THE HEIR

THE HEIR

Oleh:  Olivia Yoyet  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Belum ada penilaian
57Bab
10.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Theo terpaksa harus menikahi Nadine, bos-nya karena kesalahan pada suatu malam. Keduanya menjalani pernikahan dengan hati yang masih mendua. Nadiane memanfaatkan Theo untuk membalas dendam pada Bagaskara, mantan pacar yang meninggalkan Nadine begitu saja. Theo sendiri masih menjalin hubungan dengan Fenita, kekasihnya tanpa sepengetahuan Nadine. Apakah mereka bisa mempertahankan rumah tangga? Dapatkah mereka melalui semua cobaan yang datang?

Lihat lebih banyak
THE HEIR Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
57 Bab
Mabuk
-1-Dering ponsel di saku kiri, membuat Theo terperanjat dan bergegas menghentikan aktivitas. Pria yang bernama lengkap Theonardus Liem itu segera mengambil benda yang tak hentinya berdering, dan mengernyitkan dahi saat melihat nama yang telah memanggil. "Ya, Mbak?" sapa Theo. "Buruan masuk, Nadine mabuk nih!" seru Indira, perempuan muda yang merupakan sahabat dari Nadine Alexandra, bos-nya Theo. Theo menutup telepon dan mematikan rokok, menginjaknya dengan cepat dan jalan memasuki sebuah lounge di kawasan Thamrin. Suasana dalam ruangan yang tidak terlalu terang, membuat Theo sedikit kesulitan untuk menemukan posisi tempat duduk bos dan ketiga rekannya tersebut. Pria bertubuh tinggi itu mengedarkan pandangan ke sekeliling, dan akhirnya bisa menemukan keempat perempuan itu yang tengah duduk di kursi bagian sudut kiri.Theo jalan mendekat dan disambut Indira dengan omelan yang tidak terlalu jelas. The
Baca selengkapnya
Melepaskan Kekayaan
-2-Nadine menekan kepala Theo, dan memperluas sentuhan dengan isapan kuat. Napas gadis itu mulai terengah-engah, demikian pula dengan Theo. Tangan pria itu merambat naik. Menyusuri punggung hingga leher belakang Nadine. Berpindah ke leher depan dan mengusap rambut dan pipi gadis itu dengan lembut.Sejenak pria itu terdiam, menatap wajah perempuan yang tengah dibuai dalam dekapan dengan hasrat yang bergelora. Namun, alarm di otaknya berbunyi dan membuat Theo menghentikan ciuman. Menarik diri dan menempelkan ibu jari di sudut bibir Nadine yang masih memejamkan mata. "Tidurlah, Bu, sudah malam," bisik Theo dengan suara bergetar. Nadine membuka mata dan sejenak merasa linglung. Gadis berkulit putih bersih ini memiringkan kepala ke kanan sambil mengusap rahang Theo yang mengeras. "Bukankah ini yang kamu inginkan, Bagas? Ayolah, aku akan memberikannya padamu," lirih Nadine dengan mata berembun. Theo menatap wajah sang bos denga
Baca selengkapnya
Suara Perut
-3-"Aku tidak mau!" tegas Nadine, tak peduli saat Theo mengernyitkan dahi. "Coba deh kamu pikir, gimana caranya bisa balas dendam kalau hidup sederhana?" tanya Nadine dengan mata menyorot tajam. Theo mengusap rambut dengan tangan, merasa bahwa ucapan Nadine ada benarnya. Pria bertubuh tinggi itu memasukkan tangan ke saku celana dan menyandarkan diri ke dinding. "Oke, saya setuju. Tapi kita tidak akan tinggal di sini," ujarnya. "Hmm, terus mau tinggal di mana?" "Rumah saya." "Tidak mau! Rumahmu ... sempit." Theo terkekeh, mengangguk menyetujui pendapat Nadine. Rumah miliknya memang kecil, hanya sebuah rumah di perumahan sangat-sangat sederhana sekali. "Begini saja, supaya adil, kita gantian tiap minggunya tinggal di mana. Karena aku jelas-jelas tidak mau dianggap mengejar kekayaanmu," usul Theo. Sengaja mengubah panggilan dari saya ke aku, agar bisa merasa lebih dekat. Nadine tampak terdiam
Baca selengkapnya
Bercinta Sepanjang Hari
-4-Beberapa menit kemudian, Pak Daniel sudah duduk berhadapan dengan Theo. Menikmati makanan tanpa suara. Yang terdengar hanya denting sendok dan garpu yang beradu dengan piring. Nadine dan Theo sesekali saling melirik. Tangan pria bertubuh tinggi itu terulur dan menggenggam jemari Nadine yang sangat dingin di atas pahanya. Perempuan berbibir tipis itu berusaha menenangkan gemuruh dari dalam hati. Entah kenapa, ada rasa gugup dan aneh bila Theo menyentuhnya. "Kalian nginap di sini 'kan?" tanya Bu Rianti sambil mengedipkan sebelah matanya. "Iya, Mi. Kebetulan besok Na ada janji mau ketemu Hera," jawab Nadine. "Hera yang berkacamata itu, ya? Udah lama dia nggak ke sini." Bu Rianti mengusap punggung tangan kiri sang suami yang masih diam membisu. "Hu um, sibuk dia, Mi. Kan usaha wedding organizernya lagi naik daun sekarang," jelas Nadine. "Kamu beneran serius mau menikah dengan Theo?" Suara berat Pak Dan
Baca selengkapnya
Pamer Gaun di Bengkel?
-5-Nadine merasakan pipinya kembali menghangat. Tidak mampu menolak saat bibir penuh pria tersebut menyusuri setiap inci wajahnya. Bergeser sedikit demi sedikit hingga menyentuh rahang lembutnya dan membuat Nadine mendesah tanpa sadar. Theo menurunkan bibir dan membasahi leher jenjang itu dengan kecupan basah. Sedikit berlama-lama untuk menikmati keharuman tubuh perempuan itu. Bertambah semangat saat Nadine meremas rambutnya dengan suara lenguhan kecil di bibir yang sensual. Pria bertubuh gagah itu menarik diri dan mengusap pipi halus Nadine. Menatap sepasang mata sipit beriris cokelat muda itu sesaat, sebelum akhirnya mencumbui bibir Nadine yang merespon dengan hangat. Pagutan melenakan itu membuat mereka lupa dengan keadaan bahwa mereka belum menikah. Keinginan untuk dipuaskan semakin menghebat. Tangan Nadine mencengkeram erat pundak Theo agar tubuh mereka menempel. Tiba-tiba Theo menghentikan ciuman dan menarik diri. Mena
Baca selengkapnya
Isyarat Cinta
-6-Setibanya di kediaman orang tua Nadine, sebuah mobil hitam mewah sudah terparkir di depan garasi. Theo mengarahkan mobil ke sebelah kanan dan berhenti. Segera turun dari mobil dan membukakan pintu untuk bos-nya, yang sebentar lagi akan menjadi pengantinnya. Nadine jalan memasuki rumah dari pintu samping yang berhubungan dengan garasi. Pekikan kecil terdengar dari bibirnya, saat tubuh tiba-tiba dirangkul dari belakang dan diiringi dengan jitakan kecil di kepala. "Bagus, ya! Mau nikah nggak ngomong-ngomong!" protes suara berat yang sangat dikenal. "Aduh, sakit tau, Ko!" hardik Nadine sembari membalikkan badan dan balas memeluk sang koko. "Rasain! Bisa-bisanya aku dilangkahi begitu aja. Untung tadi Mami langsung nelepon, jadi bisa cepat-cepat ke sini," sahut pria bertubuh sedang itu seraya tersenyum lebar. Mendaratkan kecupan di dahi sang adik dan kembali memeluknya. "Ehm, Ko, engap!" protes Nadine yang m
Baca selengkapnya
Kalap
-7-Pria berparas manis itu memutari mobil dan membuka pintu bagian penumpang. Membantu Nadine yang masih terkaget-kaget itu untuk turun. "Aku mau pulang ke apartemen," pinta Nadine. "Nanti malam kuantar, sekarang di sini dulu. Aku mau istirahat, capek," balas Theo sambil membuka pintu bagian belakang dan mengangkat dua tas travel mereka. Pria bertubuh tinggi itu melangkah menaiki teras rumah bercat biru gelap tersebut, merogoh saku dan mengeluarkan beberapa kunci. Memasukkan salah satunya dan membuka pintu. "Ayo," ajaknya pada Nadine yang masih mematung. Theo melangkah masuk dan menyalakan kipas angin besar di langit-langit ruangan. Nadine menyusul dengan ragu-ragu dan duduk di kursi sederhana. Memindai sekeliling ruangan dengan perasaan campur aduk. Pria berambut cepak itu berbelok ke kiri dan memasuki kamar utama. Menyalakan pendingin udara setelah sebelumnya meletakkan kedua tas travel di lantai.&n
Baca selengkapnya
Tiba-tiba Jatuh Cinta
-8-"Apa kamu mau nginap di sini?" tanya pria itu seraya mengulaskan senyuman."Ehm ... oke. Tapi, besok berarti kita harus bangun pagi-pagi banget. Karena aku ada rapat penting," jawab Nadine dengan suara pelan. Tatapan Theo seolah-olah membiusnya untuk tetap diam dan tidak memberontak saat bibir pria itu menyusuri pipi hingga telinganya. Tanpa sadar tangan Nadine terangkat dan merangkul leher Theo. Pria itu merapatkan tubuh dan mendaratkan kecupan di dahi dan bagian lain wajah ayu perempuannya. Deru napas hangat keduanya berpadu dengan isapan lembut. Nadine meremas rambut Theo dan membiarkan pria itu menguasai bibirnya. Tiba-tiba Theo mengangkat tubuh Nadine dan menggendongnya. Berjalan menuju kamar tanpa menghentikan ciuman panas mereka. Mendudukkan perempuan itu di atas meja rias dan menyusuri setiap lekuk tubuh dengan tangan terlatih. Dengan gerakan cepat semua yang menutupi tubuh pun terlepas. Theo merunduk
Baca selengkapnya
Video Syur
-9-Nadine mendengkus sambil mengalihkan pandangan ke arah lain. Merasa kesal dengan sosok Bagaskara yang masih saja ngotot untuk tetap tinggal di ruangan itu. Perempuan berkulit putih itu akhirnya jalan kembali ke meja kerja. Menarik tas miliknya dan melangkah ke luar. Mengabaikan sosok Bagaskara yang seketika berdiri. "Na, tunggu!" seru Bagaskara sembari jalan mendekat. Nadine tidak mengindahkan panggilan tersebut dan terus melangkah cepat memasuki ruang rapat, yang berada di ujung kanan lorong. Beberapa orang yang sudah lebih dulu tiba, segera berdiri dan mengangguk sopan pada Nadine. Bagaskara yang rupanya menyusul, dijegal Santi tepat di depan pintu. "Kamu nggak bisa masuk, karena ini rapat intern perusahaan," ujar Santi dengan suara tegas. "Urusanku dengan Nadine belum selesai." Bagaskara masih bersikeras untuk bisa masuk, tetapi dua orang pria berseragam safari hitam langsung menahan diri
Baca selengkapnya
Gaun Pengantin
-10-"Ada ilernya," canda Theo sambil menyentuh sudut kanan bibir Nadine yang masih membeliakkan mata. "Ihh! Kebiasaan jahilmu itu nggak hilang-hilang," sungut Nadine sembari menggeser tangan Theo. Kemudian menarik laci meja dan mengeluarkan cermin. Meneliti penampilannya yang memang agak kusut. Meraih sisir dan mulai merapikan rambut. Nadine tersentak saat merasakan tangan Theo yang mengambil alih sisir dan merapikan rambutnya dengan tenang. Senandung lagu khas Melayu terdengar dari bibir penuh pria tersebut, dan tak urung membuat Nadine tersenyum. "Kamu ... ternyata romantis, ya," ucap Nadine. "Ehm, hanya untuk orang-orang tertentu," jawab Theo. Dia meletakkan sisir ke meja dan memutar tubuh Nadine hingga sekarang mereka saling berhadapan. "Kamu sebentar lagi akan menjadi istriku. Sudah sepantasnya aku bersikap romantis padamu," lanjutnya dengan mengulum senyum. Nadine menelisik raut wajah Theo yang tampa
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status