Handa

Handa

Oleh:  Henny Djayadi   On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
60Bab
12.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Handa adalah gadis biasa yang hidup bersama saudara jauh. Meskipun sudah tersingkir dari keluarganya tetapi Hanin sang kakak masih tetap ingin menghancurkan kehidupan Handa. Hanin mengorbankan pernikahan impiannya dengan Satria, pengusaha muda yang kaya raya. Satria dituntut membuktikan cintanya pada Hanin dengan cara menghancurkan kehidupan Handa. Rencana disusun dengan sempurna, tetapi semua berantakan saat desiran dalam hati tak terkendali lagi.

Lihat lebih banyak
Handa Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
60 Bab
1. Patah Hati
Pagi hari yang cerah di kota Semarang, seorang gadis berusia sekitar 22 tahun memasuki sebuah warung soto di pinggir jalan, hampir setiap pagi warung itu ramai oleh pengunjung yang hendak sarapan. Dia meletakkan tas ransel di kursi dekat gerobak, melepas jaket dan melipat asal lalu diletakkan di atas tas tersebut. Setumpuk mangkok kotor sudah menunggunya untuk segera dicuci. Karena memang sudah terbiasa, dengan gesit gadis itu mengerjakan pekerjaan tersebut, hingga tak butuh waktu yang lama pekerjaan tersebut sudah dia selesaikan. Handayani Tunggadewi Gunadi yang biasa disapa Handa, setiap pagi membantu di warung soto tersebut. Warung soto milik Gunawan pakdhenya, orang yang merawat Handa selama ini. Tetapi karena hari ini Handa ada jadwal bimbingan skripsi dengan dosennya sehingga tidak bisa banyak membantu di warung tersebut seperti biasanya. Handa menatap ke jam dinding yang di pasang asal
Baca selengkapnya
2. Perjalanan Pulang
 Semangkok soto panas dengan uapnya masih mengepul tampak sedap dan nikmat dengan suwiran ayam dan rajangan daun bawang di atasnya. Dua sendok penuh sambal ditambahkan, lalu jari lentik memeras dua iris jeruk nipis, baskom berisi aneka sate ditarik mendekat lalu beberapa sendok kuah sate ditambahkan sebagai ganti kecap agar soto tidak terlalu manis. Dengan perlahan Handa mulai mengaduk soto racikannya. Belum sempat ia menyuap tiba-tiba ponselnya bergetar. Handa terkejut seakan tak percaya saat membaca nama di ponselnya. "Papa." Handa bergumam pelan, lalu segera menjawab panggilan tersebut. "Papa!" Handa meletakkan kembali sendoknya. Damar sepupu Handa, anak kedua Gunawan mendatangi Handa, dan dengan jahilnya tanpa sepengetahuan Handa, Damar menambahkan satu sendok sambal. Baca selengkapnya
3. Setelah Lama tak Jumpa
Handa sudah tiba di Stasiun Gambir, pandangan Handa menyapu seisi stasiun sejak keluar dari Kereta Api Argo Bromo Anggrek. Hingga pandangannya berhenti pada seorang lelaki paruh baya yang berbadan kurus, tetapi kulit bersih dan pakaiannya yang rapi membuatnya masih terlihat tampan, dia adalah Gunadi ayah kandung Handa.  Ayah dan anak itu saling melempar senyum, lalu Handa dan Gunadi berjalan perlahan saling mendekat untuk memangkas jarak di antara mereka, tapi tak lama kemudian karena rasa rindu yang sangat mendalam membuat Handa kehilangan kesabaran dan segera berlari menghambur ke pelukan Gunadi sang ayah. "Papa." Erat Handa memeluk Gunadi sambil memejamkan matanya. Ayah dan anak itu saling berpelukan melepas rindu, rasa hangat dari pelukan seorang ayah yang sudah lam
Baca selengkapnya
4. Apa Dosa Papa?
"Aku tidak mengundangnya, aku tidak ingin dia ada di acaraku pa, aku tidak ingin melihat dia ada di sini." Dengan penuh amarah dan menatap tajam ke arah Handa, Hanin melontarkan kata-kata penolakan atas kehadiran adiknya. Handa mendengus kasar dan membalas tatapan mata Hanin. Nafasnya mulai tak beraturan menahan emosi. Bisa saja saat ini juga Handa berbalik dan kembali lagi ke Semarang, tetapi ketika dialihkannya pandangan ke arah Gunadi dan Marini yang tampak sedih dan kecewa, Handa mengurungkan niatnya tersebut. Hingga mulai terdengar suara isak tangis Marini yang membuat suasana terasa semakin mencekam. "Aku baru tiba ... lelah. Aku mau istirahat," ucap Handa, seakan tidak mempedulikan kata-kata yang baru saja keluar dari mulut Hanin. Handa memberanikan diri melangkahkan
Baca selengkapnya
5. Makan Malam yang Kacau
  Makan malam dalam suasana yang dingin mencekam, hanya suara dentingan sendok yang bergesekan dengan piring yang mengisi ruangan. Handa sangat menikmati makan malam, karena hanya itu yang dia inginkan malam ini, menikmati makan malam. Berbeda dengan Hanin, dia hanya mengaduk-aduk makanannya sambil menatap tajam Handa yang tampak lahap menikmati makananya. Hanin tidak pernah ingin melihat Handa bahagia, bahkan menyaksikan Handa menikmati makanannya pun sangat menyakitkan bagi Hanin.   "Makan Nin!" Suara lembut Marini membuat suasana makan malam yang dingin tampak semakin mencekam.   "Nggak nafsu, Ma, melihat ada orang makan dengan rakusnya seperti orang kelaparan," jawab Hanin dengan tatapan mata yang tak pernah lepas dari Handa.   Handa yang makan tanpa sendok,
Baca selengkapnya
6. Kekacauan
Pernikahan Hanin kurang dari satu minggu lagi akan dilaksanakan, tetapi setelah keributan saat makan malam itu Hanin belum pulang. Di kamarnya, dengan perasaan cemas Marini berusaha menghubungi Hanin. Sepertinya Hanin mematikan ponselnya sehingga tidak bisa dihubungi. Dari jendela, Marini menyaksikan kedekatan Gunadi dengan Handa yang sedang menikmati kopi di taman. Keduanya tampak bahagia melepas kerinduan yang telah lama terpendam dan merasa tidak ada yang mengganggu kebersamaan mereka. Marini kembali meneteskan air mata menyaksikan suami dan anaknya seakan tidak mempedulikan keberadaan Hanin sekarang. "Mengapa kau hadir dan menghancurkan kebahagiaan kami?" Gumam Marini sambil mengenggam erat ponselnya. Kembali Marini mencoba menghubungi Hanin "Angkat nak! Ini mama." Punggung Marini bergetar, suara isak tangisnya mengisi ruangan yang menjadi saksi kesedihan yang ia harus rasakan sendiri. Bahkan Gunadi sang suami justru terlihat sangat bahagia bersama Handa, putri bungsunya. ***
Baca selengkapnya
7. Jumpa Pertama
Satria menatap tajam ke arah Handa yang sedang menuruni tangga, baginya perempuan di depannya itu adalah orang yang membuat dia harus menghadapi masalah yang rumit saat ini. Perempuan yang akan menghancurkan pernikahannya. Handa pun membalas dengan tatapan mata yang tajam pula, baginya tatapan mata Satria hampir sama dengan tatapan mata Hanin selama ini kepadanya, tatapan mata penuh kebencian. Dalam hatinya bertanya, apa saja yang telah dikatakan kakaknya pada calon suaminya tersebut, melihat gelagat yang ditunjukkan oleh Satria. sepertinya bukan sesuatu yang baik. Setelah Gunadi mempersilahkan mereka duduk, Handa segera menuju dapur untuk membuat minum. Tak bisa dipungkiri dalam hati Handa mengakui bahwa calon suami kakaknya memang mempesona dan seperti apa yang diungkapkan Marini bahwa mereka adalah orang kaya. Tapi tatapan matanya membuat Handa berpikir untuk tidak berurusan dengannya. Setelah selesai membuat minuman Handa bergegas membawanya ke ruang tamu untuk disajikan. Handa
Baca selengkapnya
8. Rencana Satria
Suasana malam yang sunyi, keheningan di pekarangan sebuah rumah bergaya klasik nan mewah dan besar dengan halamannya yang luas terusik oleh suara deru mobil. Dua mobil mewah pun segera terparkir dengan rapi. Setelah mesin mobil dimatikan, Satria keluar dari mobil diikuti Harris dan Lisa yang keluar dari mobil yang satunya. Memasuki rumah, mereka segera menuju ke ruang keluarga. Lalu mereka bertiga duduk di sofa, Satria duduk berseberangan dengan kedua orang tuanya yang duduk berdampingan. Tangan Satria meraih remote dan menyalakan tv, tapi tak lama kemudian mematikan tv itu lagi dan meletakkan remote dengan kasar, Satria terlihat sangat bingung akan berbuat apa saat ini.Dalam waktu yang tidak lama, Satria sudah beberapa kali mendengus kasar dan pandangan yang nanar. Harris dan Lisa saling berpandangan, menyadari ada masalah berat yang sedang dihadapi oleh putra mereka. Tak ada orang tua yang senang melihat anaknya menderita begitu juga dengan Harris dan Lisa. Sejenak mereka memilih
Baca selengkapnya
9. Mempelai Pengganti
Handa mengambil beberapa potong pakaian dari ransel yang sudah ia rapikan dari beberapa hari yang lalu. Handa sudah siap untuk kembali ke Semarang, tetapi Gunadi menahanya sampai Hanin ditemukan atau mereka menemukan jalan keluar dari masalah yang sedang mereka hadapi. Sebenarnya Handa merasa tidak betah dan tidak nyaman, apalagi setelah Satria masuk ke kamarnya. Handa masuk ke kamar mandi, tak lama kemudian ia sudah keluar dan berganti kaos oblong lengan pendek dan celana jeans butut serta rambut yang dibalut dengan handuk. Handa berdiri di depan jendela melihat pemandangan di luar sambil mengeringkan rambutnya dengan handuk. Seakan tak percaya melihat mobil mewah yang semalam datang memasuki pekarangan rumah mereka. Handa melihat ke jam tangannya, waktu menunjukkan belum genap pukul enam sudah ada yang bertamu ke rumah mereka. Handa sudah di dapur menemui Marini yang sedang membuat sarapan. "Ada tamu Ma, biar Handa yang nglanjutin bikin nasi gorengnya." Belum sempat Marini menj
Baca selengkapnya
10. Hati Seorang Ayah
Setelah Satria dan kedua orang tuanya pergi suasana rumah Ginadi menjadi hening. Marini memilih segera memasuki kamarnya untuk menghindari percakapan dengan Handa dan Gunadi. Seperti ada sesuatu yang disembunyikan oleh Marini.Handa masih terdiam di tempatnya, Gunadi memandangi putri bungsunya dengan penuh rasa bersalah. Sejak Handa masih kecil Gunadi tidak bisa memberikan kasih sayang dan perlindungan padanya. Handa harus meninggalkan rumah dan dia tidak bisa berbuat apa-apa. Saat Handa meminta pulang agar bisa kuliah di Jakarta pun tak bisa ia penuhi, semua itu ia lakukan hanya agar Hanin tidak marah dan ngamuk. Dan kini, Handa diminta mempertanggungjawabkan sesuatu yang bukanlah kesalahannya, lebih tepatnya kesalahan Hanin yang kabur menjelang hari pernikahan. Dalam hatinya Gunadi menghitung Aset dan tabungannya tak akan cukup mengantikan biaya yang sudah dikeluarkan Satria untuk acara pernikahan yang akan digelar. Tetapi Gunadi tidak ingin mengorbankan Handa sekali lagi, dia siap
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status