Catalog
88 Chapters
01 Pertemuan yang Tidak Terduga (1)
Author’s POV Naomi tidak pernah mempercayai sebuah kebetulan. Yang ia yakini, semuanya sudah dirancang dan diatur oleh Yang Maha Kuasa untuk saling bertemu atau saling menjauhi. Waktu terus berjalan dan roda kehidupan terus berputar. Tidak ada yang bisa membalikkan sebuah waktu karena Yang Maha Kuasa sajalah pemegang kendali kehidupan. Dan sekarang ini dia diperhadapkan oleh seorang pria gagah yang tengah mendudukkan dirinya di depan pintu rumahnya. Pria itu tampak terengah-engah dengan nafas yang begitu cepat. Gadis mungil itu mendekat kepada sosok pria bermata tajam itu dan melihatnya melihatnya dari atas dan bawah, sebuah penampilan yang membawanya ke masa-masa putih abu-abu. Pria itu belum menaikkan kepalanya, namun gadis itu sudah tahu siapa pria itu. Melihat sepasang kaki yang tengah melangkah kepadanya, pria itu mengangkat kepalanya dan alangkah kagetnya begitu ia melihat gadis mungil itu tengah menatapnya dengan datar dan dingin,
Read more
02 Pertemuan yang Tidak Terduga (2)
Author’s POV“Jadi, pergilah.” Ujar gadis itu, melewati pria itu yang masih berdiri di depannya. Keinginan gadis itu adalah meninggalkan pria itu secepatnya namun tidak dengan pria itu yang masih menginginkan gadis itu untuk bersama dengannya. Alex menahan tangan Naomi hingga membuat gadis itu terhenti langkahnya. Baik gadis itu maupun pria itu, keduanya hening sejenak, sebelum pria itu melangkah ke depan gadis itu untuk menghadangnya pergi.Alex berpikir jika saat ini Tuhan berpihak kepadanya, dimana pertemuan yang ia idamkan selama 12 tahun ini terkabulkan juga. Berbeda dengan gadis itu, ia sudah terlanjur mendinginkan perasaannya kepada pria itu. Tidak ada kesempatan yang kedua baginya untuk kesalahan yang pernah pria itu lakukan kepadanya,“Aku tidak mau kau pergi sebelum kau mendengar sesuatu dariku,” ujarnya, menatap mata cokelat nan dingin yang Naomi berikan kepadanya. Gadis itu menghentakkan tangannya untuk
Read more
03 Kerinduan dan Ancaman
Author’s POVAlex masih sibuk dengan berkas-berkas yang harus ia tanda tangani. Beruntung sang sekretaris, Darius sudah memeriksa isi berkas berkas-berkas yang menumpuk itu, sehingga tugas Alex mulai sedikit berkurang.Dia adalah Alex Fernando Louis, seorang CEO sebuah perusahaan gaming terbesar di dunia. Perusahaan ini awalnya didirikan oleh kakeknya, dan akhirnya menurun kepada dirinya. Saat ini, perusahaan tengah membuat sebuah project game 3D, yang mana masa seperti ini adalah masa yang cukup berat dan menyibukkan untuknya.Pria itu terdiam begitu ia menerima surat pengunduran diri dari salah satu 3D artist senior yang bertuliskan bahwa ia akan berhenti dua bulan kedepan. Ia kemudian memanggil sekretarisnya, Darius dan memintanya untuk menjelaskan mengapa ia tidak diberitahu mengenai pengunduran diri Adrian yang ternyata sudah diajukan 1 bulan yang lalu,“Berkasnya bertimbun dengan berkas yang lain, pak...”&l
Read more
04 Melamar Kerja
Author’s POVNaomi menghela nafas, ia masih memikirkan kejadian yang baru saja terjadi. Ia berusaha untuk tidak memikirkan kejadian itu namun ia tidak bisa. Ia tidak konsentrasi mengerjakan desain karakter yang seharusnya ia kirim ke client besok sore. Ia menyenderkan tubuhnya dan kembali menghela nafas. Ia mendongakkan kepalanya, menatap langit-langit rumahnya dengan mata yang melelahkan,Matanya berkantung karena beberapa hari ini ia tidak bisa tidur karena ia mengerjakan pekerjaan freelance nya. Belum lagi gadis itu harus memikirkan cara tercepat untuk membayar hutang-hutang sang ayah. Menjadi anak tunggal memang melelahkan dan membosankan karena gadis itu harus menanggung segalanya sendirian.Banyak yang terjadi dalam hidupnya yang harus banyak berpindah-pindah tempat tinggal karena ia dan sang ayah berusaha untuk menjauhi hutang-hutang yang mengejar mereka. Kali ini ia sudah bekerja, walaupun hanya seorang freelancer, Read more
05 Melamar Kerja (2)
Author’s POVNaomi menyeka keringatnya, hari ini ia harus mempersiapkan makanan untuk jualan ayahnya. Benny berjualan bakso keliling dan setiap harinya ada Naomi yang membantunya mempersiapkan bahan jualannya. Melihat sang anak yang tampaknya kelelahan, ia meminta gadis itu untuk berehat sejenak dan menyerahkan sisanya kepada dirinya.“Tidak usah, yah… tinggal sedikit lagi kok,” ujarnya sembaru membuat bola-bola bakso.”Benny tersenyum teduh, ia beruntung memiliki anak yang mengerti kondisinya. Ia merasa sangat bersalah atas apa yang telah terjadi di keluarganya. Mulai dari merosotnya ekonomi keluarga mereka, hingga ia menaruh beban untuk anak sematang wayangnya yang seharusnya di usianya saat ini ia bersenang-senang. Tidak pernah ia dengar putrinya itu mengeluh, tidak pernah.“Yosh! Akhirnya selesai,” ujar Naomi dengan senyuman bangganya.Waktu masih menunjukkan pukul 6 pagi, dan gadis it
Read more
06 Membantu Ayah
Author’s POVGadis itu melangkah keluar rumahnya dan menemui sang ayah yang tengah bersiap-siap untuk berjualan keliling komplek,“Yah, hari ini Naomi ikut ayah jualan ya,” pinta Naomi dengan sangat, terlihat dari ia yang memegang tangan sang ayah sebagai bentuk permohonannya,“Bagaimana dengan pekerjaanmu, apa semuanya sudah selesai?” tanya Benny yang diangguki oleh Naomi,“Sudah yah, hari ini Naomi free kok,” ujarnya yang langsung berlari kecil menuju gerobak yang seharusnya sang ayah bawa. Kali ini dia berinisiatif untuk mendorong gerobak itu, menggantikan sang ayah yang selalu melakukannya.Benny hanya bisa mengangguk pelan sembari menyusul sang anak untuk yang sudah lebih dulu memulai untuk mendorong gerobak. Keduanya berjalan seiringan dengan Naomi yang mendorong gerobak tersebut.Setibanya di tempat biasa sang ayah berjualan, gadis itu menyeka keringatnya, menunggu ji
Read more
07 Tidak Akan Pernah Terduga
Author’s POVNaomi kembali meluruskan pandangannya, mendorong gerobaknya untuk segera tiba di rumah mereka. Sepanjang jalan, tidak ada percakapan yang berarti antara Naomi dengan sang ayah. Setibanya mereka di rumah, gadis itu membersihkan dirinya sebelum dia kembali mengerjakan pekerjaannya. Setelah beberapa jam mengerjakan desain nya, gadis itu merenggangkan tubuhnya sejenak untuk melepas lelah dan penat yang ia rasakan. Sering sekali ia juga menguap karena waktu tidurnya kembali ia ambil untuk mengerjakan pekerjaannya.“Yok semangat! Semangat!” ujarnya sembari menarik kedua tangan yang ia kepalkan,Ia rehat sejenak dengan membuka ponselnya dan sosial medianya. Gadis baru saja mendapatkan email dari client bahwa mereka ingin merevisi karakter yang telah ia gambar. Ia dengan segera mengerjakan desain tersebut sesuai dengan permintaan client. Tidak lama kemudian, sesudah ia mengirim desain tersebut, dia beralih kepada pekerjaan
Read more
08 Selamat Naomi!
Author’s POVBenar-benar pertemuan yang tidak terduga.Pria itu bahkan menganga karena ia terlalu kaget dengan apa yang ia lihat.Ia tidak salah lihat kan?Ia kembali memeriksa karya-karya yang gadis itu kirim. Ia memang tahu jika gadis itu sedari dulu senang sekali menggambar. Tapi untuk melamar di perusahaannya sebagai senior 3D artist adalah hal yang tidak terduga baginya. Bahkan Alex sempat membesarkan poster CV tersebut untuk melihat foto yang ada di poster tersebut, apakah benar jika itu adalah Naomi yang selama ini ia kenal.Dan pria itu lagi-lagi terdiam dengan apa yang sudah ia lihat. Perasaan kaget dan senang turut bercampur dalam dirinya. Ia melihat kembali poster CV tersebut dan dia memasukkan kontak Naomi ke ponselnya. Dengan senyuman miring, ia mengklik oke untuk menyimpan nomor Naomi untuk dirinya.Namun senyuman pria itu seketika luntur karena ia mengingat jika gadis ini hanyalah kandidat dari 10 orang
Read more
09 Wawancara (1)
Author’s POVGadis itu tersenyum, ia beruntung memiliki saudara seperti Seira yang banyak sekali membantunya dan keluarganya. Dengan ini, ia tidak akan menyia-nyiakan kesempatannya untuk masuk ke perusahaan raksasa tersebut. Sebuah pemikiran yang membuatnya sedikit penasaran. Ia ingin menanyakan hal ini kepada sang kakak hanya saja ia sedikit bingung bagaimana untuk memulainya,“Anu kak…”“Ya?” “Kira-kira gaji di Lewis Studios itu gede gak kak?” tanya gadis itu dengan hati-hati, berharap sang kakak tidak tersinggung“Gede kok, apalagi kalau kamu udah senior. Kalau mau beneran terpilih, aku akan menjadi managernya. Dan perusahaan ini friendly lingkungannya,” “Wah kakak seorang manager kah?!” ungkap Naomi dengan kaget,“Iya benar, kebetulan senior 3D artist kami hendak berhenti. Jadi sebelum kursinya benar-benar kosong
Read more
10 Wawancara (2)
Author’s POV Naomi mulai memasuki sebuah ruangan yang sangat luas dan di ruangan tersebut, terdapat Adrian dan Seira yang tengah menunggunya untuk masuk. Begitu ia masuk, tatapan pertamanya jatuh kepada Seira yang menatapnya seakan keduanya tidak saling kenal. Ia dipersilahkan Adrian untuk duduk di kursi yang sudah disediakan,Dengan sopan, ia mengangguk dan mulai mendudukkan bokongnya di kursi tersebut. Gadis itu duduk dengan tegap, untuk memberikan kesan jika yang dominan dan tegas.“Naomi ya…” ujar Adrian sembari melihat lembaran kertas yang sedang ia pegang. Ia melihat sejenak foto yang ada di lembar tersebut sebelum ia meluruskan pandangannya kepada Naomi.“Ceritakan tentang diri kamu,” ujar Seira yang diangguki mengerti oleh gadis itu,“Saya Naomi Tjahara, sebelumnya saya adalah alumni ilmu komputer dari Universitas Unijaya, Jakarta. Saat ini saya bekerja sebagai freelancer
Read more
DMCA.com Protection Status