PREDESTINATION

PREDESTINATION

By:  Mashimeow  Ongoing
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Not enough ratings
28Chapters
2.5Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

Kita memang sepasang anak manusia yang sedang jatuh cinta. Namun, dalam sebuah hubungan ada kalanya dimana yang semua terlihat baik-baik saja akan renggang, meninggalkan lalu menghilang bersama dengan waktu yang sudah ditentukan. Begitu juga dalam sebuah hubungan pertemanan di masa remaja mereka yang tidak selamanya berujung manis. rasa persahabatan, cinta segi banyak, pengorbanan, Pengkhianatan, rasa sakit, balas dendam bahkan rasa kecewa pun tertuang dalam novel ini.

View More
PREDESTINATION Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
28 Chapters
ένας
Rahdan memarkirkan ninja warna hitamnya tepat di depan rumah gadisnya. hari ini memang mereka ada janji untuk berangkat ke sekolah bersama. Sebagai anak baik jadi pemuda itu memberikan salam ke Wira—kakak tertua dari Becca yang membukakan dia pintu. Becca hanya tinggal bertiga saja bareng Wira dan Jaden karena orang tua gadis itu sudah meregang nyawa saat ada kecelakaan pesawat tahun 2017 lalu.“Assalamualaikum, Bang hehe,” sapa Rahdan lalu tersenyum manis sampai mata nya pun ikut tersenyum.“Walaikumsalam. Pagi amat jemput adek gua lo nya udah sarapan belom? Kalo belom sekalian aja tuh barengan,” sambut Wira ramah juga.“Alhamdulilah udah tadi sama bunda sarapan nya. Becca nya udah siap kan, Bang? Soalnya gua sama dia harus jaga depan gerbang checkin ketertiban nya anak-anak.” Rahdan liat jam di pergelangan kiri tangan nya.“Sabar lagi pake sepatu nih, tungguin!” seru Becca dari dalam rumah.<
Read more
δύο
Di luar aula Juna memberikan instruksi pada Rachel, Harris, Serena, Dito, Reinan, Ken dan Joyce selaku anak ketertiban.“Gausah nanggung nanggung kalo mau galak bukan mau senioritas tapi lo pada ngerti kan anak sekarang tuh kalo ga di kerasin pada ngelunjak gatau aturan,” kata Juna.“Ada Ken, Serena ama Dito ini tenang aja lah kita,” ceplos asal Reinan. Lalu dihadiahi lirikan sinis dari ketiga nya.“Mereka harus ngerasain gimana dulu kita di mos sampe ga tidur semaleman cuman buat mikir tugas doang. harus impas,” ucap Joyce yang kaya nya mau balas dendam.“Gini deh berhubung ini masih hari pertama biasa aja dulu jangan yang terlalu wah baru besok nya kita gembleng abis abisan,” usul Harris malah langsung tolak mentah-mentah oleh teman-teman nya.“Jangan. Lo pada ga liat apa tadi muka adek kelas nya pada ngeselin semua. Apalagi yang cewe tuh masa baru mos aja udah dandan,” sungut kesal Rach
Read more
τρία
Kegiatan hari ini diawali dengan senam bersama yang sudah dilakukan tadi dan sekarang berganti semua peserta mos harus mendapatkan tanda tangan dari semua kakak osis tanpa terkecuali. Jadi harus dapet semua. Ada yang gampang dimintain ada juga yang susah kalo tipe orang nya keras.Acara minta tanda tangan ini juga sebenernya hiburan buat para panitia karena bisa mengerjai para peserta mos nya. contohnya seperti yang dilakukan oleh Reinan, Owen,Harris, Cakra dan Hanif ini.Sebut saja mereka Delvin, Chiko, Rasha, Madha dan Barga yang sudah keringat dingin nih tidak tahu akan diberi tantangan apa hanya untuk sebuah tanda tangan.Harris berjalan sambil menyedekapkan tangan di dada menatap satu persatu kearah calon adek kelas nya ini. “Tegang amat sih muke lo pada, santai aja kali. Kita ga bakal galak kalau lo pada ga ngeyel.”“Kesini mau ngapain?” tanya Hanif singkat.“Mau minta tanda tangan, Kak.” Jawab mereka seren
Read more
τέσσερα
Hari terakhir masa orientasi sekolah dimulai dari apel pagi sekaligus pelepasan kartu identitas bagi seluruh peserta mos. Pada hari pertama pemimpin upacara dipimpin oleh Dito dan di hari terakhir ini dipimpin oleh Resta. Dengan ada Ken, Cakra dan Aisha sebagai danton untuk masing-masing kelas.Seusai apel semua peserta digiring untuk masuk kembali ke dalam aula karena akan ada demo eksrakuliler dan beberapa acara lainnya sebagai penutupan. Demo ekskul pun dimulai. Tidak munafik juga peserta mos maupun anak osis menikmati sekali hiburan ini walaupun mereka capeknya luar biasa.Di tengah keriuhan acara di aula tidak ada yang sadar kalau Juna dan Rachel itu menghilang sebentar untuk ngomong di ruang osis. Mereka ini masih ada darah sepupu dan sebenarnya Juna dan Rachel sudah seperti kakak dan adik sungguhan. Juna cukup khawatir melihat keadaan Rachel dari awal masuk memakai masker berwarna hitam pula.“Kenapa tuh muka lo? Jerawatan?” tanya Juna sambil
Read more
πέντε
Kira-kira di warung Mak Ecih ada 20 anak osis yang memang lagi nongkrong disitu. Memanfaatkan kecepatan wifi yang cepat kalau untuk bermain game membuat Haikal, Pasha, Alby, Felix, Hanif, Eric, Gavin, Bintang dan Cakra ini mabar di handphone mereka masing-masing.Di bagian tempat lain ada Rahdan, Harris, Dean, Reinan, Resta, Ken, Dito dan Gio sedang asik merokok. Jangan salah walaupun mereka di sekolah mempunyai jabatan yang lumayan tinggi mereka semua tetaplah anak sma biasa yang ingin kebebasan. Di sebelahnya ada Surya dan Sandya yang lagi menghabiskan makan siang mereka.Juna ingin minum sesuatu yang dingin untuk menjernihkan pikirannya ini pun membuka kasar kulkas lalu ngambil kaleng coca cola. Dia meneguk cola tersebut sampai habis. Kaleng yang dipegang sampe tidak berbentuk lalu dia lempar ke tempat sampah.“Bangsat,” desis nya pelan.Juna ngambil satu batang diatas meja dan dia ikut menghirup kepulan
Read more
έξι
Rachel, Serena, Juna dan Reinan masuk ke kelas mereka secara bersamaan karena memang mereka satu kelas. Serena bingung saat Reinan memindahkan tasnya dari kursi sebelah Juna ke bangku milik Felix dan otomatis Serena jadi duduk sebelahan sama Felix.Reinan lebih banyak diam dan tidak menggoda ke Serena membuat gadis itu merasa ada yang janggal. Agak menjauh terus menjaga jarak juga kesannya. Serena mencubit pundak Juna yang duduk di depan bangku dia sama Rachel.“Apasih anjing? Sakit tau!” Juna memutar badannya menghadap belakang.“Si Reinan kenapa sih kok aneh gitu. Ga biasanya dia diem gitu jir,” kata Serena sesekali melirik kearah Reinan yang menyumbat telinganya menggunkana headset.Felix dan Juna berpandang-pandangan. “Di ceritain ga?” tanya Felix ke Juna.“Kenapa emang?” tanya Serena penasaran.“Sebelum gua cerita, lo ada hubungan apa sama Harris?” tanya balik Juna.Read more
επτά
Pulang sekolah seperti biasa ada rapat osis untuk membahas proker yang akan dilaksanakan termasuk perayaan Sukma Cup sebagai bentuk dukungan perayaan hari ulang tahun sekolah mereka.Sebelum rapat ada jeda setengah jam buat jajan dan segala macem. Juna, Surya, Resta dan Haikal pergi ke kamar mandi. Tujuan anak cowo ke kamar mandi bareng selain buat pipis apalagi kalo bukan merokok. Tapi Surya, Resta dan Haikal masih sadar diri untuk tidak merokok dan memilih vape aja.Juna mengeluarkan rokok yang sudah dia bawa sebelumnya. Menyenderkan badannya ke tembok dan menghembuskan perlahan asap tidak sehat ini. Biasanya kalau ada razia rokok si Juna akan maju paling depan tapi sekarang malah dia yang ada disini dan sedang menikmati barang yang sebenernya pantang untuk dia sentuh lagi.“Lewat mah lewat aja! gausah julidin gua, mau gua sundut rokok congor lo?!” sentak Juna dengan tatapan mengintimidasi ke para siswa yang lewat sambil berbisik.&
Read more
οκτώ
Serena berangkat ke sekolah menggunakan kaca mata hitam yang jelas menarik perhatian satu sekolah. Banyak yang nyinyir, julidin dan yang heran juga banyak. Termasuk teman-teman sekelasnya kecuali Reinan lah.Padahal kaca mata nya ini untuk menutupi mata gadis itu yang bengkak karena menangis semalaman. Pak Joshua yang notabene guru yang acuh pun sampai menanyakan kenapa muridnya pakai kaca mata hitam selama pelajaran.“Serena, kenapa itu pake kacamata item dalem kelas?” tanya Pak Joshua.“Lagi sakit, Pak. Malu saya kalo di buka,” jawab asal Serena.“Haduh kenapa ga di rumah aja ampe sembuh? Nanti kalo malah nularin temen-temen kmu gimana?” omel Pak Joshua.“Ya ga bisa gitu dong, Pak. Kan saya semangat banget buat ikut jam nya Bapak jadi saya harus masuk. Ga bakal kena kalo saya ga copot kacamata nya Pak.” Pinter banget ngeles nya.“Yaudah, keluarkan kertas kita ulangan.”&ldq
Read more
εννέα
Geezca mendatangi kelas Dito di 11 IPA 3 lalu mengajak pemuda itu ke taman karena ada yang ingin dibicarakan. Onda dan Hanif sudah heboh saja saat Geezca mendatangi Dito. Mereka duduk disalah satu kursi taman yang tidak banyak didatangi siswa lain.“Kalo ga ada yang mau di omongin gua cabut,” ucap Dito datar.“Tunggu. Gua bingung mau ngomong nya dari mana.” Geezca menggigit bibir bawahnya gugup.Dito liat jam di tangan kiri nya. “Cepet. 5 menit lo ga ngomong gua tinggal.”Geezca mengangguk dan menoleh ke Dito yang duduk di samping kanannya. “Gua sayang sama lo, Dit. Gua mau lo jadi cowo gua,” kata Geezca.Dito langsung berdiri dan melihat Geezca dengan tatapan tajamnya. “LO GILA?! OTAK LO DIMANA? GA ADA OTAK LO!” Bentak Dito kasar.Geezca pun juga ikutan berdiri. “Iya! Dan semua nya itu karena lo!”“Sampe kapan pun juga gua ga akan pernah nerima cewe sakit k
Read more
δέκα
Juna sudah menghabiskan waktu nya hampir 4 jam di balkon rumah nya untuk meninju sarung yang biasa Juna pakai untuk latihan kick boxing. Peluh sudah membanjir di semua bagian kaus yang pemuda itu pakai.Juna yang masih dalam fase hancur ini terus melanjutkan kegiatan nya untuk meredakan emosi sekaligus menaikkan suasana hatinya. Pintu kamarnya diketuk pun tidak menghentikan Juna dari aktifitasnya.Tok tok”Masuk!”Bi Esih memasuki kamar milik Tuan Muda nya ini dan memberitahukan ada yang sedang mencari Juna“Koh, di bawah ada temen nya tuh nyariin Kokoh,” kata Bi Esih.“Cewe atau cowo?” tanya Juna yang melepas sarung tinjunya lalu mengambil handuk diatas meja. Mengelap keringat yang ada dimuka gantengnya.“Cewe, Koh. Meuni geulis pisan, Koh,” jawab Bi Esih. Juna mengerutkan alisnya heran. “Yaudah suruh nunggu dulu, Bi. Aku mau beresin
Read more
DMCA.com Protection Status