PEMBALASAN SEORANG ISTRI

PEMBALASAN SEORANG ISTRI

By:  Evie Yuzuma  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Not enough ratings
29Chapters
17.2Kviews
Read
Add to library
Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Ceria akan membuktikan jika dia bisa kembali menjadi dirinya yang dulu dan mendapatkan kembali perhatian dari suaminya, Bagja. Sejak Ceria menjadi Ibu Rumah Tangga biasa, Bagja sudah berubah begitu jauh. Ceria akan berusaha membuat semuanya kembali seperti dulu sebelum jurang itu melebar terlalu jauh.

View More

Latest chapter

    Interesting books of the same period

    Comments
    No Comments
    29 chapters
    1 - Ketika Suamiku Mulai Berubah
    Awalnya Ceria menikmati status barunya sebagai istri dan sebagai wanita berdaster. Sejak kedatangan buah hati pertamanya Ceria resign dari pekerjaannya yang sedang naik daun. Dia memilih menjadi ibu rumah tangga biasa seperti yang suaminya minta. Namun kesibukan mengurus rumah yang notabene dua puluh empat jam dan mengurus si kecil yang sedang aktif, ternyata membuat Ceria melupakan dirinya sendiri. Ceria sudah tampak lima tahun lebih tua dari usianya. Jangankan memakai make up, memoles bedak pun dia hampir tidak sempat. Maklumlah dia harus benar-benar berhitung agar gaji pemberian suaminya bisa cukup dan ada sedikit lebih untuk ditabung. Baginya tidak masalah hidup dalam kesederhanaan sampai suatu ketika dia menemukan sebuah percakapan yang cukup melukai hatinya.“Hai cantik, salam kenal ya ,” Bagja, suaminya yang usianya memang masih dibawah tiga puluhan kedapatan chatingan dengan seorang wanita cantik di sosial medianya. Read more
    2 Wangi Parfum Dan Telepon Tengah Malam
    “Aku akan merubah semuanya kembali, aku akan membuatmu mengerti dan menyesali apa yang telah kau lakukan padaku saat ini,” gumamnya dengan yakin.  Ceria merebahkan dirinya disamping Iren, namun pikirannya masih memikirkan Bagja. Sedang apa suaminya sekarang, apakah benar mengerjakan pekerjaan kantor bisa selarut ini. Ceria berusaha menepis pikiran-pikiran yang berkecamuk, membuat dadanya panas dan terasa sakit. Wanita itu merengkuh tubuh mungil putrinya yang tengah tertidur, sampai tak sadar diapun ikut terlelap. “Tok Tok Tok,” Ceria mengerjap, mendengar ketukan di daun pintu, waktu sudah menunjukan pukul satu malam. Dia melihat ke samping tempat tidurnya, Bagja belum datang, mungkin itu dia pikirnya. Wanita itu bergegas keluar kamar, dan mengintip dulu dari jendela untuk memastikan apakah yang pulang itu suaminya. CeklekCeria membuka pintu, Bagja masuk dengan wajah yang terlihat lelah. Ceria
    Read more
    3 Mengutarakan Keinginan
    Suara adzan shubuh berkumandang, Ceria sudah bangun. Wanita itu seudah terbiasa bangun awal dan cekatan membersihkan rumah. Memburu waktu sebelum suaminya berangkat kerja dan sebelum si kecil bangun. Setelah itu Ceria segera menyiapkan sarapan untuk suaminya. Secangkir kopi hitam dan nasi goreng rempah kesukaan Bagja sudah terhidang. Ceria segera membersihkan diri, hari itu dia bermaksud mengunjungi rumah mertuanya yang jaraknya hanya beda satu cluster dengan perumahan mereka. Bagja sudah rapi denga setelan pakaian kantornya. Wajahnya terlihat segar setelah beristirahat semalaman. Dia tengah duduk dan menikmati sarapan ketika Ceria keluar dengan memakai tunik dan celana panjang yang sudah lama hanya tersimpan didalam lemari. Itulah salah satu pakaian terbaiknya semenjak dia menikah dengan Bagja. Gaji suaminya yang tidak terlalu besar, membuat Ceria menekan segala pengeluaran yang masih bisa dikesampingkan. Berbeda halnya ketika dia masih kerja dulu, dia bebas
    Read more
    4 Sepasang Sepatu
    "Mah udjan yaa? Lambut Ilen bacah,” ucapnya cadel. Ceria tersadar, dia segera menghapus airmatanya. “Oh iya tadi gerimis sedikit sayang,” ucap Ceria asal. “Nda mahu kena udjan Mah,” Iren mengeratkan pelukannya, Ceria mengusap-usap kepala putri kecilnya. “Iya, ujannya udahan kho,” Ceria menenangkan Iren. “Mba udah sampai,” pengemudi ojek online memberitahu ketika pada aplikasi sudah menunjukkan sampai di lokasi. “Baik, Makasih Om,” Ceria memberikan uang cash pada pengemudi ojek onlinenya. Ceria langsung menggendong Iren. Dia memijit bell rumah berpagar tinggi tersebut. Orang tua Bagja bukan termasuk orang yang kaya, namun tidak juga termasuk golongan yang sederhana. Rumahnya besar, bertingkat dan berpagar tinggi. Tidak lama menunggu, ibu mertuanya membuka pintu dan wanita paruh baya itu berhambur memeluknya. “Wah Iren, sini s
    Read more
    5 Plat Nomor
    Tapi airmata itu tak bisa tertahan. Ceria menangis dengan menungkup wajahnya dengan bantal. Pikirannya langsung melayang jauh, seperti apa kedekatan mereka selama ini. Namun dia tidak bisa berbuat apa-apa, Bagja selalu mengatasnamakan pekerjaan dan mencari nafkah untuk keluarga. Hatinya sakit, benar-benar merasa teriris. CeklekPintu kamar terbuka. Bagja menghampirinya yang masih sesenggukan dengan bertumpu pada bantal. Lelaki itu memegang pundaknya dan bertanya seolah tidak terjadi apa-apa.“Ri, kamu kenapa?” tanyanya datar. Tidak ada jawaban, hanya isakan. “Ri, ngomong dong?” bujuk Bagja lagi. “Aku mau kerja Mas,” ucap Ceria ditengah isaknya tanpa melepas bantal yang jadi tumpuannya. “Ya udah, aku ijinin, nanti kamu udah boleh nyari-nyari kerjaan, udah jangan nangis lagi. gitu aja dinangisin,” ucapnya datar. Dasar lelaki memang terkadang tidak peka. Read more
    6.Berkarir Lagi
    Ceria sekuat hati menepis bayangan-bayangan yang semakin membuat hatinya sesak. Lagi-lagi jika dia marah, maka jawabannya pastinya terkait pekerjaan yang akhirnya membuat dirinya akan kembali bungkam. Sepertinya sekarang pekerjaan jauh lebih penting daripada dirinya, itu hal yang semakin lama semakin kuat terlintas pada pikiran Ceria. Ceria sudah tiba dikediaman mertuanya. Itulah hebatnya wanita, segundah apapun perasaan yang berkecamuk dia masih bisa tertutup rapat menyimpannya. Dia tidak ingin melibatkan orang lain dalam urusan rumah tangganya. Iren segera berganti pakaian dengan yang dibawanya. Setelah mandi, Iren hanya boleh mengelus-elus kepala Maura, Ceria tak mengijinkannya untuk menggendongnya, bagaimanapun bulu kucing itu akan menempel kembali. Acara menginap berjalan tenang. Bagja pulang ke rumah ibunya pada pukul sepuluh malam. Ceria masih seperti biasa menyiapkan air hangat untuk mandi, menawari makan dan menyiapkan secangkir
    Read more
    Episode 7
     “Ayo kita ke sekolah, teman-teman Iren banyak disana, Iren bisa main prosotan juga nanti,” ucap Ceria setelah memesan ojek online.  “Ayooo, Ilen suka banak temen, main plocotan, holeeee!” anak itu terlihat girang, membuat sedikit kesedihan hati Ceria terobati. Ada waktunya dimana wanita bisa menjadi lebih kuat dari biasanya, dan memiliki energi yang melimpah. Itulah yang terjadi pada Ceria, setelah menitip Iren di playgroup dan menghubungi Mama Marta untuk menyusul mereka, wanita itu langsung menuju kantor barunya. Bekerja menjadi bagian personal assistant akan membuatnya lebih mudah menjalankan misinya. Karena Ceria kerja bukan hanya semata kerja namun ada alasan lain yang membuat dia bisa setegar karang.  * “Morning Mr Mark!” Ceria menyapa bosnya, seorang lelaki bertubuh tinggi, berkulit putih, seorang bule Jerman dengan posisi sebagai President D
    Read more
    Episode 8
    Semenjak memulai rutinitas baru, Ceria kini memiliki waktu lebih sedikit untuk mengurus rumah. Baginya mengatur jadwal itu merupakan hal yang terpenting agar semua bisa berjalan dengan baik. Setiap pagi suaminya yang akan berangkat duluan ke kantor, sementara dirinya masih harus mengantar Iren ke playgroup baru kemudian berangkat kerja. Begitulah kegiatannya selama beberapa bulan terakhir. Sebuah keberuntungan bagi Ceria memiliki atasan seperti Mr. Mark, ternyata selain tampan, pintar dan kaya dia juga perhatian. Beberapa kali Mark melihat Ceria berjalan tergesa ketika hendak masuk ke kantor karena waktu sudah hampir mepet. Sehingga pada suatu hari Mark memberikan sebuah penawaran. “Ceria, how if I send a driver to pick you up every morning? I worry about your safety, then sure it will make my schedule trouble,” ucapnya pada Ceria, lelaki itu memang sudah fasih berbahasa Indonesia tetapi sesekali masih ada saja percakapan yang menggunaka
    Read more
    Episode 9
    Sudah hampir satu bulan ini Ceria naik kelas, dari biasanya hanya naik ojek online dengan menggendong Iren wara-wiri setiap pagi dan sore, kini dia diantar jemput oleh mobil. Meskipun hanya mobil operasional perusahaan, namun hal itu cukup meringankan bebannya dan sangat membantunya. Namun terkadang Bagja merasa tidak nyaman ketika Mr Mark turut serta, beberapa kali dia mendapati lelaki bule itu menggendong Iren, dan putrinya tampak sangat bahagia dan akrab sekali dengan lelaki itu. Selama memiliki Iren, Bagja terkenal cuek dan hanya seperlunya terhadap gadis kecil itu. Karenanya Iren pun tidak terlalu dekat dengannya, gadis kecil itu sepenuhnya bergantung pada Ceria. Pagi itu Bagja sudah rapi mengenakan setelan jaket padahal biasanya dia berangkat ke kantor agak siang. Dia menghampiri Ceria dan Iren yang masih sarapan. Ceria membutuhkan waktu lebih lama karena harus menyuapi putri kecilnya itu. Wanita itu mengenakan setelan blezer warna peach denga
    Read more
    Episode 10
    Waktu pulang kerja akhirnya datang. Seperti biasa, Ceria akan tampil maksimal agar tidak mempermalukan atasannya. Dia masih mengenakan seragam kerja, merapikan rambut dan memoles make upnya kembali. Make tipis minimalis yang membuatnya terlihat mempesona. Kali ini dia memakai lipstik peach agak orange, menambah cerah wajahnya yang sudah merona dengan sapuan blush on. Mencerminkan penampilan wanita karir yang elegan dan penuh percaya diri. Mr. Mark yang jangkung terlihat semakin gagah dengan mengenakan jas resmi, warna jas yang senada dengan blezer yang dipakai Ceria. Lelaki itu tidak perlu melakukan apapun terhadap wajahnya, hanya mencuci muka saja sudah terlihat segar. Mereka bergegas menuju tempat yang sudah dipesan oleh Ceria. Selama perjalanan, ceria melihat waktu yang berputar, berdasarkan informasi dari Bagja, perusahaannya baru akan memulai acara pada pukul tujuh malam. Beruntung, semua seolah berpihak, mereka tiba di tempat acara
    Read more
    DMCA.com Protection Status