Suddenly We Got Married (Series 4)

Suddenly We Got Married (Series 4)

Oleh:  Soffia  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel16goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
20Bab
2.3KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Terbiasa bersama, membuat Karelyn merasa benar benar membutuhkan sosok Ziel. Saat sedih, bermasalah dengan papanya ... dia menjadi sosok yang paling pertama melindungi. Maaf, jika perasaannya terlalu sensitive akan hal yang menurut orang lain biasa, tapi baginya dia luar biasa. Ziel bilang, semua rasa tak perlu diungkap dengan kata kata. Karena sikapnya selama ini pada Karel, merupakan bentuk perasaannya yang sebenarnya.

Lihat lebih banyak
Suddenly We Got Married (Series 4) Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
20 Bab
BAB : 1
Suara ketukan pintu kamar membuat tidur seorang gadis bernama Karelyn tiba-tiba terganggu. Matanya melek seketika saat pandangan matanya ikut fokus pada sebuah jam di nakas. Tak sampai di situ, dengan cepat dia bangun dari berjalan menuju pintu.Pintu terbuka, menampakkan sesosok pria paruh baya yang sedang memberikan tatapan dingin padanya."Masih mau tidur?""Maaf, Pa," ucapnya dengan nada ngeri."Sudah beberapa hari kamu telat bangun ... apa untuk hari ini juga dengan alasan yang sama?"Karel mengangguk pelan. Ini antara mau berbohong dan jujur. Mau berbohong, papanya pasti akan tahu. Mau berkata jujur, tentu saja itu meminta dirinya untuk dibacok. Tapi jujur saja, ada rasa bahagia ketika papanya mengeluarkan banyak kata padanya.Ya, intinya memang inilah yang ia harapkan, kan.Sebuah deringan ponsel tiba-tiba membuat pria paruh baya itu beranjak dari hadapan Karel. Yap, di saat itulah Karel merasa keberuntungan masih berpihak padanya. Den
Baca selengkapnya
BAB : 2
Pulang sekolah langsung pulang, tak boleh keluyuran. Belajar, mendapatkan nilai yang bagus di sekolah. Oke, semua itu sudah ia dapatkan dan lakukan. Sekarang saatnya menyeimbangkan semua aturan itu dengan pelanggaran. Mengenakan dress selutut dan hels yang menutupi kakinya. Terlihat sangat anggun warna pastel itu berpadu padan dengan wajah oriental dan kulit putih yang dia miliki.Keluar dari kamar dengan langkah perlahan. Dari atas ia berteriak pada Bibik yang berada di bawah."Bik, jangan memanggilku, ya. Aku mau tidur sambil dengerin musik!""Iya, Non!" Bibik yang berada di lantai bawah, menyahuti perkataan gadis muda itu.Tersenyum puas saat apa yang ia lakukan, memiliki peluang yang bagus. Apalagi kalau bukan kabur.Kembali masuk kamar dan mengunci pintu dari dalam. Lanjut menuju balkon dengan sebuah tali yang ia bawa. Jangan berpikir lagi, inilah saatnya kabur.Mengikatkan ujung tali pada tiang dan melempar ujung satu lagi
Baca selengkapnya
BAB : 3
"Ponsel gue ambilin dong, Ja," pinta Karel pada Puja.Segera menelepon seseorang."Lo mau nelpon siapa?" tanya Rena. Tapi pertanyaannya malah tak dijawab oleh sobatnya itu."Hallo." "Kakak dimana?" tanyanya langsung saat panggilan teleponnya dijawab oleh yang bersangkutan."Karelyn, ini udah tengah malam, loh. Masih belum tidur," balasnya dengan nada lembut."Jemput aku," pintanya langsung."Kamu di luar?""Jemput aku ... kepalaku pusing, Kak," ujarnya."Kirim alamat, ya.""Hmm."Menutup percakapan dan langsung mengirimkan alamatnya lewat chat."Kamu minta siapa yang
Baca selengkapnya
BAB : 4
 Diperjalanan, keduanya tak banyak bicara. Ziel yang fokus pada jalanan, sedangkan Karel malah tidur di sampingnya. Sesekali ia mengarahkan pandangan pada dia, mengecek apa dia baik baik saja.Ponsel miliknya berdering, membuat Ziel menghentikan laju kendaraannya. Mengambil benda pipih itu ... terlihat kalau yang sedang menelepon adalah Leo, papanya Karel."Hallo, Om," jawab Ziel.Mendengar percakapan itu, membuat Karel terbangun dari tidurnya. Mendapati Ziel sedang bicara dengan seseorang di telepon."Zi, Om bingung mau cari Karel. Dia kabur lagi dari rumah tanpa ijin. Dan berkali kali Om telepon, dia nggak menjawab." Laki laki paruh baya itu bicara dengan suara yang menunjukkan kalau dia khawatir akan keadaan putrinya."Om nggak usah khawatir, dia bersamaku." Mengarahkan
Baca selengkapnya
BAB : 5
 Suara ketukan pintu membuat si pemilik kamar terbangun dari tidur nyenyaknya. Dikira pusingnya bakalan ilang, ternyata masih berasa sampai pagi. Rasanya seakan malas untuk beranjak dari tempat tidur.Mencoba mengabaikan ketukan pintu, tapi justru malah makin terdengar jelas di pendengarannya. Hingga akhirnya bangun dan berjalan gontai menuju pintu.Pintu terbuka, mendapati seorang wanita paruh baya tengah berdiri dihadapannya."Non, Nyonya bilang Non Karel harus segar bangun. Karena harus sekolah," jelasnya.Karel mengangguk tak bersemangat saat mendengar penjelasan itu. Ya, sekolah. Rasanya begitu malas untuk sekolah. Bisa tidak, menghentikan waktu agak beberapa jam ... agar ia bisa kembali tidur."Iya Bik, aku ambil ponsel dulu," ujarnya.Kembali ke dalam kamar. Merapikan rambutnya dan menyambar benda pipih yang ada di kasur. Kemudian segera kelua
Baca selengkapnya
BAB : 6
Seharian hanya menangis sepuasnya. Kebiasaannya memang begini bahkan dari saat ia tahu rasanya sedih. Setidaknya saat semua tangis ia keluarkan, setelah itu hatinya lumayan akan jauh lebih baik.  Turun ke lantai bawah setelah mandi dan berbenah diri. Duduk di sofa sambil menonton televisi. Tak lama terdengar suara deru mobil yang memasuki area pekarangan rumah. Yap, papanya pulang. Terdengar derap langkah memasuki rumah dan berjalan mengarah padanya yang masih duduk. Pandangannya beralih pada sosok yang memberikan tatapan dingin padanya. Karel beranjak dari posisi duduknya. Menyambar kemudian mencium punggung tangan laki laki paruh baya itu. "Papa ..." "Ini yang kamu mau?!" "Aku ..." "Sekarang kamu yang harus mendengarkan papa, Karel!" Bentakan papanya membuat Karel seketika terdiam. Bahkan matanya sampai terpejam saat suara bass itu tertuju padanya. "Sudah berapa kali Papa bilang untuk bersikap layaknya an
Baca selengkapnya
BAB : 7
Selesai berdebat bahkan sebuah tamparan ia terima dari papanya. Jangan berpikir jika sikap itu bisa ia lupakan begitu saja. Bahkan ia tak berniat melupakan itu semua, karena yang melakukan adalah papanya sendiri.Kurang apa ia selama ini sebagai seorang anak? Pintar, penurut, berprestasi, yang kemana mana harus dapat ijin ... semua sudah dilakukannya demi mewujudkan keinginan papanya. Hanya demi mendapatkan perhatian dari laki laki paruh baya itu. Tapi semua percuma.Masih menangis, meskipun ia tak ingin menangis. Toh, menangis sejadi jadinya pun tak akan mengubah hati papanya. Tetap ia yang salah dan jadi anak yang tak diinginkan.Mengambil sebuah bingkai foto yang ada di nakas. Mengusap lembut gambaran seorang wanita yang sedang tersenyum."Apa aku memang tak diinginkan untuk lahir ke dunia ini? Aku bingung dengan sikap Papa. Setidaknya jika ada sebuah penjelasan, mungkin aku bisa berbenah diri demi mewujudkan apa yang Papa mau. Tapi alasan itu tak ku d
Baca selengkapnya
BAB : 8
 Keduanya masuk ke dalam mobil dan berlalu dari sana. Diam, hanya itulah yang terjadi sepanjang perjalanan hingga sampai di rumah. Baru sampai di pintu masuk, di sana sudah ada Arland dan Kiran yang ternyata sudah menunggu. "Karel, kamu kenapa, Sayang?" tanya Kiran melihat wajah sembab Karel yang tentu saja ia paham kalau dia habis menangis. Karel langsung saja memeluk Kiran. Tak memiliki seorang Mama, setidaknya ada sosok Kiran yang selalu membuatnya merasa nyaman dan bisa melepaskan rasa keinginannya akan pelukan seorang Mama."Ada apa?" Giliran Arland yang bertanya pada putranya.Bukan apa-apa, hanya saja keduanya merasa kepikiran sedari tadi. Karena saat sampai di rumah, setelah mendapatkan telepon, Ziel langsung bergegas pergi dengan raut khawatir."Om Leo benar benar membuatku emosi. Karel ku bawa ke sini," ungkapnya singkat. "Apa yang dia lakukan?" tanya Arland."Aku istirahat sebenta
Baca selengkapnya
BAB : 9
 "Antusias banget mau tahu alasanku begitu baik padamu." Ziel tersenyum melihat reaksi Karel yang menurutnya tak biasa."Jadi?""Tentu saja karena ..." Ziel menghentikan kata katanya. Kemudian melirik jam di nakas. "Ini sudah larut malam, Rel. Sebaiknya kamu tidur sekarang, ya."Berasa dipermainkan oleh makhluk yang ada dihadapannya ini. Padahal kan ia penasaran. Jangan jangan Ziel baik padanya karena ada maunya. Misalnya, mau mengambil ginjalnya untuk dijual atau mau mengambil bola matanya."Kenapa wajahmu begitu?" tanya Ziel heran melihat wajah cemberut Karel."Kakak masih bertanya kenapa wajahku begini? Harusnya kamu paham situasi dan kondisi. Ish ... kamu nggak peka sekali jadi cowok," ocehnya memberengut kesal akan sikap Ziel.Ziel menyambar tangan Karel yang hendak memukul dadanya, kemudian menahan agar tak bisa bergerak. Tak sampai di situ, ia
Baca selengkapnya
BAB : 10
 "Kalian berdua masih mau lanjut?" tanya Arland membubarkan adegan aneh dua sejoli itu."Aku siap siap dulu," ujar Karel langsung berlalu dari hadapan Ziel dengan langkah cepat. Takut pada Ziel dan takut telat juga untuk berangkat sekolah.Sementara Ziel, melihat reaksi Karel malah membuatnya tersenyum di sudut bibrinya. Kenapa dia jadi secanggung itu? Apa karena memikirkan perkataan dan sikapnya semalam? Begitu besarkah pengaruh kejadian semalam pada dia?"Papa nggak ke rumah sakit?" tanya Ziel mendapati papanya masih dengan pakaian rumahan."Hari ini Papa sama Mama mau ke rumah Kakek nenek kamu," jawab Arland.Dahi Kiran berkerut pertanda bingung dengan alasan yang dikatakan suaminya. "Kok nemuin Mama sama Papa, sih. Kita, kan mau ke ..." Seketika Kiran menyadari sesuatu saat mendapatkan tatapan menohok dari suaminya. Kemudian sedikit tertawa. "Hmm ... oiya. Mama s
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status