Mimpi Buruk Dunia Persilatan

Mimpi Buruk Dunia Persilatan

Oleh:  Dz  Tamat
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.6
Belum ada penilaian
491Bab
332.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Seorang anak berusia enam tahun, hidup sebatang kara tanpa memiliki kedua orang tua atau keluarga, pertempuran besar membuatnya harus terpisah dengan kedua orang tua, ia juga harus menjalani hidup penuh rintangan di dunia Nirvana, anak tersebut bernama Lan Shi atau Putra pertama Sang pembalik Langit Dunia Persilatan, ayahnya adalah Raja Para dewa, sedangkan ibunya Seorang Dewi keadilan. Identitas Lan Shi tidak diketahui siapapun, di usia enam tahun Lan Shi tinggal bersama kakek An Hui, perjalanannya dimulai sambil mencari keberadaan ayah dan ibunya. Lan Shi memiliki seorang teman ajaib yaitu Peri kecil atau pasir waktu, peri kecil memberitahu kalau banyak orang sedang memburunya, ia memutuskan untuk bersembunyi di dalam kantong kecil milik Lan Shi. Tiga tahun tinggal di hutan, Pria tua menemukan keberadaan Lan Shi, ia mengangkat sebagai cucu asuh dan membawanya pulang kediaman keluarga, keluarga tersebut diberi nama keluarga An, sekarang Lan Shi dipanggil dengan sebutan An Lan yang artinya subur tak pernah layu dalam bahasa dunia persilatan.

Lihat lebih banyak
Mimpi Buruk Dunia Persilatan Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
491 Bab
Bab 1. Kehidupan di keluarga An
(Novel ini sisi lain dari novel Pembalik Langit Dunia Persilatan)Bab 1. AwalDi rumah kecil seorang anak duduk sambil menangis, ia baru saja di bully oleh teman-temannya yang berada di keluarga An, anak tersebut bernama An Lan atau Lan Shi. Sosok tua mengusap punggung An Lan mencoba memberi semangat, suara tangis terdengar merdu dan lembut, An Lan merengek meminta agar di latih bela diri."Kakek, mereka terus mengejekku… aku ingin jadi petarung!""Cucuku, kakek bukan seorang petarung, bagaimana cara kakek melatih mu!""Aku ingin sekali membalas mereka!""Sebaiknya temani kakek pergi ke kebun, memanen buah apel!""Iya kek!" An Lan berjalan mengikuti kakeknya, mereka menuju kebun memanen buah, setelah selesai memanen mereka akan menjual buah di pasar. Satu jam berlalu An Lan dan kakek An Hui tiba di kebun, mata mereka disambut pemandangan pohon apel, buah-buah bergelantungan di pohon, dengan cepat Peri kecil keluar dari kantong kecil milik An Lan, ia terbang ke salah satu pohon apel.
Baca selengkapnya
Bab 2. Siapa An Lan
Bab 2. Siapa An LanKeluarga An adalah keluarga kecil di kota angin, kepala keluarga bernama An Fei, rata-rata semua anggota keluarga seorang perkembun atau pedagang keliling, mereka berdagang ke penjuru dunia Nirvana. Dunia Nirvana terbagi menjadi sembilan kota besar, salah satunya ini kota yang dikelilingi delapan kota besar. Kota Kaisar (Ibukota)Kota Angin (Keluarga An)Kota LiontinKota Bunga PerakKota LogamKota GandumKota Kota Bintang Kota Kura KuraKota Bunga DosaKota Kaisar berada di titik tengah dunia Nirvana, kota tersebut dikelilingi delapan kota lainnya, setiap kota memiliki keunikan masing-masing, setiap penduduk memiliki tradisi berbeda dan kebiasaan unik. Dunia Nirvana juga memiliki 12 sekte besar, dan dua tiga aliansi berbeda.Sekte Pedang NirvanaSeks Nirvana AbadiSekte Nirvana JiwaSekte Nirvana KultivasiSekte Prajurit NirvanaSekte Pertahanan NirvanaSekte Pilar Langit NirvanaSekte Nirvana FormasiSekte Bunga NirvanaSekte Petarung NirvanaSekte Lembah Nirv
Baca selengkapnya
Bab 3. Berlatih
Bab 3. BerlatihMalam gelap memperlihatkan sinar cahaya di salah satu ruangan, sosok peri kecil mencoba kultivasi Nirvana, perlahan Matahari pagi menyinari dunia, peri kecil membuka matanya, dalam waktu singkat ia berhasil menguasai kultivasi Nirvana, An Lan membuka matanya melihat ke arah peri kecil."Peri kecil, sedang apa kamu?""Aku baru saja mencoba kultivasi ini, untuk dasar pemula memang sangat bagus, tapi memiliki beberapa kelemahan!""Apa itu?""Terlalu lambat, tapi energi yang diserap sangat murni!""Apakah kamu memiliki cara untuk mempercepatnya!""Ada? Menyerap langsung dari sumber energi di dunia Nirvana ini… tapi aku tidak tahu dimana tempat itu… sebaiknya kamu bersiap, hari ini kamu latihan bersama Bibi Lumini!""Oh iya, aku hampir lupa!" ucap An Lan berbangun dari tidur.30 menit kemudian, An Lan sudah membersihkan diri dan sarapan pagi, peri kecil masuk ke kantong kecil milik An Lan, mereka melesat pergi menuju rumah perpustakaan."Kakek, aku pergi dulu!""Hati-hati!"
Baca selengkapnya
Bab 4. Nasib Tidak Baik
Bab 4. Nasib Tidak BaikSatu hari berlalu latihan An Lan bersama Bibi Lumini, di pagi hari empat anak berdiri di halaman belakang, sosok tua berjalan menghampiri mereka, kedatangan tiga teman membuat An Lan mendengus kesal, An Sen, An Yin, dan An Yun menahan tawa sambil mengejek An Lan, mereka terdiam setelah kedatangan Bibi Lumini."Selamat pagi anak-anak!""Pagi guru!" "Sebelum memulai latihan, guru akan jelaskan beberapa tingkatan seorang petarung sejati!" "Iya guru!""Tingkat kekuatan terbagi menjadi dua, tingkat tubuh fisik dan tingkat kultivasi!""Tingkat kultivasi itu apa guru?" tahta An Yin."Tingkat kultivasi adalah sumber kekuatan yang mendukung tubuh fisik, contohnya seperti ini!"Bibi Lumini menjentikkan jari "DUARRRRRRRRRRRR!""Wah… batu itu hancur!" Lumini menjelaskan semua daftar tingkat kekuatan seorang petarung:Tubuh Fisik:Forging BodySoldier BodyKing's BodyGolden Body Purple Gold BodyDragon King BodyImmortal BodyGold immortal bodyImmortal Emperor Emper
Baca selengkapnya
Bab 5. Melarikan diri
Bab 5. Melarikan diriMatahari Pagi menyinari dunia Nirvana, embun memabashi dedaunan, terlihat seperti berlian berkelap-kelip, An Lan membuka matanya dari tidur, di pagi itu juga tiga anak berlari lebih dulu meninggalkan kediaman An, setelah itu An Lan keluar dari rumah berpamitan dengan kakek An Hui, bersama anggota keluarga An Lan berjalan berdampingan, ia melihat keramaian orang berlalu lalang menuju kebun dan melakukan aktifitas masing-masing."Kakek, aku pergi dulu!"Kakek An Hui melambaikan tangannya "Hati-hati...!" "Hari ini aku harus berlatih sampai bisa menembus tahap awal!"30 menit kemudian An Lan tiba di rumah perpustakaan, disana terlihat tiga temannya, saat itu juga Lumini menghampiri mereka, empat anak berdiri dengan berbaris rapi, Lumini melihat ke arah An Lan."An Lan, kenapa kamu tidak menjalankan tugas yang ku berikan dan pulang lebih awal?" "Guru, aku yang memindahkan batu-batu itu, aku pingsan karena kelelahan!" ucap An Lan melihat ke arah tiga temannya."Merek
Baca selengkapnya
Bab 6. Perjalanan Menuju Kota Kura-kura, Sekte Lembah Nirvana
Bab 6. Perjalanan Menuju Kota Kura-kura, Sekte Lembah NirvanaDi tengah hutan seorang anak berlari dengan ketakutan, di belakangnya 10 prajurit mengejar sambil memegang senjata, prajurit berteriak keras meminta An Lan berhenti berlari, tidak lama kemudian langkah An Lan terhenti di pinggir jurang, prajurit mengepung sambil menodongkan pedang, setelah itu semua prajurit melesat ke arah An Lan. An Lan berusaha melawan 10 prajurit, saat itu juga sebuah tendangan dan pukulan diterima anak berusia enam tahun, An Lan terbaring menahan rasa sakit, ia berusaha berdiri kembali, berharap ada yang menyelamatkannya saat ini."Ayah, ibu… tolong aku… aku tidak mau mati sebelum bertemu denganmu!" ucap An Lan."Bocah, menyerah saja… kamu sudah tidak bisa lari!" ucap satu prajurit menendang An Lan.Buah apel berhamburan keluar dari kantong kain, An Lan merangkak memasukkan kembali semua buah apel, disisi lain semua prajurit tertawa lantang melihat bocah di depannya."Kamu bodoh, saat seperti ini masi
Baca selengkapnya
Bab 7. Tiba di kota Kura-kura
Bab 7. Tiba di kota Kura-kuraDi jalur utama menuju kota Kura-kura, seorang anak kecil berjalan, ia membawa beberapa buah apel di kantong kain, apel makanan untuk peri kecil, jubah kusam dan robek digunakan anak tersebut, tidak lama setelah itu An Lan melintasi padang rumput, mata terasa dicuci dengan pemandangan indah akan sekitar, An Lan berlari sambil berteriak-teriak."Indah sekali!""Damai sekali!" teriak peri kecil melayang-layang. "Aaaaa..!" teriak dua sosok merasakan kedamaian.An Lan melihat barisan pasukan kerajaan Nirvana, ia berdiri melihat semua prajurit."Wah, pasti mereka kuat… peri, aku akan ingin menjadi pahlawan terkuat!""Kamu harus berlatih dengan giat!""Tentu saja… aku harus menjadi kuat dan aku harus mencari kedua orang tuaku!""Aku setuju!"An Lan dan peri kecil melanjutkan perjalanan, 30 menit kemudian mereka melihat gerbang dengan simbol kura-kura, saat itu juga mereka tersadar kalau itu adalah kota Kura-kura, meskipun kota besar, kota Kura-kura tidak memili
Baca selengkapnya
Bab 8. Misi Penyelamatan
Bab 8. Misi PenyelamatanSatu hari berlalu di sekte Lembah Nirvana, semua murid junior berbasis rapi, mereka akan dilatih oleh kakak senior, disana terlihat An Lan menggunakan jubah ungu bercorak kura-kura, jubah indah dan paras tampan membuat semua murid wanita mengagumi sosok murid baru, mereka ingin sekali berkenalan dengan murid baru yang bernama An Lan."Yah…!" teriak semua murid melakukan gerakan secara bersamaan."Terus lakukan, kalian harus terbiasa bergerak untuk membuat respon tubuh!""Yah…!" ucap An Lan melakukan gerakan."Aku berhasil mengingatnya… ini mudah sekali!" gumam An Lan.Murid senior yang bernama Su Yang melihat ke arah An Lan "Dia sepertinya sudah hafal, ini terlalu cepat… padahal gerakan ini cukup rumit untuk diingat!""Semuanya, sekarang duduk bersila!""Siap kak!" ucap semua murid.Semua murid duduk bersila, mereka memfokuskan pikiran, perlahan energi alam masuk kedalam tubuh semua murid, cahaya setiap murid memperlihatkan sinar cahaya pelangi, namun tidak un
Baca selengkapnya
Ep 9. Berlatih keras
Ep 9. Berlatih kerasLangit menurunkan hujan deras, sosok anak berlari berkeliling kota kura-kura, tidak peduli malam atau siang, hujan atau panas, semangat An Lan untuk menjadi kuat adalah tujuannya, ia harus mencari keberadaan kedua orang tua, semua murid melihat dengan jelas perjuangan An Lan dalam berlatih, murid senior memberitahu kalau ingin memiliki kekuatan spiritual besar harus meningkatkan kekuatan fisik."DUARRRRRRRRRRRRRRRRRR!" batu hancur dipukul."Haha… ayo kita hancurkan batu-batu ini!""Ayo!" ucap peri kecil. Sepanjang hari dengan setia peri kecil menemani An Lan berlatih, mereka sambil bermain tanpa mengenal kata lelah, namun setiap malam An Lan sering tidur mengigau, ia memimpikan kedua orang tuanya karena menahan rasa rindu, sesekali pari kecil membangunkan An Lan dari tidur.Tepat tengah malam tiga sosok tua berjalan di alun-alun, keadaan kota sudah sepi dan semua orang tertidur pulas, Tetua Min, Tetua Si Lu dan Kakek An Hui mendengar suara anak kecil, mereka sali
Baca selengkapnya
Bab 10. Tingkat Kultivasi Spiritual Soul
Bab 10. Tingkat Kultivasi Spiritual SoulDi atas langit tetua Min melayang di kehampaan, aura ganas melonjak-lonjak, ia sedang berusaha agar kekuatan tersembunyi muridnya memperlihatkan diri, panah ditarik dengan aura besar, An Lan berkeringat dingin dengan rasa takut."Guru, apakah kamu ingin membunuhku!" teriak An Lan berlari."Kamu tidak bisa kabur… panah Jiwa!" Panah melesat merobek kehampaan, An Lan berteriak memanggil nama peri kecil, namu peri kecil tidak juga bangun, kalau keberadaannya ketahuan? Maka kehancuran akan segera tiba. Pandangan An Lan memucat melihat kematian di depan mata, sumbol pedang dan aura hitam menyelimuti tubuh, sosok An Lan meledakan energi spiritual."DUARRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR!" panah Jiwa tetua Min hancur menjadi butiran cahaya."Haha… berhasil, akhirnya kamu berhasil membangkitkan kekuatanmu… tapi, kamu hilang kendali!""Aaaaaaaaaaaaaaaaaa!" teriak An Lan memunculkan tiga buah pedang.Tetua Min melesat terbang menghindari tiga buah pedang, sosok tua me
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status