ANINDYA: BELIA TERPEDAYA CINTA

ANINDYA: BELIA TERPEDAYA CINTA

By:  Aulia Lapan Bilan  Completed
Language: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
9.2
48 ratings
49Chapters
77.6Kviews
Read
Add to library

Share:  

Report
Overview
Catalog
Leave your review on App

"Hiks, Anin takut, Kak. Anin sudah tidak perawan. Hiks... Anin tidak akan hamil kan?" Kuanggap sebagai Kakak. Kukagumi tapi jalan hidup membawa kami lebih dari ini. (Anindya) "Tenanglah. Besok akan kuberi obat agar tidak hamil. Jangan menangis lagi. Maafkan aku." (Rama) Anindya seorang belia yang dititipkan sementara oleh orang tuanya di rumah sahabat mereka harus mengalami kenyataan pahit. Putra sahabat mereka yang bernama Rama, yang berprofesi sebagai dokter menodainya. Tak sampai di situ, Rama yang semula menyesal justru memanfaatkan Anindya untuk mewujudkan balas dendam pada orang tuanya. Anindya pun terpedaya hingga bersedia meladeni nafsu lelaki biadab itu tanpa tahu kebohongannya. Akankah kebohongan Rama terbongkar di kemudian hari? Lantas bagaimana nasib Anindya yang terlanjut ternoda?

View More
ANINDYA: BELIA TERPEDAYA CINTA Novels Online Free PDF Download

Latest chapter

Interesting books of the same period

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Comments
user avatar
Ros diana
ceritanya bagus... asik buat dibaca.. ada lucu2nya jga ...
2023-10-30 00:02:37
0
user avatar
Agus Irawan
Hai kak numpang promosi. mampir juga ke Novelku. judul " Kembang Desa Sang Miliarder" pena "Agus Irawan. Seru banget ceritanya, Menceritakan tentang Gadis desa yang menemukan kebahagiaan di kota.
2023-04-16 09:04:03
0
user avatar
Karisma Thock
masih blm bisa move on dari novel ini
2022-05-13 20:25:03
0
user avatar
Bumi
bab 36 - 37 sama ya kak??
2022-02-12 02:07:32
0
user avatar
Endang Nurcahyani
Suka sama cerita nya. Gaya bahasa ny mantab bangettt. Semangat ya buat author nyaa.....
2022-01-03 10:56:45
0
user avatar
krtika agstina
huaa gamonn ...
2022-01-01 15:21:48
0
user avatar
Karisma Thock
dibikin sequel selanjutnya dong, ini baru satu-satunya novel yg bahkan sudah berulangkali aku baca. sebagian akan mengatakan ini menceritakan paedophilia sejenisnya tapi banyak hikmahnya. good job
2021-12-31 23:43:36
0
user avatar
Demigoddess
bagus ceritanya, banyak pesan moralnya, bikin kesel, marah, sedih, terharu dan bahagia..pokoknya lengkap rasanya nano-nano....terima kasih uda bikin cerita yg bagus dan berkualitas kak otor...semangat dan sukses selalu
2021-12-22 22:40:53
0
user avatar
Shakil Adiba
aku kesini karena cerita ini
2021-12-11 19:02:54
0
user avatar
ar Kim
hidup anin berliku3
2021-11-30 22:03:59
0
user avatar
Jimus Air
Nex dong ..... apa ada chapter2 ya
2021-10-17 21:01:35
0
user avatar
Irvan Kurniawan
gio nya belum tahu, next part
2021-10-16 20:06:11
0
user avatar
Karisma Thock
semangat terus update ya author. ceritanya bagus
2021-10-07 14:55:33
0
user avatar
Genovanie Yenpi Lim
d tunggu thor kelanjutan nya.. pengennya Rama dan anindya bs bersatu dan happy ending walau d awali dg kesalahan.. jdi ga suka sm Rama nyerah gitu dan udh mesra sm Bianca,, tp ga suka jg sikap anin yg tdk trllu nganggap Gio
2021-10-06 22:45:11
0
user avatar
Mitchka alisa Indr
selalu di tunggu
2021-09-24 12:28:54
0
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
49 Chapters
Bab 1
Susah payah meniti tangga, akhirnya telapak kaki ini sampai juga di lantai dua. Langkahku tertatih dan berat. Gelap. Entah karena otakku buntu atau memang tak ada penerangan yang cukup dari lampu. Hanya pencahayaan dari dalam sebuah kamar di dekat tangga yang memberiku penerang jalan. Itupun sepertinya karena pintunya sedikit terbuka. Untunglah, kalau tidak mungkin aku hanya bisa meraba dan mengira. Padahal kepalaku terasa berat, pening tak karuan. Langkahku masih terhuyung. Pandanganku pun mengabur. Ah aku ini sebenarnya kenapa? Bagai laron musim hujan kakiku pun tertarik melangkah menuju terang, membuka pintu sipit itu agar melebar. Alisku pun naik turun saat pupil menyesuaikan pencahayaan. Kubuka pintu itu, melangkah masuk memeriksa isinya setelah menguncinya. Sedang mimpi kah? Mungkin patah hati membuatku sedikit tak waras. Bagaimana mungkin kutemukan seorang gadis yang
Read more
Bab 2
Tik tok tik tok..Kudengar denting jarum jam di tengah kesunyian. Mataku mengerjap-kerjap ketika pupil menyesuaikan diri dengan cahaya lampu. Sejenak kemudian kusadari dingin menusuk tengkuk. Kuusap-usap perlahan, ah rupanya aku tidur tanpa pakaian. Celana berikut celana dalamku turun sepaha, jorok sekali bak bayi.Celanaku? Celana dalamku? Turun? Tunggu! Ini bukan kamarku.Aku tersentak, bangkit, lalu terduduk keheranan. Kamar siapa ini? Mataku semakin terbelalak lebar saat melihat meja rias yang penuh dengan beberapa benda khas perempuan. Ada bandana biru tosca, jepit rambut dan.. Sebuah boneka beruang berwarna cokelat yang tak tertolong tergeletak di lantai begitu saja.Glek! Aku menelan ludahku yang pekat. Seret. Rasanya leherku kaku saat menemukan kaki kecil menjulur keluar dari selimut di sampingku.Aku menoleh dan.. DAMN! SIAL!!Kamu gila Rama!! Gila!!Kedua tanganku mulai meremas rambut frustasi
Read more
Bab 3
***Follow me, comment dan kasih rating ya...*** Anindya, Anindya, Anindya.. Nama itu terus berloncatan di kepalaku. Nama seorang gadis kecil yang bahkan belum lulus SMP, gadis manis yang baru saja kuperawani, terus saja timbul tenggelam dengan sendirinya. Rama, seorang dokter melakukan pencabulan pada gadis di bawah umur. Dunia akan mengenalku demikian? Tidak! Betapa konyolnya jika muncul berita semacam itu. Usai keluar dari kamarnya, aku menghempaskan badan ke ranjang. Meninggalkannya sendirian setelah memastikan dia bisa berjalan menuju kamar mandi untuk membersihkan diri dari sisa-sisa sentuhanku. Sekarang hanya giliranku berdoa, semoga Anindya, gadis kecil itu tidak melapor pada orang tuanya, terlebih pada ayahnya yang berprofesi sebagai hakim. Sial! Kenapa dia harus dititipkan di rumahku? Kenapa di saat aku hancur karena rencana pernikahan Riri -gadis yang ku
Read more
Bab 4
follow dan tinggalin jejak ya say***Akhirnya aku bisa bernafas lega setelah susah payah meminumkan pencegah kehamilan itu pada Anin. Meskipun harus beli sendok, minuman manis, permen, dan apapun itu aku rela. Setidaknya dengan begini aku tidak akan merasakan apa yang kak Ranu rasakan, menghamili anak umur 16 tahun. Memalukan.Ketika kucermati wajahnya yang berangsur lega tapi tetap mencuri lirikan-lirikan ketakutan padaku, tiba-tiba saja muncul hembusan angin iba membelai peri kemanusiaanku. Teganya aku menyakiti gadis kecil ini. Teganya aku melontarkan kalimat-kalimat keji tadi.Anindya.. Kenapa kamu harus bernasib seperti ini? Tapi harus bagaimana lagi, semua sudah terjadi di luar kehendak kita. Tanpa kita mau telah berada pada situasi yang salah. Pada akhirnya apapun yang terjadi, mari bersama-sama melupakan hal ini."Nin, mari lupakan semua." Tuturku lembut. Tenang bak air menggenang. "Anggap saja semalam tidak terjadi apa-apa. Jadi, ja
Read more
Bab 5
"Rama, tolong ajak Anin berangkat sekolah bareng kamu ya, Papa ngantor agak siang.."Aku mengangguk saja saat sarapan tadi Papa memintaku demikian. Sejujurnya suasana hati ini masih suntuk, marah tak tersalurkan pada orang tuaku setelah mengetahui fakta keterlibatan mereka pada takdir antara aku, Riri, dan kak Ranu. Entah mengapa tiba-tiba saja kesempatan untuk bisa berdekatan dengan Anin menjadi hiburan tersendiri. Aneh memang.Di dalam mobil, sesekali kulihat Anin berusaha menarik-narik ujung roknya untuk menutup paha. Padahal bagian itu sudah tertindih tasnya. Sebegitu khawatirnya bocah itu akan nafsuku."Nin, berapa usiamu?"Dia terdiam bahkan membuang muka ke jendela. Aku tersenyum santai. Melihat tingkah Anin yang begini, rasanya lucu saja mengingat Riri sempat menuduhku menginginkan bocah lugu ini. Konyol."Nin, kamu harus menganggap tidak pernah terjadi apapun di antara kita. Mari jalin hubungan seperti s
Read more
Bab 6
Pukul sepuluh malam.   Sejak kulihat dia memasuki kamar tadi, otakku terus menerus mendikte raut wajah Anindya. Gerakan bibirnya, tubuh kecilnya, dan pikiran kotorku selalu berakhir dengan membayangkan yang bukan-bukan.   Kuakui sejak malam itu, setelah sekian lama tidak berhubungan intim dengan gadis manapun, aku merasa kembali mengecap surga. Dia bisa menjadi obat untuk kepenatan pikiranku. Seorang Anindya pasti bisa menyenyakkan tidurku. Ah entah karena lama tak bercinta atau memang Anindya begitu indah hingga aku masih bisa mengingat gairah yang sudah-sudah setiap kali memandang wajahnya.   Aku pun bangkit dari ranjang. Menggaet tshirt yang tergantung lalu memakainya. Lanjut kuberdiri di ambang pintu kamar. Menoleh ke kanan, ke arah pintu kamar yang dekat dengan tangga, kamar Anindya.   Entahlah.. Hasratku padanya kian penuh, membuncah. Haruskah secepat ini aku melampiaskan kelelakianku padanya?
Read more
Bab 7
Anggukan Anin mengantarkan tubuhnya ke ranjang, di bawah kungkunganku. Selayaknya manusia yang akan mengecap surga dunia dari pintu neraka, aku pun tersenyum bahagia. Demikian jahatnya. Ya, aku tahu ini salah. Aku tahu.   Gadis ini tampak sangat kecil di bawahku. Tubuhnya mungil. Wajahnya yang imut melengos tak sudi saat cumbuanku berusaha menghampiri bibirnya. Tak masalah, semua memang harus berjalan perlahan. Selama proses terus bergerak dinamis maka yang kubutuhkan hanya bertahan dan bersabar. Toh aku masih bisa menjelajahi lehernya, juga bagian-bagian sensitif lain yang menunggu giliran.   "Geliii.." Protes Anin seraya berusaha mendorong dadaku. Terasa bak gelitikan mesra menjamah. Usaha yang sia-sia belaka jika dia ingin lepas dari lingkupanku.   Kujepit kembali dagunya lalu segera mencumbu bibir kecil yang menggugah.   "Buka bibirmu Nin.. Percayalah semua akan baik-baik saja."  
Read more
Bab 8
"A..Anin.. ingin kak Rama." Ahh rasanya ada yang membesut telingaku untuk berbuat semakin liar. Kupastikan, kamu akan tunduk padaku Anindya. Kukecup bibirnya dengan haus yang teredam. Agar memeroleh kenyamanan sekaligus kehangatan. Keningku terlipat begitu saja ketika tiba-tiba bibirku terbungkam tangan kecilnya. "Kenapa Nin? Cup!" Tanyaku seraya menyingkirkan jemari itu. Menggantikannya dengan ciuman yang syahdu dan kelak mungkin menghasilkan rindu seorang pecandu. "Jangan beri ludah lagi kak, Anin jijik. Anin tidak mau!" Pintanya dengan menyusupkan nada iba. Gelisah penuh keluh kesah. Lugunya.. Gadis ini selalu dengan mudah menerbitkan senyumku. Menganjurkanku untuk membelai rambutnya agar bersembunyi dibalik telinga. Perlakuan yang menurunkan suhu panas di antara kami. "Baiklah, apapun asal kamu menurut padaku." Ta
Read more
Bab 9
Aku benar-benar termanjakan. Luar biasa gesekan tubuh kami. Terasa hangat menggelayut, aku pastikan malam ini tak akan lekas berhenti. Jack akan terpuaskan sampai pagi. "Enghh.." Anin hanya melenguh kecil. Menahan suaranya agar tak teruar bersama udara. Masih menggigit bibir bawahnya. Bukti bahwa dia mulai menikmati ritme permainanku. Yes! Aku tak salah dengar, Anin terus mendesah. Dia bisa merasakan nikmatnya hubungan kami malam ini, yang bisa jadi berlanjut di malam-malam selanjutnya. "Suka kan Nin?" Anin mengangguk cepat. Refleksnya bekerja normal. Wanita mana yang bisa memungkiri performa prima Jack. Shit! Anin terus meracau tak karuan. Nada-nada rendah dari kepolosannya mengobarkan gairahku untuk mempercepat gerakan. Semakin cepat tak terkontrol hingga bunyi mirip tamparan akibat pertemuan kulit kami pun kian memenuhi ruangan. Aku mendesahkan namanya. Desisan demi desisan kami bersahutan. Anin tak protes sedikitpun. Sekali
Read more
Bab 10
Aku melewati kamar Anin saat hendak turun. Entah mengapa hatiku tergelitik untuk kembali dan membuka pintu surga itu. Ini godaan yang tak bisa ditepis. Normal kan? Klek! Anin yang sedang berhadapan dengan meja rias sontak menatap gugup ke arahku. Bahasa tubuhnya yang mengaku kusambut dengan senyuman kecil, seraya menggeser slot pintu. Mencari aman dari ketahuan. Beberapa langkah kutapak untuk mendekatinya, berjongkok di depannya yang tampak tegang. Dari jatak ini saja aku bisa mencium harum tubuh belianya. Aku suka, Jack juga. Aku harus menyapa gadis manis yang semalaman memanjakan Jack dalam kepuasan dengan nada kelembutan. Membagi kenyamanan yang menegaskan rasa aman. "Pagi Nin.." "Pa..pagi juga Kak.." Jawabnya sambil terus menghindari tatapanku. Gugup itu tak bisa mengatup. Sementara hasratku padanya selalu meletup. "Maaf tadi meninggalkanmu sendiri, saat aku bangun sudah pukul empat subuh, jadi aku bergegas kembali ke kamar
Read more
DMCA.com Protection Status