Dia, Adnan.

Dia, Adnan.

Oleh:  Arumaaa  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel12goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
49Bab
1.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Namanya Muhammad Adnan Arrasyid. Seorang pria penyandang Autism Spectrum Disorder (ASD) yang dibebani tugas berat pada umur 24 tahun oleh keluarganya. Ia diminta untuk mempertanggung-jawabkan kesalahan yang bukan dilakukan olehnya. Akankah ia mampu mengemban tanggung-jawab tersebut tanpa terbatasi oleh kekurangannya?

Lihat lebih banyak
Dia, Adnan. Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
49 Bab
Prolog
Ku tatap lekat foto yang terpajang rapih di samping televisi itu. Tatap matanya, senyumannya, raut wajahnya, suara lembutnya, masih melekat dengan indah di di pikiran dan hatiku hingga detik ini. Haah, rasanya aku sangat merindukan dia, untuk setiap detik waktu yang ku punya. Dengan segala keterbatasannya, dia sosol yang teramat sempurna untuk hidupku. Beberapa orang terdekatku sering kali menceritakannya. Menceritakan tentang tingkahnya, dan kisahnya. Tuhan, aku bersyukur sekali memiliki dia di dalam hidupku, sampai detik ini dan selamanya. Tuhan, terima kasih telah menghadirkan sosoknya di hidupku. Aku teramat beruntung memilikinya. Biarpun orang lain memandang sosoknya berbeda, merendahkannya, tetapi aku hanya bisa beryukur dan terus bersyukur memilikinya. "Hei! Kok malah melamun sih? Kamu kangen, ya?"Aku terkesiap saat mendengar suara seseorang yang bertanya di samping tubuhku. "Eh, bunda. Iya, aku kangen ba
Baca selengkapnya
1. Kabar mengejutkan
Dengan tangan yang gemetar, Fathia meraih benda kecil panjang yang beberapa menit lalu ia simpan di dekat wastafel. Ia cemas akan hasil yang dikeluarkan benda itu. Semoga sesuai dengan harapannya. Semoga kecurigaannya tidak terbukti.Hatinya terasa terhempas, dunianya seakan berhenti, harapannya hancur detik itu juga saat matanya menangkap dua garis merah dari benda yang di raihnya itu. Kecurigaanya tentang apa yang terjadi, terbukti detik itu juga.Tubuhnya bergetar hebat. Pada akhirnya ia terduduk di dekat wastafel, saking lemasnya. Ini bukan hal yang diharapkannya. Jujur saja ia belum siap menjadi ibu, meskipun kini usianya sudah menginjak 24 tahun. Ia tahu ini salahnya, tapi ia tidak mengira akan sampai di titik ini."Tuhan, kenapa harus seperti ini? Aku belum siap, belum siap." Ucapnya lirih, isak tangis keluar begitu saja tanpa bisa ia tahan.Semakin lama, tangisnya semakin menderas. Semuanya terlalu
Baca selengkapnya
2.
Fathia berkali-kali menghembuskan nafasnya dengan gusar. Jujur saja ia ragu untuk memasuki rumah yang ada di hadapannya ini. Rumah orangtua Andi. Ragu untuk mengungkapkan semuanya, dan takutnya mereka tidak bisa menerima kabar tak mengenakan yang ingin disampaikannya. "Thia, ayo. Kamu rileks, jangan banyak pikiran ya." Fathia menganggukan kepalanya saat sang mamah berucap. Ia kemudian melangkahkan kakinya, mengekori Mamah dan Papahnya yang sudah lebih dahulu berjalan mendekati pintu rumah. "Eh Pak Ardi, ibu Anya, mendadak banget sih ke sininya, gak bilang dulu." Ujar Didi, ayah dari Andi yang kebetulan sedang terduduk di kursi yang ada di teras rumah. "Maaf jika mengganggu pak, ada hal serius yang ingin kami bicarakan." Didi segera mempersilahkan tamunya masuk, saat mendengar ada hal seriu
Baca selengkapnya
3.
Setelah mencoba menenangkan sang istri, Didi mulai menghampiri Adnan yang ternyata sedari tadi sedang memperhatikannya."Adnan, ayah boleh meminta sesuatu sama Adnan?"Adnan bingung mendengar permintaan sang Ayah yang tiba-tiba, namun yang bisa ia lakukan hanya menganggukan kepalanya."Ayah minta untuk Adnan menikah, boleh?""Menikah itu seperti apa, Yah?""Menikah itu mempersatukan dua orang yang berbeda, seperti ayah dan Ibu. Adnan mau 'kan seperti Ayah dan Ibu? Memiliki anak juga nanti?"Rasanya Adnan masih agak bingung dengan penjelasan sang Ayah, tetapi ia mulai berpikir bahwa mungkin dengan menikah, ia bisa bahagia seperti yang Ayah dan Ibunya selalu tunjukan di depannya."Menikah, seperti Ayah dan Ibu. Jika Adnan seperti Ayah, lalu sosok 'ibu' nya siapa Yah?""Nanti kita ketemu sama dia. Ayah tahu Adnan anak baik, pasti mau menuruti
Baca selengkapnya
4.
Fathia hanya bisa terdiam di tempatnya. Pikiran dan hatinya berkecamuk bingung memikirkan hal tersebut.Sampai beberapa menit berlalu, keheningan melanda di ruang tamu keluarga Ardi. Mereka menunggu sedikit jawaban dari Fathia."Ini cukup berat untuk saya. Tetapi pada akhirnya, mungkin saya akan mencoba mendekati Adnan, sebelum akhirnya nanti saya akan memutuskan untuk menerimanya atau tidak."Wajah-wajah tegang yang sedari tadi terpasang di wajah orang-orang yang berada di ruangan ini, akhirnya sedikit meluruh juga ketika mendengar penuturan Fathia.Semoga saat ini, apa yang diucapkannya adalah hal yang tepat. Walaupun sepertinya Fathia harus sedikit mengikis harga dirinya, karena ia yang harus berjuang untuk mendekati Adnan.Kenapa pada akhirnya Fathia mau untuk mencoba mendekati Adnan? Karena ia berpikir Adnan adalah pria baik, yang terlihat polos dan berbeda dari pria di luaran sana. M
Baca selengkapnya
5.
Awalnya Fathia mengira semuanya akan terasa mudah untuk mendekati Adnan, karena pria itu tertawa di pertemuan pertamanya setelah menjadi teman, tetapi ternyata ya seperti inilah ujungnya. Fathia seperti melukis sendirian, saking fokus dan diamnya pria itu saat sedang melukis.Daripada pusing memikirkan hal tersebut, Fathia segera mengambil cat dan menuangkannya ke atas palet yang ia beli tadi. Kemudian mulai memikirkan ide, apa yang mau dilukisnya. Setelah beberapa menit, akhirnya ia memilih untuk melukis taman bunga yang ada di depannya. Taman bunga dengan berbagai jenis bunga yang indah dilihat mata. Ia mulai mengayunkan kuasnya di atas kanvas. Matanya sesekali melirik lukisan Adnan, dan dia cukup terkejut saat melihat lukisan Adnan bahkan sudah setengah jadi. Memangnya berapa lama ia diam untuk berpikir memikirkan hal apa yang ingin dilukisnya, ia rasa tidak sampai setengah jam ia berpikir, tapi pria di sampingnya itu sudah setengah jalan saja.

Baca selengkapnya

6
"Kayaknya kamu kok capek banget sih, emang ngapain aja seharian ini sama Adnan?"Fathia yang sedang berleha-leha di sofa yang terletak di ruang tamu, segera membuka matanya dan ia baru menyadari bahwa sang Mamah sudah terduduk di kursi yang letaknya tak jauh dari sofa yang ia tempati."Cuman ngelukis aja, ngobrol-ngobrol sama adiknya, sama tante Arini, udah. Terus Adnan ngasih beberapa lukisan. Sebenernya adiknya sih yang ngasih, tapi yang lukis Adnan. Kayaknya boleh tuh mah dipajang, bagus banget lukisannya.""Mamah jadi bingung deh sama semuanya. Yang harus bertanggung-jawab kan keluarga mereka, tapi kok malah kamu yang kelihatannya harus berusaha buat deket sama Adnan, harus mengambil keputusan menerima enggaknya. Beberapa hari ini kamu harus terus berkunjung dan 'mendekati' Adnan."Fathia yang mendengar tutur kata sang Mamah yang terdengar serius, langsung mengubah posisinya menjadi duduk.

Baca selengkapnya

7.
Fathia kaget bukan main saat melihat wajah Adnan berada di atasnya, apalagi tatapannya yang begitu intens. Ia segera mengubah posisinya untuk menjadi duduk di sebelah pria itu. Ia jadi bingung sendiri, kenapa ia bisa tertidur di paha Adnan, padahal seingatnya ia hanya jatuh tertidur ketika Adnan sedang fokus dengan lukisannya."Kok aku bisa tidur di atas paha kamu?""Tadi Fathia keliatan gak enak tidurnya, Adnan pikir butuh bantal, jadi Adnan jadiin paha Adnan buat jadi bantal Fathia deh. Maaf ya kalau itu gak boleh."Fathia segera menggelengkan kepalanya, menyanggah pernyataan maaf dari Adnan."Enggak, gak papa kok. Malah aku yang makasih, kamu pasti pegel kan nungguin aku tidur, pasti lama deh. Oh iya, kamu udah selesai ngelukisnya?"Fathia mengikuti tatapan mata Adnan, kemudian ia baru menyadari bahwa baru sedikit goresan cat di atas kanvas, itu berarti sedari awal ia tertidur, Adnan me
Baca selengkapnya
8
Fathia menatap intens kalender yang tertempel di dinding kamarnya itu. Ia baru menyadari jika hari pernikahannya semakin mendekat, hampir satu minggu lagi. Rasanya seperti terlalu cepat waktu berlalu, dan terlalu cepat ia mengambil keputusan yang ia bicarakan dengan Adnan di Taman tempo hari. Tetapi mau bagaimana lagi, ia memang harus terpaksa untuk mengambil keputusan dengan waktu yang cepat.Ia menjadi bingung sendiri dengan takdirnya yang entah mau dibawa ke mana. Di kehidupan sebelumnya, bahkan ia tidak pernah membayangkan bahwa takdirnya berjalan ke arah yang seperti ini.Tempo hari, memang ia sudah yakin dengan keputusannya, bahwa Adnan mungkin orang yang tepat untuk menjadi sosok Ayah dari bayi yang sedang di kandungnya. Ia yakin pria itu akan menyayangi dan mencintai anaknya dengan sepenuh hati, walaupun dengan kekurangannya, hanya karena ia melihat interaksi yang selalu Adnan tunjukan ketika sedang bersama dengan anak kecil.<
Baca selengkapnya
9.
Fathia terdiam sebentar saat Adnan mengajaknya masuk ke rumah yang ada di hadapannya itu. Rumah yang dimaksud Adnan akan ditinggali mereka setelah menikah.Interior luarnya saja sudah cukup membuat Fathia kagum, terlihat minimalis dan sederhana namun elegannya masih dapat dilihat. Persis seperti rumah yang dahulu sering ia mimpikan untuk menjadi rumah masa depannya. Tidak terlalu mewah dan besar, tetapi menggunakan konsep industrial house."Ini kamu yang pilih sendiri atau dipilihin sama orangtua kamu?" Tanya Fathia saat langkahnya sudah dekat dengan Adnan."Adnan dikasih beberapa pilihan, terus akhirnya pilih yang ini karena suka aja."Fathia menganggukan kepalanya, tanpa meneruskan pembicaraan tersebut. Ia mulai sibuk melihat interior dalam rumahnya, yang terlihat nyaman untuk ditinggali, dan bahkan furniturenya sudah komplit. Ada juga beberapa lukisan yang sudah pasti Adnan yang melukis, karena
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status