagi seneng? Ayah lo lagi minggat!?” tanya Fano sekaligus memberi pernyataan.Fano adalah satu-satunya teman yang mengetahui latar belakang kehidupan Xavier. Jadi sudah wajar jika dia mengetahui hal apa yang membuat Xavier sangat kegirangan. Fano adalah tipikal orang yang tidak banyak bicara, maka dari itu ia dijadikan tempat untuk mencurahkan segala masalahnya kalaupun itu hanya sekedar bercerita. Bahkan, dia memiliki kepribadaian yang hampir sama dengan Xavier ha
Read more
Bab 3 || Informasi Penting
Hembusan angin semilir yang sangat ramah ini membuat suasana menjadi sejuk-menyejukkan padahal sekarang sudah hampir menjelang siang. Carina yang masih sangat menggebu-nggebu begitu antusiasi ingin menceritakan perihal mengenai Xavier, dia seperti langit hitam yang ingin memuntahkan air bah karena takk bisa terbendung.Sampai saat ini hanya Jeania yang dengan terang-terangan memberikan penilaian sikap buruk mengenai Xavier. Bagaiamana tidak, wajah Xavier yang begitu rupawan sudah banyak memikat wanita yang melihatnya, lantas ditambah dengan akademiknya yang begitu mumpuni, tentu sudah sangat terlihat perfect di kalangan warga sekolah. Carina adalah salah satu contoh wanita yang sedang tergila-gila dengan paras yang dimiliki Xavier, kalaupun dia tidak pernah dianggap sama sekali.“Sini, lo! Ikutin gue aja!” pekik Carina mencekal lengan Jeania,  sebenarnya Jaenia sama sekali tidak berminat untuk diajak.“Mau kemana, sih?! Kenapa ga di kelas
Read more
Bab 4 || Benci!
-Aku tau mencintai seseorang itu tidak perlu membutuhkan sebuah alasan, karena alasan hanya diperlukan saat kita membenci seseorang, dan aku mempunyai alasan itu.-“Mamah!” pekik Xavier menghampiri Adellia.Bercakan luka sayatan yang menetes dan meyebar disekitar lantai membuat hati Xavier begitu terenyuh seperti dipaksa untuk memasuki jurang yang sangat dalam, air matanya kini mengalir. Sedalam itu dia mencintai Adellia maka sesakit itu juga saat melihat Adellia menderita.“Ini kenapa, mah?” tanya Xavier menggapai tangan Adella yang bergelayut lemas di atas bangku.Wajah Adellia terlihat pucat pasi, tubuhnya terkulai lemah, luka itu sudah sedari tadi mengalirkan cairan merahnya. Terlihat bercakan yang masih segar berserakan disekitar lantai.Tanpa pikir panjang dan dengan air mata mengalir deras tak bisa dibendung, Xavier membawa Adellia masuk kedalam mobil. Dengan langkah gontai namun perlahan Adellia bisa mengiku
Read more
Bab 5 || Bukan Cinta!
-Apakah benar cinta itu datangnya dari mata lalu turun ke hati, lantas bagaimana jika tangga pertama itu hilang?  Masihkah ada kata cinta semanis saat pertama kali jumpa?-“Eh, adek abang udah pulang,” pekik Revan menyambut kedatangan Jenia.“Kenapa nih mukanya cemberut gitu?” kali ini Revan mencubit pipi adeknya itu. Percayalah di usia yang sudah menginjak SMA seperti ini wajah Jeania masih terlihat baby face.“Aw... sakit, kak!” Jeania menggerutuki kakaknya.Dari kejauhan terlihat Devi menggeleng-geleng melihat tingkah laku Revan itu. Sudah berapa kali Devi mengatakan agak tidak memperlakukan adik wanitanya itu seperti anak kecil. namun karena ini adalah sikap normal sebagai seorang manusia jadi Devi sedikit memakluminya, hanya sedikit.“Mah, ini Kak Revan rese!” ketus Jeania. Tangannya mendekap di dadanya. Revan yang melihat ini hanya terkekeh, sebenarnya tangannya s
Read more
Bab 6 || Pembawa Sial
Hilang satu tumbuh seribu. Bagaiamana dia bisa hilang sedangkan aku pun bukan siapa-siapanya. Kadang seseorang berujar akan ketidakadilan hidup ini, padahal kita sendiri yang tidak adil karena seenaknya mengklaim sepihak. Buktinya saja kamu tak dianggap!“Lo kenapa sih, Jen!?” tegur Carina membuat Jeania tersentak karena sedari tadi melamun.“Gue...”“Hai...!!!” Tiba-tiba seseorang dengan tubuh semampai dan wajah yang begitu menawan mengejutkan mereka berdua.Sekarang mereka sedang berada di pelataran kelas. Duduk berdua di bangku yang sedari tadi kosong, sebelum satu pria yang tak dikenal Jeania ini datang menghampiri mereka berdua.“Nama lo Jeania?” tanya pria itu, namanya Faisal, kelas sebelah.Bukannya menjawab Jeania justru menggedikan bahunya kemudian mendesah malas. Mood Jenia sedang tidak baik, dan sekarang bukan waktu yang tepat untuk Faisal.“Sssttt...&r
Read more
Bab 7 || Balas Dendam
Kupikir dengan adanya banyak orang yang memujiku cantik maka segala urusanku dengan semua orang akan terasa lebih mudah, ternyata sama saja sulitnya.- Jeania Suasana di sekolah cukup sepi, tentu saja mereka semua sedang melakukan kegiatan belajar mengajar di kelas.Kecuali dengan Jeania dan Carina, mereka masih berjemur bersama tiang bendera di tengah lapangan menemani mereka bertiga yang sedang mematung menjalankan titah dari sang ketua.Terik matahari semakin memancarkan panasnya, dan minimnya angin sepoi-sepoi mendukung penyiksaan yang mereka alami sekarang. Itu adalah resiko yang tidak bisa mereka hindari. Sebenarnya hukuman seperti ini jauh lebih baik daripada harus berurusan dengan guru BK yang di mana itu hanya akan lebih memanjang dan akan jauh lebih lama.“Makin panas gila, Rin,” keluh Jeania mengipas-ngipasi dirinya dengan tangan kosong. Keringatnya mulai berjatuhan sedikit demi sedikit. Meskipun berkeringat Jeania tidak s
Read more
Bab 8 || Dia Berharga
Kau tau... ternyata rasa gengsi itu adalah musuh terbesar bagi cinta. Jika kau mencintai seseorang lebih baik jujurlah, jangan sampai rasa gengsi itu menguasaimu. Aku tau bagaimana rasanya, dan itu benar-benar lebih menyakitkan. Tolong, percayalah!Waktu istirahat telah usai, sekarang suasana cukup sepi. Hanya tersisa dua orang yang sedang membersihkan baju Xavier.Meskipun terlihat suka bermain game online Fano adalah seorang teman yang setia, dia selalu ada disaat Xavier membutuhkan bantuannya bahkan dia tidak pernah menolak, begitu pun dengan Xavier.Perlu diketahui mereka berdua adalah cogan-cogan sekolahan, hanya saja Xavier enggan mempermainkan perasaan seorang wanita. Xavier lebih memilih to the point untuk menolak dari pada harus menggerayangi perasaan wanita meskipun itu terlihat sangat kejam, dan Fano adalah kebalikannya. Sebenarnya dia tidak sepenuhnya mempermainkan perasaan wanita, hanya saja dia selalu menerima wa
Read more
Bab 9 || Lebih Baik Sekarang
Hey, bangun! Mimpimu bukan untuk hanya dinikmati saja. Jika mau maka lakukanlah, dan gapai itu. –Pesan Author-Kini pikiran Xavier benar-benar dikerahkan untuk mencari cara agar bisa mencegah niatan Fano. Benar, baru kali ini Xavier memikirkan hal seperti ini. Jika tidak untuk Jeania pasti dia akan sangat merasa ilfeel. Semenjak hadirnya Jaeania, Xavier sudah bukan lagi bangunan kokoh dengan prinsip yang dijunjung tinggi. Sekarang Xavier hanyalah seorang pengagum rahasia.Akhirnya setelah lama berkutat pada pikirannya Xavier menemukan cara. Entah, akan berhasil atau tidak, harus tetap dicoba. Sebenarnya ditebak saja sudah bisa, karena seorang Jeania tidak akan dengan mudah menerima perkataan dari Xavier apalagi semenjak pertama kali ia bertemu hingga sekarang belum pernah ada kesan yang cukup baik untuk sekedar dijadikan sebuah ingatan.“Maaf, bu. Saya izin ke kamar mandi sebentar,” ujar Xavier kepada guru yang sedang
Read more
Bab 10 || Lagi-lagi Pilu
"Hah yang  bener, lo!” pekik Carina setelah mendengar ceritaku.Jam sekolah telah usai, sesuai janjiku aku menceritakan semua kepadanya. Sempat tadi aku ingin melarikan diri namun dengan sigap Carina mencegahku. Sekarang kami berdua sedang berada di ruang meeting pribadi kami, seperti itulah Carina menyebutnya. Katanya laboratorium ini sudah menjadi milik kami berdua. Tentulah itu hanya dia yang mengklaim secara sepihak.“Terserah lo! Capek gue, tiap kali gue jelasin lo ga percaya,” sunggutku kesal.“Iyalah, itu udah bukan kayak Kak Xavier lagi, Jen! Tapi di sisi lain gue percaya soalnya tadi gue liat dengan mata kepala gue sendiri lo jalan berdua.” Dua jarinya membentuk huruf V dan menunjuk-nunjuk dua matanya itu. “Dan gue bangga punya temen kek lo!” tambahnya. Carina adalah tipikal seseorang dengan gaya bicara yang ekpresif, jadi kedua tangannya itu sedari tadi sangat aktif memberikan pe
Read more
DMCA.com Protection Status