ISTRI RAHASIA TUAN BESAR

ISTRI RAHASIA TUAN BESAR

By:  minipau  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
10
Not enough ratings
46Chapters
281.3Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

“Kamu bikin saya keganggu sama suara kamu yang jelek itu.” “Oh, eng kalau gitu harusnya bapak ketuk aja pintunya buat protes. Enggak usah ikutan masuk.” Jawab Maira kepayahan, karena air dari shower masih terus mengalir di atas kepalanya. “Mandi kamu kurang bersih.” Jawab Pandu, sama sekali tidak nyambung. “Mak..maksud bapak?” “Itu, mandi kamu kurang bersih.” Maira menunduk, mencari-cari apa maksud Pandu tapi perempuan itu sama sekali tidak mengerti karena tubuhnya sekarang benar-benar bersih tanpa kotoran ataupun busa sabun. “Biar saya bantu kamu.” . . Pandu Van Sore membutuhkan seorang perempuan yang bisa melahirkan keturunan untuk keluarga Sore karena istri yang di nikahinya selama lima tahun tidak kunjung mampu memberikan keturunan untuk meneruskan nama keluarga, karena itu ia menuruti permintaan istrinya untuk menikahi seorang perempuan desa yang istrinya itu temui di tempat pelacuran. Maira adalah seorang gadis desa yang bersedia menjadi istri rahasia tuan besar keluarga Sore, dengan imbalan sejumlah harta yang akan perempuan itu dapatkan setelah nanti menyerahkan bayinya kepada keluarga yang sudah membelinya dari tempat pelacuran. Awalnya semua berjalan lancar, sampai kemudian Ghiana Van Sore di nyatakan mengandung di saat kandungan Maira berusia tiga bulan. Bagaimana kisah mereka setelahnya?

View More
ISTRI RAHASIA TUAN BESAR Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
No Comments
46 Chapters
Pernikahan Rahasia
“Kamu yakin?” Tanya Pandu sambil membolak balik koran yang sedang di bacanya.“Yakin, perempuan ini bersih. Dia baru aja dateng dari kampung.”“Aku tau kamu itu cemburuan, kamu yakin?”“Mas Pandu kan enggak perlu sering-sering ketemu dia, cukup datengin dia di masa subur abis itu udah. Kita tunggu beberapa bulan kemudian dia hamil atau enggak, aku enggak akan cemburu kalau begitu.”“Hmmm.”“Mas, kamu mau kan? Ini demi keluarga kita, aku tuh udah cape banget tau enggak di tanyain macem-macem.” Pandu tersenyum tipis mendengar perkataan istrinya.Ghiana Van Sore, perempuan yang di nikahi Pandu lima tahun lalu sangat tidak mau kalah dan benci di komentari. Telinganya panas ketika orang-orang yang bertatus lebih rendah dari keluarga Sore mengatainya mandul walau kemungkinan memang benar begitu keadaannya.   “Mas?”“Terserah Ghi, kepu
Read more
Entah Siapa Yang Bodoh
“Jadi kamu udah tau kan tugas dan peran kamu sebagai istri saya itu apa?” Pandu bertanya saat mereka berada dalam perjalanan mengantarkan istri barunya ke komplek perumahan sederhana di pinggiran kota. Ghiana bilang perumahan itu adalah lokasi yang cocok untuk menyembunyikan keberadaan Maira, gadis desa yang baru saja di nikahi Pandu beberapa saat yang lalu.“Udah pak. Saya Cuma perlu kasih satu penerus untuk keluarga bapak, abis itu saya dapet uang. Iya kan?”“Hmm, kamu enggak keberatan?”“Maksudnya?”“Kalau kamu melahirkan anak saya nanti, kamu enggak akan penah bisa ngeliat anak itu. Karena dia akan menjadi milik saya dan Ghiana. Kamu siap?”“Saya siap pak. Sejak awal ibu Ghiana udah ngasih tau saya soal itu dan saya enggak merasa keberatan.” Jawab Maira setelah diam beberapa saat.“Apa yang Ghiana janjiin untuk kamu?”“Sawah di kampung sama s
Read more
Iya, Dia Suami Saya
Maira menghela napas, perempuan desa itu memutuskan untuk berkeliling sebentar. Mengagumi betapa kokoh dan dan indahnya rumah satu lantai yang di berikan keluarga Sore kepadanya. Maira sekali lagi menghela nafas, setelah itu membawa tas lusuhnya ke dalam kamar.“Bagus.” gumamnya tanpa sadar, perempuan itu menatap benda kotak panjang berwarna putih. Pandu bilang itu pendingin ruangan. Maira mencoba mengingat-ingat hal-hal yang di ajarkan Pandu kepadanya sebelum laki-laki itu pergi beberapa saat yang lalu.“Eh, loh kok ini dingin banget?.” Maira yang panik memencet remot AC di tanganya dengan sembarangan, hal itu rupanya justru membuat suhu di kamar itu menjadi semakin dingin.“Duh enggak tau ah! Mainan orang kaya ribet banget ternyata.” Maira menggigil karena sama sekali tidak terbiasa dengan suhu pendingin ruangan di kamarnya, perempuan itu membereskan barang bawaannya yang tidak seberapa dengan cepat.“Haaah, kay
Read more
Perempuan Menyebalkan
 “Langsung pulang pak?” Tanya supir keluar Sore kepada tuannya, Pandu sudah akan mengiyakan tapi kemudian laki-laki itu mengingat janjinya dengan Maira kemarin.“Ke Griya Pesona dulu Din, saya ada janji sama Maira.”“Baik pak.”Pandu menyandarkan tubuhnya yang lelah, jas kerjanya sudah tidak lagi laki-laki itu kenakan. Pandu hanya mengenakan kemeja berwarna biru dongker yang dua kancing atasnya sudah di buka, rambutnya tidak lagi klimis karena laki-laki itu langsung mengacak tatanan rambutnya begitu sampai di dalam mobil.Pandu turun dari mobilnya yang terpakir tepat di bawah pohon mangga tidak jauh dari lapangan kecil. Laki-laki itu berjalan, walau sesekali merasa tidak nyaman karena sekolompok ibu-ibu yang sepertinya terus meliriknya dari tadi.“Baru pulang mas?”“Oh, iya.”“Suaminya mba Maira kerjanya bagus ya? mobilnya bagus, orangnya juga bagus.”
Read more
Naik - Turun
 “Kamu sekarang keliatan kayak gembel yang baru ketemu sama makanan tau enggak.” Maira meneguk air di dalam gelasnya sebentar sebelum menjawab kalimat sarkas yang di berikan oleh Pandu.“Saya memang baru ketemu sama makanan kok, walau bukan gembel. Tapi mantan gembel.” Lagi, maira menyendokan mie aneh yang ternyata rasanya sangat enak di lidah perempuan desa itu.“Lagian ya pak, saya enggak akan makan kayak gini kalau bapak enggak ngabisin makanan di rumah saya.”Pandu pura-pura tidak mendengar gerutuan Maira, laki-laki itu memilih memainkan ponselnya yang sebenarnya sama sekali tidak menarik untuk di lihat. Pandu memang sedikit kalap saat di rumah Maira tadi, niatnya hanya sekedar menuntaskan rasa penasaran dengan masakan Maira yang kelihatan sangat aneh di matanya. Sayangnya cita rasa dari masakan yang belum pernah di cobanya itu membuat Pandu sedikit kehilangan kendali, akhirnya tanpa sadar Pandu menghabiskan s
Read more
Peringatan
Ghiana menatap komplek sederhana yang sore hari ini kelihatan sangat ramai dari balik kacamata hitam yang di kenakannya, nyonya keluarga Sore itu menjadi pusat perhatian karena gaya dan juga parasnya yang sangat mencolok. Perempuan berusia tiga puluh tahun itu masih tampak modis dengan atasan crop top kemben model ruched tanpa tali berwarna putih, dan bawahan celana cotton berwarna hitam panjang.“Cari siapa bu?” Ghiana membuka kacamatanya, memperhatikan ibu-ibu tambun yang juga terang-terangan menilai penampilannya.“Maira, saya nyari dia.”“Oh mba Maira, penganten baru itu ya? ibu saudara suaminya?”“Suami?”“Iya, suaminya mba Maira. Dia orang kaya, ibu juga keliatan kaya. Jadi ibu ini siapanya suami mba Maira?” Lagi si ibu tambun memperhatikan penampilan Ghiana dari ujung kaki hingga ujung kepala.“Ibu kenal suami Maira?”“Loh i
Read more
Perang Di Mulai
Pandu menyesap red wine di tangannya dengan senyum terkulum, laki-laki itu mendapatkan laporan dari orang kepercayaannya kalau hari ini Ghiana datang menemui Maira, Istri pertamanya itu jelas mengetahui kegiatan Pandu dan Maira kemarin malam dan Ghiana jelas sangat tidak menyukainya.“Mas, kamu udah pulang?” Ghiana terkejut mendapati Pandu ada di dalam kamar mereka, ini baru pukul tujuh malam. Biasanya Pandu baru akan memasuki kamar mereka di tengah malam atau dini hari.“Dari mana Ghi?” Pandu bertanya sembari memutar gelasnya pelan, Ghiana yang menolak terintimidasi melipat tangan di depan dada. Jelas menantang suaminya.“Aku abis kasih peringatan sama istri ke dua kamu.”“Pft! Kenapa, kamu merasa terancam sekarang?”“Mas!”“Kenapa sayang?”“Aku minta kamu nikahin dia, bukan untuk berbagi kasih sayang. Kita cuma butuh dia ngelahirin calon penerus u
Read more
Sampai Detik Ini
Pandu langsung berjalan mengambil gelas anggur dan menuangkan wine begitu memasuki ruang kerjanya, perasaan laki-laki itu sedang senang sekarang karena berhasil membuat Ghiana kesal. Tidak pernah ada cinta di dalam pernikahan mereka, Pandu hanya mencintai satu orang wanita. Kekasih yang di pacarinya sejak duduk di bangku SMA, Laras namanya.“Laras..” Pandu mengeja nama itu di dalam hati, batas kesadarannya semakin menipis. Sesapan terakhir Pandu pada gelasnya menumbangkan laki-laki itu, Pandu merasa dirinya melayang kembali ke masa di mana Larasnya masih bisa ia genggam....“Laras?” pandu bertanya bingung.“Iya?”“Laras?”“Apaan sih ndu, hahaha. Kamu ngeliatin aku segitunya banget, kayak kita udah lama banget enggak ketemu.”“Laras!”“Hahahaha”Pandu memeluk ke kasihnya erat, laki-laki itu merasa lega jika apa ya
Read more
Orang Bilang Itu Karma
Pandu mengerjapkan mata, berusaha beradaptasi dengan keadaan sekitar. Melihat pakaian dan juga botol dan gelas wine yang berserakan di lantai membuat laki-laki itu yakin bahwa ia benar-benar sudah kembali ke dunia nyata. Dunianya tanpa Laras dan juga putri mereka.“Selamat pagi tuan, nyonya nyuruh saya mastiin tuan Pandu mau makan di meja makan atau di tempat lain pagi ini.”“Di ruang makan aja, siapin kopi saya.”“Baik tuan.”Pandu menganggukan kepala kepada pelayan yang membungkuk, kemudian Laki-laki itu pergi ke kamarnya untuk membersihkan diri. Padu membiarkan air dari shower mendinginkan kepalanya yang terasa panas.“Drt..drt..drt…”Pandu mengambil ponselnya sembari mengeringkan rambut, ada satu notofikasi pesan dari nomor asing. Orang asing itu juga tidak menggunakan foto sebagai tanda pengenal, tapi dari isi pesannya laki-laki itu bisa menerka-nerka siapa si pengirim pesa
Read more
Bukan Saya Yang Memaksa
“Loh, pak Pandu? Kok kesini enggak bilang-bilang dulu?”“Sejak kapan saya harus bilang dulu kalau mau datang ke rumah saya sendiri?”“Ini rumah saya, bu Ghiana yang minjemin.” Jawab Maira dengan bibir mengerucut maju.“Kamu masak?” Tanya Pandu, laki-laki itu jelas sama sekali tidak peduli dengan rajukan istri ke duanya.“Iya, tapi bapak enggak boleh minta.”“Siapa juga yang mau minta, saya bisa beli makanan di luar.” Jawab laki-laki itu dengan dingin.“Bagus deh, malam ini saya bener-bener masak cuma untuk satu porsi soalnya.”“Bikin apaan?”“Ramen. Hehehe.”Pandu mengikuti Maira yang berjalan ke dapur rumah perempuan itu yang sederhana, perempuan itu mengangkat tutup pancinya. Seketika Pandu bisa mencium aroma gurih makanan dan pedasnya bubuk cabai.“Itu ramen?” laki-laki itu pernah memesan rame
Read more
DMCA.com Protection Status