Salju Pertama di Incheon

Salju Pertama di Incheon

Oleh:  Sendal Jepit  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
30Bab
1.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Kang Ji Won seorang kartunis di platform never Webtoon. Gadis yang sangat menyukai musim salju. Baginya menunggu salju turun untuk pertama kalinya merupakan hal yang menyenangkan. Karena peristiwa itu mengingatkan dirinya dengan seseorang yang telah lama ia tunggu. Siapa sebenarnya sosok yang ditunggu Ji Won? Lalu bagaimana kelanjutan Ji Won dalam menunggu datangnya musim salju?

Lihat lebih banyak
Salju Pertama di Incheon Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
30 Bab
Prolog
Waktu merupakan sebuah kata yang sarat akan makna. Waktu mampu dijadikan patokan untuk mengukur masa. Bagiku, waktu pulalah yang membuatku mampu bertahan dalam ikatan hati ini. Menunggu, mungkin kata ini menjadi momok bagi kalian semua. Namun bagiku, menunggu adalah sebuah kata yang memiliki banyak makna, menunggu adalah caraku mendekatkan diriku padamu wahai pemilik rasa. Kang Ji Won, itulah aku. Nama itu diberikan oleh kedua orang tuaku agar aku mampu menjadi pribadi yang teguh dan tak mudah menyerah. Aku pernah bertanya mengapa kedua orang tuaku memberiku nama yang memiliki arti yang luar biasa? Agar aku menjadi anak yang mampu berdiri kokoh mesti tanpa mereka begitulah jawaban dari Appa ku. Sedari kecil aku tak pernah kekurangan kasih sayang, appa selalu menyayangiku melebihi menyayangi nyawanya sendiri. Sejak kepergian Omma untuk selamanya, hanya Appa lah sandaran untukku. Tinggal bertiga dengannya serta Kang Sung Woo adikku di sebuah k
Baca selengkapnya
Aku Seorang Kartunis
Pada senja yang membawamu pergi. Kini taman-taman menjadi kenangan. Mengulas satu per satu pertemuan. Di sebuah padang ilalang, Yang berhasil kujadikan puisi Lalu, kuhadiahkan padamu.   Dan aku kembali. Ketanah-tanah yang pernah kita pijak. Bahkan, tanah-tanah yang mendekatkan kita. Hingga menjadi lekat. Sebelum akhirnya pergi jauh. Kini tak ada temu kita yang menjadi tamu. Kita adalah kata-kata dari cerita yang usai.   *   Sudah kulihat penunjuk waktu yang berada tak jauh dari tempat dudukku. Pukul 22.00 sudah lebih dari 6jam ku habiskan waktuku dengan memandangi layar sebuah MacBook di depanku. Layar tersebut masih
Baca selengkapnya
Berita Bagus
“Masuklah Ji Won-ya!” perintah Pak Kwon saat aku meminta ijin masuk ke dalam ruangannya dengan mengetuk pintu kaca yang menjadi pembatas antara ruangan kepala editor dengan ruangan para staff. Di dalam ruangan yang bernuansa modern yang tertata rapi seperti gaya Pak Kwon, seorang wanita terlihat mengulas senyum ke arahku. Wanita yang belum aku kenal sebelumnya menunjukkan wajah yang ceria padaku. Aku jadi merasa kikuk pada keduanya, mungkinkah wanita itu akan menjadi atasan baruku “Silakan duduk Nona Ji Won!” ucap wanita yang ku taksir berumur lebih dari 40 tahun. Penampilannya yang elegan menambah kesan serius. Apakah aku membuat kesalahan? Ucapku dalam hati. Aku memang sering membuat masalah, dan biasanya orang pertama yang akan meneriaki ku adalah Seo Jin. Namun kali ini? Siapakah dia? Aku duduk tepat di sebelah wanita yang baru saja mengulurkan tangannya lalu ku sambut uluran tangan itu dengan
Baca selengkapnya
Akan Difilmkan
Sorak-sorai mewarnai sore para staf Never Webtoon. Beberapa editor serta komikus lain saling memberiku ucapan selamat atas prestasi yang telah ku torehkan. Bahkan Seo Jin tak henti-hentinya memberiku ucapan selamat. Aku tak tahu mengapa ia lebih antusias dari pada aku sendiri. Memang benar tujuan hidupku satu persatu mulai mampu ku raih. Salah satunya dengan keberhasilanku di dunia Webtoon ini. “Selamat Ji Won ... kami turut bangga padamu!” ucap salah satu rekan sesama pembuat komik di perusahaan kami. “Ehem ...” suara deheman dari atasan kami membuat formasi kerumunan yang kami bentuk kini kocar-kacir. Kami kembali ke tempat kerja kami masing-masing setelah Pak Kwon menegur kami dengan suara indahnya. “Pulang kerja nanti saya akan mentraktir kalian sebagai ucapan selamat untuk Nona Kang Ji Won!” Pak Kwon kemudian beranjak menuju ruangannya setalah membagikan kabar gembira pada kami. J
Baca selengkapnya
Penguntit?
Aku dan Seo Jin cukup lama kenal, dan aku pun menganggap Seo Jin seperti Eonnie ku sendiri. Tak pernah terlintas sekalipun untuk menyakitinya. Hal yang tak ingin aku lakukan adalah mengecewakan Seo Jin. Tapi .... Mengapa wanita yang sudah lama mengenalku itu meragukan diriku? Apakah Seo Jin menyukai Pak Kwon? Lalu mengapa ia merasa tak senang bila aku terlalu dekat dengan Kwon Yu Bin? “Dasar anak nakal, kenapa Kau tak memberitahuku bila dekat dengan Pak Kwon! Kau anggap apa aku ini?” Seo Jin menegur ku sambil menarik sebagian rambutku. Ia terlihat kesal karena merasa tertipu jawaban dariku. “Nenek sihir ... aku tekankan lagi bahwa aku tak memiliki hubungan apa-apa dengan Kwon Yu Bin. Eonnie kan tahu sendiri pada siapa hatiku akan berlabuh,” aku memainkan jari-jemariku untuk mengurangi rasa sesak di dada. Rasa ini selalu muncul tanpa permisi bila aku mengingat kejadian di waktu lampau. 
Baca selengkapnya
Mr Kwon
“Kemenangan berasal dari separuh kegagalan yang pernah kita alami” – BSS Aku merasa ada yang aneh kali ini, sosok yang sedang bersinggungan secara intim denganku bukanlah Seo Jin yang ku kenal. Seo Jin yang ku kenal tak bertubuh tinggi seperti ini. Seo Jin yang ku kenal tak memiliki punggung selebar ini. Apakah dia penguntit yang mengamati rumahku? Atau kah dia adalah Jayouro Gwishin (hantu di jalan Jayou). Pikiranku semakin bertualang entah ke mana. Lalu aku melepas kedua tanganku yang saat ini masih melingkar di pinggang sosok itu. Ku arahkan lampu sorot dari handphone ku ke wajahnya. Aku sudah menyiapkan seluruh nyali dan tenagaku untuk berjaga-jaga bila aku memerlukannya. Berapa terkejutnya aku, pandangan mataku jatuh pada sosok yang sudah ku kenal sebelumnya meski kami tak saling akrab, aku telah mengenalnya lama. Bukan hanya terkejut, namun aku juga menahan rasa malu yang luar biasa saat ku tahu o
Baca selengkapnya
Aku dan Tuan Kwon
Jika ingin menantangku dalam lomba kesetiaan, aku pasti akan memasang badan untuk daftar pertama kali.Dan bila kalian ingin menantangku dalam lomba penantian? Aku pun akan maju di barusan paling depan, karena hingga detik ini aku masih menunggunya hadir dalam kenyataan ataupun hanya dalam mimpi. Dari kejadian malam itu, aku menanamkan sikap waspada pada diriku. Karena penguntit itulah aku lebih berhati-hati lagi. Aku takut karena penguntit itu telah menjadikan diriku sebagai sasarannya. Entah apa motifnya, yang jelas orang itu telah mengawasi aku saat ini. Sudah dua hari berlalu, seperti biasa pagi ini aku sedang menunggu bis yang akan membawaku ke tempat kerja. Halte bis yang biasanya dipenuhi oleh calon penumpang, kini terlihat lenggang. Padahal ini adalah hari Senin, seharusnya banyak pekerja yang berdesak-desakan untuk menunggu bis. Kulihat penghitung waktu yang melingkar di tanganku. Ku pikir sudah telat, na
Baca selengkapnya
Kerja Sama
Hal yang paling sulit untuk ku lalui adalah bekerja sama dengan kenyataan” – BSS * Bu Park menghubungi aku karena ada suatu hal yang ingin beliau sampaikan. Orang yang memegang peranan penting di GM Entertainment tersebut memintaku untuk hadir dalam survei lokasi (Recce) yang akan digunakan untuk proses shooting film yang diangkat dari komik yang ku buat. Recce (dibaca reki) adalah suatu proses mengunjungi lokasi (Survey Lokasi). Setelah produser pelaksana / produser / manajer lokasi menemukan lokasi yang sesuai dengan kebutuhan cerita, dan telah disetujui oleh sutradara, maka para kru lain yang memiliki kepentingan atau tanggung jawab saat pengambilan gambar akan datang mengunjungi lokasi tersebut. Recce berguna untuk menentukan hal teknis di lapangan. Dari sisi kreatif tentu apa yang ditulis di naskah tidak sepenuhnya sesuai dengan kondisi di lapangan. Oleh karena itu tim kreatif perlu
Baca selengkapnya
Di Suwon
Suwon merupakan kota kecil di Korea Selatan,Kota yang menjadi pusat dari perusahaan handphone merek Samsung ini berada 30 km di selatan Kota Seoul, ibu kota Korea Selatan. Terkenal akan keberadaan bentengnya, Suwon Hwaseong Fortress, dan istananya, Hwaseong Haenggung Palace. Di tempat yang menjadi lokasi Recce adalah Istana Hwaseong Haenggung. Istana yang ku tuju bersama Kwon Yu Bin pernah digunakan dalam drama yang ditayangkan tahun 2003 yakni “Dae Jang Geum”, banyak adegan dalam serial tersebut yang shootingnya dilakukan di Hwaseong Haenggung Palace di Kota Suwon.Meski ini bukan kali Pertamanya mengunjungi Istana tersebut, tak menyurutkan langkah Ji Won untuk mengagumi keindahan tempat bersejarah tersebut. “Kalau perlu bantuan katakan saja Ji Won!” ucap Pak Kwon sebelum kami berdua keluar dari mobilnya dan menuju tempat yang sudah di bagikan oleh Bu Park. Ku lihat tatapan manik lelaki itu mampu mened
Baca selengkapnya
Penguntit itu Mengikutiku
Sebelum aku meninggalkan restoran Galbi yang baru saja memanjakan perutku, aku ingin sedikit merapikan penampilan diriku yang kurasa sedikit berantakan. Sebagai seorang wanita memoles ulang riasan di wajah menjadi hal umum dilakukan. Tak jarang beberapa alat make up menjadi penghuni tetap di dalam tas yang selalu ku bawa. Beberapa saat setelah aku menambah polesan di bibir ini dengan lip balm favoritku, ku telusuri jalan yang menghubungkan kamar mandi hingga ke tempat makan yang kami pesan tadi. Namun aku menyadari ada sepasang mata sedang mengawasi ke arahku. Ku coba menatapnya balik, namun orang yang ku yakini pria itu berbalik arah dan berlari untuk melarikan diri. Aku sangat yakin orang tersebut adalah orang yang sama yakni penguntit yang selama ini membuntuti dirinya. Dengan sekuat tenaga aku berlari menyusul pria yang mengenakan pakaian tebal serta topi yang menutupi kepalanya. Sayang sekali ini malam hari, aku sedikit kesulitan meliha
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status