Dikejar Cinta si Kembar

Dikejar Cinta si Kembar

Oleh:  Bebas Unyu  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
15Bab
1.4KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Gimana perasaan kamu, saat kamu berada di tengah-tengah sepasang kembar yang lagi ngerebutin kamu? Itu yang tengah dialami oleh seorang gadis bernama Kim Nana, dia harus berada diantara Lee Taeyang dan Lee Taeyong. Namun hal yang paling menyebalkan bukan karena jadi rebutan, tapi saat Kim Nana sudah memilih dia malah melakukan kesalahan terbesar dan di tinggalkan. Oh no! Ini mimpi buruk, lantas siapa yang akan bertanggungjawab? Baca yuk, kita bisa petik beberapa pelajaran dari kisah ini. Selamat membaca.

Lihat lebih banyak
Dikejar Cinta si Kembar Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
15 Bab
One season : Semua yang terjadi begitu saja.
"Taeyang! Segeralah untuk bangun... Kamu harus segera pergi ke sekolah, kamu sebentar lagi akan segera lulus, jadi jangan bermalas-malasan.""Ya! Aku bangun, pa. Taeyang sarankan, papa jangan suka mengomel di pagi hari. Itu tidak baik untuk kesehatan papa.""Kau memang anak keterlaluan Taeyang! Kamu pikir berapa lama papa berusaha membangunkanmu?!""Sudahlah Pa, kak Taeyang hanya kelelahan saja, setelah menghadiri acara semalam.""Acara apa? Acara minum, clubbing dan main wanita itu maksudmu?!"Taeyong terdiam.Entah harus bagaimana lagi Yunho menghadapi putranya itu, pasalnya sudah sejam l
Baca selengkapnya
The plan : Ini lebih mudah dari yang di bayangkan.
"Bukankah"Bukankah kau gadis kelas sepuluh itu?""K-kak Taeyang?"Taeyang dan Nana sebenarnya bersekolah di sekolah yang sama dan sudah lama saling curi-curi pandang, meskipun mereka berdua tidak pernah saling bertegur sapa. Dan baru kali ini mereka bisa bertemu dan dengan jarak sedekat ini.Taeyang dan Nana tanpa sadar saling tatap cukup lama tanpa mereka sadari, Nana memang terlalu cantik untuk dilewatkan, wajah ayunya itu memikat.Jantung N
Baca selengkapnya
Towards marriage: Menuju keluarga yang utuh.
Beberapa minggu kemudian, hari kelulusan Taeyang dan Taeyong.Taeyang terlihat kewalahan karena berada diantara para gadis yang hendak meminta foto ataupun tanda tangannya sebagai kenang-kenanganNana yang baru saja keluar dari kelas bahasa itu langsung duduk di bangku taman, sambil memperhatikan Taeyang yang berada di tengah para gadis yang menggilainya itu.'Asal kau tahu kak Taeyang, sebenarnya aku juga mau pergi dan memberikan ucapan selamat padamu.'Seakan-akan terpanggil, wajah Taeyang dengan tiba-tiba menatapnya dari kejauhan, sontak jantung Nana rasanya hendak mencelos begitu saja membuatnya mati kutu.Setelah menyadari tatapan Taeyang, Nana langsung memalingkan wajahnya dan segera pergi dari tempat itu.
Baca selengkapnya
New life: A new chapter.
"Kakak...!" Nana.Taeyong terkekeh."Duh kalian, udah akrab aja... Mommy seneng banget.""Benar, aku juga senang sayang. Mereka terlihat seperti saudara kandung."***"Papa, Mommy... Nana berangkat dulu ya...""Rajin banget sih sayang? Masih pagi banget ini.""Iya pa, Nana ingin cepet lulus kayak kakak.""Ikut kelas paralel aja Na.""Emang kalo ikut kelas paralel bisa lulus lebih cepet ya kak?"Taeyong mengangguk."Tapi tentu dengan beberapa syarat yang harus di lengkapi, termasuk test kemampuan akademik dan non akademik."Nana mengan
Baca selengkapnya
So? There are two of you?
Nana menutupi wajahnya dengan kedua tangan, masih tidak percaya dengan apa yang dia alami beberapa saat yang lalu itu."Na, akan kakak hitung. Kalo sampai hitungan ke tiga kamu masih nggak keluar, kakak dobrak pintunya.""Satu... Dua... T..."Pintu kamar Nana terbuka."Kamu di panggil kok diam saja? Kamu nggak apa-apa kan?""Kakak?"Nana kembali merasa kebingungan ketika melihat pria yang ada di balik pintu itu adalah pria dengan wajah yang sama dengan pria yang dia temui di dalam kamarnya, namun dengan pakaian berbeda dan sesuatu yang berbeda."Iya, ini kakak. Katakan ada apa? Mengapa terlihat begitu kebingungan?"Nana teringat ucapan pria tadi yang dia temui di kamarnya, yang dengan tiba-tiba menanyakan siapa namanya."Siapa, namamu kak?"Nana bertanya dengan ragu-ragu.
Baca selengkapnya
Taeyang: I love you Na, I don't care about anyone else.
Taeyang perlahan melingkarkan tangannya di pinggang Kim Nana.Glek!"Kak, hentikan...! Ja-jangan  memelukku seperti ini, bagaimana jika ada yang melihatnya dan salah paham dengan kita?""Lalu, apa masalahnya?""Kak kita ini bersaudara, tolong hentikan. Bagaimanapun ini salah.""Aku... aku tidak peduli Na, Kim Nana aku mencintaimu."Nana kebingungan dengan ucapan Taeyang, namun dia juga tidak bisa melepaskan rangkulan Taeyang karena tubuhnya yang kecil."Kak, jangan..."Taeyang mulai meraba tubuh Nana dan membalikan tubuhnya menghadap Taeyang.Taeyang mulai melumat bibir Nana dengan kasar, sangat menuntut dan menginginkan  balasan dari Nana.Ini k
Baca selengkapnya
I never lie
'A-apa yang aku lakukan? A-ku menciumnya? Astaga! Apa yang aku lakukan?!' Taeyong merutuki apa yang dia lakukan tadi.'Tapi, aku tidak bohong. Jika aku senang setelah mencium Nana, Astaga... apa yang kau pikirkan Taeyong?'Taeyong mengacak-acak rambutnya 'Ah, aku tidak jadi mengantuk...'Waktu menunjukan pukul delapan malam, semua orang sudah berada dalam kamar mereka masing-masing untuk beristirahat, kemudian secara tiba-tiba terjadi pemadaman listrik mendadak.Nana yang takut karena gelap, seketika menjerit ketakutan dan hendak berlari malah menabrak meja dan membuat vas bunga yang ada di meja kamar jatuh dan pecah.Cetiaarr!"Ada apa Na? Apa yang pecah? Apa kamu terluka?" Taeyang langsung datang setelah mendengar suara pecahan kaca.Baca selengkapnya
How about this?
Setelah sarapan, Nana segera berangkat pergi ke sekolah untuk ujian, Taeyong pergi ke kantor bersama Yunho, Taeyang siang ini ada pemotretan. Sedang Yoona di rumah.Hari ini adalah ujian akhir sekolah untuk Nana, karena Nana memang termasuk murid  jenius dan juga karena bantuan Taeyang semalam membuat Nana tidak mengalami kesulitan sama sekali. Setiap siswa di berikan waktu seratus dua puluh menit menit, namun Nana mampu menyelesaikannya hanya dalam waktu enam puluh menit saja. Seraya menunggu teman-temannya selesai Nana menutup kertas ujiannya dan menghabiskan waktu dengan melamun.'Astaga, perasaan macam apa ini? Me-mengapa rasanya aku menginginkannya sekali lagi?''Andai, andai saja Taeyang bukan saudaraku, mungkin aku sudah menjadi pacarnya. Huaa... Kesal, kesal, kesal!"'Astaga, mengapa rasanya wajahnya selalu terngiang-ngiang di kepalaku...'Tanpa sadar waktu berjalan d
Baca selengkapnya
Long Night
'Entahlah, perasaan apa ini. Tapi, aku rasa ini sungguh memalukan,' Nana.Taeyang segera berdiri dan menarik tangan Nana untuk membawanya naik ke lantai atas.Sampai di lantai atas, Nana hendak masuk ke dalam kamarnya, namun ditahan oleh Taeyang segera."Di sini kau bisa membuat semua orang terbangun karena suaramu, ikutlah denganku. Akan lebih aman di kamarku."Taeyang menuntun Nana menuju kamarnya yang berada diujung lorong yang memang didesain kedap suara.Nana merasa kesulitan untuk menolak ajakan Taeyang, terlebih lagi Taeyang sudah tahu jika Nana juga menyukainya."Kak, aku tidak tahu apa yang terjadi. Kau membuatku merasa nyaman didekatmu.""Tentu saja, itu keahlianku. Lagipula aku juga akan selalu berusaha membuatmu nyaman berada disampingku."Nana mengeratkan pelukannya di bahu Taeyang, meras
Baca selengkapnya
Something unexpected
"A-aku..."Bukkkh!Sebuah hantaman mendarat keras di wajah Taeyang, seketika darah segar mengucur dari hidung Taeyang."Maksudmu apa?! Kami melakukannya karena kami saling mencintai?""Gunakan otak kecilmu itu kak! Kim Nana itu masih kecil, dia bahkan masih belum dinyatakan lulus dari pendidikannya. Lalu bagaimana kau sudah berpikir melakukan hal seperti itu padanya?!" Taeyong benar-benar marah, Taeyang tidak pernah melihat adiknya semarah ini padanya."Apa yang ada dalam pikiranmu? Apa kau pikir tubuhnya sudah siap dengan itu?!"Taeyang terdiam dan menatap ke arah Taeyong."Kau sunguh-sungguh keterlaluan kali ini kak!"Setelah itu Taeyong segera mengenakan jaketnya, meraih kunci mobil dan pergi menemui dokter yang merawat Nana.***Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status