Miracle You

Miracle You

Oleh:  Drama Hati  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
46Bab
8.0KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

demi operasi ibunya, Elisabeth rela bekerja untuk keluarga Smith. merawat seorang pria yang mengidap PTSD dan gangguan panik akibat trauma masa lalunya. berawal dari rumah sakit, ketika Adrian Smith mau berbicara lagi, Anna Smith meminta Elisabeth untuk bekerja merawat Adrian. tapi apa jadinya jika akhirnya, Adrian jatuh cinta padanya padahal ia punya ebuah rahasia masa lalu yang disembunyikan oleh keluarganya. apakah Adrian akan tetap mencintai Elisabeth, atau meninggalkannya?

Lihat lebih banyak
Miracle You Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
46 Bab
PROLOG
            “Baiklah....aku menerima lamaranmu...” suara itu begitu merdu terdengar di telingaku. Membuat tubuhku yang sudah merasa menggigil ini tiba-tiba terasa menghangat.             “Benarkah?!” aku melebarkan senyum. Takut jika apa yang baru saja kudengar salah karena deru ombak ditambah angin ini sangat menganggu pendengaranku.             Dia mengangguk, kembali memperlihatkan senyum bulan sabitnya yang mempesona. Aku menarik nafas lega. Akhirnya setelah beberapa kali mengajaknya menikah, tepat sore ini di sebuah pantai di kota Busan, Korea Selatan, dia menerima lamaranku.             Tak menunggu waktu, kuraih jemari lentiknya dan kupakaikan sebuah cincin bermata biru safir itu di jari manisnya. Jari itu tampak terlihat semakin cantik
Baca selengkapnya
Pria Bermata Dingin
                Hawa dingin langsung menyapaku tatkala aku baru saja turun dari pesawat pagi ini. bandara Budapest Ferihegy terlihat megah dan bersih, tak banyak berubah dari kedatanganku setahun yang lalu. Ya, biasanya aku akan datang kemari setahun sekali, untuk memperingati ulangtahun mama dengan Andreas—papa tiriku.             Namun belum genap setahun, aku sudah haru kembali ke sini dan meninggalkan semua aktifitasku di Jakarta. Itu dikarenakan mamaku sakit.                       Itulah kabar yang aku dapat dari Rebecca—sepupuku kemarin.             “Ada penyumbatan di jantung tante Lita. Dia membutuhkan operasi segera.” Kata gadis itu dari balik tetepon dan tentu saja
Baca selengkapnya
Kisah Dimulai
Adrian pov.             Apa kalian pernah mendengar bernafas tapi tak hidup?             Mungkin inilah yang tengah aku rasakan selama dua tahun terakhir ini. jika memang hidup selalu dipenuhi oleh berbagai macam keajaiban, mungkin aku sedang menunggu hal itu. karena setelah semua kejadian itu, bagiku hidup adalah bencana. Aku selalu berusaha untuk mengakhiri ini semua, namun mungkin Tuhan terlalu baik padaku. Karena semakin aku mencoba, jiwaku selalu terselamatkan. Jika nenek selalu merapal doa tiap malam di kamar dinginnya nan gelap agar aku sembuh, aku juga melakukan hal yang sama namun dengan permintaan yang berbeda, yaitu aku selalu memohon pada Tuhan jika hidupku tak berarti, ambil saja karena aku sudah tak butuh itu semua.             Aku tahu jika aku sakit, tapi bukan ragaku. Melainkan is
Baca selengkapnya
Bekerja Untuk Keluarga Smith
Elisabeth pov. Pertemuanku dengan pria bernama Justin tadi tak mudah aku lupakan begitu saja. Pria itu mengusikku, mengusik pikiranku tentu saja. Anggap saja dia seseorang yang ingin mengambil sesuatu dari hidupku. Tidak...aku tidak menyebutnya jahat, aku tahu dia sedang menjalankana perintah. Tapi aku merasa jika timming-nya tepat sekali. Bagaimana dia tahu jika ibuku sekarang sakit, bagaimana dia tahu jika papa tiriku membuat pinjaman dengan rumah dan toko sebagai jaminan dan kami kini sedang kesulitan, bagaimana dia tahu bahwa aku dulu kuliah sebagai perawat meskipun pada akhirnya bekerja di sebuah perusahaan asuransi di Jakarta. Bagaimana? Bukankah timming-nya pas saat dia menawariku untuk bekerja pada keluarga Smith dengan iming-iming membayar semua pinjaman yang ayah tiriku lakukan yaitu dengan Membantu cucu mereka untuk sembuh dari penyakit PTSD dan gangguan paniknya hanya karena kemarin di rumah sakit, pria yang duduk di atas kursi roda itu bisa menyebutkan s
Baca selengkapnya
Saling Mengagumi
                Adrian POV.                 Elisabeth Soedarjo.                 Itulah nama dari gadis yang merawatku sekarang. dia datang tadi pagi, mengetuk pintuku perlahan saat aku sedang asyik melihat hujan yang turun dari langit. Aku ingat, bahwa dia adalah gadis di rumah sakit itu. sepertinya dunia memang sempit, bagaimana ceritanya dia bisa berada di sini. Merawatku dengan baik.                 Aku memang tak peduli pada siapapun yang sudah merawatku selama ini. karena mereka selalu berorientasi dengan uang, bukan karena perasaan tulusnya menjaga seseorang. Entahlah berapa yang nenek berikan, tapi aku sering mendengar mereka bergumam di belakagku ‘kalau tid
Baca selengkapnya
Seseorang yang Mengubah Pola Pikirku
            Elisabeth pov.             “Selamat pagi tuan muda.” Aku tersenyum lebar. Sepagi ini dia sudah bangun dan duduk di tepi tempat tidur. Seperti biasa, dia hanya menoleh padaku dengan tidak begitu antusias.             Aku beranjak mematikan lilin aromatherapi yang berada di sudut kamar lalu membuka jendela. Cuaca sedang bagus hari ini, dan aku berniat mengajaknya untuk berjalan-jalan disekitar rumah. kata ibu udara pagi cocok untuk kesehatan.             “Apakah tuan muda siap untuk berjalan-jalan pagi?” tanyaku lantas mengambil sebuah mantel berwarna hitam dari dalam almari.             “jalan-jalan?” dia menoleh.         &
Baca selengkapnya
Awas Jatuh Cinta
            Elisabeth POV. Stella berkata bohong. Gadis itu mengatakan padaku sebelum dia pergi bahwa Adrian adalah seorang pria yang menyusahkan. dia sering histeris, tak pernah mau merespon apapun yang Stella katakan dan yang paling menyedihkan adalah pria itu seperti mayat hidup.             Tapi menurutku tak seperti itu. ya....meskipun pada dasarnya Adrian lebih terkesan apatis, namun menjaganya ternyata begitu sangat mengasyikkan. Dia menerima suapanku dengan baik setiap kami makan, bahkan beberapa hari ini dia sudah mulai makan bersama neneknya di ruang utama. Setiap pagi kami memberi makan merpati, kali ini kami berjalan beriringan tanpa menggunakan kursi roda lagi.             Bukankah ini seperti keajaiban? Padahal aku belum ada sebulan tinggal disini.     &nb
Baca selengkapnya
Ciuman Manis
Adrian POV.                 Tak seperti pagi-pagiku yang sudah-sudah, kali ini aku melihat pemandangan lain di kamarku. Sosok tubuh mungil berbalut dress tidur satin yang tertidur tenang di atas sofa tanpa selimut. Nampaknya ia tidak peduli dengan hawa dingin pagi ini, buktinya dia tampak begitu tenang dan nyenyak. Nafasnya naik turun secara teratur. Atau ia sangat lelah karena merawatku semalam, sampai tak menyadari cuaca pagi ini yang lebih dingin dari biasanya.                 Aku menarik selimut yang masih menutupi sebagian tubuhku. Kudekati dirinya, dan berjongkok di depannya. Saat ini kami hanya terjeda beberapa centi saja dan aku bisa melihat wajahnya dengan jelas. Wajah wanita Asia yang begitu manis dan cantik.                 Mas
Baca selengkapnya
Ex Boyfriend
            Mereka berdua menyusuri satu persatu lukisan yang terpajang rapi di galeri itu. berbagai lukisan dari beberapa seniman yang mengadung banyak makna bagi para pecinta seni lukis.             “Kamu bisa melukis El?” Adrian menyapu pandangannya pada satu persatu lukisan di galeri itu. dia tidak tahu mengapa setiap mendengar dan melihat lukisan ada perasaan tertarik yang luar biasa di benaknya, padahal dia juga tak bisa melukis. Seakan ia mempunyai hubungan emosional yang begitu dengan dengan lukisan,             Elisabeth menggeleng, lantas tersenyum. “Aku menggambar pohon saja wujudnya bukan pohon.” Jawabannya membuat Adrian menoleh. “Maksudku aku sama sekali tidak bisa.”             Adrian mengangguk kecil, menyusuri lukisan-lukisan
Baca selengkapnya
Tentang Lily Watson
            Elisabeth pov.             Aku tahu jika menerima ajakan David untuk bertemu adalah sebuah kesalahan besar. Itu sama saja aku sedang mencoba untuk kembali mendekati dia atau sedang membuka kembali luka lama. Namun nyatanya, meskipun aku mencoba menolak, tetap saja aku berada di tempat ini sekarang. sebuah cafe di pusat kota Budapest yang sangat ramai bersama David tentunya.             Pas sekali dia menghubungiku semalam karena hari ini memang aku libur. Awalnya aku ingin pulang dan menjenguk mama, tapi entah kenapa lagi-lagi aku tak kuasa untuk mengatakan tidak setelah dia mengatakan ‘ayo besok keluar untuk minum kopi El.’ Pria blasteran Jerman itu memang luar biasa pandai dalam mengaduk-aduk perasaanku.             Kami pacaran
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status