The Destinable Of Light (Bahasa Indonesia)

The Destinable Of Light (Bahasa Indonesia)

Oleh:  Johan Gara  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
76Bab
3.5KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Sebagai manusia setengah siluman yang dibesarkan di alam manusia, ada dua hal yang melilit kehidupan Nando: Pertama, berada di alam manusia tanpa direndahkan namun harus mempertaruhkan hidupnya setiap waktu. Kedua, berada di alam Tumaya tanpa menghadapi bahaya apa pun namun harus siap direndahkan sebagai manusia setengah siluman terlemah dari bangsa Jin Hal. Sementara cintanya yang besar terhadap seorang gadis di alam manusia dan harga diri yang tinggi membuatnya harus memilih kedua hal itu. Lalu seperti apakah upaya Nando menjaga nama baik keluarga sekaligus melindungi orang yang sangat dicintainya? Akankah ia mampu membuktikan diri sebagai manusia siluman terkuat di alam Tumaya? Arc 1 : Petualangan Di Alam Tumaya Arc 2 : Disekap Di Alam Kulbis Arc 3 : Melindungi Tumaya Dari Serangan Raja Lacodra Arc 4 : Mencari Permata Naga Langit

Lihat lebih banyak
The Destinable Of Light (Bahasa Indonesia) Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
76 Bab
1. Aku Berbeda
Berbagai makhluk aneh yang sangat berbahaya berada di sekitar kita, makhluk-makhluk itu berlalu lalang di jalan raya, mengendarai mobil, bahkan memimpin rapat di ruangan para pejabat. Makhluk-makhluk itu beraktivitas dalam wujud manusia. Sehingga manusia biasa tidak akan menyadari keberadaan makhluk-makhluk aneh itu.Aku sendiri mungkin adalah bagian dari mereka, karena tubuhku bisa melakukan sesuatu yang tidak bisa dilakukan oleh manusia biasa. Tetapi orangtuaku adalah manusia biasa. Dan itu membuatku merasa ragu. "Apakah aku adalah bagian dari mereka?" gumamku sambil memandangi makhluk-makhluk aneh bermata hewan di tepi jalan.“Jangan pernah berpikir barwa kamu bukan putraku,” tegur pria paruh baya yang duduk di sampingku.Tegurannya membuatku sedikit terguncang, tapi bagaimana mungkin aku tidak berpikir begitu, jika dia memiliki bentuk tubuh yang jangkung. Sedangkan aku memiliki tubuh yang atletis. Tingginya 182 cm, sedangkan aku hanya memiliki tinggi badan 169 cm. Dan aku juga memi
Baca selengkapnya
2. Gadis Itu Akan Dibunuh
Sesuatu yang berembus seperti angin bersusulan membangkitkan suhu yang aneh di sekitar tubuhku ketika aku memasuki lobi Rumah Sakit.“Apakah itu angin?”Bukan! Itu bukan angin, karena angin tidak akan begitu leluasa di lorong-lorong Rumah Sakit dengan jendela yang tak bercelah. Suhu malam yang sedikit menyengat kulit membuat gorden di tiap ruangan ditutup rapat oleh petugas Rumah Sakit.“Sekarang pukul berapa, Sayang?” tanya salah seorang pengunjung wanita yang berpapasan denganku.Pria yang berjalan berdampingan dengannya menjawab, “Masih pukul 19:20, Sayang.”Waktu memang masih belum terlalu larut, dan suasana di lobi utama Rumah Sakit masih belum sepi dari pengunjung. Namun semua orang yang berada di ruangan ini tidak menyadari embusan lembut yang aneh dan mengerikan itu.Ketika aku melangkahkan kakiku memasuki Rumah Sakit lebih dalam lagi dan melewati kursi-kursi panjang yang berisi beberapa pengunjung
Baca selengkapnya
3. Aku telah menyelamatkan seseorang
Siapapun yang pernah merasa bahwa mereka bukanlah anak dari orangtuanya, akulah yang paling mengerti alasannya. Wajah, postur tubuh, dan kemampuan fisik yang berbeda dengan orangtuaku membuatku seringkali berpikir, jika aku hanyalah seorang anak angkat, dan memikirkan itu sungguh sangatlah menyebalkan. Tapi ternyata, ada hal lain yang lebih menyebalkan dari memikirkan itu.“Jadi, Dokter tadi adalah Ibumu,” ucap gadis yang kini terbaring di ranjang rawat sambil mengamati wajahku, gadis itu baru saja kuselamatkan. “Kenapa kalian tidak nampak mirip sama sekali?”Gadis itu bukan hanya tidak tahu kata ‘terimakasih’, melainkan juga dia telah sangat menyinggungku. Ini memang bukanlah yang pertama kalinya aku mendengar kata-kata semacam itu. Bahkan ketika nenekku masih hidup, kata-kata seperti itu terucap lebih menyakitkan dari kata-kata yang pernah diucapkan oleh orang lain.“Aku yakin jika ayahmu adalah lelaki yang sangat tamp
Baca selengkapnya
4. Ke Mana Gadis Itu Pergi?
“Tante akan memanggilkan perawat agar lukamu bisa dijahit,” kata Ibuku lalu berbalik, namun langkah Ibu terhenti karena gadis itu memegang tangannya, Ibuku tak dibiarkan pergi.“Tidak perlu Bibi, tunggu orangtuaku datang terlebih dahulu,” katanya sambil menahan Ibuku dengan memegang tangan Ibuku.Ibuku memicingkan mata sambil menatap gadis itu, lalu secara sekilas memandangku.“Saya tidak apa-apa, Bibi,” kata gadis itu untuk meyakini ibuku.“Benarkah kamu baik-baik saja?” Ibuku nampak tidak tenang. “Tapi jika luka ini dibiarkan, bisa menyebabkan Infeksi!” ucap Ibuku dengan raut wajah yang nampak begitu khawatir.“Benar, Bibi. Saya baik-baik saja.”Ibu mengembuskan napas kasar. “Iya sudah kalau begitu.” Ibu mengalihkan pandangannya padaku untuk sejenak, lalu kembali menatap gadis itu dan Ibuku kembali berucap, “Bibi pulang dulu, Bibi akan diantar oleh Na
Baca selengkapnya
5. Ternyata Itu Adalah Kamu
Hari berikutnya. Seusai kelas pertama di kampusku berakhir, aku bergegas pergi menuju ke kantin untuk mengisi perut. Peristiwa semalam membuatku sulit untuk melelapkan diri, dan kesibukan ibuku membuatnya lupa membangunkanku. Akibatnya, aku harus bangun kesiangan yang membuatku berangkat ke kampus dengan tergesa-gesa dan tak sempat melakukan sarapan.Begitu tiba di kantin, aku memilih duduk di bangku paling pojok setelah memesan menu kesukaanku. Seperti biasa pula, semua penghuni kampus ini tak pernah menganggapku ada, dan tak ada yang mau mendekatiku, kecuali siluman bayi berkepala dan berekor rubah dengan pakaian yang compang-camping. Makhluk itu biasa bermain-main dengan bergelantungan dan menarik-narik kain belakang bajuku. Selain makhluk itu, tidak akan ada yang peduli padaku. Bahkan pelayan kantin pun sering kali jika aku telah memesan makanan, karena memang dia tidak pernah mengingatku. Padahal aku tidak pernah alpa menduduki bangku pojok di kantin ini. Tapi di kampus
Baca selengkapnya
6. Aku Adalah Jin Hal?
“Ayah mencarikan obat luka yang sekali oles langsung sembuh untukku. Mungkin kamu tidak akan mempercayai ini, akan tetapi seperti inilah kenyataannya.”Mungkin benar, jika aku tidak mempercayai hal itu. Akan tetapi, ada terlalu banyak hal dan kejadian aneh yang sulit untuk dilogikakan dalam hidupku, dan itu bisa menjadi alasan untuk membuatku bisa sedikit mempercayai ucapannya.“Sekarang, aku tidak percaya kalau kamu mengidap Avoident Personality Discover!” ujar gadis itu.Aku bosan dikomentari. Jadi, aku menatapnya dengan tegas dan serius. Tapi gadis itu masih bicara, “Buktinya kamu mau bicara untuk bertanya tentang keadaanku. Padahal kita baru saja bertemu.” Entah apa yang membuatku tidak menyadari hal itu sebelumnya. “Silahkan dicoba! Sekali saja, kamu perhatikan orang-orang di sekeliling kita,” kata Shally dengan nada memelas. Lalu menunjuk dengan dagunya seraya berkata, “Lihatlah, mereka sedang membicara
Baca selengkapnya
7. Guruku Menjadi Aneh
“Jin Hal?”“Apa itu?”Ada begitu banyak pertanyaan yang muncul di pikiranku belakangan ini, dan pertanyaan-pertanyaan itu terus berjejalan memenuhi otakku. Aku menyadari, bahwa aku tidak seharusnya pusing memikirkan itu, karena tidak akan pernah ada siluman yang benar-benar jujur, dan mungkin itu hanyalah bualan dari makhluk-makhluk itu. Tapi, terlalu banyak hal aneh yang terjadi pada diriku yang membuatku tidak bisa berhenti memikirkan perkataan siluman-siluman itu.Tiba-tiba pikiranku kembali terpecahkan oleh hawa yang aneh ketika aku sedang melangkah menuju kelas. Hawa aneh seperti hawa yang familier di Rumah Sakit akhir-akhir ini kini kembali kurasakan lagi di sini.Apa mungkin makhluk sejenis vampir yang kulumpuhkan sebelumnya berada di kampusku? Tapi… aku tidak melihat gelagat yang aneh di tempat ini. Bahkan embusan-embusan itu tidak pernah kurasakan sejak tadi pagi. "Haah!" Seharusnya aku tidak terlalu memikirkannya,
Baca selengkapnya
8. Apakah Singa Itu Akan Membunuhku?
“Apa yang kau bawa?”“Ini adalah masker wajah.”“Hei, apa kau akan memakaikan masker itu pada kupu-kupu di tempat study tour?”“Tentu saja, itu akan kulakukan untuk membuat kupu-kupu di sana menjadi semakin cantik."Semua siswa yang akan mengikuti study tour sore ini membicarakan hal-hal yang tidak penting bagiku. Beberapa dari mereka juga ada yang tengah sibuk mempersiapkan perlengkapan perkemahan dan memeriksa keperluan untuk beberapa hari ke depan. Sedangkan aku, aku terlalu sibuk memikirkan hal-hal yang terjadi hari ini.Sebelumnya kalian harus tahu, ternyata Pak Hendro memintaku datang ke ruangannya sebelum pulang, karena aku termasuk beberapa dari mahasiswa pilihan yang mewakili kampus untuk mengikuti study tour di Butterfly Learning Centre.“Bukankah ini sangat mencurigakan?”Pak Hendro telah menjadi dosen pertama yang mengingat namaku. Dan sekarang, dia pulalah yang menjadi
Baca selengkapnya
9. Kami Berada Dalam Bahaya
“Kamu sedang melihat apa?” Shally menegurku.Aku mengalihkan pandangan pada Shally yang nampak mendambakan jawaban dariku, terlihat bias matahari di kedua matanya. Tapi aku tidak ingin ada yang mengetahui penglihatanku. “Tidak ada,” jawabku.Setelah memberikan jawaan, aku segera berpindah ke tempat yang lebih ramai agar singa itu tidak menghampiriku lagi.Sesaat semua peserta tour yang berdiri di sekitarku melepaskan pandangan yang tidak mengenakkan padaku, dan aku berusaha tetap bersikap seolah-olah tidak ada apa-apa. Lalu, mereka kembali berbincang seolah aku tidak pernah ada.“Hrrrgghh.”Aku menyapu ke arah sekelilingku, berusaha mencari sumber suara itu. Tapi, aku tidak menemukannya, hingga suara itu kembali terdengar dari mulut singa yang ternyata telah berada di sampingku.“Aku dikirim oleh ayahmu.”Suara singa itu hampir membuatku meloncat, jika saja aku tidak menahan diri. Akan t
Baca selengkapnya
10. Singa Itu Terluka
Dengan tangkas, aku berhasil berkelit dan mengelak sambil membopong Shally untuk menghindari serangan maut yang nyaris saja mencelakai kami. Dan saat itu juga, aku baru menyadari sesuatu. Ternyata kami telah terpisah dari kelompok kami, dan kami telah tertinggal jauh.Aku mencoba terus bergerak selincah-lincahnya seraya mencari jejak kelompok kami. Sementara makhluk itu tak berhenti menghalangi langkahku dengan serangannya.Leherku terkalung lengan Shally. Gadis itu berkata dalam boponganku, “Itu adalah vampir yang selalu mengincarku.”Dari bahuku, Shally dapat melihat dengan jelas makhluk yang sedang mengejar kami di belakangku. Aku pun juga sempat melirik secara sekilas bagaimana bentuk makhluk itu. Matanya nampak jelas menyala seperti mata makhluk yang pernah kuserang sebelumnya. Mata yang dipenuhi dengan kebencian dan pancaran kematian itu telah berhasil membuatku merasa ngeri ketika menatapnya. Setengah dari seluruh tubuhnya berwarna hitam seper
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status