Sang Pendekar Naga Hitam

Sang Pendekar Naga Hitam

Oleh:  ibnuhanifa  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
90Bab
46.4KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Dahulu kala pulau jawa di penuhi oleh banyak pendekar tangguh dengan ilmu kanuraggan yang tinggi ada pula senjata pusaka yang membuat pemiliknya menjadi sakti mandra guna dan tidak terkalah kan salah satunya adalah 7 pusaka naga milik Ki Naga Baruna namun sayangnya dia dikhianati oleh 6 muridnya dan pusaka tersebut di bawa oleh masing masing muridnya ,Satrio Wirang adalah satu-satunya murid Ki Naga Baruna yang setia dengan pusaka jubah naga hitamnya , dia berusaha mengelahkan 6 murid Ki Naga Baruna dan mengumpulkan kembali 7 pusaka naga

Lihat lebih banyak
Sang Pendekar Naga Hitam Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
90 Bab
Asal Usul 7 Pusaka Naga
Dahulu kala, di Pulau Jawa ada seorang raksasa yang sangat kejam berama Butokala. Dia adalah raksasa yang suka sekali memakan daging manusia. Para penduduk setiap minggunya harus menyediakan tumbal untuknya  jika tidak maka ia akan menghancurkan semua desa yang ada di sekitarnya. Tidak ada satu pun orang yang mampu menghentikannya sudah banyak sekali pendekar dengan ilmu kanuragan yang tinggi tewas ditangannya. Kesaktian Butokala sangat tinggi ia kebal dengan segala serangan senjata tajam  ditambah dia yang seorang raksasa membuatnya tiada terkalahkan.         Hari ini adalah hari Butokala akan mendapat tumbal dari penduduk desa , dia keluar dari guanya untuk mengambil tumbal persembahan yang akan jadi makanannya , namun dia terkejut bukan tumbal manusia yang dia temui melainkan 7 orang pendekar yang ada di hadapnya dengan marah Butokala bertanya pada mereka"Siapa kalian , mau apa kalian datang ke tempatku " tanya Butokala dengan su
Baca selengkapnya
Satrio Wirang Murid Nakal
Ke tujuh murid Ki Naga Baruna sering disebut dengan tujuh penerus pendekar naga. Kesaktian mereka yang tidak bisa dianggap remeh. Apalagi murid tertua Ki Naga Baruna yaitu Aryo Guntur ilmu sudah hampir setara dengan gurunya. Mereka semua sudah mengusai seluruh jurus dari kitab naga milik Ki Naga Baruna .Kali ini Ki Naga Baruna ingin mengetes kemampuan ke tujuh muridnya. Ki Naga Baruna menghadapkan masing masing muridnya ke sebuah batu yang besar. Kemudian Ki Naga Baruna memusatkan semua tenaga dalamnya ke dalam genggaman tangannya lalu menghantam batu besar didepanya seketika batu besar itu hancur berkeping keping. Ketujuh muridnya melihat Ki Naga Baruna dengan tatapan kagum" Tadi adalah jurus pukulan naga , kalian lihat batu besar di depan  kalian sekarang kalian hancurkan batu di depan kalian dengan jurus pukulan naga yang tadi saya peragakan " ucap Ki Naga Baruna kepada tujuh muridnya.Aryo Guntur dengan sekali pukulannya mampu menghancurkan batu besar
Baca selengkapnya
Pertarungan Dengan Seekor Harimau
Ki Naga Baruna hendak memasak untuk ke tujuh muridnya ia masuk ke dalam lumbung persediaan makan Ki Naga Baruna melihat persediaan makanan di padepokan sudah sangat menipis. Hanya cukup untuk beberapa hari lagi. Ki Naga Baruna menyuruh ke tujuh murid untuk berburu dan mencari buah buahan untuk persediaan makanan. Sebelum mereka berangkat Ki Naga Baruna berpesan kepada murid muridnya karena akhir-akhir ini terdengar kabar bahwa ada seekor harimau yang suka memangsa manusia.Saat hendak memasuki hutan Aryo Guntur menyuruh Satrio Wirang untuk tinggal dan mencari kayu bakar di tepian hutan." Kamu disini saja! , biar Kami berenam yang masuk ke dalam hutan , Bahaya di dalam hutan, Kami tidak mau dimarahi guru jika terjadi apa denganmu " ucap Aryo Guntur kepada Satrio Wirang."Baik Aku akan tetap disini , Kalian hati-hati " ucap Satrio Wirang." Bagus lah kalu kau mengerti " Aryo Guntur masuk ke dalam hutan bersama 5 murid lainnya.Satrio Wirang asyik me
Baca selengkapnya
Pertarungan Ki Naga Baruna Melawan Kakek Pendekar Harimau
Hari itu cuacanya sangat panas matahari bersinar sangat terang. Aryo Guntur dan ke lima murid lain sedang berlatih di halaman padepokan dengan tubuh mereka yang sudah dipenuhi dengan keringat. Satrio Wirang tidak ikut latihan hari itu karena dia sedang mendapatkan pelatihan khusus dari gurunya. Diaa adalah satu-satunya murid Ki Naga Baruna yang belum bisa mengeluarkan tenaga dalamnya. Maka dari itu Ki Naga Baruna memutuskan untuk memberikan latihan khusus kepada Satrio Wirang agar dia mampu mengeluarkan ilmu tenaga dalamnya.Aryo Guntur dan kelima murid lain yang sedang menikmati istirahat mereka. Dari jauh Aryo Guntur dan yang lainnya melihat seorang kakek dengan pakaian dari kulit harimau berjalan menghampiri padepokan mereka. Sesampainya di depan padepokan Kekek Tua itu berteriak " Naga Baruna keluar kau , aku ingin membuat perhitungan denganmu " hardik Kakek Tua.Mendengar hal itu Aryo Guntur dan lainya menghampiri kakek tua itu."Heh , Bocah In
Baca selengkapnya
Pengkhianatan
Dikamar itu Satrio Wirang sedang  duduk menemani gurunya yang berbaring karena luka dari pertempurannya melawan Kakek Pendekar harimau , luka itu ternyata bukan luka biasa yang bisa disembuhkan dengan tenaga dalam atau obat-obatan biasa ,sudah tiga hari Ki Naga Baruna hanya bisa berbaring di ranjangnya ,kondisinya kian hari kian memburuk, berbagai cara telah di lakukan dan sudah banyak tabib yang bergantian datang namun masih tidak membawakan hasil apa pun.Satrio Wirang begitu mengkhawatirkan kondisi gurunya , dia duduk melamun sendiri di bawah pohon besar yang terletak di halaman padepokan sambil memikirkan cara agar gurunya cepat sembuh , Aryo Guntur yang melihat Satrio Wirang yang sendirian dia datang menghampirinya dan duduk di sampingnya"Apa yang sedang Kau pikirkan?, Wirang " tanya Aryo Guntur."Aku hanya sedang ke pikiran dengan kondisi saat ini " jawab Satrio Wirang." Untuk soal itu Kamu tidak usah khawatir , Aku sudah menemukan caranya "
Baca selengkapnya
Kitab Naga Hitam
Demi membalaskan dendamnya Satrio Wirang berlatih sangat keras. Mulai dari terbit matahari sampai matahari terbenam. Berbagai latihan keras di jalani agar menambah kesaktian ilmu kanuragganya. Dia mulai mempelajari kitab naga milik gurunya. Meski sudah sebulan lebih Satrio Wirang berlatih dengan sangat keras namun semua latihannya terasa percuma karena sampai saat ini dia masih belum mampu mengeluarkan kemampuan tenaga dalamnya. Dia mulai merasa putus asa karena tanpa kesaktian ilmu tenaga dalam dia tidak mungkin bisa mengalahkan saudara seperguruannya. Apa lagi sekarang kesaktian mereka akan meningkat dengan pusaka naga di tangan mereka. Mustahil mengalahkan mereka hanya dengan jurus-jurus beladirinya saja.Satrio Wirang yang putus asa datang ke makam gurunya. Dia mulai menangis meminta maaf karena dirinya yang tidak berdaya. Di saat Satrio Wirang melihat batu nisan milik gurunya dia melihat sepotong kulit harimau yang tergantung di nisan gurunya,Kulit harimau itu mengingatk
Baca selengkapnya
Cucu Ki Naga Baruna
Wanita itu tersadar dalam sebuah kamar .dia memperhatikan kondisi sekitarnya. Di dalam ruangan itu hanya ada ranjang kecil dan sebuah meja kayu disampinyanya, Dia mencari pedangnya namun di tidak menemukannya. Dia mulai panik ketika mendengar suara langkah kaki yang perlahan mendekat. Dia lalu mengambil sebuah tusuk konde miliknya untuk sebuah senjata. Suara langkah kaki itu terdengar kian semakin mendekat. Wanita itu mencoba bersembunyi di balik pintu. Di saat pintu itu di buka wanita itu langsung menyergapnya  dan menodongkan tusuk kondenya  ke leher orang yang membuka pintu tadi. Dan ternyata itu adalah Satrio Wirang yang membawa buah-buhan dan segelas air putih ."Siapa kau ?" tanya wanita itu."Aku Satrio Wirang ,Nona" jawab Satrio Wirang."Satrio Wirang , kebetulan sekali aku bisa membalaskan dendamku sekarang" ucap Wanita itu."Memangnya apa salah saya ?, apa kita saling kenal" tanya Satrio Wirang."Kau telah membunuh kakekku !, ak
Baca selengkapnya
Awal Perjalanan Mencari 7 Pusaka Naga
Pagi itu ayam baru saja berkokok. Suasana di luar masih sangat gelap. Mentari masih nyenyak dalam tidurnya dan embun pagi masih begitu lengket memeluk dedaunan. Embun pagi masih begitu pekat hingga tidak ada mata yang mampu menembusnya. Tapi berbeda dengan padepokan yang sudah terang dengan obor. Satrio Wirang dan Arum Sari sedang wara-wiri menyiapkan barang-barang untuk perjalanan mereka. Mereka sengaja berangkat pagi-pagi buta agar sebelum senja mereka sudah sampai ke desa terdekat. Padepokan Ki Naga Baruna memang terletak di desa terpencil yang hanya di tempati oleh beberapa penduduk saja. Untuk bepergian mereka harus menempuh jarak satu hari perjalanan dengan jalan kaki. Untuk bekal mereka Satrio Wirang mengambil sekantong keping emas simpanan guru yang selama ini tidak dia gunakan. Ternyata di padepokan terdapat banyak sekali kepingan emas yang di simpan dalam sebuah peti di ruang pusaka. Arum Sari juga hanya bisa melongo karena melihat kepingan emas sebanyak itu. Matah
Baca selengkapnya
Pembunuh Bayaran Maung Ireng
Siang itu matahari terasa sangat panas hingga mampu membakar kulit. Satrio Wirang dan Arum Sari tengah menaiki kudanya. Dari kejauhan Maung Ireng memantau mereka berdua. Dia sudah bersiap membidik mereka dengan anak panahnya. Ketika sudah merasa tepat mengarahkan panahnya pada Satrio Wirang dia langsung melepaskan anak panahnya. Namun Satrio Wirang yang sadar akan adanya bahaya langsung menembakkan senjata jarum beracunnya. Kedua senjata itu pun berbenturan dan jatuh ketanah. Karena percobaan pembunuhannya gagal Maung Ireng langsung pergi meninggalkan tempat itu. Sedangkan Satrio Wirang dan Arum Sari mencari siapa yang telah melesatkan anak panah ke arah mereka. Merasa ada yang tengah mengincar mereka berdua Satrio Wirang meminta Arum Sari agar lebih waspada.Di hari berikutnya Maung Ireng mencoba memasang jebakan di jalan yang akan dilewati oleh Satrio Wirang dan Arum Sari. Dia membuat lubang yang penuh dengan bambu runcing di dalamnya dan dia menutupnya dengan daun-daunan k
Baca selengkapnya
Alikusuma
Desa dadakan adalah desa yang terkena wabah penyakit kulit yang sangat cepat menular. Demi menyebarnya wabah itu maka jika ada warganya yang terkena pergi dari desa itu makan dia akan langsung di bunuh.Satrio Wirang dan Arum Sari begitu miris melihat desa itu yang di penuhi oleh banyak sekali penduduk yang terkena wabah itu. Kondisi fisik warganya begitu kurus karena memang tidak ada orang yang datang ke desa itu hingga tidak ada lagi jual beli di desa itu.Satrio Wirang yang sedang keliling desa melihat seorang anak kecil tertidur di tanah. badan anak itu penuh bintik merah yang sangat menjijikkan. Dengan tatapan memelas dia memandang pada Satrio Wirang. Dengan suara yang sangat lirih dia bilang lapar. Satrio Wirang yang tidak tega menghampiri anak itu. Dia mengeluarkan sebuah buah pisang yang dia simpan sebagai bekalnya dan memberikannya pada anak itu. Dengan cepat anak itu langsung mengambil pisang itu. Dari cara makan anak itu yang begitu lahapnya menunjukkan bahw
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status