SUAMIKU TIDAK TAHU KALAU AKU ADALAH BOS DI TEMPAT KERJANYA

SUAMIKU TIDAK TAHU KALAU AKU ADALAH BOS DI TEMPAT KERJANYA

Oleh:  Ucu Nurhami Putri  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel12goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
44Bab
98.4KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Ferdi adalah seorang yang dipercaya untuk mengelola sebuah restoran besar dan mewah, dia juga dibantu satu temannya. Hanya saja mereka juga masih tidak mengetahui siapa pemilik dari restoran tempatnya bekerja. Setiap hari, Ferdi selalu mengeluh tentang istrinya yang hanya tamatan SMK dan bukan seorang wanita karir, tanpa dia tahu kalau istrinya adalah pemiliknya, dan dia hanyalah pelayan. Yuk ikuti kisah selanjutnya.

Lihat lebih banyak
SUAMIKU TIDAK TAHU KALAU AKU ADALAH BOS DI TEMPAT KERJANYA Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
44 Bab
Part 1
"Istrimu kerja apa, Fer?" tanya Majid, dia adalah rekan kerjaku di restoran mewah ini. Kebetulan aku bisa masuk ke sini tepat ketika akan menikah. Hanya orang-orang tertentu yang bisa menjadi karyawan. "Hanya mengurus rumah, mana mungkin dia bisa bekerja. Orang hanya lulusan SMK, mana pemasaran lagi. Jangankan kerja seperti orang lain, jualan online aja selalu sepi," jawabku menggebu. Begitulah Maura, dua terlalu sibuk rebahan di kamar sampai tidak tahu bagaimana caranya menjadi seorang wanita karir. Jika bukan karena orang tuaku yang menyayanginya, mungkin sudah lama kutinggalkan. Delapan tahun lalu aku dipaksa menikah dengannya ketika umurku baru menginjak dua puluh tiga tahun dan dia sembilan belas tahun. Dulu, aku hanyalah pengangguran selalu berdiam diri di rumah. Apalagi orang tua serba kecukupan, jadi tidak usah pusing-pusing mencari pekerjaan. Karena orang tuaku mendesak untuk menikah, tepaksa kuterima. Setelah lamaran, aku mendapatkan tawaran dari Majid untuk bekerja di re
Baca selengkapnya
Part 2
Kali ini aku benar-benar kesal dengan Aira, bisa-bisanya dia menceramahi aku begitu. "Kamu di rumah ngapain aja, Maura? Masa urus anak aja gak becus!" Aku menatapnya sangar.  Ingin sekali kudorong meja makan ini, bikin kesal saja. Apalagi bukannya marahin anaknya, Maura malah tersenyum sambil menyerahkan satu gelas air minum kepada Aira. Semakin dimanja tuh anak. "Sudah kenyang?" tanyanya lembut. "Kamu harusnya bisa didik dia dengan baik, Maura! Jangan jadi ibunya yang memanjakan anak!" teriakku geram. Bukannya takut dan patuh seperti anaknya Majib, Aira malah melanjutkan makannya kembali. "Belum, Ma. Percuma kalau aku ngambek, kenyang enggak, kelaparan iya." ucapnya seenak jidat.  Ingin sekali menyumpal mulutnya itu. "Dasar anak durhaka!" makiku geram. "Mas, kamu gak boleh gitu sama anak. Dia masih
Baca selengkapnya
Part 3
Selesai transfer, aku langsung pergi ke restoran, dan tentu saja akan meminta bagian sarapan ke staf dapur. Baru saja sampai, aku dikejutkan dengan sebuah mobil mahal keluaran terbaru. Mataku sungguh takjub melihat kegagahannya, ingin rasanya bisa memiliki yang sama seperti ini. Hanya saja kondisi keuanganku selalu tidak cukup, kecuali istriku seorang anak konglomerat, atau wanita karir. Sudah pasti mobil seperti ini bisa langsung kebeli. "Ferdi, kamu dari mana saja?" tanya Majid. Loh, kenapa dia ada di sini? Ini kan tugasku untuk mengurus restoran. Sementara dia akan jadwalnya dari jam dua. "Kamu ngapain di sini?" tanyaku heran sambil mengambil seragam di loker. "Yah kerjalah, siapa suruh kamu baru datang!" Majid terdengar emosi. "Aku baru setor!"  "Setor? Kamu gak baca pesanku?" Majid terlihat sangat ke
Baca selengkapnya
Part 4
Jika berkenan, bisa bantu Subscribe ya, Kak. Terima kasih. Semoga suka dengan ceritanya.———Akhirnya Pak Yuda gak jadi ke ruangan itu dan  kita hanya mengobrol di ruangan istirahat. Beruntungnya aku kali ini, nyaris saja kehilangan pekerjaan. "Mas, kamu sudah pulang?" Maura langsung mendekat ke arahku dan mengulurkan tangannya untuk bersalaman. Berhubung banyak kejadian di tempat kerja, aku semakin malas untuk melihatnya, apalagi bersentuhan. Kutepis tangannya dan kulewati ia begitu saja. "Mulai saat ini kita gak perlu bersentuhan langsung, meskipun hanya bersalaman. Toh kamu juga bukan dari kalangan pesantren."  Maura sempat terdiam sejenak, ia sepertinya masih mencerna apa yang baru saja kukatakan. "Maksudnya, Mas?" tanyanya kemudian. "Makanya kamu itu sekolah Maura!
Baca selengkapnya
Part 5
Jika berkenan, bisa bantu subscribe ya, Kak. Semoga suka dengan ceritanya dan jangan lupa tinggalkan jejak.  ————  "Kenapa, Mas?" tanya Maura setelah mengantar Pak Yuda dan Alvero pulang. Menjijikkan! tadi aja pura-pura pintar, tapi sekarang malah pura-pura polos dan tidak merasa bersalah. "Kamu pikir aja sendiri!" bentakku kesal. "Loh, Mas? Aku kan gak ngelakuin kesalahan apapun." Maura malah membereskan piring kotor di meja makan, biasanya kan minta maaf. Ini enggak sama sekali. "Iya, Mama kan gak salah." Aira mulai membela. "Diam kamu! Anak kecil tahu apa!" mereka berdua hanya bisa membuatku kesal. Sudah tadi tidak jadi pergi, sekarang ma
Baca selengkapnya
Part 6
Aku minta subscribe-nya ya, Kak. Terima kasih. ———  "Kamu ngapain di sini?" Aku terkaget ketika Majid menepuk pundakku tiba-tiba. Ngapain juga sih dia di sini, aku kan sedang fokus mendengarkan apa yang dibicarakan Maura, Aura, dan juga orang-orang itu. "Cepat kerja! Pak Yuda mau sejam lagi meja depan sudah penuh dengan hidangan yang sempurna!" lanjutnya membuatku lebih syok. Hidangan yang sempurna? Berarti tanpa cacat sedikit pun dari rasa ataupun tampilan? Ya ampun, mana bisa secepat ini. "Enggak ada waktu lagi, ayo ikut!" Majid langsung menarik tanganku untuk pergi mengecek makanan yang akan dihidangkan. Setelahnya aku langsung pergi ke dapur untuk melihat makanan apa yang sudah siap. "Mana yang sudah selesai dimasak?" Aku mulai memperhatikan semuanya
Baca selengkapnya
Part 7
Jangan lupa subscribe ya, Kak. Terima kasih banyak.  ———  Semalaman aku tidak bisa tidur, perkataan Papa benar-benar seperti mimpi buruk. Mana bisa mereka membuat keputusan yang salah seperti ini. Maura juga, bukannya bujuk Papa biar keputusannya dirubah, malah diam saja.  Aku mengacak wajah frustasi, bisa gila jika seperti ini terus. Kalau didiamkan, Maura akan menguasai semua harta kekayaan yang harusnya menjadi milikku. "Kamu gak tidur, Mas?" tanya Maura dari balik selimut. Aku langsung menatapnya intens.  "Kau senangkan melihatku seperti ini, hah?" kucengkram bahunya kuat. "Kau mau melihatku miskin, ya?" Bukannya marah atau takut, Maura malah tersenyum. "Untuk apa kamu marah, Ma
Baca selengkapnya
Part 8
Bantu Subscribe/ berlangganan ya, Kak. Terima kasih banyak.  ————   "Pulang ataupun tidak, bukan keputusan anda!" laki-laki yang dari tadi mengobrol bersama Maura ikut mencekal tanganku dengan kasar. Gaya bahasanya terdengar angkuh, padahal dia hanyalah laki-laki biasa. Pakaian yang melekat di tubuhnya saja bukan merek terkenal dan mahal. Sudah pasti hanya seseorang yang biasa saja, jauh jika dibandingkan dengan pakaian yang kuberikan pada tukang sampah dan Pak Satpam. Namun punya segitu aja sudah berlagak Bos. Enggak punya kaca kayaknya dia. "Anda siapanya Maura?" Aku langsung memberikan pertanyaan yan
Baca selengkapnya
Part 9
Jangan lupa subscribe, ya Kak. Terima kasih.———PoV Maura Dua belas tahun yang lalu, aku tiba-tiba di hadapkan dengan dua pilihan dari orang tua. Pertama kuliah ke luar negeri dan kedua menikah. Pilihan yang tiba-tiba itu membuatku bingung, padahal aku baru istirahat di rumah hanya dua tahun setelah lulus sekolah menengah atas.   Bagiku, sekolah itu bukanlah hal yang mudah. Di mana kita akan dituntut untuk selalu sempurna. Tak percaya? Mari kuberikan salah satu contoh.    Ketika di sekolah, seorang guru memberikan sebuah soal matematika yang belum pernah dipelajari sama sekali. Beliau bertanya, "siapa yang bisa menyelesaikan soal ini?"   Semua murid kompak menjawab tidak, lalu beliau pun berkata, "salah juga tidak apa-apa, karena tidak ada salahnya mencoba."   Seorang sisw
Baca selengkapnya
Part 10
Maura sungguh sangat tidak tahu malu, beraninya dia kembali mengaku kalau restoran tempatku bekerja adalah miliknya. Enak saja. Aku sendiri yang sudah mengabdi selama lebih dari sebelas tahun tidak mau mengaku bos, tapi dia yang pekerjaannya hanya rebahan malah mengaku dengan mudah.  Dia pikir aku akan percaya? Omong kosong. Mana mungkin aku percaya, kecuali kalau dia mau menunjukkan buktinya. Ah, tapi mana mungkin dia adalah pemilik, orang ngurus rumah saja tak bisa.  "Papa tuh kenapa sih ganggu Mama terus, bukannya bersyukur karena Papa digaji sama Mama." Aira tiba-tiba berkata hal yang membuatku marah.  Digaji Maura dia bilang? Tanpa sadar, aku mencekik lehernya.  "Ya ampun, Mas! Apa yang kamu lakukan?" Maura berteriak histeris dan berusaha untuk melepaskan tanganku dari lehernya. 
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status