MISTERI RINTIHAN DI RUANG KERJA SUAMIKU

MISTERI RINTIHAN DI RUANG KERJA SUAMIKU

Oleh:  Nisa Noor  Baru saja diperbarui
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
66Bab
60.7KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Nilam mendengar rintihan di dekat ruang kerja suaminya, tapi setiap kali ia masuk ke dalam ruangan itu suara rintihan tak terdengar begitupun dengan kondisi ruang kerja yang biasa saja tak mencurigakan membuat Nilam semakin aneh. Aksan-suami Nilam senantiasa bersikap biasa tapi jika sudah disinggung soal ruang kerja dia akan terlihat berbeda sikapnya sama seperti Bi Jum-yang tak lain pembantu mereka yang sudah bekerja dengan Aksan bertahun-tahun. Sikap Bi Jum dan Aksan membuat Nilam semakin curiga dan ingin mencari tahu kebenaran soal rintihan yang selalu ia dengar di ruang kerja suaminya.

Lihat lebih banyak
MISTERI RINTIHAN DI RUANG KERJA SUAMIKU Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
66 Bab
Part 1
Nilam menghentikan sapu yang dipegangnya, ia menempelkan telinga di dinding dekat ia sedang menyapu teras samping rumahnya."Benar deh, ada yang nangis di sini? Siapa ya?" Nilam terus mendengarkan dengan seksama, rintihan tangisan itu terdengar pilu. Dengan segera Nilam menyimpan sapu dan bergegas menuju ruang kerja suaminya. Ya, dinding tadi adalah ruang kerja suaminya-Aksan."Mas ... Mas ... Kamu di dalam?" tanya Nilam sambil mengetuk pintu ruang kerja suaminya.Tak ada jawaban di dalam sana, Nilam memegang gagang pintu dan membukanya, tak ia dapati suaminya, Nilam masuk dengan perasaan tak menentu, detak jantungnya tiba-tiba merasa berdebar, Nilam mencari suaminya di setiap sudut ruangan itu, toilet yang ada di ruangan itu pun di buka tapi tak ada suaminya, suara tangisan itu tak terdengar lagi, Nilam mengendap-endap mencari apa yang membuatnya penasaran tadi."Non ...""Astagfirullah ...."Nilam terperanjat ketika mendengar Bi Jum memanggil namanya, Bi Jum menyembul dari pintu.
Baca selengkapnya
Part 2
"Dek, bisa minta tolong ambilkan ponsel mas ketinggalan di kamar." Nilam sebetulnya enggan melakukan itu, entah kenapa perintah suaminya itu hanya akal-akalannya saja, karena gak mungkin ia lupa membawa benda itu."Yakin mas di kamar?" tanya Nilam."Iya dek, ini di saku gak ada. Ya sudah kalau kamu gak mau, biar mas ambil sendiri." Aksan hendak bangkit dari duduknya, tapi dengan segera Nilam berdiri lalu bergegas berjalan menuju lantai dua di mana kamar mereka berada. Saat Nilam sudah dipastika naik ke lantai dua dan masuk ke dalam kamar, segera Aksan masuk ke ruang kerjanya, cukup lama Aksan di dalam sana hingga Nilam datang pun dia belum keluar. Nilam merasa dugaannya tepat, suaminya hanya sedang mengelabuinya. Mata Nilam langsung tertuju pada ruang kerja itu, tanpa ragu ia segera masuk tapi ternyata lagi-lagi usahanya gagal, tak ada siapa pun di sana. Nilam ke luar dengan perasaan penuh tanya, dia mencoba mencari di seisi rumah itu tapi tak ia temukan suaminya. Tetiba terdengar
Baca selengkapnya
Part 3
"Aw ...."Bi Jum terkejut mendengar suara teriakan itu dan bergegas menuju sumber suara."Astagfirullah, non ...."Bi Jum membantu Nilam yang sudah terduduk, Nilam meringis kesakitan."Ya Allah, non kenapa bisa jatuh kayak gini?" tanya Bi Jum."Nggak apa-apa bi, tadi mau bersihin kaca yang di atas itu tapi ternyata gak sampai." "Ya Allah, ada yang luka non?" "Nggak ada bi, tenang aja." Nilam mencoba menahan rasa sakitnya, apa yang dia rasakan belum seberapa dengan rasa penasaran yang menumpuk dalam dirinya. Bi Jum sudah lembali dengan minyak urut dan segelas air minum. Nilam menerima gelas yang diberikan Bi Jum."Terima kasih bi," ujar Nilam."Sama-sama non, sini saya pijit yang sakitnya non.""Nggak usah bi, nanti juga baikan kok."Bi Jum tetap mengangkat kaki Nilam ke atas kursi dan memijat kaki Nilam yang menurut Bi Jum pasti kesakitan, benar saja Nilam sesekali meringis dan menahan sakit. Selama dipijat Bi Jum, Nilam memperhatikan dengan seksama perempuan itu. Dia benar-benar
Baca selengkapnya
Part 4
Deru suara mobil terdengar, Nilam mengurungkan niatnya untuk menemui Bi Jum. Langkahnya ia gerakan menemui tamu yang datang, suara mobilnya tak asing bagi Nilam.Benar saja dugaannya, Nilam bersiap menyambut kedatangan ibu mertuanya itu. Senyum siap ditebar, meski dia tahu selalu tak ada balasan baik darinya, tapi Nilam tak pernah peduli yang penting dia selalu berbuat baik pada siapapun ya sekalipun dia itu bukan ibu kandung Aksan, dia hanya ibu asuh Aksan setidaknya itu yang dia tahu tentang perempuan itu."Hay, ma." Nilam menyapa Mama Indri dan Mama Indri hanya menyunggingkan bibirnya saja. "Ngapain kamu senyum-senyum kayak gitu? Emangnya ada yang lucu?" sinis Mama Indri."Nggak kok, kan seneng ada Mama ke sini."Nilam menyalmi Mama Indri dan mengikutinya dari belakang, kadang Nilam aneh aja ada manusia semacam Mama Indri yang hanya ibu asuh aja belagunya mentang-mentang Papa Aksan itu percaya banget sama dia, ah entahlah kadang Nilam merasa gak ngerti sama keadaan keluarga suami
Baca selengkapnya
Part 5
Aksan mempercepat langkahnya, ia segera memburu ruangan Bi Jum. Hatinya khawatir ketika menerima telepon dari Nilam mengabarkan Bu Jum pingsan. Nilam yang sejak tadi menemani Bi Jum yang sudah sadarkan diri tapi masih lemas."Mas ....""Gimana keadaannya dek? Bi, bibi gak apa-apa kan?"Nilam terkejut, ia seolah dibuat terperangah oleh sikap suaminya yang begitu perhatian pada Bi Jum. Mengetahui terjadi sesuatu pada Bi Jum langsung datang bahkan perhatiannya sangat luar biasa."Tadi Mama Indri datang, aku gak tahu awalnya yang jelas ku dengar Mama seperti marah dan mengancam gitu sama Bi Jum," jelas Nilam."Dasar ... Dia lagi dia lagi, selalu saja menyakiti hati orang. Shit ...." Aksan emosi mendengar hal itu, ia terus memijat kaki Bi Jum sambil terus mencoba berkomunikasi dengan Bi Jum.Nilam pamit pada suaminya, dia merasa keberadaannya hanya mengganggu saja. Melihat perhatian Aksan pada Bi Jum seperti melihat perhatian seorang anak pada ibunya, sebegitu dalam kah perasaan Aksan pad
Baca selengkapnya
Part 6
"Apa mas?" tanya Nilam.Sudah cukup lama Nilam menunggu, rasanya Aksan memang belum siap mengabari hal itu. "Apa yang sebenarnya terjadi Mas?" tanya Nilam penasaran. "Janji sama Mas setelah ini kamu gak penasaran lagi, gak curiga lagi dan yang terpenting percaya sama apa yang Mas ceritakan," ucap Aksan."Mas, jika terlalu banyak syarat yang harus aku penuhi hanya karena Mas mau berkata jujur untuk menutupi ketidaksiapan Mas mending gak usah bercerita saja. Karena aku yakin seiring berjalannya waktu kebohongan itu akan terungkap."Nilam menyerah, dia memilih bangkit dari duduknya dan berjalan meninggalkan Aksan, tapi dengan segera Aksan meraih tangan Nilam dan menarik tubuh Nilam ke dalam pelukannya. Nilam terpaku."Apapun yang terjadi, tak ada yang mencintaimu sebesar aku mencintaimu, ingat itu." Nilam menghangat, dia seolah terhipnotis dan melupaka apa yang ada dalam dirinya, berjuta pertanyaan dan kecurigaan terhadap Aksan mendadak lebur hanya dengan dekapan dan kecupan di pucuk
Baca selengkapnya
Part 7
Nilam benar-benar marah kali ini dia serius dengan ucapannya hingga pagi menjelang ia tak membukakan pintu kamar untuk Aksan, bahkan dia pun tak keluar kamar ketika pagi sudah datang.Aksan kembali mencoba mengetuk pintu kamar dengan dalih mau mengambil baju, tapi tak ada suara atau respon apapun dari Nilam. Aksan dibuat khawatir dan dihantui rasa takut."Oke kalau kamu masih marah dan gak mau buka pintu, setidaknya kasih aku tanda kalau kamu di dalam baik-baik saja," teriak Aksan."Aku khawatir sama kamu, aku mohon kasih tanda kamu baik-baik saja." "Pergi ... Aku gak mau ketemu kamu, kamu jahat. Kamu selalu belain pembantu itu, kamu bohongi aku, kamu menyembunyikan sesuatu dariku. Jadi buat apa aku ada di dekat kamu, pergi ...." Nilam berteriak, lalu terdengar suara benda yang di lempar ke arah pintu hingga membuat Aksan terperanjat. "Oke, aku akan menemui kamu jika semua masalahku selesai. Aku pergi ke kantor dulu, kamu hati-hati di rumah. Di depan pintu sudah ku simpan makanan u
Baca selengkapnya
Part 8
"Mas Aksan ... Tapi ...."Bunyi bel membuyarkan pikiran Nilam yang sedang menelisik foto itu, ia segera menyimpan foto itu di saku bajunya. Dan bergegas keluar tapi tiba-tiba langkahnya tertahan ketika telinganya mendengar kembali rintihan yang pernah ia dengar saat di luar.Nilam berada pada persimpangan antara mencari keberadaan suara itu yang sudah jelas berada di balik rak buku yang bisa jadi pintu itu atau segera membuka pintu karena itu pasti Sesil dan tukang pasang cctv. Akhirnya Nilam memutuskan untuk segera membuka pintu, khawatir Bi Jum sudah keburu pulang sebelum cctv terpasang. Benar saja, di luar sudah berdiri Sesil dan dua lelaki dengan membawa perkakas yang diperlukan untuk pemasangan cctv."Jadi kamu mau pasang di mana saja?" tanya Sesil."Di ruang kerja Mas Aksan, di luar, taman belakang dan di ruang tengah yang bisa mengambil gambar ke ruang keluarga dan ruang makan." Nilam menyebutkan sudut-sudut yang akan dipasang kamera cctv dengan model kamer kecil sebagai alat
Baca selengkapnya
Part 9
"Ma-maaf Non, saya cuma mengerjakan tugas saya Non. Den Aksan meminta bibi menjaga Non," jawab Bi Jum terbata dan menunduk."Menjaga atau memata-matai, apa yang saya lakukan jangan-jangan Bibi laporkan juga." "Nggak Non, tadi bibi hanya merasa khawatir saja. Bibi takut orang-orang itu berniat jahat, Non.""Ah, alasan. Bibi itu memang ada yang gak beres, aku tuh ngerasa bibi sebagai mata-mata bukan sebagai pembantu atau Mama Indri benar Bibi di sini itu untuk jadi mata-mata aku iya kan?" gertak Nilam."Nggak Non, maaf kalau bibi lancang." Nilam menarik nafas panjang, lalu menghembuskannya perlahan. Ia merasa sangat percuma terus menekan pembantu kesayangan suaminya itu. Nanti dia pura-pura pingsan lagi bahaya. Nilam memilih pergi dari hadapan Bi Jum, kembali ke kamar dan mengamati aktifitas Bi Jum lewat pantauan cctv. Hingga tak terasa terlelap hingga adzan di ponsel yang membangunkannya. Perlahan Nilam membuka matanya, ia bangkit dari tidurnya dan segera membersihkan badannya. Jam
Baca selengkapnya
Part 10
"Apa? Kakak diminta Mas Aksan menemani Bi Jum?" Seketika penasaran itu bercokol kembali di ingatannya, kenapa harus di temenin? Bi Jum kan sudah tua? Berbagai pertanyaan dan kecurigaan baru mulai bermunculan. Apa jangan-jangan Mbak Tami pun soal ruangan di dalam ruang kerja suaminya itu?"Lho, Aksan belum bilang?" tanya Mbak Tami.Nilam menggelengkan kepalanya, ia sama sekali tak tahu soal ini. "Mungkin dia lupa, Mbak gak keberatan kok dek. Malah harusnya kamu pergi bulan madunya sebulan tapi Aksan tidak bisa selama itu pergi bisa kacau perusahaan papa, kamu gak apa-apa kan cuma pergi seminggu aja? Kalau kelamaan kasian juga suami Mbak ditinggal sendirian di rumah." "Mbak gak usah repot-repot jaga Bi Jum, aku rasa Bi Jum tak masalah tinggal di rumah sendirian lagian hanya seminggu.""Janganlah, aku aja gak tega membiarkan Bi Jum sendirian di rumah. Bi Jum sudah cukup tua untuk tinggal sendirian di rumah segede ini." Nilam tak berbicara lagi, dia memilih melanjutkan kegiatannya mem
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status