Suami Warisan

Suami Warisan

Oleh:  Serafina  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
10
Belum ada penilaian
177Bab
134.7KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Rengganis, seorang calon desainer yang sedang kesulitan keuangan, sontak saja kaget saat dia mengetahui bahwa dirinya adalah pewaris dari harta dan rumah mewah Tante Nirmala yang kaya raya tapi misterius. Terusir dari rumah sewanya, Rengganis memutuskan untuk tinggal di rumah warisannya. Rumah mewah yang berada di pinggiran kota itu ternyata menyimpan banyak harta sekaligus misteri. Terutama, kehadiran lelaki yang tinggal di sana yang mengakui bahwa ia termasuk ke dalam warisan Nirmala. Wait—what?! “Wilujeng Sumping, Nyai Rengganis. Mulai saat ini saya adalah suamimu.” Buku lainnya: Pengantin Pesanan | novelbyserafina WARNING!! Some scenes contained adult content that is unsuitable for children. Viewer discretion is advised.

Lihat lebih banyak
Suami Warisan Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
177 Bab
0 - Prolog
SUAMI WARISANPROLOG “Hah … hah … hah …,” napas gadis tersebut tersengal-sengal, merasa udara di dalam paru-parunya terserap habis. “Nar … endra …,” dia menyebut satu nama, satu nama milik pria yang baru saja merebut kebebasan bibirnya.“Hm?” pria itu bergumam pelan, membalas panggilan gadis yang sekarang wajahnya berada dalam rengkuhan. Kentara jelas bahwa kepuasannya masih belum terpenuhi hanya dengan satu kecupan itu. “Ada apa, Nyai?”‘Nyai,’ batin gadis tersebut, masih belum sepenuhnya terbiasa dengan panggilan tersebut.Pandangan Rengganis terangkat, masih saja terpesona dengan penampilan pria bernama Narendra itu; tinggi, tegap dengan rambut sehitam arang, ototnya liat dibalik kaus tipis yang dikenakannya, sorot matanya tajam bagai elang dan bibirnya membentuk bayangan senyum saat tatapan mereka bertemu.“Namaku &
Baca selengkapnya
01 - Perempuan Ekstra Besar
 SUAMI WARISAN01 – PEREMPUAN EKSTRA-BESAR Jadi gendut itu sulit.Rengganis tau dengan pasti kalau kemeja yang ada di gantungan itu tidak akan muat padanya, tapi ia kadung jatuh cinta dengan kemeja itu.Maka, dengan tekad sekuat baja, Rengganis nekat mencoba kemeja yang sudah ia impi-impikan itu.“Mbak, ukuran yang Mbak mau enggak ada. Ini ukuran yang paling besar.”Sudah kuduga, gumam Rengganis dalam hati.Pramuniaga yang bermake-up menor itu berusaha menampilkan senyum profesionalnya. Di tangannya tersampir sehelai kemeja dengan ukuran paling besar yang bisa ia temukan dalam tumpukan stok barang.Mata Rengganis melirik label ukuran yang berada di balik kerah kemeja, XL. Dia berusaha tetap tenang, walau rasanya ingin menjerit keras-keras.Kenapa sih, enggak bikin ukuran EXTRA LARGE?!Rengganis mengulurkan tangannya menyentuh bahan halus dari kemeja itu. Dia mendesah sa
Baca selengkapnya
02 - Wasiat Keluarga
SUAMI WARISAN02 – WASIAT KELUARGA Dengan alasan masih berkabung atas kematian Tante Nirmala, Rengganis mengungsi ke rumah orang tuanya. Dia kembali tidur di kamar lamanya yang rasanya semakin lama semakin sempit. Alasan sebenarnya Rengganis menginap di rumah karena dia tidak berani masuk ke kontrakan lantaran belum bayar sewa bulan ini.Sebagai pengalih perhatian, Rengganis jadi kerja gila-gilaan. Dia bergadang semalam suntuk berusaha menyelesaikan rancangan pesanan bos-nya.“Nis, ada yang mau ketemu sama kamu.”Mama muncul di ambang pintu, beliau tertegun sejenak. Anak gadisnya sedang duduk di atas kasur dengan kertas-kertas bertebaran hampir menutupi seluruh kamar.“STOP! Jangan injak gambarku!” seru Rengganis sambil mengacungkan tangannya, mencegah ibunya agar tidak masuk ke dalam kamar yang berubah seperti kapal pecah.Mama mematung di ambang pintu, kakinya terhenti di udara saat hendak
Baca selengkapnya
03 - Lelaki Warisan
INHERITED HUSBAND03 – LELAKI WARISAN Cerita mengenai email yang dikirimkan Tante Nirmala sebelum berita kematiannya datang, menyebar dengan cepat di WhatsApp Group keluarga. Semua orang bertanya-tanya bagaimana bisa Nirmala seakan sudah meramalkan kematiannya sendiri.‘Dia ‘kan memang orangnya aneh, suka sama yang berbau klenik, gitu. Jadi kayanya dia udah tau kalau mau meninggal…’ tulis seorang Uwa yang memang hobinya gosipin orang.‘Trus sekarang semua hartanya dikasih ke Ganis, ya?’ tanya seorang Tante yang kelihatan berharap kecipratan warisan Nirmala.‘Wah, mendadak kaya kamu, Nis! Selamat, ya!’‘Traktir dong, Nisss…!’‘Aseekk, tau-tau dapet rumah sama deposito aja, nih!’‘Mau diapain warisannya, Nis?’‘Jual aja rumahnya, beli yang deket kantor, Nis. Deposito bisa dibeliin mobil dan liburan ke LN. Y
Baca selengkapnya
04 - Penghuni Rumah Misterius
INHERITED HUSBAND04 – PENGHUNI RUMAH MISTERIUS Seumur hidup, Rengganis jarang berlari.Berat tubuhnya menghalangi kecepatan larinya. Baru beberapa meter saja, dia sudah ngos-ngosan. Tapi saat ini, kedua tungkainya berlari secepat kilat. Napasnya berembus di udara saat mulutnya terbuka, dia memacu kakinya agar segera pergi dari sana.Dari lelaki aneh dan rumah menyeramkan itu.Sepertinya dia tersesat. Sepertinya dia salah alamat. Sepertinya dia tidak sengaja masuk ke alam gaib yang ada di hutan ini.Rengganis menelan ludahnya, kembali memacu kakinya agar berlari secepat mungkin. Dia bisa melihat gerbang besi hitam yang terbuka. Dia terengah, jantungnya bertalu-talu di dada, berdenging di telinganya, adrenalin menderas dalam aliran darahnya, dia hampir oleng, tapi ketakutan dan kengeriannya mengalahkan segalanya.Di otaknya saat ini hanya ada satu tujuan: LARI.Langkahnya semakin mendekat, tangannya menggapai
Baca selengkapnya
05 - Sah Suami-Istri
INHERITED HUSBAND05 – SAH SUAMI-ISTRI Gila. Gila. Gila. Ini enggak mungkin terjadi. Ini pasti halusinasi. Rengganis berusaha mengeyahkan bayangan lelaki kekar yang sedang mencumbu para perempuan itu. Dia seperti ‘menggilir’ mereka. Memberikan pelukan dan ciuman panas.Situasi macam apa ini?!Siapa Narendra dari Pajajaran ini? Siapa para perempuan ini?Apa mereka tadinya hendak mengadakan pesta seks sebelum kedatangannya? Rengganis langsung membanting pintu kamar dan bergelung dalam selimut di atas kasur. Tubuhnya menggigil hebat. Shock yang menyerangnya bertubi-tubi membuat kepalanya pusing. Ia perlu berbaring.“Maaf Nyai harus melihat itu.”Tubuhnya langsung menegang begitu mendengar suara dalam dari lelaki yang berdiri di ambang pintu.Rengganis tergeragap bangun, dia berseru pada Narendra, &ldquo
Baca selengkapnya
06 - Memutar Waktu
INHERITED HUSBAND06 – MEMUTAR WAKTU “Nis ….  Ganis …. Bangun, Nak. Ayo, katanya kamu mau berangkat lihat rumah Tante Nirmala ….” sayup-sayup Rengganis mendengar suara ibunya bicara.Ha? Lihat rumah? Masih berada di antara mimpi dan bangun, Rengganis mengerutkan keningnya.“Ganis?” panggilan itu terdengar lagi.“Hmmm ….” Rengganis menggeliat dari tidurnya. Dia membuka sebelah matanya dan melihat ibunya berdiri di ambang pintu.Kesadarannya mulai pulih saat ia terduduk, “Hah! Di mana ini?”Ibunya mengerutkan kening melihat tingkah anaknya yang baru bangun tidur, “Di mana apaan? Ya, di rumah, lah! Kamu masih ngigo, ya?!”Rengganis menoleh pada ibunya, ngigau? Rasanya dia sudah bangun sepenuhnya. Matanya nyalang memandang sekeliling.Kenapa dia ada di kamarnya?Bukankah kemarin ia tidur di
Baca selengkapnya
07 - Pertemuan Kedua
INHERITED HUSBAND07 – PERTEMUAN KEDUA Kali ini Rengganis pergi ke lokasi rumah warisannya menggunakan sepeda motor.Kalau gue dateng pake motor sendiri, gue bisa segera pergi dari rumah itu. Biar enggak kaya kemarin, tau-tau terjebak di sana sama lelaki aneh itu. Uh, siapa lagi namanya? Kok bisa lupa, sih?! gerutu Rengganis dalam hati.Entah kenapa Rengganis bisa mengingat kejadian tapi lupa nama. Apa karena kebiasaannya yang ingat wajah, lupa nama?Tapi enggak mungkin, lelaki itu punya kesan tersendiri. Enggak mungkin dia lupa namanya. Wajahnya masih terpatri jelas dalam ingatannya.Pokoknya, nyampe sana, gue harus, HARUS tau siapa dia dan kenapa dia ada di rumah Tante Nirmala? Eh, rumah gue. Sekarang itu rumah punya gue!Walau tanda tangannya masih basah di atas kertas yang ditanda tanganinya – dan sekarang berada di tangan Pak Tomi – rumah itu secara legal telah jadi miliknya.
Baca selengkapnya
08 - Pertemuan di Waktu yang Salah
INHERITED HUSBAND08 – PERTEMUAN DI WAKTU YANG SALAH “Saya ingin pertemuan kita menjadi pertemuan yang sempurna.”Deg!Tanpa alasan yang jelas, Rengganis jadi geer. Pipinya bersemu saat pandangannya merunduk, terlalu malu untuk berpandangan dengan lelaki paling tampan yang pernah dia lihat.“Kenapa?” bisiknya.“Bukankah sudah jelas? Pertemuan antara suami dan istri, sudah seharusnya sempurna dan romantis. Itu yang selalu Nirmala tekankan padaku.”“Tunggu…!” Rengganis mendongak memandang lelaki yang tinggi besar itu, “Dari kemarin kamu ngomongin Tante Nirmala terus. Kalau kamu belum move on dari beliau, kenapa bilang kalau kamu adalah suamiku? Lagian ya, Mas… eh, Kang… eh…”“Nama saya Narendra dari Pajajaran, Nyai.” Lelaki itu memandang Rengganis sambil menahan senyumnya.“Ah, ya…. Narendra.
Baca selengkapnya
09 - Orang Kaya Baru
SUAMI WARISAN09 – ORANG KAYA BARU Jadi begini rasanya jadi Orang Kaya Baru.Rengganis tersenyum dalam hati saat ia menerima pesan balasan dari Ibu Pemilik Kontrakan.Makasih, Neng Anis, transferannya udah diterima. Silakan masuk lagi ke dalam rumah – Ibu Kontrakan.Biasanya Rengganis memilih untuk masuk ke dalam rumahnya di malam hari, agar tidak ada tetangga yang melihat dan menyapanya. Tapi kali ini berbeda, ia bergegas pergi ke rumahnya dengan mengendarai sepeda motor baru.Saat melaju di dalam gang sempit yang penuh dengan anak-anak yang bermain, Rengganis sedikit kesulitan mengendarai motornya, maklum masih baru, jadi masih kagok. Dia takut menabrak atau menggores motornya yang masih gres.Bocah-bocah yang tidak punya tempat untuk bermain itu berlarian di sepanjang jalan sempit dan padat.  Orang berjalan lalu lalang sementara Rengganis berusaha berkonsentrasi untuk berkendara. Ya ampun, hendak masu
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status