AKIBAT PELIT PADA ANAK ISTRI

AKIBAT PELIT PADA ANAK ISTRI

Oleh:  NawankWulan  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel12goodnovel
9.6
Belum ada penilaian
96Bab
277.2KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Rumah tangga Wita dan Aris tak pernah bahagia karena Aris lebih mementingkan kakak kandung dan keponakannya dibandingkan istri dan anaknya sendiri. Aris memberikan uang bulanan seadanya untuk Wita. Namun selalu mencukupi kebutuhan kakaknya dengan alasan Yulilah yang telah menyekolahkannya hingga sarjana. Padahal uang itu hanya digunakan Yuli untuk foya-foya dengan geng sosialitanya. Bagaimana kisah rumah tangga Aris dan Wita selanjutnya? Apakah Wita tetap bertahan dengan rumah tangganya atau lebih memilih berpisah apalagi setelah dia bertemu kembali dengan Hanan? Cinta pertama Wita yang kini menjadi pemilik perusahaan dimana Aris bekerja. Laki-laki yang ternyata masih menunggu Wita hingga detik ini.

Lihat lebih banyak
AKIBAT PELIT PADA ANAK ISTRI Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
96 Bab
Bab 1
"Ris, kamu ada uang lima ratus ribu nggak, ya? Mbak butuh banget buat bayar sekolah keponakanmu," ucap Mbak Yuli detik ini. Dia sedikit malu-malu sembari menatapku, saat terang-terangan minta uang pada Mas Aris yang tak lain adik semata wayangnya. "Ada kok, Mbak. Kebetulan tadi dapat bonus bulanan dari atasan karena bulan lalu mencapai target penjualan," ucap Mas Aris dengan senyum lebar. Dia memberikan lima lembar uang seratus ribuan itu pada Mbak Yuli tepat di hadapanku. Rasanya sesak itu kembali menyesaki dadaku. Betapa tidak? Beberapa jam lalu aku minta uang pada Mas Aris untuk membelikan Zahra sepatu sekolah namun Mas Aris menolak mentah-mentah.  Dia bilang pemborosan karena sepatu Zahra masih bagus, padahal sepatunya sudah sempit di kaki Zahra. Dari TK A hingga kini kelas satu sekolah dasar belum ganti. Tapi Mas Aris seolah tak peduli, meski kuperlihatkan tumit Zahra lece
Baca selengkapnya
Bab 2
"Nissa dibeliin sepatu baru sama Budhe Yuli lagi, kapan Zahra beli sepatunya? Ini sudah sempit banget, Yah," ucap Zahra tiba-tiba saat dia sarapan dengan ayahnya di ruang makan. Mas Aris melirikku tajam. Mungkin dia pikir aku yang membujuk Zahra untuk ngomong seperti itu padanya. Padahal sejak kemarin Zahra ingin bilang sendiri sama ayahnya supaya dibelikan sepatu. "Kamu dibujuk ibumu supaya minta sepatu sama ayah, kan, Ra?" tuduh Mas Aris tiba-tiba. Zahra pun menggeleng cepat. "Nggak lah, Yah. Zahra memang mau minta sendiri sama ayah kok padahal kemarin ibu melarang. Sepatu Zahra kesempitan, Yah. Lecet-lecet kakinya," ucap Zahra lagi memperlihatkan tumitnya yang lecet-lecet.  "Nanti kalau ayah sudah ada rejeki," ucap Mas Aris singkat sembari menyeruput kopinya.  "Kemarin Nissa bilang ayah kasih uang banyak sama Budhe Yuli, makanya dia beli sep
Baca selengkapnya
Bab 3
Aku mengantar Zahra ke sekolah dengan motor matic yang dibeli Mas Aris dua tahun lalu secara cash. Dia memang tak suka membeli barang kredit, aku salut itu. Tapi seperti itu lah dia, selalu menyembunyikan gajinya. Aku hanya diberi dua ratus ribu per minggu untuk kebutuhan dapur. Jika masih ada sisa, aku simpan untuk membeli token listrik, PDAM atau bayar sampah bulanan. Kalau tak bersisa, siap-siap mendapat omelannya lagi dan lagi. Bilang aku boros dan suka menghamburkan gaji suami untuk hal-hal tak penting.  Untuk uang sekolah Zahra, dia sendiri yang urus ke sana. Tak pernah dititipkan padaku. Alasannya hanya satu, takut aku khilaf dan memakainya untuk shopping, katanya. Aku sendiri tak paham mengapa Mas Aris tak pernah percaya padaku, padahal sejak dulu aku tak pernah sekalipun menggelapkan uangnya.  "Zahra, kamu sudah bilang sama Om Aris buat beliin sepatu?" tanya Nissa saat aku dan Zahra berpapasa
Baca selengkapnya
Bab 4
|Gamis branded terbaru dengan harga lumayan di kantong, tapi tak apa lah. Yang penting nyaman, daripada yang murah bikin gerah| Status w******p Mbak Yuli kembali memamerkan gamisnya. Dia foto di depan sekolah dengan Bu Sila. Aku hanya tersenyum tipis. Kemarin dia juga memamerkan sepatu high heelsnya. Entah apa yang ada di pikiran Mbak Yuli, bisa-bisanya membuat status begitu di media sosial. Dia selalu bilang orang kota dan modis tapi justru norak menurutku, karena tak bisa meletakkan sesuatu pada tempatnya. Aku sengaja screenshoot status itu da mengirimkannya ke w******p Mas Aris. Biar dia tahu kalau kakaknya kini sudah tak sesederhana yang ada dalam pikirannya. Dia sudah berubah, tak seperti kakak yang dulu membesarkannya penuh cinta dan keringat luka. |Buat apa kamu mengusik status Mbak Yuli? Kamu iri karena dia punya banyak tas dan sepatu branded sedangkan kamu nggak punya? Dia jualan online, Wita. Jika Mas Danu tak memberinya uang pun dia masih bisa me
Baca selengkapnya
Bab 5
"Mas, aku mau pulang hari minggu ini, ibu agak kurang enak badan. Mungkin kangen sama Zahra hampir setahun aku nggak mudik. Lagipula Zahra libur semester cukup lama. Besok belikan aku sama Zahra tiket, ya?" pintaku saat Mas Aris membuka dompetnya, aku lihat ada beberapa lembar uang seratus ribuan di sana. Entah untuk apa dan duit siapa. Aku juga tak tahu dan tak pernah dikasih tahu. Kedua mata Mas Aris melirik tajam ke arahku. Aku cukup bingung dibuatnya. Kenapa? Apa dia marah karena aku minta uang untuk membeli tiket? "Uang ini bukan buat kamu, Wita. Sudah ada jatahnya masing-masing, kan?" tanya Mas Aris santai.   "Aku nggak minta uang itu, Mas. Cuma minta kamu beliin tiket aja buat aku dan Zahra. Lagipula kita sudah lama nggak mudik, apa kamu juga nggak ada keinginan buat jenguk bapak dan ibu?" tanyaku lagi. Mas Aris menghembuskan napas kasar. "Mudik itu kalau ada duit lebih, kalau nggak ada ya nggak perlu mudik segala, Wita. Buat apa? Ngabis-n
Baca selengkapnya
Bab 6
"Aku sama Zahra mudik nanti sore, Mas. Kamu nggak ikut sekalian? Masih ada kok tiketnya di sana. Aku cuma beli dua, itu pun uangnya hutang sama Mbak Lintang," ucapku santai, sementara Mas Aris sedikit tersedak setelah mendengar laporanku.  "Maksudmu apa, Wit?" tanya Mas Aris dengan alis mengerut.  "Aku beli dua tiket, Mas. Duit utang dari Mbak Lintang. Kalau kamu mau ikut mudik masih ada tiketnya di pangkalan bus, kalau mau kasih aja uangnya nanti jemput Zahra bisa aku belikan sekalian," jawabku lagi.  "Bukan itu, maksudku kamu jadi mudik dan beneran pinjem duit sama Lintang? Dia biang gosip di kantor. Bisa hancur namaku kalau sampai dia bocor," ucap Mas Aris sembari memijit kening. Aku hanya mencibir kecil. "Lah ... memangnya kamu pikir aku becanda pengin mudik, Mas? Ibu sakit beneran bukan candaan. Lagian mana kutahu kalau Mbak Lintang biang gosip di kantor, Mas. Aku pinjam duit ya lihat-lihat, kupikir dia orang yang tepat. Dia kantor
Baca selengkapnya
Bab 7
Postingan Mas Aris di instagramnya benar-benar membuatku kesal. Bagaimana tidak? Aku ajak dia mudik untuk menengok ibu, jawabannya nggak ada libur plus nggak ada duit. Tapi nyatanya baru empat hari kutinggal mudik dia justru piknik dengan teman-teman kantornya di pantai.  Bahkan saat kukirimkan pesan soal ibu yang masuk klinik pun dia hanya mengucapkan doa kesembuhan tanpa inisiatif mencari dana untuk membayar perawatan. Beruntung sakit ibu nggak parah, hanya dua hari saja di klinik, itu pun bisa pakai bp*s yang gratis lalu diizinkan pulang.  |Piknik tipis-tipis, mantai dan weekend sembari menikmati indahnya debur ombak ramai-ramai| Dia upload beberapa foto dengan caption mengesalkan. Caption yang mengundang banyak komentar teman-temannya. Begitu pula komentar Mbak Yuli dan Mbak Heny.   |Keren ya pantainya, Mas. Seru tuh, mertua sakit bukannya ditengok malah asyik piknik. Bini minta duit buat mudik disuruh ngutang, eh duit dipakai buat
Baca selengkapnya
Bab 8
Hari ini jalan-jalan ke pantai Ngrenehan Jogjakarta untuk menikmati pemandangan menyejukkan mata. Saat lapar mulai melanda, bisa menyewa tempat makan untuk sekalian  dimasakkan ikan segar sesuai menu yang kita minta, karena di sana banyak sekali perahu nelayan yang setiap pagi mendarat membawa berbagai jenis ikan segar. Setelah agak siang, kami ke Pasar Beringharjo untuk membeli beberapa jilbab buat ibu dan kaos dan celana pendek bapak. Tak lupa membeli perabot memasak dan aneka camilan. Agak sore kami ke Malioboro. Menikmati suasana malam kota Jogjakarta yang selalu dirindukan banyak orang. Aku sengaja menyewa rental milik tetangga dan mengajak Zahra, ibu dan bapak piknik bersama. Bahagia sekali rasanya melihat mereka tersenyum dan tertawa menikmati piknik sederhana hari ini. Jarang sekali aku bisa melakukan kegiatan menyenangkan seperti ini bersama mereka. |Alhamdulillah, gajian bulan ini bisa untuk piknik sederhana bersama keluarga. Bahagianya melihat
Baca selengkapnya
Bab 9
Masa libur Zahra masih seminggu lagi, tapi tak apa lah. Aku harus pulang karena besok ada family gathering di kantor Mas Aris. Tahun lalu aku nggak ikut karena kurang fit, tapi kali ini entah mengapa ada perasaan lain yang mendorongku untuk ikut. Jam tujuh pagi aku dan Zahra sampai terminal Pulo Gadung, segera turun dari bus untuk naik angkot menuju rumah. Zahra masih terlihat begitu mengantuk saat kubangunkan dari bus, namun senyumnya kembali mengembang saat tahu sudah sampai Jakarta, yang artinya sebentar lagi sampai rumah. Bisa istirahat dan selonjoran sepuasnya. Turun dari angkot, kulihat suasana rumah cukup ramai. Ada motor Mbak Arum dan Mbak Aruna di sana. Suara Mbak Yuli pun terdengar di dalam rumah. Mereka tertawa bersama seolah begitu bahagia. Entah ada acara apa sampai mereka sudah berkumpul sepagi ini.  Aku dan Zahra perlahan memasuki halaman. Baru saja melangkah ke teras, kudengar Mbak Yuli mulai menyebut namaku. Kuurungkan memasuki teras bah
Baca selengkapnya
Bab 10
"Zahra, kemarin saat di rumah nenekmu kamu jalan-jalan terus, ya?" tanya Annisa pelan. Sepertinya dia ingin mendengarkan cerita Zahra saat di rumah neneknya.  "Jalan-jalan sehari doang, Nis. Cuma ke beberapa tempat, ke pantai, ke pasar sama ke Malioboro," ucap Zahra senang. "Kata mama, kamu beli baju, sepatu sama sandal baru, ya?" "Iya, Nisa. Beli di pasar sama ibu sekalian beliin nenek dan kakek juga," ucap Zahra lagi. Dua anak itu berbincang-bincang di depan teras rumah mbak yuli. Tiba-tiba kulihat Mbak Yuli ikut menimpali. "Baju sama sandal murahan, Nisa. Kamu nggak usah iri. Tuh lihat sandalnya paling harga tiga puluh ribuan, namanya juga di pasar bukan sandal branded kayak punya kamu. Dipakai dua bulan juga udah rusak itu nanti," ucap Mbak Yuli tiba-tiba.  Aku masih di samping rumah Mbak Yuli, tepatnya di counter Mas Adit saat kudengar Mbak Yuli tiba-tiba nimbrung obrolan dua bocah itu. Suaranya cukup keras hingga aku bi
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status