Kembalinya Sang Penyihir Hitam

Kembalinya Sang Penyihir Hitam

Oleh:  waktu rebahan  On going
Bahasa: Bahasa_indonesia
goodnovel18goodnovel
0.0
Belum ada penilaian
26Bab
5.5KDibaca
Baca
Tambahkan

Share:  

Lapor
Ringkasan
Katalog
Tinggalkan ulasan Anda di APP

Sang penyihir hitam terkuat, itulah julukan yang disematkan kepada Allein setelah perang besar melawan ras iblis berakhir. Sebuah perang besar yang melibatkan hampir semua ras yang ada di Benua Skoupidia. Namun, setahun setelah perang itu berakhir dan terciptanya kedamaian, Allein justru mati terbunuh. Dia dibunuh secara terencana oleh hampir semua rekannya. Rekan-rekan yang pernah berjuang bersama selama perang besar itu membunuhnya. Dua ribu tahun pun berlalu. Allein hidup kembali dalam tubuh seorang bocah laki-laki berumur dua belas tahun. Namun, di era ini para penyihir hitam diperlakukan tidak adil, para penyihir hitam diburu dan dibantai. Apa yang akan Allein lakukan dalam kehidupan barunya ? Apakah dia akan menjungjung tinggi keadilan layaknya seorang pahlawan ? Ataukah sebaliknya ?

Lihat lebih banyak
Kembalinya Sang Penyihir Hitam Novel Online Unduh PDF Gratis Untuk Pembaca

Bab terbaru

Buku bagus disaat bersamaan

To Readers

Selamat datang di dunia fiksi kami - Goodnovel. Jika Anda menyukai novel ini untuk menjelajahi dunia, menjadi penulis novel asli online untuk menambah penghasilan, bergabung dengan kami. Anda dapat membaca atau membuat berbagai jenis buku, seperti novel roman, bacaan epik, novel manusia serigala, novel fantasi, novel sejarah dan sebagainya yang berkualitas tinggi. Jika Anda seorang penulis, maka akan memperoleh banyak inspirasi untuk membuat karya yang lebih baik. Terlebih lagi, karya Anda menjadi lebih menarik dan disukai pembaca.

Komen
Tidak ada komentar
26 Bab
Penyesalan
Awan begitu tebal dan gelap menutupi seluruh cahaya matahari yang akan menyinari sebuah wilayah yang tandus. Tanah begitu kering, banyak pepohonan yang mati berjajaran di mana-mana. Kesan menyeramkan sudah jelas akan dirasakan oleh siapa pun yang melihat wilayah ini. Kesan menyeramkan itu pun bertambah dengan adanya ratusan mayat yang berserakan. Darah setiap mayat seolah membasahi tanah yang kering ini. Menyesakkan hidung, bau amisnya mencemari udara. Pertempuran besar baru saja terjadi di sini. Kini puluhan orang sedang berdiri tegak, mengepung seorang pria yang nampak sudah tak berdaya. Empat orang berdiri paling depan sedang memimpin pengepungan ini. Wajah mereka semua nampak lelah. Namun, di dalam hati mereka terselip kepuasan karena sudah berhasil memenangkan pertempuran ini. Pria yang sedang terkepung itu hanya bisa duduk bersandar pada sebuah batu. Dia membalas tatapan dari puluhan orang yang sudah mengepungnya tanpa rasa takut sedikit pun. Ha
Baca selengkapnya
Awal
Hari mulai sore, angin berhembus kencang dari utara. Suara raungan puluhan monster terdengar silih berganti membuat pulau yang sangat luas ini terkesan mengerikan. Pertarungan para monster terus terjadi hampir setiap hari, dengan alasan berebut wilayah atau hanya karena berebut makanan.Ada sesuatu yang menarik di bagian utara pulau ini. Di area pantai sebelah utara itu ada seorang manusia yang sepertinya baru saja terdampar. Tampaknya itu adalah seorang anak laki-laki yang kira-kira berumur dua belas tahun. Wajahnya menyiratkan kesedihan, dia terbaring tepat di pinggir pantai bersama dengan perahu nya yang sudah hancur.Kondisinya sangat menghawatirkan, pakaiannya compang camping serta dalam kondisi basah karena air laut. Anak laki-laki itu juga sepertinya sudah tidak bisa bergerak dari posisinya saat ini, selain penampilannya yang sangat menghawatirkan dia juga sedang menahan rasa sakit di bagian dalam tubuhnya."Berisik sekali! suara monster terdengar dari ma
Baca selengkapnya
Mulai
Seolah mendapatkan tujuan baru, Allein pun mulai melangkahkan kakinya menuju area dalam pulau. Masuk kedalam hutan yang ditinggali para monster dan meninggalkan pantai yang menjadi saksi kebangkitannya. Dia optimis bisa dengan cepat meningkatkan kekuatannya, mengingat tipe kekuatannya sama seperti di kehidupannya dulu yakni sihir hitam. Allein pernah menjadi penyihir hitam terkuat. Kini dengan pengetahuan dan pengalamannya, dia optimis tak butuh waktu yang lama untuknya meraih kembali puncak kekuatan tertingginya lagi. Allein pun terus berjalan memasuki area hutan ini semakin dalam. Tetapi dalam pikirannya masih banyak pertanyaan mengenai sihir hitam yang mana itu sangat menganggunya dan menyebabkan dia berjalan sambil terus merenung. "Terlalu jahat jika kubilang ini keberuntunganku, karena aku hidup kembali dengan tubuh yang cocok dengan sihir hitam. Allein Springtopia sangat menderita, dia terlalu awam terhadap sihir hitam sehingga dia tidak bisa mengontrol
Baca selengkapnya
Bayangan
Rooooarrr roaaaarrr! "Ah sial, berisik sekali monster sialan!'' teriak Allein yang terbangun dari tidurnya dengan wajah yang kusut. Suara para monster di pagi hari ini memang sangat berisik, terlebih lagi suara tersebut terdengar dari berbagai arah seolah sedang bersahutan. Setelah terbangun dengan cara yang tidak nyaman, ekspresi Allein kini langsung tiba-tiba berubah menjadi waspada. Dia menyadari ada monster yang sedang mengawasinya dari balik pohon yang tak jauh dari tempatnya. "Keluarlah!" Allein berseru. "Grrr grrrr." Benar saja kini sesosok ogre hijau tinggi besar muncul dari balik pohon, matanya tajam memandangi Allein seolah-olah makanan untuk sarapannya pagi hari ini. Sebuah pedang yang terbuat dari tulang monster pun tergenggam di tangan kanannya. "Ini akan merepotkan." Setelah melihat ogre hijau itu Allein pun langsung berdiri dan mundur beberapa langkah. Dia sadar ogre tersebut sedang dalam keadaan lapar, menurut pengalama
Baca selengkapnya
Cincin
Hari sudah semakin menjelang siang, matahari yang bersinar itu kini tepat berada di atas kepala Allein. Meskipun ini area hutan dengan pohon yang rindang tapi tetap saja cuaca terasa sangat panas. Tetapi itu tidak menghentikan perjalannya, dia terus berjalan mengabaikan teriknya cahaya matahari. Setelah menyerap energi kehidupan milik ogre hijau tadi, staminanya bertambah lumayan besar. Allein merasakan dengan jelas perubahan stamina di tubuh barunya itu, sekarang dia juga lebih percaya diri apabila harus berhadapan melawan ogre hijau lagi. Bruuussh bruuussh! Tiba-tiba suara terdengar, Allein yang sedang berjalan pun langsung mencari sumber suara tersebut. Tak lama setelah beberapa langkah dia berjalan menuju sumber suara itu, ternyata ada sebuah sungai dangkal yang penuh dengan bebatuan. Sepertinya beberapa kelinci bertanduk putih sedang meminum air di sungai. Melihat kedatangan Allein sontak saja membuat para kelinci itu waspada. Kini hampir semuany
Baca selengkapnya
Surat
Allein kini sedang fokus, matanya terus memandangi setiap bagian dari pedang perak yang mengkilap dan terlihat sangat mewah itu. Berat dan panjang dari pedang itu sangatlah proporsional, setidaknya itulah yang di rasakan Allein saat menggenggamnya.Dia langsung menyadari jika ini adalah pedang yang berkualitas. "Siapa manusia yang sudah jadi kerangka ini?" Allein merasakan kebingungan sambil menatap kerangka manusia tersebut dengan penuh rasa penasaran.''Aku tahu bahwa bukan orang sembarangan yang bisa mempunyai pedang seperti ini. Kualitas pedang ini hampir sama dengan kualitas pedang buatan para dwarf untuk para ksatria di aliansi pada saat perang melawan iblis dulu.''Rasa penasaran kini terus mengisi kepalanya. Pedang perak yang kini di genggamnya, identitas tengkorak manusia dan apa itu ksatria suci, semuanya menjadi tanda tanya untuk Allein.''Haaaaahh, akan kucari tahu nanti saja ketika aku sudah kembali ke benua Skoupidia. Untuk sekarang aku akan
Baca selengkapnya
Sedikit kemajuan
Para ogre hijau itu tampak waspada dengan kemunculan Allein. Hal itu karena mereka melihat salah satu pedang tulang milik salah satu kawan mereka yang kini berada di genggaman tangan Allein.   Para ogre hijau mulai mengambil posisi bersiap. Mereka saling menatap satu sama lain, seolah sedang merencanakan sesuatu untuk membunuh Allein.   "Shadow aura!" Namun, sebelum mata mereka kembali menatap ke arah musuhnya. Allein langsung berlari menyerang dengan kecepatan penuh ke arah ogre hijau itu. Kali ini dia langsung menggunakan shadow aura untuk menguatkan fisiknya.   Para ogre hijau tersebut langsung kaget melihat Allein yang berlari dengan kecepatan tinggi untuk menyerang mereka. Salah satu ogre hijau pun dengan refleks berlari menyambut Allein.   Ogre hijau itu sepertinya berencana akan menghadang serta menghentikan Allein yang sedang berlari. Tangan besar ogre hijau pun mulai terkepal, dia te
Baca selengkapnya
Kondisi
Melihat Allein yang sudah tersudutkan, ogre hijau itu terus menyerang secara bertubi-tubi. Kini setiap pukulan yang dilancarkan ogre hijau tentu menjadi semakin menyulitkannya.   Benar saja, pukulan yang semakin bertubi-tubi itu mulai membuat Allein tidak bisa mempertahankan pijakannya. Tubuhnya kini benar-benar tersudutkan, bahunya sudah bersandar pada pohon dibelakangnya.   Dengan posisinya sekarang Allein sangat kesulitan, dia tidak punya pijakan yang cukup untuk melakukan gerakan berpedangnya dengan baik. Kemungkinan hanya dengan beberapa pukulan lagi dari sang ogre hijau maka Allein benar-benar tidak bisa menangkisnya lagi.   “Cih! aku tidak punya pilihan lain. Shadowblade!!” Sambil menggertakkan giginya, Allein mengeluarkan salah satu teknik sihir miliknya dari kehidupan sebelumnya.   Selain menyelimuti tubuhnya, kali ini sihir hitam juga menyelimuti pedang tulang yang digenggamnya. Perlahan wa
Baca selengkapnya
Raja Ogre
Allein berdiri mematung di bawah bukit kecil sambil menatap pedang tulang yang kini sudah patah. Sudah enam bulan berlalu sejak ia berhasil membunuh ketiga ogre hijau, yang secara bersamaan dengan momen pertama kali ia menggunakan shadow blade.   Tentu saja dalam enam bulan ini dia terus menerus melawan monster dan melatih teknik shadow blade beserta dengan teknik berpedang maupun teknik sihir miliknya yang lain. Tak terlewat meski satu hari pun ia terus berlatih.   Sebenarnya Allein sudah memprediksi pedang tulang itu akan cepat rusak, karena material pedang yang cocok untuk penyihir hitam seperti dirinya hanyalah adamantium. Jika pedang tersebut bukan dari material adamantium maka akan cepat rusak, karena sihir hitam memiliki sifat korosif terhadap material apapun selain adamantium.   "Pedang hitamku apakah masih ada saat ini? Dengan kekuatanku sekarang aku belum bisa memanggilnya, tapi kuharap pedang itu masih
Baca selengkapnya
Undead dan Leon
Melihat raja ogre yang sudah pasrah dalam cengkraman shadow hand, Allein tanpa ragu langsung menusukkan pedang peraknya ke arah dada raja ogre.Tusukan itu tepat mengenai jantung sang raja ogre. Setelah dirasa raja ogre sudah mati, Allein langsung mencabut pedangnya kembali dan melepaskan cengkraman shadow hand.   Bruuk!   Tubuh raja ogre langsung jatuh ke tanah. black hole langsung muncul dan menyedot tubuh raja ogre. Tapi tak ada pancuran darah seperti biasanya. Kali ini Allein langsung duduk bersila di depan black hole yang masih terbuka. Ia memejamkan matanya seolah sedang berkonsentrasi akan sesuatu.   Beberapa menit kemudian Allein membuka matanya dan langsung berdiri kembali. "Bangkitlah!" Dia berteriak cukup keras ke arah black hole yang masih tetap terbuka. Raja ogre yang sudah mati tadi itu kini secara perlahan keluar.   "Grrrrrrr." Suara geraman terdengar dari mulut
Baca selengkapnya
DMCA.com Protection Status